Sei sulla pagina 1di 9

Lihat diskusi, statistik, dan profil penulis untuk publikasi ini di: https://www.researchgate.

net/publication/333632886

Hubungan antara Work Engagement dan Burnout di antara Terdaftar


Perawat: survei rumah sakit Italia

Artikel di Professioni Infermieristiche · Januari 2019


DOI: 10.7429/pi.2019.72042

KUTIPAN BACA

7 715

6 penulis, termasuk:

Flavio Marti Lucia Mitello


Azienda Ospedaliera San Camillo Forlanini Universitas Sapienza Roma

5 PUBLIKASI 14 KUTIPAN 26 PUBLIKASI 61 KUTIPAN

LIHAT PROFIL LIHAT PROFIL

Roberto Latina Lucia Mauro


Azienda Ospedaliera San Camillo Forlanini Azienda Ospedaliera San Camillo Forlanini

47 PUBLIKASI 174 KUTIPAN 52 PUBLIKASI 2.496 KUTIPAN

LIHAT PROFIL LIHAT PROFIL

Beberapa penulis publikasi ini juga mengerjakan proyek terkait ini:

Proses pengembangan produk Lihat proyek

Semua konten yang mengikuti halaman ini diunggah oleh Roberto Latina pada 26 Juni 2019.

Pengguna telah meminta peningkatan file yang diunduh.


STUDI E RICERCHE

Korelasi antara Keterlibatan Kerja dan Kelelahan di


antara Perawat Terdaftar: survei rumah sakit Italia

Correlazione traWork Engagement dan Burnout nel personal infermieristico: una indagine in
Italia

Flavio Marti Diana Giannarelli2 Lucia Mitello3 Loredana Fabriani4


Roberto Latina5 Lucia Mauro6

RIASSUNTO
1 MSN, RN, Perawat – Unit Bedah SCOPO: Questo studio menganalisis le correlazioni melalui keterlibatan kerja ent e burnout negli infermieri
Saraf, Rumah Sakit S. Camillo-
Forlanini, Roma, Italia italia.
2 MStat, Biostatistik, Institut sayaPERKENALAN: La letteratura identifica il work engagement come fattore protettivo nei konfrontasi del
Kanker Nasional Regina
Elena, Roma, Italia burnout. Pertanyaan karena fenomena risentono delle mempengaruhi budaya organisasi della
3 MSN, RN, Direktur Departemen popolazione studiata che non permettono di generalizzarne i risultati. Di Italia non sono stati condotti
Profesi Kesehatan, RS S. studi che mettessero in relazione questi fenomeni.
Camillo-Forlanini,
Roma, Italia sayaETODO: Studio quantitativo osservazionale monocentrico. Sono stati somministrati ad un
4 MSN, RN, Direktur Sarjana campione di convenienza di 318 infermieri di un ospedale italiano la Maslach Inventarisasi Burnout
Keperawatan, Sapienza University
of Roma, Rumah Sakit S. Camillo- e la Utrecht Skala Keterlibatan Kerja untuk setiap nilai keterlibatan kerja e la correlazione tra di essi.
Forlanini, Roma, Italia I questionari sono stati somministrati tra il mese di luglio e agosto 2016. I dati sono stati analizzati
5 PhD, RN, Direktur Magister
per statistica descrittiva.
Ilmu Keperawatan dan
Kebidanan, Sapienza University RISULTATI: I risultati relativi al work engagement hanno evidenziato un vigore medio (57,2%) dan
of Roma, Rumah Sakit S. coinvolgimento medio (48%). Saya relativi al burnout ne hanno dimostrato alti livelli
Camillo-Forlanini, Roma, Italia
6 MSN, RN, Perawat – Ruang nell'esaurimento emotivo (55%) dan nella depersonalizzazione (41,5%). emersa una stretta dan
Operasi, Rumah Sakit S. significativa correlazione tra le tre dimensioni del burnout dan le tre dimensioni del keterlibatan
Camillo-Forlanini, Roma, Italia
kerja (p 0,01). Si può ritenere pertanto che un livello elevato di work engagement riduca
Penulis yang sesuai: sensibilmente il livello di burnout.
Flavio Marti, CKESIMPULAN: La correlazione tra Keterlibatan Kerja dan Kelelahan Buktikan Negli infermieri
f.marti@scf.gov.it ,
telepon +390658704537 italiani dovrebbe incoraggiare l'implementazione di strategi di grado di potenziare i liveli di
Alamat pos: Azienda keterlibatan kerja al baik-baik saja di contenere i liveli di burnout, migliorando il benessere
Ospedaliera San Camillo
Forlanini, UOC Neurochirurgia,
degli operatori fluendoqualitari e bantuan proses.
Circonvallazione Gianicolense, PSEBUAH PERAN CHIAVE: Benessere Lavorativo, Kelelahan, Keterlibatan Kerja
87 – 00152 Roma Italia

ABSTRAK
SEBUAHSAYA M: Untuk menyelidiki korelasi antara keterlibatan kerja dan kelelahan di antara perawat Italia.
sayaPENDAHULUAN: Keterlibatan kerja adalah faktor pelindung terhadap kelelahan. Keduanya mungkin
dipengaruhi oleh fitur budaya dan organisasi dari populasi yang diselidiki, yang berarti bahwa hasilnya
tidak dapat digeneralisasi. Di Italia studi untuk mengukur bagaimana mereka berkorelasi belum pernah
dilakukan.
sayaETODE: Studi observasional monosentris dan kuantitatif. Inventarisasi Kelelahan Maslach dan
Skala Keterlibatan Kerja Utrecht digunakan pada sampel kenyamanan 318 perawat dari rumah
sakit Italia untuk menilai tingkat kelelahan dan keterlibatan kerja dan untuk mengukur korelasi
yang ada antara kedua kondisi tersebut.
RHASIL: Penilaian keterlibatan kerja menyoroti nilai rata-rata kekuatan (57,2%) dan penyerapan
(48%), sementara data yang mengacu pada kelelahan menunjukkan tingkat kelelahan emosional
yang tinggi (55%) dan depersonalisasi (41,5%). Tiga dimensi burnout dan tiga dimensi keterlibatan
kerja menunjukkan korelasi yang erat dan bermakna (p 0,01). Sebuah korelasi antara keterlibatan
kerja dan kelelahan telah ditemukan.
CKESIMPULAN: Korelasi antara Work Engagement dan Burnout disorot di perawat Italia harus
mendorong penerapan strategi yang dapat meningkatkan tingkat keterlibatan kerja untuk
membatasi kelelahan, meningkatkan kesejahteraan petugas kesehatan dan secara signifikan
mempengaruhi kualitas proses perawatan.
KKATA-KATA: Kelelahan, Kepuasan Kerja, Keterlibatan Kerja

© 2019
Professioni Infermieristiche
CNAI

42
43 Korelasi antara Keterlibatan Kerja dan Kelelahan di antara Perawat Terdaftar: survei rumah sakit Italia

PENGANTAR telah divalidasi untuk profesi kesehatan. Ini mengukur ketiga


skala keterlibatan kerja (Schaufeli & Salanova, 2007): Vigor (VI)
Burnout adalah suatu sindrom kelelahan emosional terhadap yang mencakup 6 item, dedikasi (DE), terbuat dari 5 item dan
profesi sendiri dan rekan kerja (Maslach & Jackson, 1981), yang penyerapan (AB) yang menghitung 6 item. Semua jawaban
berdampak negatif pada kesehatan staf keperawatan profesional. diberikan melalui skala Likertlike 7 poin (0 = "tidak pernah", 6
Hal ini ditandai dengan kegelisahan, kelelahan kronis, jantung = "selalu"). Skor akhir diperoleh dengan menjumlahkan hasil
berdebar-debar, sakit kepala, depresi, apatis, ketidakpedulian ketiga dimensi yang ditentukan skor total umum (TOT).
(Kementerian Kesehatan Italia, 2015). Burnout secara negatif Median skor masing-masing dimensi independen
menyebabkan kinerja profesional yang sangat rendah pada staf memberikan nilai keterlibatan kerja untuk setiap kondisi, yang
layanan kesehatan, meningkatkan risiko membuat kesalahan didefinisikan sebagai "Sangat rendah", "Rendah", "Rata-rata",
(Cimotti, Aiken, Sloane, & Wu, 2012) dan mengganggu sikap "Tinggi", "Sangat tinggi" (Schaufeli & Bakker, 2003). ). Secara
pekerja profesional selama proses perawatan (Garman, Corrigan, rinci, skala VI mengukur tingkat energi dan ketahanan mental,
& Morris, 2002). ). kemauan untuk menginvestasikan upaya dalam perubahan,
Di sisi lain, keterikatan kerja didefinisikan sebagai kondisi ketahanan terhadap upaya dan ketekunan bahkan dalam
psikologis yang berhubungan dengan pekerjaan yang positif menghadapi kesulitan. Dimensi DE ditandai dengan
(Schaufeli & Bakker, 2003) yang ditandai dengan tingkat energi konsentrasi penuh dan asyik dengan pekerjaan seseorang.
dan inisiatif pribadi yang tinggi yang memiliki dampak positif yang Dimensi terakhir, AB, mengacu pada kemampuan untuk
signifikan terhadap kinerja. Ini mendorong kualitas perawatan sepenuhnya dan bahagia tenggelam dalam pekerjaan
kesehatan (Maslach, Schaufeli, & Leither, 2001) dan memimpin seseorang melalui konsentrasi mental yang tinggi.
staf perawat profesional untuk lebih percaya diri dalam pekerjaan
yang mereka lakukan, baik dari sudut pandang organisasi dan MBI dirancang sebagai ukuran utama kelelahan
praktis, menjadi lebih mandiri dan mengarahkan diri sendiri dalam profesi kesehatan (Maslach, Schaufeli, &
(Bargagliotti, 2011). Literatur yang ada mengidentifikasi Leither, 2001). Ini adalah konstruksi tiga dimensi
keterlibatan kerja sebagai faktor pelindung terhadap kelelahan di yang terdiri dari kelelahan emosional (EE – 9 item),
kalangan profesional kesehatan (Schaufeli & Bakker, 2004) dapat depersonalisasi (DP – 5 item) dan pencapaian
mewakili salah satu prediktor varians angka kematian di rumah pribadi yang berkurang (RP - 8 item). Responden
sakit, serta risiko komplikasi di antara pasien rawat inap (Blizzard, menggambarkan perilaku atau sensasi mereka
2005) . melalui skala Likert 7 poin (0 = “tidak pernah”, 6 =
Di Italia beberapa penelitian telah dilakukan tentang “setiap hari”), median skor untuk setiap dimensi
burnout (Burla, Murgano, Bruschini, & Cinti, 2013; Fiabane, menunjukkan nilai burnout yang didefinisikan
Giorgi, Sguazzin, & Argentero, 2013; Raggio & Malacarne, sebagai “Rendah”, “Rata-rata”, "Tinggi" (Maslach &
2007; Zenobi & Sansoni, 2007; Quattrin, et al ., 2006) dan Jackson, The Maslach Burnout Inventory, 1981).
keterlibatan kerja (Petean, Picogna, Galmo, Lanfrit, & Lebih khusus, EE mengukur perasaan emosional
Maestra, 2014) sebagai dua faktor independen. Korelasi yang berlebihan dan kelelahan oleh pekerjaan
antara burnout dan work engagement diketahui dalam seseorang di akhir setiap hari kerja, itu menekankan
literatur, namun, tidak ada penelitian yang dilakukan di perasaan keterasingan dan realisasi pribadi yang
Italia sehingga tujuan dari survei ini adalah untuk rendah.
menentukan korelasi antara work engagement dan
burnout di antara perawat terdaftar Italia. Variabel kategori dilaporkan dalam lembar data yang
dirancang khusus dan termasuk jenis kelamin, usia, status
METODE perkawinan, jumlah anak, pendidikan (yaitu, diploma
Sebuah studi observasional monosentris dan keperawatan, sarjana, magister, gelar doktor), informasi
kuantitatif dilakukan di sebuah rumah sakit di Pusat Pusat tentang tempat kerja, niat berpindah, lama tinggal di unit
Italia untuk Jaringan Darurat, Kardiologi, Trauma dan kerja pada saat pengambilan sampel, lama tinggal di
Stroke. Sebuah sampel kenyamanan dari 318 spesialis Instansi/Rumah Sakit, jumlah tahun di keperawatan.
perawat klinis dipilih. Antara tanggal 8 Juli - 10 Agustus Dalam literatur, semua variabel ini tampaknya berkorelasi
2016 dan setelah mendapat izin dari Administrasi Rumah baik dengan keterlibatan kerja dan kelelahan (Gottlieb,
Sakit, kuesioner disebarkan di 22 Unit Operasi yang dibagi Kelloway, & MartinMattews, 1996; Zenobi & Sansoni, 2007;
menjadi 4 area homogen: Unit Gawat Darurat, Unit Medis, Jennings, 2008; Laschinger, 2012; Arrigoni, et al., 2015).
Unit Bedah, Rumah Sakit Siang Hari. Dalam penelitian ini Penelitian ini disetujui oleh direktur umum rumah sakit
kami menggunakan dua alat ukur yang berbeda. dan Staf Kepala Keperawatan; partisipasi sepenuhnya
keterlibatan kerja dinilai dengan menggunakan versi sukarela dan anonimitas peserta dijamin sesuai dengan
tervalidasi Italia (Pisanti, Paplomatas, & Bertini, 2008) dari Keputusan Legislatif no. 196/2003 (Kode Perlindungan
Skala Keterlibatan Kerja Utrecht (UWES) (Schaufeli & Data Pribadi Italia). Variabel yang dikumpulkan dalam
Bakker, 2003), sementara kelelahan dievaluasi melalui kuesioner yang diberikan diberi kode alfanumerik dan
versi tervalidasi Italia (Sirigatti, Stefanile , & Menoni, kemudian dimasukkan ke dalam database. Informasi
1988) dari Maslach Burnout Inventory (MBI) (Maslach & tersebut kemudian diolah dengan software SPSS versi 20
Jackson, 1981). (SPSS Inc., Chicago, IL, USA). Statistik deskriptif dibuat
UWES adalah alat yang mencakup 17 item, yang memiliki dengan menggunakan median dan standar deviasi untuk

Professioni Infermieristiche
F.Marti dkk. 44

variabel kuantitatif, sedangkan variabel kategoris Tabel 1: Hubungan antara Pengaturan Kesehatan dan Pekerjaan and

diukur dengan frekuensi absolut dan persentase. Keterikatan


Hubungan antar variabel dievaluasi dengan koefisien Hari Operasi Medis
muncul cy
variasi bila mengacu pada variabel kuantitatif; uji Chi- RSUD Satuan Satuan

kuadrat digunakan untuk menentukan apakah ada Sangat rendah 5.0% 0,0% 6.4% 13,9%
hubungan yang signifikan antara variabel kategori.
Analisis varians (ANOVA) digunakan untuk Rendah 10,0% 2.5% 17,0% 18,0%

Kekuatan P = 0,003
menganalisis perbedaan antar kelompok. Nilai p p≤
Rata-rata 40,0% 72,5% 63,8% 52,5%
0,05 dianggap bermakna secara statistik.
Tinggi 40,0% 17,5% 6.4% 13,1%

HASIL Sangat
5.0% 7.5% 6.4% 2.5%
Tinggi

Dari 318 kuesioner, hanya 235 yang terisi (74%). Analisis data dilakukan pada Sangat rendah 5.0% 0,0% 4.3% 9,0%
sampel sebanyak 229 kuesioner (72%), karena enam di antaranya tidak lengkap
0,0% 7.5%

Dedikasi P = 0,04
Rendah 17,0% 20,5%
saat dikembalikan. Partisipan termasuk 153 wanita (66,8%) sedangkan sampel

sisanya adalah pria. Di antara peserta, 155 perawat menikah atau tinggal dengan Rata-rata 45,0% 35,0% 46,8% 34,4%
pasangan (67,6%) dan 145 (63,3%) memiliki setidaknya satu anak. Usia rata-rata

adalah 44,2 tahun (SD: 6,77). Seratus dua puluh dua perawat (122) dipekerjakan di Tinggi 40,0% 27,5% 17,0% 20,5%

Area Darurat (53,3%), 40 dari mereka (17,4%) bekerja di area Bedah dan 47 (20,5%) Sangat
10,0% 30,0% 14,9% 15,6%
di Area Medis. Hanya 20 (8,7%) yang dipekerjakan di fasilitas Day Hospital. Median Tinggi

jumlah tahun kerja adalah 18,9 tahun (SD 7,83); 162 perawat (70,7% dari peserta

sampel) bekerja pada jadwal shift (siang / malam shift). Sedangkan untuk jenjang (Tabel 1). Kami segera melihat bahwa 45% perawat yang bekerja
pendidikan akademik 57 (24. 9%) perawat memiliki gelar sarjana keperawatan, 48 di fasilitas Day Hospital memiliki nilai VI yang tinggi atau sangat
(21%) memiliki ijazah keperawatan dan 124 perawat (54%) memiliki ijazah regional. tinggi, namun secara signifikan menurun pada 25% dari mereka
Pendidikan pasca sarjana (yaitu, MSN dan PhD), dimiliki oleh 80 perawat, yang yang bekerja di Unit Bedah, pada 15,6% perawat yang bekerja di
berarti 34,9% dari sampel yang diselidiki. Median waktu bekerja sebagai perawat Unit Gawat Darurat, dan pada 12,8 % dari mereka yang
adalah 23,22 tahun (SD 90,4) dan lama waktu bekerja di satu Unit yang sama membantu pasien rawat inap. 31,9% tenaga kesehatan yang
sekitar 102 bulan (SD 77,98). 28,4% dari peserta mengaku niat berpindah dalam bekerja di IGD memiliki nilai VI keterlibatan kerja yang rendah
waktu 3 tahun, 30,6% ragu-ragu dan 41% tampak senang bekerja di unitnya saat atau sangat rendah; nilai ini menurun menjadi hampir nol
ini. Median waktu bekerja sebagai perawat adalah 23,22 tahun (SD 90,4) dan lama persentase (2,5%) pada perawat yang bekerja di Unit Bedah. Kami
waktu bekerja di satu Unit yang sama sekitar 102 bulan (SD 77,98). 28,4% dari kemudian menganalisis DE dalam kaitannya dengan lingkungan
peserta mengaku niat berpindah dalam waktu 3 tahun, 30,6% ragu-ragu dan 41% kerja tertentu, yang ternyata tinggi atau sangat tinggi
tampak senang bekerja di unitnya saat ini. Median waktu bekerja sebagai perawat 57,5% perawat bekerja di area Bedah, sementara hanya
adalah 23,22 tahun (SD 90,4) dan lama waktu bekerja di satu Unit yang sama 31,9% responden yang bekerja di bidang Medis memiliki nilai DE
sekitar 102 bulan (SD 77,98). 28,4% dari peserta mengaku niat berpindah dalam tinggi atau sangat tinggi. Nilai DE yang rendah atau sangat
waktu 3 tahun, 30,6% ragu-ragu dan 41% tampak senang bekerja di unitnya saat rendah ditemukan pada 29,5% perawat yang bekerja di Unit
ini. Gawat Darurat; nilai rendah/sangat rendah yang sama semakin
menurun pada orang yang bekerja di Unit Bedah/Medis dengan
pasien rawat inap dan mencapai persentase yang hampir tidak
Keterlibatan kerja – Analisis hasil ada sebesar 5% pada staf layanan kesehatan yang dipekerjakan di
Untuk dimensi vigor (VI), data yang diperoleh dari fasilitas Rumah Sakit Harian. Tampaknya tidak ada korelasi yang
UWES menunjukkan bahwa 57,2% perawat memiliki signifikan antara AB dan berbagai jenis perawatan yang diberikan
tingkat VI rata-rata, 14,8% tinggi, dan 14,4% rendah. 9,2% (p=0,19) juga tidak diamati antara nilai TOT dan lingkungan kerja
perawat ternyata memiliki VI sangat rendah dan 4,4% (p=0,25). Namun, kami menemukan korelasi antara keinginan
sangat tinggi. Dengan menganalisis skala dedikasi (DE), berpindah dan tingkat TOT keterlibatan kerja (P=0,0001). 43,1%
17,5% perawat memiliki tingkat DE sangat tinggi, 22,7% tinggi, perawat dengan TOT keterlibatan kerja rendah/sangat rendah dan
38% rata-rata dan 15,7% rendah, sedangkan 6,1% peserta
memiliki nilai DE sangat rendah. Adapun penyerapan (AB), 18,5% dari mereka dengan TOT We tinggi/sangat tinggi menyatakan

hasil kami menunjukkan bahwa ini sangat tinggi keinginan mereka untuk mengubah lingkungan kerja. Tidak ada

8,3% sampel, tinggi 26,6%, rata-rata 48%, rendah 12,7%, korelasi yang ditemukan antara keterlibatan kerja dan

sedangkan 4,4% perawat menunjukkan nilai AB sangat jenis kelamin/usia/status perkawinan/jumlah anak/masa kerja/
rendah. Dengan menganalisis hasil total work engagement masa kerja dalam satu Unit yang sama, data ini tidak
(TOT), kami melihat bahwa nilai "sangat tinggi" dan "sangat dicantumkan dalam Tabel 1 agar lebih mudah dibaca.
rendah" sangat mirip (masing-masing 6,1% dan 6,6%);
23,1% dari perawat yang diwawancarai memiliki nilai "tinggi", 48% "rata- Burnout – Analisis hasil
rata", sementara 16,2% memiliki nilai TOT "rendah". Pada saat kedua kami Penilaian dilakukan pada 3 dimensi MBI yang berbeda.
menyelidiki korelasi yang ada antara Area perawatan kesehatan dan setiap Kelelahan emosional (EE) tinggi pada 126 perawat (55%),
item yang digunakan untuk menilai keterlibatan kerja rata-rata pada 47 (20,5%) dan rendah pada 56

Jil. 72 (1) Gennaio - Marzo 2019


45 Korelasi antara Keterlibatan Kerja dan Kelelahan di antara Perawat Terdaftar: survei rumah sakit Italia

(24,5%). Depersonalisasi (DP) tinggi pada 95 perawat Tabel 2: Korelasi antara pengaturan layanan kesehatan dan Burnout

(41,5%), rata-rata 53 (23,1%) dan rendah 81 (35,4%). Medis Bedah Hari


Penurunan prestasi pribadi (RP) ternyata tinggi pada 61 Unit Unit Rumah Sakit Darurat
perawat (26,6%), rata-rata pada 59 (25,8%) dan rendah Rendah 55,0% 35% 14,9% 19,7%
pada 109 (47,6%).

Emosional
kelelahan
P<0,0001
Penyelidikan kami kemudian memverifikasi apakah ada Rata-rata 15,0% 32,5% 21,3% 17,2%
perbedaan yang berarti antara tiga dimensi burnout (EE, DP
Tinggi 30,0% 32,5% 63,8% 63,1%
dan RP) dan lingkungan kerja yang berbeda dari peserta yang
diwawancarai. Perbedaan memang signifikan di keempat area 60,0% 45,0% 40,4% 26,2%

Depersonalisasi
Rendah

(Darurat, Unit Medis, Unit Bedah, Rumah Sakit Siang Hari)

pada P<0,001
dalam kaitannya dengan area perawatan kesehatan tempat Rata-rata 25,0% 32,5% 23,4% 19,7%
mereka bekerja (Uji ANOVA).
Tinggi 15,0% 22,5% 36,2% 54,1%
Secara umum 55% peserta memiliki nilai EE tinggi, 20,5%
memiliki nilai rata-rata dan 24,5% EE rendah. DP tinggi pada

Mengurangi orang-
Rendah 70,0% 67,5% 51,1% 36,1%

shment P<0,001
41,5% kasus dan rata-rata 23,1%, sedangkan 35,4% perawat

capaian akhir
memiliki nilai DP rendah. Risiko terjadinya kondisi burnout Rata-rata 10,0% 12,5% 34.0% 29,5%
rendah pada 47,6% perawat, rata-rata 25,8% dan tinggi 26,6%.
Dengan menghubungkan dimensi burnout dengan empat Tinggi 20,0% 20,0% 14,9% 34,4%

jaringan layanan kesehatan yang berbeda (tabel 2), kami dampak burnout yang tercatat adalah Day Hospital Area,
mengamati bahwa burnout yang disebabkan oleh EE tinggi dimana 55% perawat menjawab tidak pernah mengalami
pada 63,8% perawat yang bekerja di Unit Medis dengan kondisi burnout ini.
pasien rawat inap dan pada 63,1% dari mereka yang bekerja Tingkat DP yang tinggi tercatat pada 54,1% perawat
di Area Darurat. . Persentase ini hampir setengahnya di antara yang bekerja di area Gawat Darurat, pada 36,2% perawat
perawat yang bekerja di Area Bedah dengan pasien rawat yang bekerja di Area Medis, pada 22,5% perawat Area
inap (32,5%) dan mereka yang bekerja di fasilitas Day Hospital Bedah, dan hanya pada 15% peserta yang bekerja di
(30%). Area di mana EE terendah Rumah Sakit Harian. fasilitas. Nilai burnout mengacu pada

Tabel 3: Perbandingan silang antara tiga dimensi Burnout dan empat dimensi Work Engagement
RISIKO BURNOUT

Kelelahan Emosional (EE) Depersonalisasi (DP) Penurunan Prestasi Pribadi (RP)

Rendah Rata-rata Tinggi nilai p Rendah Rata-rata Tinggi Rendah Rata-rata Tinggi

Sangat tinggi 70,0% 20,0% 10,0% 100,0% 0,0% 0,0% 90,0% 10,0% 0,0%

Tinggi 55,9% 26,5% 17,6% 58,8% 29,4% 11,8% 73,5% 8,8% 17,6%

Semangat (VI) Rata-rata 22,9% 24,4% 52,7% p<0,0001 33.6% 24,4% 42,0% p<0,001 49,6% 29,8% 20,6% p<0,0001

Rendah 0,0% 12,1% 87,9% 12,1% 18,2% 69,7% 24,2% 27,3% 48,5%

Sangat rendah 0,0% 0,0% 100,0% 14,3% 23,8% 61,9% 9,5% 33,3% 57,1%

Sangat tinggi 47,5% 20,0% 32,5% 57,5% 25,0% 17,5% 85,0% 7.5% 7.5%

Tinggi 36,5% 25,0% 38,5% 46,2% 23,1% 30,8% 65,4% 25,0% 9,6%
Dedikasi
(DE) Rata-rata 19,5% 26,4% 54,0% p<0,0001 28,7% 23,0% 48,3% p=0,001 37,9% 33,3% 28,7% p<0,0001

2.8% 8.3% 88,9% 22,2% 19,4% 58,3% 13,9% 30,6% 55.6%


KETERLIBATAN KERJA

Rendah

Sangat rendah 0,0% 0,0% 100,0% 7.1% 28,6% 64,3% 21,4% 21,4% 57,1%

Sangat tinggi 52,6% 5,3% 42,1% 68,4% 5,3% 26,3% 94,7% 0,0% 5,3%

Tinggi 44,3% 24,6% 31,1% 42,6% 34,4% 23,0% 72,1% 11,5% 16,4%
Penyerapan
(AB) Rata-rata 14,5% 25,5% 60,0% p<0,0001 29,1% 20,0% 50,9% p=0,001 39,1% 35,5% 25,5% p<0,0001

Rendah 6.9% 6.9% 86,2% 27,6% 24,1% 48,3% 6.9% 34,5% 58,6%

Sangat rendah 10,0% 10,0% 80,0% 20,0% 20,0% 60,0% 20,0% 30,0% 50,0%

Sangat tinggi 57,1% 14,3% 28,6% 85,7% 7.1% 7.1% 100,0% 0,0% 0,0%

Tinggi 49,1% 24,5% 26,4% 50,9% 30,2% 18,9% 81,1% 9,4% 9,4%
Jumlah UWES
(TOT) Rata-rata 17,3% 26,4% 56,4% p<0,0001 29,1% 20,9% 50,0% p<0,000 40,0% 34,5% 25,5% p<0,0001

Rendah 8,1% 5,4% 86,5% 24,3% 29,7% 45,9% 16,2% 35,1% 48,6%

Sangat rendah 0,0% 6.7% 93,3% 6.7% 13,3% 80,0% 13,3% 20,0% 66,7%

Professioni Infermieristiche
F.Marti dkk. 46

kondisi RP di berbagai Area pekerjaan tinggi pada 34,4% dengan DE rendah dan sangat rendah masing-masing memiliki kemungkinan 89%
perawat yang bekerja di Jaringan Darurat, sedangkan kasus dan 100% memiliki risiko tinggi mengalami burnout EE. 50% perawat dengan AB
burnout RP terendah ditemukan di antara perawat area Medis sangat rendah memiliki risiko tinggi mengalami burnout RP dibandingkan dengan
yang menangani pasien rawat inap (14,9%). Kemungkinan perawat dengan AB sangat tinggi yang memiliki
korelasi antara kondisi burnout dan shift malam juga diselidiki 68,4% dari burnout RP rendah. Perawat dengan TOT sangat
dan ternyata signifikan hanya dengan mengacu pada skala DP rendah memiliki 93,3% burnout EE tinggi, 80% burnout DP
(p=0,004), karena perawat malam menunjukkan kondisi tinggi. Hasil penelitian menunjukkan korelasi linier sempurna
burnout yang tinggi karena nilai DP yang jauh lebih tinggi antara TOT keterikatan kerja sangat tinggi dan risiko burnout
daripada yang terdaftar. antara perawat yang bekerja pada RP rendah (100%).
jadwal shift 1 atau 2 hari (47,5% dan 26,9%, masing-masing).
Sedangkan untuk tingkat pendidikan, satu-satunya korelasi
bermakna yang ditemukan antara burnout dan tingkat RP DISKUSI
yang rendah (p=0,004), yang tercatat pada 45,8% perawat
yang memiliki ijazah Universitas. Nilai tersebut menurun Investigasi kami melibatkan staf perawat sebuah rumah
menjadi 22. 6% pada perawat dengan diploma regional dan sakit di Italia tengah, yang secara aktif berfungsi dalam
19,3% pada mereka yang memiliki gelar tingkat I. Korelasi pengaturan perawatan kesehatan yang berbeda, dari Area
antara adanya kondisi burnout dan keinginan berpindah Darurat dan Bedah hingga Layanan Perawatan Medis dan
(dalam 3 tahun) ternyata signifikan dalam kaitannya dengan Rumah Sakit Siang Hari. Untuk pertama kalinya di Italia,
EE (p<0,0001) dan terhadap RP (p=0,005). 76,9% perawat yang penelitian kami menghubungkan kondisi burnout dan
ingin pindah tempat kerja (Healthcare Unit) mengalami keterlibatan kerja, berbeda dari investigasi lain yang secara
kondisi burnout EE yang tinggi, sedangkan hanya khusus menganalisis dua fenomena tersebut (Zenobi &
Sansoni, 2007; Burla, Murgano, Bruschini, & Cinti, 2013;
15,4% menunjukkan burnout EE yang rendah. Sedangkan untuk RP, 52,1% Petean, Picogna , Galmo, Lanfrit, & Maestra, 2014).
perawat dengan risiko burnout yang rendah dengan jelas menegaskan niat
berpindah mereka. Keterlibatan kerja
Kemungkinan asosiasi dengan jenis kelamin/usia/ Setelah menganalisis tiga dimensi keterlibatan kerja, kami melihat bahwa dedikasi (DE)

lama layanan/lama layanan di satu Unit yang sama adalah gejala yang menunjukkan tingkat keterlibatan kerja tertinggi, sebagaimana dikonfirmasi

juga diselidiki. Satu-satunya asosiasi bermakna yang oleh Asosiasi Perawat Terdaftar Ontario (RNAO) (2006); nilai yang lebih rendah terdaftar dalam

ditemukan antara EE dan lama layanan dalam satu kaitannya dengan kekuatan (VI), yang ditandai dengan tingkat energi yang tinggi saat bekerja

Unit yang sama (p=0,01) dan DP terkait dengan lama (Schaufeli & Bakker, 2003), seperti yang dijelaskan dalam literatur. Tingginya tingkat penyerapan

layanan (p=0,01). Untuk mengklasifikasikan tenaga (AB) tampaknya ditentukan oleh empati yang menjadi ciri hubungan perawat-pasien (McCabe,

kesehatan menurut masa kerja/masa kerja dalam 2004). Hasil kami menunjukkan tingkat VI yang tinggi/sangat tinggi yang bermakna, yang

satu Unit yang sama, kami menggunakan metode mencirikan seperempat sampel kami yang bekerja di Area Bedah, sementara hanya 10% perawat

median, dengan cut-off 96 bulan untuk masa kerja yang bekerja di Area Medis yang tampaknya mengalami gejala ini. Kelelahan fisik dan stres sangat

dan 160 bulan untuk masa kerja dalam satu unit mungkin mempengaruhi hasil ini, khususnya di Area Darurat dan Medis di mana layanan kesehatan

yang sama. Satuan. Dengan mengkorelasikan EE yang diberikan memiliki dampak emosional yang tinggi dan menyiratkan beban kerja yang besar

dan masa kerja di satu Unit yang sama, terungkap (Adriaenssens, De Gucht, Van der Doef, & Maes, 2010). Di lebih dari 50% perawat yang bekerja di

bahwa perawat dengan risiko terendah menderita Area Bedah, nilai DE tinggi/sangat tinggi dibandingkan dengan yang ditemukan pada asisten

kondisi burnout EE (64,8%) adalah mereka yang kesehatan yang bekerja di Unit Perawatan Darurat dan Medis. Di Area Bedah DE dapat dipengaruhi

telah bekerja di tempat kerja mereka yang oleh rasa keterlibatan yang kuat dalam pekerjaan seseorang dan dengan mengalami rasa

sebenarnya kurang dari 96 bulan, sementara tidak signifikansi, antusiasme, dan tantangan profesional (Schaufeli & Bakker, Di lebih dari 50% perawat

signifikan asosiasi terdaftar di perawat dengan EE yang bekerja di Area Bedah, nilai DE tinggi/sangat tinggi dibandingkan dengan yang ditemukan

tinggi berkorelasi dengan kelelahan. pada asisten kesehatan yang bekerja di Unit Perawatan Darurat dan Medis. Di Area Bedah DE dapat

dipengaruhi oleh rasa keterlibatan yang kuat dalam pekerjaan seseorang dan dengan mengalami

rasa signifikansi, antusiasme, dan tantangan profesional (Schaufeli & Bakker, Di lebih dari 50%

Hubungan antara keterlibatan kerja dan kelelahan. perawat yang bekerja di Area Bedah, nilai DE tinggi/sangat tinggi dibandingkan dengan yang

Melalui tabel kontingensi kami dapat menghubungkan tiga ditemukan pada asisten kesehatan yang bekerja di Unit Perawatan Darurat dan Medis. Di Area

dimensi keterlibatan kerja dengan tiga skala burnout untuk Bedah DE dapat dipengaruhi oleh rasa keterlibatan yang kuat dalam pekerjaan seseorang dan

menyelidiki apakah ada korelasi antara dua kondisi emosional ini. dengan mengalami rasa signifikansi, antusiasme, dan tantangan profesional (Schaufeli & Bakker,

Data berkorelasi erat dan dengan cara yang benar-benar


bermakna (uji Chi-kuadrat) (tabel 3). Perawat dengan VI rendah
memiliki risiko tinggi mengalami burnout EE (88%), ada korelasi 2003). Perawat yang menunjukkan tingkat keterlibatan kerja yang
linier prefek antara VI yang sangat rendah dan burnout EE (100%). rendah atau sangat rendah biasanya merasa perlu untuk
Hanya 10% perawat dengan VI yang sangat tinggi mengalami mengubah lingkungan kerja. Literatur melaporkan bahwa tingkat
burnout EE. VI yang sangat tinggi dianggap sebagai faktor keterlibatan kerja yang tinggi sangat mengurangi kebutuhan
perlindungan mutlak untuk burnout RP, hanya 18% perawat untuk dipindahkan ke Unit kerja lain, meningkatkan kondisi kerja
dengan VI tinggi yang mengalami burnout RP. Ada korelasi linier secara keseluruhan, meningkatkan kolaborasi yang lebih kuat di
prefek antara DE yang sangat rendah dan risiko tinggi kelelahan antara rekan kerja dan juga mengurangi persentase
EE (100%). Perawat ketidakhadiran (Van Bogaert & Heusden, 2014).

Jil. 72 (1) Gennaio - Marzo 2019


47 Korelasi antara Keterlibatan Kerja dan Kelelahan di antara Perawat Terdaftar: survei rumah sakit Italia

Terbakar habis keadaan emosional (Maslach, Jackson, Stefanile, & Sirigatti,


Studi kami menganalisis kondisi Burnout dan menyoroti bagaimana satu dari 1993) karena mereka lebih suka memusatkan perhatian mereka pada
dua perawat yang bekerja di bangsal rawat inap (area Bedah dan Medis) tindakan yang memberi mereka kesenangan segera (Cacciari & Papagno,
mengalami kelelahan karena kelelahan emosional (EE), yang disebabkan oleh 2006).
keterlibatan emosional yang berlebihan yang berasal dari interaksi interpersonal

(Maslach C. , 1976). Tingkat depersonalisasi (DP) yang tinggi ditemukan pada lebih Korelasi antara keterlibatan kerja dan kelelahan
dari satu dari dua perawat yang bekerja di Unit Gawat Darurat, yang mungkin Dalam penelitian kami, kami menguji tiga
menyebabkan penarikan psikologis dari hubungan dan perkembangan sikap dimensi burnout dalam kaitannya dengan empat ciri
negatif terhadap pasien yang diyakini memiliki prasangka terhadap staf khas keterlibatan kerja dan hasil menegaskan
keperawatan (Aleandri & Sansoni, 2006). Lebih dari satu dari empat perawat bahwa kedua kondisi tersebut terkait erat seperti
menunjukkan kondisi burnout yang ditentukan oleh berkurangnya pencapaian yang telah dijelaskan dalam penelitian sebelumnya
pribadi (RP), suatu kondisi yang terjadi ketika karyawan merasa kurang efektif (Garrosa, Moreno-Jiménez, Rodrìguez-Muñoz, &
dalam pekerjaan mereka, dan kinerja menurun (Ekstedt & Fagerberg, 2005). Secara Rodrìguez- Carvajal, 2011; Garcìa-Sierra, Fernàndez-
umum, EE dianggap sebagai penyebab paling serius kedua dari kelelahan (Maslach Castro, & Martìnez-Zaragoza, 2016); selain itu, kami
& Jackson, 1981) dan ditemukan di lebih dari 50% perawat: tidak ada penelitian menunjukkan bagaimana peningkatan nilai
Italia lain yang pernah melaporkan nilai setinggi itu. Nilai DP yang tinggi juga keterlibatan kerja mampu mendorong penurunan
dicatat pada 41,5% perawat, suatu kondisi yang secara negatif mempengaruhi tingkat kelelahan, seperti yang dilaporkan dalam
persepsi bahwa pasien mungkin memiliki bantuan perawatan kesehatan (Vahey, literatur; juga, hasil menyoroti bahwa gagal
Aiken, Sloane, Clarke, & Vargas, 2004). Nilai burnout RP yang tinggi juga tercatat mengalami rasa sehat di tempat kerja memicu
pada 26,6% perawat sampel dan dimensi ini tampaknya menjadi yang paling serius mekanisme yang menyebabkan proses kelelahan,
(Maslach, Jackson, Stefanile, & Sirigatti, 1993). Penyelidikan kami menyoroti bahwa sedangkan yang sebaliknya tidak pernah terjadi
DP menurun secara signifikan dalam proporsi tidak langsung dengan lama (Schaufeli & Bakker, 2004; Greco, Laschinger, &
layanan, seperti yang dijelaskan dalam literatur. Demikian juga, telah terbukti Wong, 2006). Batas Utrecht Work Engagement Scale
bahwa kondisi kelelahan akibat DP juga berkurang secara signifikan dalam dan Maslach Burnout Inventory,
kaitannya dengan jumlah tahun kerja dan dengan tingkat keahlian dan

pengetahuan yang lebih besar dari staf yang dipekerjakan dalam bantuan Semangat (VI)
perawatan kesehatan (Robinson, et al., 1991; Esfahani , Mirzaee, Boroumandfar, & Lebih dari 90% perawat yang diwawancarai dengan VI
Abedi, 2012). Selain itu, telah ditunjukkan bahwa bekerja pada shift malam rendah/sangat rendah menunjukkan tingkat EE yang tinggi.
mungkin memiliki pengaruh negatif pada perawat, yang menderita kondisi Sebaliknya, peserta dengan nilai VI tinggi/sangat tinggi hanya
kelelahan akibat DP hampir dua kali lipat dibandingkan rekan kerja yang bekerja menghitung persentase 16% perawat yang mengalami EE.
pada shift siang. Bekerja di malam hari meningkatkan tingkat stres dan Oleh karena itu, kemungkinan VI yang rendah saling terkait
meningkatkan rasa lelah, yang pasti menciptakan rasa ketidakpuasan total dengan EE, asumsi yang akan mengkonfirmasi validitas UWES,
(Lindborg & Davidhizar, 1993) dan mengarah pada sikap disfungsional dan terpisah yang menekankan interaksi yang kuat antara dua dimensi
yang khas dari mereka yang mengalami kondisi kelelahan (Alimoqlu & Donmez, (Schaufeli & Bakker, 2003). Mengidentifikasi dan menerapkan
2005). . Tambahan, tingkat burnout yang disebabkan oleh RP ternyata lebih tinggi strategi yang efektif untuk meningkatkan "keterlibatan"
pada perawat yang pernah mengenyam pendidikan universitas dibandingkan profesional perawat, menentukan hubungan emosional
dengan mereka yang tidak mengenyam pendidikan universitas. Dengan dengan orang lain, dapat mewakili alat yang berharga untuk
menganalisis lama tinggal di satu Unit kerja tertentu, cut-off 96 bulan tampaknya membatasi kelelahan emosional (Jenaro, Flores, Orgaz, & Cruz,
menjadi batas waktu setelah itu kesejahteraan pekerja dapat dikompromikan. 2010). Selain itu, tingkat VI yang tinggi ditandai dengan tingkat energi
Setelah waktu yang lama, EE tampaknya menjadi dimensi yang paling dan ketahanan yang tinggi, kemauan untuk menginvestasikan usaha
mempengaruhi kondisi burnout. Untuk membatasi efek yang disebabkan oleh rasa dalam pekerjaan seseorang, tidak mudah lelah dan ketekunan dalam
kelelahan emosional, staf dengan jelas memanifestasikan niat berpindah dengan menghadapi kesulitan (Schaufeli & Bakker,
meminta untuk dipindahkan ke bangsal atau Unit lain (Leither & Maslach, cut-off 2003). Studi kami menyoroti bahwa peserta dengan VI yang sangat tinggi
96 bulan tampaknya menjadi batas waktu setelah itu kesejahteraan pekerja dapat menunjukkan tingkat DP yang rendah dan tingkat RP yang tinggi.
dikompromikan. Setelah waktu yang lama, EE tampaknya menjadi dimensi yang

paling mempengaruhi kondisi burnout. Untuk membatasi efek yang disebabkan Dedikasi (DE)
oleh rasa kelelahan emosional, staf dengan jelas memanifestasikan niat berpindah Penyelidikan kami mengungkapkan bahwa tingkat DE yang sangat
dengan meminta untuk dipindahkan ke bangsal atau Unit lain (Leither & Maslach, rendah berkorelasi dengan tingkat kelelahan akibat EE yang tinggi di semua
cut-off 96 bulan tampaknya menjadi batas waktu setelah itu kesejahteraan pekerja subjek yang diperiksa; selain itu, satu dari tiga perawat memiliki tingkat DE
dapat dikompromikan. Setelah waktu yang lama, EE tampaknya menjadi dimensi yang sangat tinggi terkait dengan tingkat kelelahan akibat EE yang tinggi.
yang paling mempengaruhi kondisi burnout. Untuk membatasi efek yang Orang-orang yang jarang atau sangat tersedia cenderung merasa
disebabkan oleh rasa kelelahan emosional, staf dengan jelas memanifestasikan kewalahan dengan pekerjaan yang diharapkan untuk mereka lakukan, dan
niat berpindah dengan meminta untuk dipindahkan ke bangsal atau Unit lain ini membuat mereka tidak dapat memenuhi kebutuhan pasien dan kolega
(Leither & Maslach, mereka, sampai pada titik merasa terasing dari tugas mereka (Maslach &
Schaufeli, 1993). Sekitar setengah dari peserta memiliki tingkat keterlibatan
kerja yang tinggi/sangat tinggi sehubungan dengan DE, dan tingkat RP yang
2009); Hal ini tidak terjadi pada perawat yang sedang mengalami tinggi. Dalam literatur dilaporkan bahwa skor keterlibatan kerja yang rendah
kondisi burnout akibat RP, yang secara tidak sadar cenderung berkorelasi dengan tingkat RP yang rendah, karena pekerjaan yang
tidak mencari alternatif solusi untuk memperbaikinya. dilakukan

Professioni Infermieristiche
F.Marti dkk. 48

oleh karyawan tidak dianggap penting, merangsang atau juga penting bagi manajer untuk memantau tingkat
produktif, yang menyiratkan bahwa pekerja akhirnya tidak kesejahteraan sumber daya manusia yang mereka kelola, dan
merasa percaya diri dan antusias terhadap profesinya itu adalah salah satu hasil yang harus dipantau untuk
(Schaufeli & Bakker, 2004). mempromosikan strategi untuk meningkatkan keterlibatan
kerja di antara perawat.
Penyerapan (AB)
Penyelidikan ini menunjukkan bahwa nilai AB yang rendah/sangat
rendah menyebabkan kondisi burnout karena EE. Namun hasil seperti REFERENSI
itu terlihat juga pada perawat dengan tingkat keterlibatan kerja yang
sangat tinggi. Terlalu asyik dengan pekerjaan seseorang tidak Adriaenssens, J., De Gucht, V., Van der Doef, M., & Maes, S.
memungkinkan pendekatan emosional yang objektif dan dapat (2010). Menjelajahi beban perawatan darurat: prediktor
menyebabkan tanda-tanda klinis kelelahan (Adriaenssens, De Gucht, hasil stres-kesehatan pada perawat darurat.jurnal
Van der Doef, & Maes, 2010). Tingkat AB yang sangat tinggi berkorelasi Keperawatan Lanjutan, 67(6), 1317-1328.
Aleandri, A., & Sansoni, J. (2006). Perawat dan Kelelahan: a
dengan nilai RP yang tinggi juga diamati pada persentase tinggi dari
survei di Departemen darurat di Wilayah Lazio. P
perawat yang diwawancarai, yang sangat mungkin sangat senang
rofessioni Infermieristiche, 59(3), 165-170.
terlibat dalam pekerjaan mereka untuk mengalami rasa kepuasan
Alimoqlu, MK, & Donmez, M. (2005). Paparan siang hari
(Schaufeli & Bakker, 2003).
dan prediktor lain dari kelelahan di antara perawat di
Rumah Sakit Universitas. Jurnal Internasional Studi
Batasan dan kekuatan penelitian Keperawatan, 42(5), 549-555.
Ini adalah studi pertama yang menghubungkan Arrigoni, C., Caruso, R., Campanella, F., Gigli Berzolari, F.,
keterlibatan kerja dan kelelahan di antara perawat Italia. Miazza, D., & Pellizziero, G. (2015). Investigasi situasi
Sehingga sulit untuk melakukan penelitian ini karena kelelahan, persepsi stres perawat dan efek dari program
kurangnya referensi studi. Studi monosentris kami pendidikan pascasarjana di organisasi perawatan kesehatan
menggunakan sampel representatif non-probabilistik. Italia utara: Sebuah studi multicenter.Giornale Italiano di
Sampling probabilistik dapat lebih mewakili populasi dan Medicina del Lavoro, 37(1), 39-45.
dapat menjamin kekhususan yang lebih besar dari data yang Bargagliotti, AL (2011). Keterlibatan kerja dalam keperawatan: a
diperoleh. Sulit juga untuk membandingkan hasil kami analisis konsep. Jurnal Keperawatan tingkat lanjut, 68(6),
dengan hasil investigasi internasional lainnya karena 1414-1428.
organisasi sistem perawatan kesehatan yang berbeda. Blizzard, R. (2005, 27 Desember). Kunci Keterlibatan Keperawatan untuk

Faktanya, undang-undang dan kondisi kontrak sebenarnya Mengurangi Kesalahan Medis. Diakses pada 27 Oktober
membatasi otonomi profesional perawat Italia. 2016, dari http://www.gallup.com/poll/20629/Nurse-
Engagement-Key-Reducing-Medical-Errors.aspx
Burla, F., Murgano, A., Bruschini, M., & Cinti, ME (2013).
Kelelahan dan komponennya. perbandingan keperawatan unit
KESIMPULAN
perawatan kritis dan keperawatan bangsal.Pencegahan & Penelitian,
2(2), 53-58.
Korelasi antara work engagement dan burnout seharusnya menyadarkan kita bahwa
Cacciari, C., & Papagno, C. (2006). Psicologia Generale e
kerusakan yang disebabkan oleh burnout (pada perawat, pasien dan sistem pelayanan kesehatan)
Kognitif Ilmu Saraf. Bologna: Il Mulino.
seringkali berkorelasi dengan rendahnya tingkat keterikatan kerja di antara staf. Oleh karena itu,
Cimotti, JP, Aiken, LK, Sloane, DM, & Wu, ES (2012).
manajemen keperawatan harus menerapkan serangkaian strategi untuk meningkatkan tingkat
Staf perawat, kelelahan, dan infeksi terkait perawatan
keterlibatan kerja di antara operator layanan kesehatan dan tidak membatasi dukungannya dalam kesehatan. Jurnal Pengendalian Infeksi Amerika, 40(6),
mencoba memecahkan kondisi kelelahan pekerja lajang. Tenaga kerja yang sangat terlibat 486-490.
mengurangi pergantian dan memastikan pertumbuhan kinerja dan pada saat yang sama kondisi Ekstedt, M., & Fagerberg, I. (2005). Pengalaman hidup dari
kelelahan dapat diatasi dengan pendekatan yang berbeda. tingkat keterlibatan kerja perawat dapat waktu sebelum burnout. jurnal Keperawatan Lanjutan,
ditingkatkan dengan mengadopsi strategi yang bertujuan untuk menambah nilai pekerjaan 49(1), 56-67.
mereka, meningkatkan motivasi mereka dan memperkuat pengetahuan mereka. Memperbaiki Esfahani, MS, Mirzaee, M., Boroumandfar, K., & Abedi, M.
lingkungan kerja sehingga memberikan konteks yang sesuai dengan aspirasi dan sistem nilai R. (2012). Kelelahan kerja dan hubungannya dengan ciri-
perawat lebih mungkin untuk meningkatkan kepuasan perawat dan akibatnya memiliki efek positif ciri kepribadian bidan yang bekerja di Isfahan, Iran.Jurnal
pada hasil individu, organisasi dan kesehatan (Laschinger, 2012). Studi multicenter baru harus
Keperawatan dan Kebidanan Iran, 17(3), 220-224. Fiabane,
dilakukan dengan menggunakan sampel probabilistik untuk menggambarkan gambaran yang lebih
E., Giorgi, I., Sguazzin, C., & Argentero, P. (2013).
jelas tentang fenomena di antara perawat Italia untuk meningkatkan keterlibatan kerja dalam
Keterlibatan kerja dan stres kerja pada perawat dan
lainnya. jurnal keperawatan klinis, 22, 2614-2624.
konteks kerja yang membutuhkan perbaikan terus-menerus. Saya t Studi multicenter baru harus
Garcìa-Sierra, R., Fernàndez-Castro, J., & Martìnez-Zaragoza, F.
dilakukan dengan menggunakan sampel probabilistik untuk menggambarkan gambaran yang lebih
(2016). Hubungan antara permintaan pekerjaan dan kelelahan pada
jelas tentang fenomena di antara perawat Italia untuk meningkatkan keterlibatan kerja dalam
perawat: apakah itu tergantung pada keterlibatan kerja?Jurnal
konteks kerja yang membutuhkan perbaikan terus-menerus. Saya t Studi multicenter baru harus
Manajemen Keperawatan, 24, 270-288.
dilakukan dengan menggunakan sampel probabilistik untuk menggambarkan gambaran yang lebih
Garman, AN, Corrigan, PW, & Morris, S. (2002). Staf
jelas tentang fenomena di antara perawat Italia untuk meningkatkan keterlibatan kerja dalam
Kelelahan dan kepuasan pasien: bukti hubungan di
konteks kerja yang membutuhkan perbaikan terus-menerus. Saya t
tingkat unit perawatan. Jurnal Psikologi Kesehatan
Kerja, 7(3), 235-241.
Garrosa, E., Moreno-Jiménez, B., Rodrìguez-Muñoz, A., &

Jil. 72 (1) Gennaio - Marzo 2019


49 Korelasi antara Keterlibatan Kerja dan Kelelahan di antara Perawat Terdaftar: survei rumah sakit Italia

Rodrìguez-Carvajal, R. (2011). Stres peran dan sumber daya Perawatan, 13(1), 41-49.
pribadi dalam keperawatan: studi cross-sectional tentang Petean, M., Picogna, M., Galmo, B., Lanfrit, R., &Maestra, M.
kelelahan dan keterlibatan.Jurnal Internasional Studi R. (2014). Keterlibatan kerja degli Infermieri dell'ASS 4
Keperawatan, 48, 479-489. medio Friuli: Studio Trasversale. Udine: ASS 4 Medio Friuli.
Gottlieb, BK, Kelloway, EK, & Martin-Mattews, A. (1996).
Prediktor konflik pekerjaan-keluarga, stres, dan Pisanti, R., Paplomatas, A., & Bertini, M. (2008). Misurare le
kepuasan kerja di antara perawat. Jurnal Penelitian dimensi positif nel lavoro in sanità: un contributo
Keperawatan Kanada, 28(2), 99-117. all'adattamento italiano della UWES - Utrecht Work
Greco, P., Laschinger, HK, & Wong, C. (2006). Pemimpin Engagement Scale. Giornale Italiano di Medicina del
Memberdayakan perilaku, perawat staf, pemberdayaan dan Lavoro dan Ergonomia, 30(1), 111 - 119.
keterlibatan kerja/kejenuhan. Kepemimpinan Keperawatan, 19, 41- Quattrin, R., Zanini, A., Nas, E., Annunziata, MA, Calligaris,
56. L., & Brusaferro, S. (2006). Tingkat Kelelahan Di Antara
Kementerian Kesehatan Italia. (2015). Manual di Formazione per Perawat yang Bekerja di Onkologi di Wilayah Italia.
il Governo Clinico. Diakses pada 16 April 2016, dari http:// Forum Keperawatan Onkologi, 33(4), 815-820.
www.salute.gov.it/imgs/c_17_pubblicazioni_1688_ Raggio, B., & Malacarne, P. (2007). Kelelahan dalam Perawatan Intensif
allegato.pdf Satuan. Anestesiologi Minerva, 73, 195-200.
Jenaro, C., Flores, N., Orgaz, MB, & Cruz, M. (2010). Semangat RNAO. (2006).Membangun Hubungan Terapeutik.
dan dedikasi dalam profesional keperawatan: menuju pemahaman Diakses tanggal 25 April 2016, dari http://rnao.ca/sites/
yang lebih baik tentang Keterlibatan Kerja. jurnal keperawatan tingkat rnaoca/files/Establishing_Therapeutic_Relationships.pdf
lanjut, 67(4), 865-875. Robinson, SE, Roth, SL, Keim, J., Levensom, M., Flentije,
Jennings, BM (2008). Stres Kerja dan Kelelahan Diantaranya JR, & Bashor, K. (1991). Kelelahan perawat: faktor terkait
Perawat: Peran Lingkungan Kerja dan Kondisi Kerja. pekerjaan dan demografi sebagai penyebab.Penelitian
Di RG Hughes,Keselamatan dan Kualitas Pasien: Buku Keperawatan & Kesehatan, 14(3), 223-228. Schaufeli, WB, &
Pegangan Berbasis Bukti untuk Perawat (topi. 26). Bakker, A. (2003).Pendahuluan UWES
Rockville (MD): Badan Penelitian dan Kualitas Panduan. Utrecht: Unit Psikologi Kesehatan Kerja
Kesehatan. Universitas Utrecht.
Laschinger, HK (2012). Kepuasan kerja dan karir dan Schaufeli, WB, & Bakker, AB (2004). Keterlibatan Kerja:
keinginan berpindah dari perawat yang baru lulus. Jurnal pengukuran suatu konsep. Gedrag & Organisasi, 17,
Manajemen Keperawatan, 20(4), 472-484. 89-112.
Leither, MP, & Maslach, C. (2009). Pergantian Perawat: Schaufeli, WB, & Salanova, M. (2007). Khasiat atau ketidakefektifan,
peran mediasi kelelahan. Jurnal Manajemen itulah pertanyaannya: Kelelahan dan keterlibatan kerja, dan
Keperawatan, 17(3), 331-339. hubungannya dengan keyakinan efikasi. Kecemasan, Stres, dan
Lindborg, C., & Davidhizar, R. (1993). Apakah ada perbedaan Mengatasi,, 20(2), 177-196.
kelelahan perawat pada shift siang atau malam? Pengawas Sirigatti, S., Stefanile, C., & Menoni, E. (1988). per un
Kesehatan, 11(3), 47-52. adattamento italiano della Maslach Burnourt Inventory
Maslach, C. (1976). Terbakar. Perilaku Manusia, 9(5), 16- (MBI). Bollettino di psikologia aplikasi, 187-188, 33-39.
22. Vahey, DC, Aiken, LH, Sloane, DM, Clarke, SP, &
Maslach, C., & Jackson, SE (1981). Kelelahan Maslach Vargas, D. (2004). Burnout Perawat dan Kepuasan Pasien.
Inventaris. Palo Alto, CA: Consulting Psycologist Perawatan medis, 42(2), 1157-1166.
Press. Maslach, C., & Schaufeli, WB (1993). Sejarah dan Van Bogaert, P., & Heusden, D. (2014). Pekerjaan perawat
pengembangan konseptual dari kelelahan. Di WB Shaufeli, keterlibatan berdampak pada hasil pekerjaan dan kualitas perawatan
Kelelahan Profesional:Perkembangan Terkini dalam Teori yang dinilai perawat: pengujian model dengan lingkungan praktik
dan Penelitian (hal. 1-16). Washington, DC: Taylor & Francis. perawat dan karakteristik kerja perawat sebagai prediktor.
Maslach, C., Jackson, S., Stefanile, C., & Sirigatti, S. (1993). perbatasan dalam Psikologi, 5, 1-11.
MBI: Inventaris kelelahan Maslach: manual. Firenze: Wlodarczyk, D., & Obacz, W. (2013). Perfeksionisme, dipilih
Giunti Organizzazioni Speciali. demografi dan karakteristik pekerjaan sebagai prediktor
Maslach, C., Schaufeli, WB, & Leither, MP (2001). Pekerjaan burnout pada perawat ruang operasi. Medycyna Pracy, 64(6),
Terbakar habis. Ulasan Tahunan Psikologi, 52(1), 761-773.
397-442. McCabe, C. (2004). Komunikasi perawat-pasien: dan Zenobi, C., & Sansoni, J. (2007). Kelelahan dan Perawatan Intensif.
eksplorasi pengalaman pasien. Jurnal Klinis Professioni Infermieristiche, 60(3), 148-154.

Viie
ewwppu
ubbliiccaattiiodin ssttaattss

Potrebbero piacerti anche