P. 1
6169118 Panduan Lengkap Ibadah Ramadhan

6169118 Panduan Lengkap Ibadah Ramadhan

5.0

|Views: 525|Likes:
Published by aco_jawa

More info:

Published by: aco_jawa on Oct 03, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/21/2014

pdf

text

original

KATA PENGANTAR

DR. SURAHMAN HIDAYAT, MA KETUA DEWAN SYARI'AH PUSAT PKS

PANDUAN LENGKAP IBADAH RAMADHAN

(EDISI REVISI)

PENULIS:

TIM KONSULTAN

SHARI A CONSULTING CENTER (SCC)

KONTRIBUTORMATERI:

DR. AHZAMI SAMI'UN JAZULl, MA.

DR. MUSLIH ABDUL KARIM, MA.

H. BUKHARI YUSUF, tc, MA. H.BAKRUN SYAFI'l,Le, MA.

IMAN SANTOSO, Le.

PENERBIT

(6)

'_

SHARIA C.ONSULTING CENTER (sec)

PUSAT KONSULTi\SI SYAArAH - ~~~I.:iIiw~I~,.1

DAFTAR lSI

PENGANTAR PENERBIT

VIII

KATA PENGANTAR

x

MUQADIMAH

BAB 1

MENYAMBUT RAMADHAN

3

DESAIN COVER DAN lSI Adi Wieaksono

I. TARHIB RAMADHAN 3

1. Khutbah Rasulullah Saw menyambut Ramadhan ----------------------------. 5

2. Persiapan Diri Seeara MaksimaL --"----.----------------------------------------- 8

3. Mereneanakan Peningkatan Prestasi Ibadah (SyahruL Ibadah) ----------- 11 4_ Mengutamakan Ukhuwah Islamiyah &. Persatuan Umat Islam ----------.- 14 5. Menjadikan Ramadhan sebagai Bulan Bertaubat (Syahrut Taubah) ---- 15 6_ Menjadikan bulan Ramadhan sebagai Syahrut Tarbiyah, Da'wah

dan Jihad ----.-- ---"---.-.------ .-----.---- ----------- -------- ------ ----.------ -- 17

7_ Mengambil Keberkahan Ramadhan seeara Maksimal---------------------- 18

8. Menjadikan Ramadhan sebagai Bulan Evaluasi Diri

(Syahrul Muhasabah) "------- --.-------. -- -------- ------ --------------.-- -- --... 19

II. PENENTUAN AWAL DAN AKHIR RAMADHAN DALAM

PERSPEKTIF SUNNAH 19

1. Cara pertama, rukyatul hilal-------------·-------·-------------------·--·----- 20

2. Cara kedua, Menyempurnakan bulan Sya'ban

menjadi tiga puluh hari -----------------------------------------------.-------- 22

3. Cara ketiga, Memperkirakan bulan sabit -------.------ -- - 23

III. HIKMAH DAN MANFAAT PUASA 26

1. Dari aspek kejiwaan -------------------- .. -------------------------------------- 26

2. Dari aspek sosial ------"----------.-.--.------.---------------------------------- 27

3. Dari aspek kesehatan .---.----.-----------.------------------------------------ 28

IV. FALSAFAH DAN RAHASIA PUASA 28

1. Menguatkan Jiwa --------------------------------------------------------------- 28

PANDUAN LENGKAP IBADAH RAMADHAN

PENULIS

Tim Konsultan Sharia Consulting Center (SCC)

EDITOR

H. Bukhari Yusuf, tc, MA.

Sapto Waluyo Fauzi Bahreisy; SS.

Cetakan Pertama, Sya'ban 1425/September 2004 Cet. Kedua (Edisi Revisi), Rajab 14271 Agustus 2006

SHARIA CONSULTING CENTER (SCC)

PUSAT KQNSULTASI SVARI'AH - i.I,!)OiiII.,sJLioIiI~1 ~"'I

JI. Basuki Rahmat No.1 A, Jakarta Timur, Indonesia a-mail: info@syariahonline.com http.:/Jwww.syariahaonline.com

pnone : 021.857.5426 tax. 021.857.5431

2. Mendidik Kemauan -----------------------.------------------------------------- 29

3. Menyehatkan Badan -- ...... ---- .. --------------------.------------.------------ 29

4. Mengenal Nilai Kenikmatan --------------------------------------------------- 30

5. Mengingat dan Merasakan Penderitaan Orang Lain ----------------------- 30

V. KEUTAMAAN PUASA 31

1. Puasa mempunyai kedudukan khusus di sisi Allah ------------------------- 31

2. Orang yang puasa mendapat ampunan -------------------------------------- 32

3. Puasa adalah perisai ----------------------------------------------------------- 33

VI. KEUTAMAAN DAN KEISTIMEWAAN RAMADHAN 33

1. Bulan Turunnya AL-Qur'an sebagai Petunjuk -------------------------------- 33

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I v

2. Bulan dengan Malam yang Mulia (Lailatul Qadar) 33

3. Bulan Terbukanya Pintu Surga •..•...•••.•••••...•••••..•••••••....•.•........ 34

4. Bulan penuhdengan keutamaan 35

5. Bulan dengan sejarah peristiwa besar - -. 36

6. BuLan berlimpahnya keberkahan &. kebaikan 36

4. Do'a jika berbuka di tempat saudaranya sesama muslim 74

5. oo'a jika bertemu dengan LaUatul Qadar - 75

6. oo'a setelah sholat witir 75

7. oi antara do'a yang dapat dibaea saat qunutwitir 75

8. oi antara do'a yang dapat dibaea setelah shalat lima

waktu dan shalat Tarawih 80

I. AMALlYAH RAMADHAN 37

1. Shiyam (puasa) 37

2. Berinteraksi dengan AI'Quran 42

3. Qiyam Rarnadhan (Shalat Tarawih) 43

4. Memperbanyak Dzikir, Oo'a dan Istighfar 43

5. Oo'a dan istighfar pada saat mustajab ••• • .. • • .. 44

6. Shadaqah, Infak dan Zakat 44

7. Menuntut IImu dan Menyampaikanliya 45

8. Umrah 45

9. I'tlkaf 45

10. Meneari Lailatul Qadar·· .. · · · •• • · .. 46

11. Menjaga Keseimbangan dalam Ibadah 47

II. ASPEK HUKUM PUASA RAMADHAN 48

1. Syarat-syarat puasa Ramadhan 48

2. Rukun puasa 50

3. Hal-hat yang membolehkan seseorang untuk berbuka puasa 50

4. Hal·hal yang disunnahkan datam berpuasa 52

5. Hal-hal yang dimakruhkan ketika berpuasa 54

6. Hal·hal yang bisa membatalkan puasa 55

III. KIAT-KIAT MENGHIDUPKAN MALAM RAMADHAN 57

1. Kaidah Umum 57

2.Panduan Qiyam dan Shalat Tarawih 61

3. Cara Melaksanakan Shalat Tarawih 65

IV. I'TIKAF 65

1. Hukum I'tikaf .. • .... • .... •• .. • · · • .. ·· .. •·· ·• .. ••••• • 66

2. Keutamaan dan Tujuan I'tikaf 67

3. Macam·macam I'tikaf 67

4. Waktu I·tillaf· .. ·• .. ·••• • .. ••• .. · •• • •• .. •· ·· · • .. 68

1. Wanita dan Puasa Ramadhan 84

2. Wan ita dan Shalat Tarawih di Masjid 88

3. Wanita dan I'tikaf - - - 88

VIII. PEDOMAN ORANGTUA TENTANG PUASA BAGI ANAK·ANAK 89

1. Landasan Syar'i- .... •• ...... • .. •· ......... · .. · ... - .. • .. · ... • ........ •••· · .. 89

2. Sikap Para Sataf Shalih tentang Puasa Bagi Anak·Anak Mereka 91

3. Usia Anak untuk.Memulai Berpuasa 91

4. Bagaimana Melatih Anak Berpuasa 92

IX. MEMPRIORITASKAN PROGRAM BACA DAN TAHFIDZ

AL-QURAN BAGI ANAK DAlAM BULAN RAMADHAN 94

1. Kenapa al·Quran yang menjadi prioritas utama

bagi anak-anak kita bukan yang lain? 94

2. Datil MengajarkanAI·Qur'an pada Anak 95

3. Pengaruh AI·Qur'an Terhadap JiwaAnak • · 96

4. Anak·Anak yang Hafal Al·Qur'an Sejak Keeil _ 97

X. PANDUAN MENGHAFALAL·QUR'AN BAGI ANAK 98

1. Menghafal AL·Qur'an itu Mudah 98

2. Kaidah·kaidah Umum menghafal Al·Qur'an 98

3. Langkah-Iangkah Teknis 99

BAB 3.

AMALlYAH PASCA RAMADHAN

101

I. ZAKATFITHRAH _

1. Definisi 101

2. Landasan Hukum 101

3. Hukum Zakat Fitrah •• • • ·101

4. Hikmah Zakat Fitrah 102

II. TAKBIRAN 01 HARI. RAYA IDUL FITHRI 104

1. Adab Takbiran 105

101

6. Syarat·syarat I'tikaf 69

7. Rukun I'tikaf 69

8. Awaldan Akhir I'tikaf 69

9. Hal-hal yang Oisunnahkan Saat I'tikaf 69

10. Hal·hal yang oiperbolehkan 70

11. Hal-hal yang Membatalkan I'tikaf -- 70

V. LAILATUL QADAR (MALAM KEMULlAAN) 71

VI. DO' A-DO'A RASULULLAH SAW 7.3

1. Oo'a memasuki bulan Rajab dan Sya'ban 74

2. Oo'a jika melihat hilal dan memasuki bulan Ramadhan 74

3. Oo'a buka puasa · · .. · • .. • • • .. •• 74

vi I IPnnfJnn LENGKAP IBADAH Ramadhan

2. Lafaz Takbiran - 1

3. Wi'I.ktuTakbiran· • • .. • ••••• • .. · • 107

III.MENGISI HARI RAYA 10UL FITHRI 107

IV. SHALAT HARI RAYA IDUL FITHRI 109

V. PANDUAN MUDIK _

1. SHALAT JAMN AH 111

2. SHALAT BAGI MUSAFIR 113

3. Adab Safar 119

4. Do'a Safar· • .. • • • • ••• • 120

VI. SILATURRAHIM, HALAL BI HALAL DAN ZIARAH122

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah I vii

110

4. Oo'a jika berbuka di tempat saudaranya sesarna muslim 74

5. Oo'a jika bertemu dengan Lailatul Qadar 75

6. Oo'a setelah sholat witir ---- -- ---- .. ---- .. -- -- .. -- .. --. 75

7. Oi antara do'a yang dapat dlbaca saat qunut witir -- ••• -- •.•• -- .. -- ...... 75

8. Oi antara do'a yang dapat dibaca setelah shalat lima

waktu dan shalat Tarawih -- -- .. -- ---- ------- ••• -- .. ------ 80

~ ._ A

• ~ '~f .. ,". 11\ DO::I'\I\AIIA~ .~ .. ~~. u ..

1. Wanita dan Puasa Ramadhan .--.-- ------ -- 84

2. Wanita dan Sha!at Tarawih di Masjid -- - ---- -- .• ------.------ 88

3. Wanita dan I'tikaf ---- .. ---- .. -- -- 88

VIII. PEDOMAN ORANGTUA TENTANG PUASA BAGI ANAK-ANAK 89

1. Landasan Syar'i -- .. -- 89

2. Sikap Para·Salaf Shalih tentang Puasa Bagi Anak·Anak Mereka· -- .. • 91

3. Usia Anak untuk Memulai Berpuasa 91

4. Bagaimana Melatih Anak Berpuasa .-- --.- .. ----- -------- --. 92

IX. MEMPRIORITASKAN PROGRAM BACA DAN TAHFIDZ

AL-QURAN BAGI ANAK DALAM BULAN RAMADHAN _

1. Kenapa al·Quran yang menjadi prtoritas utama

bagi anak-anak kita bukan yang lain? .. -------------- .. --.---- 94

2. Oalil Mengajarkan Al·Qur'an pada Anak - - ---- .. 95

3. Pengaruh Al-Qur'an Terhadap Jiwa Anak •• •• ••••••••• •• .. ··--· .. 96

4. Anak·Anak yang HafaIAI·Qur'an Sejak Keeil --. 97

X. PANDUAN MENGHAFAL AL-QUR' AN BAGI ANAK 98

1. Menghafal Al·Qur'an Itu Mudah -- .. • ...... • ...... --···---- .. ••· ·--·------·98

2. Kaidah·kaidah Umum menghafat Al·Qur'an ---- -- -- 98

3. Langkah-langkah Teknls .-- --.-- ------------ ------.---- --.-- .• 99

BAB 3.

AMALIYAH PASCA RAMAOHAN

I. ZAKAT FITHRAH 101

1. Oefinisi .---- .. ----.-- .•• -- --.----.--.----.-- -- .. -- --.-- --- •• 101

2. Landasan Hukum -- -- ---- .. -- - 101

3. Hukum Zakat Fitrah ------ •• -- -- 101

4. Hikmah Zakat Fitrah - ----.-- --- -- .. 102

II. TAKBIRAN OIHARI RAYA IOUL FITHRI 104

1. Adab Takbiran ••• .. ••• .. ·-- ........ •• .. --···--· .. • .. ·-- .... · .. •• .. • .. --· ........ ·105

94

101

PANDUANMATERI CERAMAH RAMAOHAN

1. Silaturahim -- .... ----.--- ---- .. ---- •••• -- ••• --.-- ---- --.--.-- •• 122

2. Halal bihalal .--.--.-------- •• -- - .. --- •.• - ---- - .. -- .. 114

3. Adab·adab Silaturahim & Ziarah ---- • • .. --·----·· .. • .. ·----· .. • .. ·124

VII. PUASA ENAM HARI DI BULANSYAWAL DAN KEUTAMAANNYA __ 125

PENUTUP 128

LAMPI RAN PERISTIWA BERSEJARAH 01 BULAN RAMAOHAN 129

TANYA JAWAB SEPUTAR PUASA RAMAOHAN 134

Satu Kali Niat untuk Sepanjang Bulan Ramadhan --.-- ------ 134

Niat Puasa Ramadhan .. ··--· .. --· .. •• .. • ---- .. ·--·--·· .. · -- .. -- ··135

Hukum Makan Sahur ---- -- --.-------- -------- ---------- 137

Mulai Puasa Sejak Imsak atau Azan Subuh? ---- ---- -- .. -- ... --.-- 138

Sahur Ba'da Shubuh ----.-- .. ---- -- --------------. 139

Tidur Sesudah Subuh pada Bulan Ramadhan -----00---- .. --------------------.-- 140

Pada Saat Berpuasa Melakukan Onani --.-- ---- -- -- .. ---- 141

Masuknya Benda Ke dalam Perut Saat Puasa -------- ------.-- 142

Melihat dan dan Membayangkan Sesuatu hingga Mengeluarkan Mani ----.-- 143

Obat Tetes Telinga •• ---- --.----------.---- .. -- --.-- -- --.-- 145

Memakai Obat Hirup dan Bersuntik di bulan Puasa ------------ -- .•• -- .. --. 147

Kondisi sangat Lapar dan Haus -------- ---- -- 149

Muntah Saat Puasa -- -- -- -- .. ------ 150

Puasa Syawal atau Qadha dulu ---- -- 151

Cara Membayar Hutang Puasa Ramadhan ·-- .. ---- .. · .. --- .. · .. ------ .. · .. 152

Hutang PuasaOrang yang Meninggal Dunia -- _ 153

Membayar Hutang Puasa Tahun·tahun yang Lalu ----------- •. ----.-- -- 154

Kondisi Yang Mengharuskan Fidyah -- .• -- --. 155

Puasa Tiap Hari ---- .. ------ .. ----.---- .. ------ .. ----.---- 156

Berpuasa 7 hari Berturut-turut untuk Mendekatkan diri kepada Allah ----. 158 Puasa SUnah dan Undangan Makan --.--------- ... ------.------ ... -- ...... -- ...... 159

161

PROFIL SHARIA CONSULTING CENTER

162

~: ~;~:Ul~:~~~;~::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::: ~6~

III. MENGISI HARI RAYA IOUL FITHRI 107 IV. SHALAT HARI RAYA IOUL FITHRI109

V. PANDUAN MUOIK 110

1. SHALAT JAJM'AH -- .. · .. ·-- • • • .. ·111

2. SHALAT BAGI MUSAFIR 113

3. Adab Safar ---- -- .. ---- 119

4. Oo'a Safar ---- -- 120

VI. SILATURRAHIM, HALAL BI HALAL DAN ZIARAH 122

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah I vii

LEMBAR KEGIATAN RAMADHAN

viii I 5'an&.<an LENGKAP IBADAH Ramadhan

PENGANTAR PENERBIT

.))~ ;J-" J-"') • J"'"---') . - - ) •

:_j z."G U; ~ ;..:.:, u ~~ U; :]1 .4 :; 8Wor,"",~ ::r:, ~ L..i :j~);;~ I~ ~lJ:S 2J,? u :~J:iJ1 J( j~ u-;;f ¥f:,:

Alhamdulillah, kami bersyukur kepada Allah Swt. karena berkat pertolongan, taufik, dan hidayah-Nya, akhirnya penulisan buku Panduan Lengkap Ibadah Ramadhan ini berhasil diselesaikan. Buku ini merupakan edisi revisi dad buku yang telah kami tulis sebelumnya yang berjudul Kajian Komperehensif tentang Ramadhan.

Penulisan kembali buku ini menjadi penting, tidak hanya sebagai koreksi, perbaikan, dan penyempurnaan dari edisi sebelumnya, tetapi juga karen a permintaan dan kebutuhan masyarakat terhadapnya yang demikian besar.

Dalam edisi yang kedua ini Sharia Consulting Center berusaha menghadirkan buku panduan lengkap dengan koreksi dan penambahan konten-konten penting yang dapat melengkapi isi buku tersebut dengan harapan bahwa kehadirannya dapat menjadi rujukan dan memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi semua lapisan masyarakat, baik para ulama, ustadz, guru, pendidik, orang tua, mahasiswa, pelajar, maupun masyarakat umurn lainnya.

Secara umum buku ini mengajak para pembacanya untuk bagaimana sebaik mungkin mempersiapkan diri menghadapi kedatangan bulan Ramadhan: bagaimana men ha ati dan

melaksanakan sejumlah amal ibadah di bulan Ramadhan; kemudian bagaimana memelihara spirit Ramadhan tersebut secara baik. Dengan demikian, kehadiran buku ini sebagai panduan diharapkan dapat mengantarkan para pembaca untuk meraih keutamaan Ramadhan secara optimal. Alangkah indahnya apabila setiap individu muslim mampu mengoptimalkan kedatangan bulan

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I ix

Rarnadhan dengan baik melalui pengkondisian seluruh aktivitas Ramadhan secara berkualitas sehingga ketika keluar darinya mereka II:enj:~i ~~~ok manusia rabbani yang diharapkan oleh Islam (w ~ ;..-s:w).

Di sam in itu, ada edisi kali ini, kami iu a men ertakan

lampiran tanya jawab di seputar ibadah puasa, khususnya puasa Ramadhan, yang kami ambilkan dad website kami, www.syariahonline.com. Tanya jawab tersebut berisi keterangan dan penjelasan tentang sejumlah persoalan sehari-hari di seputar puasa yang banyak dipertanyakan sekaligus sangat penting untuk diketahui oleh kita semua.

Selanjutnya, kami juga melampirkan lembar agenda evaluasi kegiatan yang meliputi amaliyah pra-Ramdhan, saat Ramadhan, dan pasca-Ramdhan. Lembar agenda tersebut akan sangat membantu kita dalam mengukur dan mengevaluasi sejauh mana aktivitas yang telah, sedang, dan akan kita lakukan sejak sebelum hingga pasca Ramadhan.

Akhirnya, kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah ikut membantu penerbitan dan penyebaran buku ini. Semoga Allah Swt. melimpahkan pahala dan ridho-Nya kepada mereka semua, Amin.

x I lPanMn LENGKAP IBADAH Ramadhan

KATA PENGANTAR

KH. DR. SURAHMAN HIDAYAT, MA

KETUA DEWAN SYARI'AH PUSAT-PKS

Alhamduliilah, wasshalatu toassalamu'ola rasulillah, wa 'ala alihi wa shahbihi wa kulli manitiaba' ahu ila yaumil qiyamah. Wa ba'du ..

Di antara karunia yang Allah anugerahkankepada ummat akhir zaman, adalah shiyamu ramadhan. Pantaslah ummat ahlul kitab, yahudi dan nashara, merasa iri dengan hadiah yang special ini. Betapa tidak, sebab bulan ramadhan menjadi peluang emas bagi ummat Nabi Muhammad saw untuk mengoptimal 'amal 'ibadat dan pelbagai "amal shalih, sekaligus memaksimalkan untuk meraih pahala yang dilipat gandakan dari 'amal kabajikan yang sama di bulan.lainnya. Teristimewa Iagi dengan malam seribu bulan, yakni lailatul qadar sebagai anugerah sangat spesial bagi ummat Islam.

Dengan segala keutamaan serta keagungan yang menghiasinya, syahru ramadhan dilekatkan sebagai 'syahru umniati' (bulan ummatku) sebagaimana sabda Nabi saw. Dihantar dengan dua bulan agung, yakni rajab yang disebut 'syahrullah' (bulan Allah) karena merupakan satu dari empat bulan haram, dan sya'ban yang disebut 'bulanku' kataRosulullah. Karena itu aroma ramadhan telah mulai semerbak semanjak bulan rajab. Dan untuk kemantapan aroma ini Rasulullah saw berdo' a kepada Allah swt "Allahumma baarik lana fi rajaba wa sya'ban toaballighna ramadhan" ("Ya Allah, berkatilah kami di bulan rajab dan sya'ban ini, dan sam aikan kami ke bulan

Konsultasi Syari' ah) Jakarta memroses untuk penerbitan kembali buku Panduan Lengkap 'Ibadah Ramadhan, sebelum bulan rajab berakhir, Upaya ini sekaligus merespon permintaan dari kalangan masyarakat yang memerlukan sebuah panduan cukup lengkap tetapi praktis,

dengan scal-jawab seputar ahkam 'ibadat ramadhan; panduan materi ceramah satu bulan ramadhan; lembar mutaba' ah dan jadwal imsakiyah Insya Allah. Kepada para kontributor dan semua pihak yang berandil untuk penerbitan ulang buku panduan ini, saya ucapkan tahni'ah serta jazakumullah ahsanal jaza. Dan kepada kaum muslimin/muslimat, selamat memanfaatkan panduan ini, semoga dapat meningkatkan kualitas maupun kuantitas 'ibadah kita pad a bulan ramadhan tahun 1427 H ini.

Wallahul muwaffiq ila aqwamil thariq.

Wahua hasbuna uiani'mal wahl.

Jakarta, 1 Rajab 1427 HI 26 Juli 2006 M

ramadhan") HR. At Tirmidzi dan Ad Darimi.

Rasulullah saw mempersiapkan diri untuk menyambut bulan ramadhan semenjak bulan rajab. Hal yang mernang untuk diteladani dan diteruskan oleh para ummatnya, baik secara pribadi maupun organisasi. Dalam konteks inilah Shari'a Consulting Center (Pusat

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I xi

--.

xii I ~ana",n LENGKAP IBADAH Ramadhan

KATA PENGANTAR

DR. SALIM SEGAF AWUFRI, MA DEWAN PEMBINA SHARIA CONSULTING CENTER

Kontribusi pemikiran dalam membahas masalah Ramadhan sangat penting dan masih dibutuhkan, akrena bulan Ramadhan adalah bulan penuh berkah, bulan yang mengumpulkan banyak sekali kebaikan bagi umat Islam. Sehingga jika umat Islam memiliki wawasan tentan Ramadhan secara utuh, maka

Assalamu' alaikum toarrahmatullahi wabarakaatuh

Alhumdulilluh , saya menyambut baik atas terbitnya buku yang berjudul"Panduan Lengkap Ibadah Ramadhan" ini. Dan saya mengucapkan jazakumullahu khairan katsiro kepada Tim Konsultan Sharia Consulting Center yang telah menyiapkan, merangkum dan menulis kembali berbagai kajian tentang Ramadhan, baik terkait dengan masalah tarbiyah, fikriyah, ruhiyah maupun fiqh. Sesuai judulnya, bukuini cukup lengkap dan dapat dijadikan salah satu buku pegangan dan rujukan bagi umat Islam untuk memasuki bulan Ramadhan.

Harapan saya, semoga buku ini memberi manfaat sebesarbesarnya bagi para pembaca, memberikan pencerahan

ibadah Ramadhan yang akan dilakukan mereka benar-benar dilandasi keimanan, perhitungan dan wawasan. Yang pada akhirnya akan memberikan pencerahan hati, pemikiran dan peradaban bagi umat Islam sendiri dan akan berdampak baik pada seluruh manusia di muka bumi ini.

Akhirnya, semoga Allah memberikan pahala yang setimpal kepada Tim Penults, semoga buku ini menjadi salah satu amal jariah mereka dan dapat dicatat sebagai amal shalih yang akan memberatkan timbangan kebaikan di akhirat kelak, di hari yang tidak berguna lagi harta dan anak-anak, Kecuali orang yang datang dengan hati yang tulus. Amin ya Rabbal'alamiin

Wassalamu' alaikum toarrahmaiullahi wabarakaatuh

Mampang Prapatan, 8 Sya'ban 1425 HI 22 September 2004 M

a a a ama an

dengan segala kaitannya, sehingga semakin meningkatkan ibadahnya di bulan Ramadhan dan menghindarkan segala macam tindakan yang dapat merusak ibadah puasa dan kesucian Ramadhan.

Snaria Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I xiii

xiv I 1Pan&Mm LENGKAP IBADAH Ramadhan

MUQADIMAH

"Ha; orang-orang yang berimen, dfwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa" (OS 2:183).

Sebenarnya, buku yang membahas tentang Ramadhan dan puasa di bulan Ramadhan sudah eukup banyak. Baik buku yang terkait dengan fiqih, hikmah, fikr iyah, amaliyah atau yang lainn a. Teta i buku an mencaku semua as ek Ramadhan

itu masih sedikit atau bahkan dapat dibilang langka. Oleh karena itu masih sangat dibutuhkan penulisan buku yang Iebih komprehensif tentang masalah Ramadhan. Di sinilah kelebihan buku ini.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 11

Kelebihan lain buku ini adalah dibuat oleh tim yang ahli di bidangnya. Kita sudah sangat maklum, bahwa karya berjama'ah lebih baik dari karya perorangan. Memang tangan (pertolongan) Allah di atas tangan jama'ah, Sehingga kebersihan motivasi, ketajaman visi dan misi akan lebih terjamin. Oengan demikian -

Buku ini terdiri dari tiga bab, Bab Pertama berisi tentang persiapan menyambut bulan Ramadhan. Bab Kedua tentang menghidupkan Rarnadhan, dan Bab Ketiga berisi amaliyah pasea Ramadhan. Setiap bab berisi ten tang aktifitas atau amaliyah yang penting dilakukan bagi umat Islam dalam rangka menyambut, mengisi maupun tindak lanjut setelah Ramadhan.

Oisamping kelebihan-kelebihan yang telah diungkapkan tadi, kami mengakui masih banyak kekurangan di sana-sini, Tidak dapat dipungkiri buku ini masih relatif sederhana. Walaupun maksud dari penulisan yang sederhana ini baik, yaitu karni berharap buku ini dapat dikuasai dan dieerna oleh sebanyak mungkin umat Islam di Indonesia, baik mereka yang tinggal di kampung maupun di kota, baik masyarakat awam maupun kalangan terpelajar. Untuk selanjutnya, buku ini dapat dengan mudah direalisasikan, terutama dalam mempersiapkan ibadah Ramadhan dengan baik.

Mungkin dampak dari kesederhanaan ini akan rnuncul kekurangsempurnaan dan kesalahan di beberapa sisi. Karenanya tegur sap a, kritik dan saran para pembaea sangat dibutuhkan, sehingga kami dapat mengetahui letak kekurangannya dan menutupi kesalahannya. Hanya kepada Allah-Iah kami

. .

2 1 /ran&an LENGKAP IBADAH Ramadhan

BAB 1

MENYAMBUT RAMADHAN

I. TARHIB RAMADHAN

Tiada ueapan yang Iebih mulia yang dapat kita lafalkan untuk menyongsong Ramadhan, melebihi kata syukur ke hadirat Ilahi Rabbi. Bersyukur sesuai dengan makna dan hakekat sebenarnya, bersyukur atas segala nikmat-Nya. Pada tahun ini kita akan kembali bertemu dengan tamu mulia, yakni bulan sud Ramadhan. Bulan penuh berkah, rahmat dan maghfirah. Bulan diwajibkan shiyam dan diturunkan AI-Qur' an sebagai hidayah untuk manusia. Malam saat diturunkan Al-Quran disebut Malam Kemuliaan (Lailatul Qadar) yang lebih baik dari seribu bulan. Bulan ibadah dan pembinaan kaum muslimin menuju derajat muttaqin.

Ramadhan merupakah hadiah dari Allah Swt. untuk orang-orang beriman selama satu bulan dalam setahun. Hadiah Rabbaniyah agar derajat dan kualitas kemanusiaan kita meningkat sehingga menjadi orang-orang yang bertaqwa. Suatu amal ibadah yang sangat bermanfaat bagi orang-orang beriman pada saat mereka membutuhkan kekuatan iman dan ruhiyah untuk menghadapi kondisi-kondisi sulit dan berat dalam kehidu an mereka. Den an datan n a bulan R

lah Swt. memberikan tambahan gizi kekuatan iman dan ruhiyah, sehingga posisi manusia mukmin meningkat naik jauh melebihi permasalahan yang dihadapinya. Maka, dalam suasana keimanan dan ruhiyah yang kuat, umat Islam dapat sukses mengatasi segala permasalahan hidupnya.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 13

Permasalahan internal umat Islam muneul ketika mereka menuruti hawa nafsu dan tarikan-tarikan syahwat keduniaan. Kemudian syaithan menguatkan dominasi hawa nafsu tersebut dan memprovokasinya, sehingga umat Islam yang lemah

.. .

Selanjutnya umat Islam akan dengan mudah melanggar aturan Islam dan segala sesuatu yang diharamkan. Maka terjadilah pembunuhan, perzinahan, seks bebas, peneurian, pencarian harta secara haram, penipuan dan pelanggaran lainnya.

Sementara permasalahan eksternal umat Islam datang dari orang-orang kafir yang melakukan konspirasi dan makar terhadap mereka. Pada dekade ini umat Islam dihadapkan langsung dengan musuh sejatinya, Amerika Serikat (AS) negara Kristen terbesar di dunia yang bekerjasama dengan Israel, bangsa Yahudi penjajah Palestina. AS dengan segala arogansinya masuk menjajah langsung dunia Islam seperti di Irak, Pakistan dan Afganistan. Pada sa at yang sama, AS selalu berada di belakang zionisme Yahudi-Israel untuk tetap mempertahankan hegemoni kekuasaannya di Palestine, jantung dunia Islam. Jutaan umat Islam di Irak dan Palestina sudah menjadi korban kebengisan teroris AS dan Israel. Sementara dunia Islam lain menjadi sapi perahan paling empuk untuk memenuhi kebutuhan para penjajah tersebut. Arab Saudi, Kuwait, Qatar, Indonesia dan lain-lain adalah negara-negara pernasok terbesar kebutuhan energi sang penjajah.

Ramadhan datang bukan untuk membuat umat Islam lemah, lesu dan takut, karena melaksanakan ibadah shaum, tilawah AlQur'an dan shalat tarawih. Tetapi Ramadhan datang untuk membuat umat Islam lebih kuat, bersemangat, berani dan berjihad

. . .

internal berupa syahwat dan syaithan maupun musuh eksternal dari orang-orang kafir yang mengadakan kerusakan di muka bumi, Dernikianlah yang semestinya terjadi dalam perjalanan sejarah umat Islam di bulan Ramadhan,

Momentum tahunan Ramadhan ini harus dipersiapkan oleh umat Islam dengan sebaik-baiknya, sehingga Visi Ramadhan dapat tercapai, yaitu terealisirnya ketaqwaan. Ketaqwaan yang sebenarnya, ketaqwaan di seluruh lapangan kehidupan. Ketaqwaan di rumah, di masjid, di kantor, di sekolah dan kampus.

4 I /fbn&,Qn lENGKAP IBADAH Ramadhan

Ketaqwaan di pasar dan di mana saja kita berada. Ketaqwaan inilah yang melahirkan keberkahan dari langit dan bumi, pembuka pintu rahmat Allah Swt. dan jalan keluar serta solusi atas segala krisis multidimensional.

Krisis an menim a n a In

keimanan dan ketaqwaan. Berawal dari krisis yang fundamental tersebut, maka terjadilah krisis susulan, seperti pembunuhan alas manusia tanpa hak, pemerkosaan, perzinahan, seks bebas dan aborsi, penggunaan Narkotika dan minuman keras, pencurian hutan dan perusakan alam, perampasan hak orang lain, korupsi, penganiayaan dan kezaliman serta pelanggaran lainnya. Oleh karenanya penghentian atas krisis tersebut harus dimulai dari akar krisis dan akar permasalahannya.

Solusi ataskrisis secara horizontal harus dimulai dengan mendidik rnanusia menjadi insan bertaqwa, sehingga mampu menahan did dari pelanggaran-pelanggaran dan tunduk pad a Allah dan hukum Islam. Solusi krisis secara vertikal dengan menegakkan Syari'ah Islam dalam masyarakat dan pemerintahan, sehingga mereka takut akan sanksi ukhrawi dan tidak melanggar larangan-Nya. Syari'ah Islam mernberi rahmat bagi manusia, menjamin hak beragama, hak hidup, hak pemilikan harta, hak berfikir dan berpendapat, hak terpeliharanya kehormatan dan keturunan. Ke sanalah sernua langkah harus ditujukan, semua pikiran dicurahkan, gerakan reformasi diarahkan, dan segala tenaga dikerahkan.

Puasa adalah sarana yang paling efektif untuk membina manusia menjadi insan yang bertaqwa. Sehinggamereka memiliki keberanian untuk merealisasikan Syariah Islam dalam kehidupan ribadi dan sosial, Oleh karenan a, marilah kita mem ersia kan

dan memasuki bulan Ramadhan dengan bekal yang maksimal, bekal ruhiyah, fikriyah, maaliyah dan amaliyah. Semoga tujuan Ramadhan dapat kita raih dengan sukses. Dalam menyambut Ramadhan, Rasulullah Saw menyampaikan taujihat atau khutbah kepada para sahabatnya.

1. Khutbah Rasulullah Saw menyambut Ramadhan

Rasulullah Saw sangat gembira dan memberikan kabar gembira kepada umatnya dengan datangnya bulan Ramadhan.

/

Silaria Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 5

Rasulullah menyebutkan keutamaan-keutamaan Ramadhar dalam pidato penyambutan bulan sud itu:

61 ~ lENGKAP IBADAH Ramadhan

Dari Salman AI-Faris! Re. berkata: "Rasulullah Saw berkhutbah pada hen terakhir bulan Sya'ban: Waha! manusia te/ah datang kepada kallan bulan yang agung, bulan penuh berkah, di da/amnya ada ma/am yang lebih baik dar! seribu bulan. Allah menjadikan puasanya wajib, dan qiyamul lailnya sunnah. Siapa yang mendekatkan did dengan kebaikan, maka seoerti mendekatkan diri dengan kewajiban di bulan

. . ".

keiika pekeriaan selesai" (HR Ahmad, al-Bazzar, Abu Syaikh, al-Baihaqi dan al-Asbahani),

2. Persiapan Diri Secara Maksimal

,

melaksanakan 70 kewajiban di bulan lain. Ramadhan adalah bulan kesabaran, dan kesabaran balasannya adalah surga. Bulan solidaritas, dan bulan ditambahkan rizki orang bettmen. Siapa yang memberi makan orang yang berpuasa, maka diampuni dosanya dan dibebaskan dari api neraka dan mendapatkan pahala seperti orang orang yang berpuasa tersebut tanpa dikurangi pahafanya sedikitpun », Kami berkata: ·Wahai Rasufullah, tidak semua kita dapat memberi makan orang yang berpuasa?" Rasul Saw bersabda: "Allah memberi pahala kepada orang yang memberi buka puasa wafaupun dengan satu biji kurma atau seteguk air atau susu. Ramadhan ada/ah bulan dimana awalnya rahmat, tengahnya maghfirah dan akhirnya pembebasan dari api neraka. Siapa yang memberi keringanan kepada budak yang dimilikinya, maka Allah mengampuninya dan membebaskan dad ep! nerske. Perbanyaklah melakukan empat hal; dua perkara membuat Allah ridha dan dua perkara Af/ah tidak butuh dengannya. Kedua hal itu ada/ah Syahadat Lee ilaha i/laflah dan ber/stightar kepada-Nya. Adapun dua hal yang Allah tidak butuh adalah engkau meminta surga dan berfindung dari api neraka. Slapa yang membuat kenyang orang berpuasa, Allah akan memberikan minum dari te/agaku (Rasul saw) satu kafi minuman yang tidak akan pernah haus sampai masuk surga" (HR et- 'Uqaili, lbnu Huzaimah, a/Baihaqi, ai-Khatib dan a/-Asbahani). 1

Dalam hadits lain Rasul bersabda: "Umaiku diberi lima kebaikan pada bulan Ramadhan, eesuaiu yang iidak diberikan kepada umai sebelumnya. Periama, bau mului seorang yang berpuasa lebilt wangi dari bau misik: Kedua, malaikat memintakan ampun sampai berbuka. Ketiga, setiap hari Allah

meng lIaSI eurga tnt I orang yang erpuasa, mu ian er a pa a surga :

"Hamba-hambaku yang shaUh sebeniar lag! akan melepas kepenatan dan kesusahannya dan daiang kepadamu". Keempat, seian-setan dibelenggu dan tidak dapat bebas berkeliaran sebagaimana bulan lain. Kelima, diampuni dosanya di akhir malam. Di an tara sahaba: ada yang berkaia: "Wahai Rasulullah, apakah itu malam kemuliaan tLailatu qadr)?" Rasul Saw meniatuab: "Bukan, ieiapi seorang pekerja akan disempumakan balasannya

I Hadls dhalt, Uhat al-Silsilah adh·Dho'lfah karya akAlbani.

,

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 17

Islam menganjurkan dalam melaksanakan amal shalih harus didahului dengan niat. Bahkan dalam beberapa amal shalih, niat itu merupakan syarat atau rukun dari amal yang akan dilaksanakan. Secara psikologis niat atau motivasi sangat membantu amal yang akan dilakukan dan memberikan dampak yang sangat positif. Niat akan memunculkan semangat dan ketahanan seorang muslim dalam mengerjakan ibadah. Oleh karena itulah niat menjadi pilar utama dalam beribadah.

Ramadhan adalah bulan penuh ibadah yang akan dilakukan orang-orang beriman selama sebulan. Oleh karenanya diperlukan kesiapan mental dalam menyongsong berbagai macam bentuk ibadah tersebut, khususnya puasa, bangun malam, tarawih dan lain-lain. Tanpa persiapan mental yang prima, maka orang-orang beriman akan cepat loyo dalam beribadah atau bahkan meninggalkan sebagian ibadah sarna sekali.

Kesiapan mental sangat dibutuhkan pada saat menjelang hari-hari terakhir, karena tarikan keluarga yang ingin belanja mempersiapkan hari raya, pulang kampung dan sebagainya sangat mempengaruhi umat Islam dalam menunaikan kekhusyuan ibadah Ramadhan. Padahal, kesuksesan ibadah Ramadhan seoran muslim dilihat dari akhim a. ika akhir

Ramadhan diisi dengan i'tikaf dan taqarrub serta ibadah lainnya, maka insya Allah, dia termasuk yang sukses dalam melaksanakan ibadah Ramadhan.

b. Persiapan spiritual

Persia pan ruhiyah dapat dilakukan dengan memperbanyak ibadah, seperti memperbanyak membaca Al-Quran, shaum sunnah, dzikir, do'a dan lain-lain. Dalam hal mempersiapkan ruhiyah, Rasulullah Saw

8 1 iParr&an LENGKAP IBADAH Ramadhan

mencontohkan kepada umatnya dengan memperbanyak puasa di bulan Sya'ban, sebagaimana yang ditiwayatkan 'Aisyah Ra, berkata: "Saya tidak melihai Rasulullah Saw menuempurnakan puasanya, kecuaii di bulan Ramadhan. Dan saya tidak melihai dalam eatu bulan yang lebih banyak puasanya kecuali ada bulan S a'ban" HR Muslim.

lapar dan dahaga.

Rasul Saw bersabda:

Bulan Sya'ban adalah bulan dirnana amal shalih diangkat ke langit, Rasulullah Saw bersabda:

0-- ~~ G _)~I ::r---... ~ 0-- r~ !J) r-l:' ~~ .::,_; ~ ~UI J / ':~i ~/ !JI~ :JU 0~

~~ ~l J~~I ~ ~~ ~ J--J) 0~J:'

<' .,." "" ); I"" "

~~L-Ji:'~ ::cC!~0i~u~~1

JWI) ~"?' ..:;.1) ,))b y.1) ..lri ol)_)

"Barangsiapa berpuasa Ramadhan dengan sepenuh imsn dan kesungguhan, maka eken diampunkanlah aose-aos« yang pamah dilakukan. " (HR Bukhori dan Muslim)

"Berape benyak orang yang berpuasa tidak mendapatkan kecua/i lapar dan dahaga ,. (HR An-Nasa 'i den lbnu Majah)

Dari Usamah bin Zaid berkata, saya betteny«: ''Wahai Rasu/ullah, saya tidak melihat engkau puasa di suatu bulan lebih banyak melebihi bulan Sya'ban". Rasul saw bersabda: "Bulan tersebu: banyak dilalaikan manusia, antara Rajab dan Ramadhan, yaitu bulan diangkat ama/ama/ kepada Rabb alam semesta, maka saya suka amal saya diangkat sedang saya da/am kondisi puese" (Ahmad, Abu Dewud, An-Nasa'i dan /bnu Huzaimah)

d. Persia pan Fisik dan Materi

Fisik dan materi sangat menopang ibadah di bulan Ramadhan yang dilakukan seorang muslim. Seorang muslim tidak akan mampu berbuat maksimal dalam berpuasa jika fisiknya sakit. Oleh karena itu mereka dituntut untuk menjaga kesehatan fisik, kebersihan rumah, masjid dan lingkungan. Rasulullah justru mencontohkan kepada umat agar selama berpuasa tetap memperhatikan kesehatan. Hal ini terlihat dari beberapa peristiwa di bawah ini :

• Menyikafgigi dengan.siwak'(Hk. Bukhori-danAbu Daud); .

..• Bertio,H denganhetbekam (Al-Hijamtih) seperti yang 'didwayatkan Bukhori dan Muslim.

• emper . arrpenampi an.sepertipernahdiwasiatkari

C. Persiapan intelektual

Persiapan fikriyah atau akal d ilakukarr dengan mendalami ilmu, khususnya ilmu yang terkait dengan ibadah Ramadhan. Banyak orang yang berpuasa tidak menghasilkan apa-apa, kecuali lapar dan dahaga. Hal ini

. . . . .

cukup. Seorang yang beramal tanpa ilmu, maka tidak menghasilkan kecuali kesia-siaan belaka.

Dua orang yang mengamalkan ibadah yang sama tidak otornatis mendapatkan hasil yang sama, Rasulullah Saw menginformasikan ada dua kelompok orang yang samasarna melakukan ibadah puasa, sedangkan hasilnya yang pertama mendapatkan ampunan atas dosa-dosa yang telah dilakukannya, sementara yang lain cuma mendapatkan

RasUltillahSawkepadasahabatAbdullah ibnu Mas'ud Ra, agar memulai puasa dengan.penampflanbaik dan ti?ak, denganwajahyangcemberut, (HR.· Al-Haitsami)

Sarana penunjang yang lain yang harus disiapkan adalah materi yang halal, untuk bekal ibadah Ramadhan. Idealnya seorang muslim telah menabung selama 11 bulan sebagai bekal ibadah Ramadhan. Schingga ketika datang Ramadhan, dia dapat beribadah secara khusyu, dan tidak

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 9

10 I ~an&.:m LENGKAP IBADAH Ramadhan

berlebihan atau ngoyo dalam mencari harta atau kegiatan lain yang mengganggu kekhusyuan ibadah Ramadhan.

3. Merencanakan Peningkalan Preslasi Ibadah (Syahrul Ibadah) Sudah bera a tahunkah kita menunaikan ibadah Ramadhan?

[ika usia kita sekitar 35 tahun, dan kita hitung dari usia baligh, maka kita sudah menunaikan ibadah Ramadhan sekitar 20 tahun. Perubahan apakah yang sudah kita dapatkan dari ibadah Ramadhan tersebut? Sejauh manakah tingkat ketaqwaan kita? [ika kita jumlahkan sccara kumulatif, bahwa bangsa Indonesia yang mayoritasnya umat Islam, dan mayoritas umat Islam tersebut menunaikan ibadah Ramadhan. Oengan hitungan secara makro, kita dapat mengatakan bahwa prestasi Indonesia saat ini adalah prestasi dari sebagian besar urnat Islam yang berpuasa. Indonesia yang banyak hutang, korup, lerbelakang dan berbagai predikat buruk lainnya.

Oengan demikian kita harus merencanakan peningkatan ibadah Ramadhan dari tahun ke tahun. Tahun depan harus lebih baik dari tahun ini, dan tahun ini harus lebih baik dari tahun lalu. Ibadah Ramadhan yang kita lakukan harus dapat mengubah dan memberikan hasil yang positif. Perubahan pribadi, keluarga, masyarakat dan perubahan sebuah bangsa. Imam Ibnul Qoyyim telah memberikan konsep perubahan dengan sangat baik. Suatu peradaban yang besar dimulai dari lintasan pikiran, lintasan pikiran akan meningkat menjadi motivasi atau tekad, tekad akan meningkat jadi perkataan, perkataan akan berubah menjadi perbuatan, dan perbuatan jika terus menerus dilakukan akan menjadi sebuah tradisi atau kebiasaan, lalu kebiasaan jika d.ilakukan oleh orang banyak akan menjadi sebuah budaya dan perdaban. Siklus ini dapat digambarkan sebagai berikut:

Yang pasti perubahan itu harus dirnulai dari diri kita masing-masing, dan ibadah Ramadhan berorientasi pada perubahan diri menjadi pribadi yang bertaqwa. Allah Swt berfirman:

"Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu keum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri".(QS 13:11)

Perencanaan yang dilakukan seorang muslim dapat dilakukan dari dua dimensi, perencanaan bersifat makro atau umum dan perencanaan bersifat mikro atau secara rind. Dl antara bentukbentuk peningkatan amal Ibadah seorang muslim di bulan Ramadhan, misalnya: peningkatan ibadah puasa, tilawah AI-Qur' an, hafalan, pemahaman dan pengamalan Al Qur'an. Peningkatan dalam aktifitas sosial, seperti: infak, memberi makan kepada tetangga dan fakir-miskin, santunan terhadap anak yatim, beasiswa terhadap siswa yang membutuhkan dan meringankan beban umat Islam. Juga merencanakan untuk mengurangi pola hidup konsumtif dan m:mantapkan tekad untuk tidak membelanjakan hartanya, kecuah kepada pedagang dan produksi dalam negeri kaum muslimin, kecuali dalam keadaan yang suIit (haraj).

a. Peningkatan ibadah puasa (shaum)

Ibadah shaum yang kita laksanakan dari tahun ke tahun harus meningkat. Shaum dengan hati yang ikhlas dan penuh pemahaman serta memperhatikan segala adab dan sunnah-sunnahn a. Memahami Fi ih Shi am dan

~&A.a.~~. '"";, ~~wWV'~~

Untasan -4 Motivasi -4 Perkataan_Perbuatan - Tradisi - Budaya pikiran

Sedangkan Imam Hasan Al-Banna membuat Grand Design perubahan sebagai berikut: Perbaikan diri, pembentukan keluarga muslim, pencerahan masyarakat, reformasi pemerintahan, dan perubahan negara-negara di dunia.

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah 111

rnendalami segala sesuatu yang terkait dengan ibadah puasa. Rasulullah Saw bersabda:

12 I !Pan&ian LENGKAP IBADAH Ramadhan

"Sungguh, telah datang kepadamu bulan yang penuh berkah, dimana Allah mewajibkan kamu betpuese, dibuka pintu-pintu syurga, ditutup pintu-pintu neraka, dibelenggu setan-setan. Oi dalam Ramadhan terdapat ma/am yang nilainya lebih baik dar; seribu bulan. Maka barangsiapa yang tak berhasil memperoleh kebaikan Ramadhan

sungguh ia tidak akan mendapatkan itu buat selama-Iamanya." (HR

b. Peningkatan Ibadah Penunjang

Yang dimaksud dengan ibadah penunjang dalam berpuasa adalah segala sesuatu yang menguatkan ibadah puasa dan memberikan tambahan pahala puasa, seperti buka puasa di awal waktu dengan kurma atau rnanismanisan, sahur di akhir waktu, dan tidak merusakibadah puasa dengan perkataan dan perbuatan yang tidak berguna. Rasulullah Saw bersabda:

L;,.G- iJJ :r--$ ,....__, ~\) J)~\ J~ t L..; r-J :; , ~\~;,; ~w, t. L.; 0i ~

"Siapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta dan tetap melakukannya, maka Allah tidak butuh seseorang meninggalkan makanan dan minumannya". (HR Bukhori)

C. Menghidupkan Malam Ramadhandengan AI-Our'an & Oiyamul Lail

Malam-malam Ramadhan adalah malam yang penuh berkah. Oleh karenanya, hiasilah malam Ramadhan dengan interaksi bersama Al-Quran secara utuh, baik dari segi tilawah, hafalan, pemahaman, dan pengamalan. Menumbuhkan semangat mencintai AI-Qur' an dan Ahlul

Quran, mensosialisasikan Al-Quran di tengah keluarga muslim dan masyarakat muslim, serta menciptakan generasi Al-Quran, Al-Qur'an diturunkan di bulan Ramadhan dan surat yang pertama turun adalah surat al-Alaq yang berisi perintah membaca. Maka jadikanlah AI-Qur'an sebagai pedoman hidup dan pengawal kebangkitan Islam. Allah Swt. berfirman:

~W\ '.r--,,~;) fJ-if ~ ~ ~-40\:~\ \~ 01

J"" ," - ,." -' "

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 113

"Sesungguhnya AI Qur'an ini memberikan petunjuk kepada (ialan) yang lebih lurus dan member! khabar gembira kepada orang-orang Mu'min yang mengerjakan amal shalih bahwa bagi mereka ada pahala

Begitu juga keberkahan malam-malam Ramadhan harus diisi dengan qiyamullail atau shalat tarawih. Shalat yang akan mengantarkan kita pada ampunan Allah dan derajat yangtinggi di sisi Allah. Siapakah yang tidak ingin mendapatkan maghfirah dari Allah Swt? Bukankah orangorang yang nanti masuk neraka sebab utamanya karena tidak sempat mendapat maghfirah dari Allah Swt. di dunia? Maghfirah itu dapat diraih dengan Qiyam Ramadhan Rasulullah Saw bersabda:

"Barangsiapa yang melakukan shalat malam di bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan pernitunqen, maka akan diampuni dosanya yang telah lalu". (HR Bukhori Muslim)

4.

Mengutamakan Ukhuwah ISlamiyah & Persatuan Umat Islam

Bulan Ramadhanadalah bulanrahmat, dimana kasih sayang dan persaudaraan harus diutamakan dari yang lainnya. Ukhuwah Islamiyah adalahprinsip dari kebaikan umat Islam. Sehingga ibadah Ramadhan harus berdampak pada ukhuwah Islamiyah. Ukhuwah Islamiyah ini harus terlihat jelas dalam penentuan awal dan akhir Ramadhan dan men sisiibadah Ramadhan, Namun dernikian

semuanya tetap sejalan dengan Al-Qur'an dan Sunnah,

Diperlukan sikap bijak dari para ulama untuk bertemu dan duduk dalam satu majelis bersarna pemerintah (Departemen Agama) untuk menentukan kesamaan awal dan akhir Ramadhan. Tentunya berdasarkan argumentasi ilmiyah yang kuat dan landasan-Iandasan yang kokoh dalam Syariat Islam. Memang perbedaan pendapat (dalam masalah furu) adalah rahmat. Tetapi kesarnaan penentuan awal dan akhir Ramadhan lebih dekat dari

141 ~n&ian lENGKAP IBADAH Ramo.dhan

r.ihmat Allah yang diberikan kepada orang-orang yang bertaqwa. I 'crbedaan pendapat dalam penentuan awal dan akhir Rarnadhan .idalah suatu pertanda belum terbangun kuatnya budaya syura, ! I khuwah Islamiyah, dan pembahasan ilmiyah dalam tubuh umat Islam, lebih khusus lagi para ulamanya.

Ukhuwah Islamiyah dan persatuan umat Islam jauh lebih penting dad ibadah-ibadah sunnah, apalagi jika perbedaan pendapat itu menimbulkan perpecahan. Allah Swt. berfirman:

..._jJ\ L:.;; i)~1(, i)~ ~J ~ ._vI ~ i~l)

,.. ~. "'-' '" J.J' ~,/" f "'" ~ ; ." "'),-

r : 't;' c.. Ii '. " "'L_; \~. ~.<" ~\' ~

~ r'"'y---'" j---!! ,_;u ~ r-----" r-- -

J,.. ,.. 'I" -::, " 00"" .... J,'"

~..\...__j_ju JU\ 0--- ;;~ ~ ~~) Gly..l ~

~, A« <i::.i ~,~\' <I' ~t\' ""<l{' ;....\u~':

J J~ r--~ "--'~ r--"''__'_' ~ ...!."u..L-:> .

, , '

"Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan ianganlah kamu bercerai beret, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu keUka kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan netimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang nereke, {alu Allah menyelamatkan kamu darinya. Demiklanlah Allah menerangkan ayat-ayat·Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk". (OS 3:103)

5. Menjadikan Ramadhan sebagai Bulan Berlaubat (Syahrut Taubah)

Bulan Ramadhan adalah bulan dimana setan dibelenggu, haw a nafsu dikendalikan dengan puasa, pintu neraka ditutup dan pintu surga dibuka. Sehingga Ramadhan adalah bulan yang sangat kondusif untuk bertaubat dan memulai hidup bam den an Ian kah baru an lebih Islami.

Taubat berarti meninggalkan kemaksiatan, dosa dan kesalahan serta kembali kepada kebenaran. Atau kembalinya hamba kepada Allah Swt, meninggalkan jalan orang yang dimurkai dan [alan orang yang sesat. Orang-orang kafir, baik itu Yahudi, Nashrani, atau orang-orang musyrik yang masuk Islam berarti mereka telah bertaubat. Begitu juga orang-orang yang berbuat maksiat, seperti membunuh, berzina, meneuri dan sebagainya, kemudian dia meninggalkan dosa tersebut dan kembali kepada

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syan'ah 115

Allah Swt, maka dia telah bertaubat. Adapun orang-orang yans meninggalkan kemaksiatan dan belum kembali kepada ajaran Is lam, maka taubatnya belum sempurna, dan harus disempurnakan dengan cara kembali kepada ajaran Allah Swt, yaitu Islam.

sekarang dan akan datang. Yang terkait dengan masa lalu adalah penyesalan atas dosa yang telah dilakukan. Oleh karenanya disebutkan dalam hadits:

"Penyesalan adalah taubat" (HR Ibnu Majah, Ibnu Hibban dan AI-Hakim).

Sedangkan yang terkait dengan mas a kini adalah segera meninggalkan dosa tersebut sekarang juga. Faktor yang terkait dengan waktu yang akan datang adalah bertekad tidak akan mengulanginya lagi. [ika taubat terkait dengan sesama manusia .. maka ditambah satu un sur lagi, yaitu meminta dimaafkan atas segala kesalahannya dan menyelesaikan segala urusannya.

Taubat b ukan hanya terkait dengan meninggalkan kemaksiatan, tetapi juga terkait dengan pelaksanaan perintah Allah. Oleh karena itu barangsiapa yang tidak taubat masuk kelompok yang zalim dan orang yang bertaubat masuk kelompok yang beruntung. Allah Swt. berfirman: "Dan barangsiapa yang tidak beriaubai, maka mereka itulah orang-orang yang zalim" (QS 49:11). Ayat lain: "Dan bertuubatlah kamu sekalian kepada Allah hai orang- orang yang beriman supaya kamu beruntung" (QS 24:31).

I?engan demikian haki~at taubat.yaitu ke~bali dari apa yan~

Allah secara lahir dan batin. Sehingga taubat adalah suatu proses yang tidak pernah berhenti dan perjalanan awal, pertengahan dan akhir orang-orang beriman. Langkah orang-orang beriman diawali dengan taubat, dan dalam proses dia terus-menerus bertaubat, hingga akhir dad amal hams ditutup dengan taubat. lnilah hikmah, kenapa mereka diperintahkan melakukan istighfar dan taubat, setelah rnelakukan amal shalih, Seperti setelah berwudhu, shalat, bahkan setelah berhasil melakukan semua tugas dan mendapatkan kemenangan, kita diperintahkan istighfar dan taubat.

16 I il'on&on LENGKAP IBADAH Ramodhon

Oleh karena itu, di bulan Ramadhan orang-orang beriman harus memperbanyak istighfar dan taubat kepada Allah Swt. Mengakui kesalahan dan merninta rna' af kepada sesama manusia yang dizalirninya serta mengembalikan hak-hak mereka. Taubat .. dalah sebuah sikap menyesali akan segala kesalahan,

. . .

tersebut. Dosa, maksiat dan kesalahan merupakan sebab inti dari kcterpurukan dan krisis saat ini. Sehingga taubat adalah [alan pembuka untuk memulai hidup baru menuju yang lebih baik. Taubat dan istighfar menjadi syarat utama bagi bangsa Indonesia untuk mendapat maghfirah, rahmat dan karunia Allah Swt.

Dan (dla berkata): "Hal keumku, mohonlah empun kepada Tuhanmu ielu bertaubatlah kepada-Nya, niscaya Dia menurunkan hujan yang sangat deras atasmu, dan Dia akan menembebknn kekuatan kepada kekuatanmu, dan janganlah kamu berpaling dengan berbuat dosa.· (OS 11 :52)

6. Menjadikan bulan Ramadhan sebagai Syahrul Tarbiyah, Oa'wah dan Jihad

Diantara ciri khas bulan Rarnadhan adalah tumbuh suburnya suasana keislaman di semua tempat. Umat Islam mempunyai kesempatan lebih banyak untuk beribadah. Puasa merupakan saran a yang sangat efektif untuk menahan segala kecenderungan negatif dan memotivasi untuk melakukan semua bentuk kebaikan. Sehingga peluang tarbiyah dan dakwah di bulan Ramadhan lebih terbuka dan lebih luas.

Kesempatan inilah yang harus dimanfaatkan sebaikbaiknya oleh para da'i dan ulama untuk melakukan dakwah dan tarbiyah, Terus melakukan gerakan reformasi tharakatul is/llalt). Membuka pintu-pintu hidayah dan menebar kasih sayang bagi sesama. Meningkatkan kepekaan untuk menolak kezaliman dan kemaksiatan. Menyebarkan syiar Islam dan meramaikan masjid dengan aktivitas ta'lim, kajian kitab, diskusi, ceramah dan lainlain, sarr.pai terwujud perubahan-perubahan yang esensial dan

Sharia Consulting Center - Pusa! Konsul!asi Syari'ah 117

positif dalam berbagai bidang kehidupan. Ramadhan bukaa bulan istirahat yang menyebabkan mesin-mesin kebaikan berhenti bekerja, tetapi momentum tahunan terbesar untuk segala jenis kebaikan, sehingga kebaikan itulah yang dominan atas keburukan. N amun dominasi kebaikan bukan hanya di bulan

Agar kebaikan dan kebenaran itu dominan atas keburukan dan kebatilan, maka umat Islam harus terus didorong untuk berjihad dalam menegakkan kebenaran dan nilai-niliai Islam Jihad ad alah puncak ajaran Islam, rahasia kemuliaan dan kejayaan umat Islam. Sedangkan landasan jihad adalah kesucian dan kebersihan jiwa. Oleh karenannya bulan Ramadhan adalah momentum yang sangat tepat untuk menumbuhkan ruhul jihad dalam tubuh umat Islam. Sejarah telah membuktikan bahwa bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh dengan gerakan jihad. Perang Badar Al-Kubra, Fathu Makkah, pembebasan Palestina oleh Shalahuddin Al-Ayyubi, perang Ain [alut yang dapat menaklukkan tentara Mongol, penaklukkan Andalusia oleh pahlawan Tariq bin Ziyad, serta Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia di tahun 1945, semuanya terjadi pada bulan Ramadhan.

7. Mengambil Keberkahan Ramadhan secara MaksimaJ

Ramadhan adalah bulan penuh berkah dari semua sisi kebaikan. Oleh karena itu, umat Islam harus mengambil keberkahan Ramadhan dari semua aktivitas positif dan dapat memajukan Islam dan umat Islam. Termasuk dari sisi ekonomi, sosial, budaya dan pemberdayaan umat. Urnat Islam harus melakukan aktivitas positif, seperti bazar amal, membuka pasar-pasar alternatif,

. . .

investasi sesama umat Islam, memunculkan kreatifitas di bidang seni-budaya dan sebagainya. Namun demikian semua aktivitas yang positif itu tidak sampai mengganggu kekhusyuan ibadah Ramadhan, terutama di sepuluh terakhir bulan Ramadhan.

Rasulullah Saw menjadikan bulan Ramadhan sebagai bulan penuh amaliyah dan aktivitas positif. Selain yang telah tergambar seperti tersebut di muka, beliau juga aktif melakukan kegiatan sosial kemasyarakatan. Rasulullah Saw. menikahkan putrinya

18 1 iPanCluan LENGKAP IBADAH Ramadhan

(l'athimah) dengan Ali bin Abi Thalib Ra, beliau juga menikahi llafsah dan Zainab pada bulan Ramadhan.

8. Menjadikan Ramadhan sebagai Bulan Evaluasi Diri S ahrul Muhasabah

~I J~~ 0f:~ ~I ~~ ~~ ~I ~ ~ I;~ ~) :J~ '0~~ ::.-.s-~ tL-J ~ ~I ~ ;:,~ ~ I)~~) 'Jyll)~~)

Demikian juga berakhirnya bulan qamariyah selals ditandai dengan munculnya bulan sabit baru yang berarti jUg! sebagi tanda awal bulan berikutnya. Namun yang menjadi sanga! penting adalah bagaimana cara menetapkan awal bul a] qamariyah itu? Inilah bahasan yang akan di kaji dalam bagiaj kedua ada bahasan ini.

Terakhir, semua ibadah Ramadhan yang telah dilakukan tidak holeh lepas dari muhasabah atau evaluasi. Muhasabah terhadap l.mgkah-langkah yang telah kita perbuat dengan senantiasa I nenajamkan mata hati (bashirah), sehingga kita tidak menjadi orang/ kelompok yang selalu mencari-cari kesalahan orang/kelompok lain, tanpa mau bergeser dari perbuatan kita sendiri yang mungkin jelas kcsalahannya. Pada tingkat makro, hal inilah sumber kemelut yang melanda bangsa Indonesia. Momen Ramadhan adalah kesempatan untuk memperbaiki diri sehingga perubahan-perubahan yang d iharapkan bangsa Indonesia dapat berlangsung mulus dan terhindar .lnri benturan-benturan antar kekuatan yang akan banyak menimbulkan korban di kalangan kaum muslimin sendiri.

Semoga Allah Swt senantiasa menerima shiyam kita dan .unal shalih lainnya. Mud ah-mudahan tarhib ini dapat membangkitkan semangat beribadah kita sekalian, sehingga rnembuka peluang bagi terwujudnya Indonesia yang lebih baik, lcbih am an, lebih adil dan lebih sejahtera. Hal itu baru akan terwujud, jika bangsa ini yang mayoritasnya adalah urn at Islam kembali kepada Syariat Allah.

II. PENENTUAN AWAl DAN AKHIR RAMADHAN DAlAM PERSPEKTIF SUNNAH

Untuk da at memastikan awal bulan Ramadhan secara

benar maka diperlukan kajian terhadap dua hal. Pertama, kajian tentang apakah tanda masuknya awal bulan qamariyah itu? Kedua, bagaimana caranya kita menentukan awal bulan Qamariyah?

Pertama, untuk mengetahui tanda masuknya awal bulan qamariyah, dapat diketahui melalui munculnya bulan sabit di ufuk yang berada di sebelah barat. Allah berfirman: "Mer~ka bertanya kepadamu ten tang bulan sabit, kaiakanlah: bulan sabii iiu tanda-tanda waktu bagi manusia dan bagi ibadah haji", (QS 2: 189).

Sharia Consulting Center- Pusal Konsultasi Syari'ah 119

Kedua, gun a mendapatkan jawaban yang tepat tentanl pertanyaan di atas maka kita akan merujuk berbagai petunjus Rasulullah dalarn hal ini. Paling tidak dari seluruh Hadits yanl berbicara ten tang masalah ini menunjukkan, bahwa carl menentukan awal Ramadhan dapat dilakukan melalui salah sat~ dari tiga cara di bawah ini:

I, Rukyatul hilal (melihat bulan sabit)

2" Menyempurnakan bulan Sya'ban manjadi tiga puluh hari

3" Memperkirakan bulan sabit.

1. Cara pertama, rukyatul hilal

Yaitu melihat hilal (bulan baru/ sabit) setelah iitima' (kO~ jungsi) dan setelah wujud/muncul di atas ufuk pada ahir bula . dengan mata telanjang atau melalui alat. Cara ini berdasarka sabda Rasulullah Saw:

Dari sahabat Abdullah bin Umar berkata sesungguhnya Rasulullah

I •• ..11

sehingga kalian melihat hilal dan janganlah berhari raya sehingga kalian melihat hila I. " (HR Bukhori dan Muslim)

Hadits yang lain juga menegaskan bahwa cara menentukan awal Ramadhan adalah dengan melihat bulan sabit.

~ r---lAJl y.f JU :JU :,f ,~ ) ~ ~I ~ :JI JU (~j~ ')~f) ~j~ I;:"_:') :~) ~ ~I

20 IlThn&an LENGKAP IBADAH Ramadhan

Dari Abu Hurairah Rasululfah Saw bersabda: "Berpuasalah jika telah melihat hilal dan berhari-raya/ah bila telah melihat hilal. " (HR Bukhori dan Muslim).

Cara ini merupakan cara yang paling mudah dan dapat .Iilnkukan oleh semua oran se anian an beran kutan tidak

u-rmasuk cacat penglihatan. Hal ini sangat sesuai dengan kondisi ummat pada awal keislaman, dimana mayoritas kaum muslimin l'"da waktu itu masih banyak yang belum bisa baca dan tulis, kurenanya tawanan perang Badar diminta untuk mengajarkan haca dan tulis kepada kaum muslimin. Rasulullah bersabda:

, ., I"

, , • ',/" ,~<" "" "."

(~ lJ~u,;;""IJ...Il.i!)

Dari Ibnu Umar Ra, bahwa Rasu/ul/ah Saw bersabda: "Kita ada/ah umat yang ummi (tidak dapat baea dan tutis)". (HR Bukhori)

Namun carapenentuan awal bulan Ramadhan melalui rukyat hilal, mengundang perbedaan mengenai kriteria orang yang dapat dipercaya rukyatnya. Dalam hal ini para ulama fiqih memiliki tiga pandangan.

a. Bahwa hasil rukyat yang dilakukan seorangmuslim yang dapat dipercaya dan tidak cacat dalam agamanya (adil) dapat dijadikan sebagai landasan untuk memutuskan tentang awal bulan Ramadhan, Hal itu berdasarkan hadits Ibnu Umar, "Dia berkaia bahwa ketika semua orang sedang memaniau awal bulan, maka sayalah yang melilultnya.l..iIlu saya laporkan kepada Nab! Saw kemudian beliau berpuasa dan menyuruh seiurun kaum muslim in wuukberpuasa". ( HR Abu Dawud, al-Baihaqi dan ad-Daruquthni).

Dalil yang lain yang cukup menjadi penguat adalah hadits seorang a'rabi (badui Arab) yang datang memberi kesaksian kepada Rasulullah tentang dirinya telah melihat hilal, lalu Rasulullah memerintahkan Bilal untuk mengumandangkan kepada seluruh kaum muslimin agar mereka melaksanakan tarawih (qiyam) dan puasa. (HR Abu Dawud, At-Tirmidzi, dan an-Nasa'i)

Dalam kaitannya dengan had its ini Yusuf Qaradhawi mengutip sebuah komentar para ulama bahwa "Menentukan awal

,

Shari a Consulting Center - Pusat Konsuitasi Syari'ah I 21

Ramadhan berdasarkan rukyat satu orang dianggap lebih berhati-hat~ dalam memasuki seouah. ibadah, karena puasa saiu hari dalam bulartj Sya'ban lebih ringan resikonya daripada tidak berpuasa satu hart d~ bulan Ramadhan. (Lihat Fiqih Shiyam, Qardhawi: 27).

dapat diterima sebagai landasan menentukan awal bulan Ramadhan adalah sekurang-kurangnnya dilakukan oleh dua orang yang dapat dipercaya dan tidak cacat dalam beragamanya.

Mereka mendasarkan pendapat ini kepada hadist yang dikutip Ibnu Abidin dalam Hasyiyah-nya diriwayatkan oleh alHusen bin Harits al Hadali, dia berkata: Amit Makkah al-Harits bin al-Hathib mengungkapkan kepada kami bahwa "Rasulullah Saw memeriniahkan kepada kami untuk berpuasa setelah kita melihai hilal, dan jika kami tidak melihatnya maka kesaksian dua orang (yang me/that hilal) dan adil dapat menjadi dasar uniuk berpuasa. (lihai Hasyiah Ibnu Abidin).

c. Sedangkan Imam Abu Hanifah berpandangan bahwa kesaksian tentang melihat hilal yang dapat diterima adalah dari sejumlah (banyak) orang. Hal itu bila kondisi langit dalam keadaan bersih tanpa mendung atau awan atau penghalang lainnya. Karena dalam keadaan seperti ini sangat sulit diterima kebenaran kesaksian satu atau dua orang yang mengaku melihat hilal. Berbeda jika keadaan langit dalam kondisi mendung atau berawan, maka boleh jadi hilal nampak dalam beberapa saat yang hanya dapat dilihat oleh satudua orang lalu selanjutnya tertutupi oleh awan atau mendung dan sebagainya. Dalam kondisi seperti ini

. .. .

sebagai landasan menjalankan ibadah puasa. (liha: maraji yang sama ).

Sedangkan standar jumlah yang dapat dikategorikan banyak adalah tergantung ketentuan yang dikeluarkan oleh pemimpin Negara (lihat al Ikhtiyar fi Syarhil Mukhtar, 1:129).

2.

tara kedua. Menyempurnakan bulan Sya'ban menjadi tiga puluh hari Ketika para perukyat tidak berhasil melihat hilal pada

22 I i?an&.on LENGKAP IBADAH Ramadhan

I oI1lggal29 bulan Sya'ban, baik keadaan langit berawan, mendung ,II .iu cerah, maka cara menentukan awal bulan Ramadhan dalam "('ildaan seperti ini adalah menjadikan bilangan bulan Sya'ban menjadi tiga puluh.

Pandangan.ini didasarkan kepada Sabda Nabi:

J----P r-lill y.i J~. :JL...j Ji '~J ~ ~I J- ~I Jli ~~ ,~j) IJ~rJ ~j} I;~):~J ~ ~I ~~ J\~:' -..;~ I:,W-L__j ~ ~)

.. ... .. M '"

Dari Abu Hurairah Rasulullah Saw bersabda: "Berpuasalah jika telah melihat hilal dan berhari-rayalah bila telah mel/hat hila I, apabi/a terha/ang oleh menaunq, mekesempumekentet: bulan Sya' bsn menjadl tiga puluh herl". (HR Bukhori dan Muslim).

rLJ ~ ~I J- ~\ Jy,; Ji:~~1 ~J ~-:r.\ ~I ¥.:/ ~:,~ ~ I; ~;u ,a f:f 0 J~) ~ AiJI) :JU4 ~~ ~~I I~l__j·~ ~ 0r---J)

Dari Abdullah bin Umar Ra, bahwa Rasululfah Saw bersabda: "Bulan (Sya 'ban) itu dua puluh sembi/an melem, maka janganlah puasa hingga kalian melihatnya (hilal). Apabila terhalang otetunu mendung, maka sempurnakan menjadi tigapuluh ma/am. " ( HR Bukhori)

Namun cara ini memiliki beberapa kelemahan antara lain, tidak konsisten dalam melakukan rukyat setiap awal bulan. Padahal akhir bulanSya'ban sangat bergantung kepada bulan sebelumnya, sehingga ketika terjadi kesalahan pada bulan sebelumnya akan berimbas kepada bulan Sya'ban dan otomatis juga pada bulan Ramadhan.

in ri Imp emen aSI petunju a i yang bersifat

setengah-setengah, dan dapat membuahkan hasil yang maksimal, maka dapat dilakukan rukyat pada setiap awal bulan Hijriyah.

3_ Cara ketiga, Memperkirakan bulan sabit

Pandangan ini semulanya adalah sabda Rasulullah Saw:

Shari a Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 123

Dari sahabat Abdullah bin Umar ra. berkata sesungguhnya

R slul/ h .

kalian melihat hilal dan janganlah berhari-raya sehingga kalian melihat hilal, apabila tertietenq oietimu mendung maka perkirakanlah". ( HR Bukhori dan Muslim).

Para ulama beragam pandangan tentang makna "[aqduru lah" (melakukan perkiraan bulan Ramadhan):

a. Menurut Imam Ahmad bin Hambal, makna [aqdun: lah adalah mencukupkan bulan Sya'ban pada hitungan 29 hari dan mernperkirakan bahwa hilal berada di atas awan.

b. Muthrif bin Abdullah, Abul Abbas bin Suraij dan Ibnu Qutaibah berpendapat, bahwa maksud [aqduru lah adalah perkirakanlah bulan sesuai dengan manzilahnya (posisi orbitnya).

c. Imam Abu Hanifah, Imam Syafii dan mayoritas ulama Salaf dan Khalaf memandang, bahwa makna [aqduru lah adalah sempurnakanlah bulan Sya'ban rnenjadi 30 hari. Pendapat ini didasarkan kepada beberapa riwayat lain yang bersifat menjelaskan terhadap riwayatfaqduru lah. Riwayat-riwayat tersebut adalah fa'akmiiu! 'iddaJz tsalaisin. Riwayat ini dilansir oleh Imam Bukhori dalam kitab Sahihnya dari sahabat Ibnu Umar dan Abu hurairah (lihat Fathul Bari oleh Ibnu

d. Imam Nawawi dalam kitabnya a l-Majm uk berpendapat bahwa pandangan yang menafsirkan {aqduru Iah dengan memperkirakan bulan sesuai dengan manzilahnya (garis orbitnya) dianggap tidak relevan karena dua hal. Pertama, karen a pada saat itu Rasulullah Saw dan mayoritas umat Islam tidak bisa baca dan tidak bisa tulis berdasarkan hadits Rasulullah Saw:

241 IPan&.an lENGKAP IBADAH Ramadhan

Dari Ibnu Umar Rasu/ullah Saw betsetide: "Kita adalah umat yang ummi (tidak dapat membaca dan menulis)" (HR Bukhori).

dikenal dengan ramalan bintang. Sedangkan ilrnu falaq mod ern didasarkan atas perhitungan yang sangat teliti, diman; tingkat akurasinya mencapai hampir 100%, sedangkan potel~sl kesalahan dalam menghitung berkisar 1 - 100.000 per detik Dengan demikian me.reka perlu mengkaji ulang pendapai

porosnya dibutuhkan ilmu falak. Padahal ilmu tersebut belum dikenal di kalangan para sahabat, bagaimana Rasulullah Saw menyuruh para sahabat kepada sesuatu yang mereka tidak mampu? (liha) al-Majmuk oleh an-Naiuauii: 6/270).

Pendapat ini berbeda dengan pendapat Abul Abbas Ibnu Siraj dari kalangan ulama Syafi'iyah, dimana orang yang mengetahui awal Ramadhan melalui ilmu falaknya dia wajib berpuasa (liha: al-Majmuk olen anNauiaun: 6/279 dan 280).

Cara ketiga untuk penentuan awal bulan mengundang pcrhatian lebih Iuas bagi para ulama kontemporer dengan hcrkembangnya ilmu falak modern. As-Syaikh Rasyid Ridha dalam risalahnya tentang penetapan Ramadhan mengajak kepada umat Islam untuk menggunakan ilmu falak yang akurat dalam rnenetapkan kalender Ramadhan (lihat Hakikat Shiyam wa lsbai Sahar Ramadhan olen Rasyid Ridha). Sebagaimana dikutip oleh alQaradhawi dalam risalah ramadhannya, dimana sebagian ulama hesar pada abad modern ini seperti Ahmad Muhammad Syakir dan Mustafa Zarqa' berpandangan bahwa perlunya umat Islam beralih dari cara yang sederhana menuju cara yang lebih modern dan terukur dalam menentukan awal bulan Ramadhan, yaitu dengan berpedoman kepada ilmu falak modern, yang mana teori-

. . un er asar an 1 mu yang pasti an perhitungan

yang sangat teliti. Agar umat Islam mendapatkan kesatuan pendapat tentang penentuan awal Ramadhan tlihat Fiqih Siyam oleh Qaradhawi:30-31),

Sementara ustadz al-Qaradhawi mencoba mencarikan ulasan-alasan yang dibangun oleh pendapat lama dan modern, dimana alasan para fuqaha menolak penetapan Ramadhan dengan hisab (ilmu falak) karena aliran falak konvensional berdasarkan tanjim (ilmu nujum atau perbintangan) yang lebih

Sharia Consuttilig Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 25

Agak sedikit berbeda pandangan yang berkembang dJ Dewan Syariah Partai Keadilan Sejahtera, dimana mencoba mengakamodir antara pendapat ulama salaf dan para ularna kontemporer. Yaitu dengan tetap memberla~ukan falaq mod ern sebagai dasar melakukan rukyat hi lal, dan un t u mengkonfirmasi kebenarannya masih harus ~ilakukan ru~yat Dengan demikian kita akan mendapatkan hasl1. yang. makslma.l hal itu sejalan dengan prisip (al-muhajazhah bil qadim as-shah wal akhdzu btl jadid al-ashlah). Memelihara warisan lama yan baik dan mengakomodir penemuan baru yang tepat.

III. HIKMAH DAN MANFAAT PUASA

Puasa memiliki sejumlah hikmah atau manfaat ditinja~ darl aspek kejiwaan, sosial, kesehatan danaspek-aspek lam, dA antaranya:

1. Dart aspek kejiwaan

W' Puasa membiasakan kesabaran, menguatkan kemauan dan membantu untuk menguasai diri, serta mewujudkan dan membentuk ketaqwaan yang kokoh dalam diri. Yangterakhirini, yaitu taqwa merupakan hikmah puasa yang paling utama, sebagaimana tertera dalam firrnan Allah Ta 'ala:

"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan alas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang seoetum kamu agar kamu bertaqwa." (OS 2: 1 83)

sr: Dengan puasa seseorang dapat.~engoso~gkan ~ati hanya untuk berfikir dan berdzikir. Sebahknya, [ika

26 I ~aMJ£ln LENGKAP IBADAH Ramadhan

berbagai nafsu syahwat itu dituruti, maka hal itu bisa mengeraskan dan membutakan hati, selanjutnya menghalangi hati dari berdzikir dan berfikir, sehingga membuatnya lengah. Berbeda halnya jika perut kosong dari makanan dan minurnan, akan

3.

Dari aspek kesehatan

(fF Puasa dapat membersihkan saluran usus-usus, memperbaiki kerja pcncernaan, membersihkan tubuh dari sisa-sisa dan en~apan makan~n, mengurangi

,

hati sirna, untuk kemudian semata-mata diman- yang menyehatkan tubuh.

faatkan berdzikir dan berfikir.

IV. FALSAFAH DAN RAHASIA PUASA

(fF Termasuk manfaat puasa adalah mempersempit [alan aliran darah yang merupakan jalan setan pada diri anak Adam. Karena setan masuk kepada anak Adam rnelalui [alan aliran darah. Dengan berpuasa, maka dia aman dari gangguan setan, nafsu syahwat dan kemarahan. Karena itu Nabi Muhammad Saw menjadikan puasa sebagai benteng untuk menanggulangi nafsu birahi, Sampai-sampai beliau menyuruh orang yang belum mampu menikah untuk berpuasa sebagaimana tersebut dalam hadits.

2.

Dari aspek sosial

<Jr Puasa rnembiasakan umat berlaku disiplin, bersatu, cinta keadilan dan persamaan, juga melahirkan perasaan kasih sayang dalam diri orang-orang beriman dan mendorong mereka berbuat kebajikan.

(8- Diantara hikmah puasa dari sisi sosial adalah bahwa orang kaya menjadi tahu betapa besar nikmat Allah atas dirinya. Allah telah memberinya nikmat tak terhingga, pada saat yang sama banyak orang-orang miskin yang

ali sisa-sisa makanan

minuman dan tidak pula mampu menikah. Dengan terhalangnya dia dari menikmati hal-hal tersebut pada saat-saat tertentu, serta rasa berat yang ia hadapi karenanya, diharapkan ia jadi ingat kepada orang-orang yang sarna sekali tak dapat menikmatinya. lni akan mendorongnya untuk mensyukuri nikmat Allah atas dirinya, juga akan menjadikannya berbelas kasih kepada saudaranya yang memerlukan, dan mendorongnya untuk membantu mereka.

Sharia Consulting Center'- Pusat Konsuitasl Syari'ah I 27

Dr. Yusuf Qaradhawi dalam kitabnya /I Allbadah fil Islam'! mengungkapkan ada lima rahasia puasa yang bisa kita buka untuk selanjutnya bisa kita rasakan kenikmatannya dalam ibadaH Ramadhan.

1. Menguatkan Jiwa

Dalam hidup, tak sedikit kita dapati manusia yang didominasi oleh haw a nafsunya, lalu manusia itu menuruti apapun yang menjadi keinginannya, meskipun keinginan itu merupakan sesuatu yang bathil dan mengganggu serta merugikan orang lain. Karenanya, di dalam Islam ada perintah untuk memerangi hawa nafsu dalam arti berusaha untuk bisa mengendalikannya, bukan membunuh nafsu sehingga kita tidak mempunyai keinginan sarna sekali terhadap sesuatu yang bersifat duniawi. Manakala dalam peperangan ini manusia mengalami kekalahan, malapetaka besar akan terjadi, karena ia akan berhamba kepada hawa nafsu yang cenderung mengarahkan manusia pada kesesatan. Allah memerintahkan kita memperhatikan masalah ini dalam firman-Nya yang berbunyi:

nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu·Nya?" (OS 45:23).

Dengan ibadah puasa, maka manusia akan berhasil mengendalikan hawa nafsunya sehingga jiwanya menjadi kuat. Bahkan dengan demikian, manusia akan memperoleh derajat yang tinggi seperti layaknya malaikat yang sud. Hal ini akan membuatnya mampu mengetuk dan membuka pintu-pintu langit hingga segala do' anya dikabulkan oleh Allah Swt. Rasulullah Saw bersabda:

28 I D-'anru,n LENGKAP IBAOAH Ramadhan

j.l~\ ~~~IJ ,~ J:>- ;.sGJi ~~; ~~ ~ ~SJ

/ / i:,ll.:. il /~jS>~J

"Ada tiga orang yang tidak ditoiak do 'a mereka: orang yang berpuasa

., " ... "

,

(HR Tirmidzi dll)

2. Mendidik Kemauan

Puasa mendidik seseorang untuk memiliki kemauan yang tl\ll1gguh-sungguh dalam kebaikan, meskipun untuk melaksanaLI n kebaikan itu terhalang oleh berbagai kendala. Puasa yang baik .ikan membuat seseorang terus mempertahankan keinginannya Y,lI1g baik, meskipun peluang untuk menyimpang begitu besar. Kurena itu, Rasulullah Saw menyatakan:

"Puasa itu adalah setengah dari kesabaran". (HR At-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Dalam kaitan ini, maka puasa akan membuat kekuatan ruhani Hl'orang muslim semakin prima. Kekuatan ruhani yang prima akan membuat seseorang tidak akan lupa diri, meskipun telah mencapai keberhasilan atau kenikmatan duniawi yang sangat besar. Kekuatan rohani juga akan membuat seorang muslim tidak akan berputus asa, meskipun penderitaan yang dialami sangat sulit.

3. Menyehatkan Badan

Disamping kesehatan dan kekuatan ruhani, puasa yang h ositif beru a

4. Mengenal Nilai Kenikmatan

Dalam hidup ini, sebenamya sudah begitu banyak kenikmatan yang Allah berikan kepada manusia, tapi banyak pula manusia yang tidak pandai mensyukurinya. Memperoleh satu nikmat tidak terasa nikmat kar na men in inkan d a. Da a dua tidak erasa nikmat

karena menginginkan tiga, dan begitulah seterusnya. Padahal kalau manusia mau memperhatikan, ternyata apa yang diperolehnya' sebenarnya sudah sangat menyenangkan, karena begitu banyak or':: ang yang berada dalam kondisi sangat kekurangan.

Maka dengan puasa, manusia bukan hanya disuruh memperhatikan dan merenungi tentang kenikmatan yang sudah diperolehnya, tapi juga disuruh merasakan langsung betapa besar' sebenarnya nikmat yang Allah berikan kepadanya. Hal ini karena baru beberapa jam saja kita tidakmakan dan minum, sudah terasa' betul penderitaan yang kita alami. Lalu pad a saat kita berbuka puasa, terasa betul besamya nikmat Allah, meskipun hanya berupa sebiji kurma atau seteguk air. Di sinilah letak pentingnya ibadah puasa, yaitu guna mendidik kita untuk menyadari betapa tinggi nilai kenikmatan yang Allahberikan. Agar kita selanjutnya menjadi orang yang pandai bersyukur dan tidak mengecilkan ar ti kenikrnatan dari Allah, meskipun dari segi jumlah mungkin sedikit dan kecil. Rasa syukur memang akan membuat nikmat itu bertambah banyak, baik dari segi jumlah atau paling tidak dari segi rasanya. Allah berfirman:

kesehatan [asmani. Hal ini tidak hanya dinyatakan oleh Rasulullah Saw, tetapi juga sudah dibuktikan oleh para dokter atau ahli-ahli kesehatan dunia yang membuat kita tidak perlu meragukannya lagi. Mereka berkesimpulan bahwa pada saat-saat tertentu, perut memang harus diistirahatkan dad bekerja memproses makanan yang masuk sebagaimana juga mesin pabrik harus diistirahatkan. Apalagi di dalam Islam, isi perut kita rnemang harus dibagi menjadi tiga, yakni sepertiga untuk rnakanan, sepertiga untuk, air dan sepertiga lagi untuk udara.

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah I 29

;ika kamu bersyukur, pasti Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azabKu sangat pedih." (OS 14:7)

5. Mengingat dan Merasakan Penderitaan Orang Lain

Merasakan lapar dan haus juga memberikan pengalaman kepada kita bagaimana beratnya penderitaan yang dirasakan orang lain. Sebab pengalaman lapar dan haus yang kita rasakan akan segera berakhir hanya dengan beberapa jam, sementara

30 I &'an&.an LENGKAP IBADAH Ramadhan

I,,'nderitaan orang lain entah kapan akan berakhir. Dari sini, ''''Illcstinya puasa akan menumbuhkan dan memantapkan rasa ""Iidaritas kita kepada kaum muslimin lainnya yang mengalami I" -nderitaan yang hingga kini masih belum teratasi.

e ar 1 u, se agai srm 0 an rasa so 1 an as 1 u,

.... belum Ramadhan berakhir, kita diwajibkan untuk menunaikan z.ikat agar dengan demikian setahap derni setahap kita bisa nu-ngatasi persoalan-persoalan umat yang menderita. Bahkan z.rkat itu tidak hanya bagi kepentingan orang yang miskin dan nrcnderita, tapi juga bagi kita yang mengeluarkannya agar .lengan demikian, hilang kotoran jiwa kita yang berkaitan dengan h.irta seperti gila harta, kikir dan sebagainya. Allah berfirman:

., ;I " ~.. <.

J...4j 4. ~;._Jj ~~ lj~ (..&J1:"_:'i ~ .w.

~ ~ ~IJ ~ ~ 2.l§lL4, 0~ r ' ~:f~

"Ambillah z.akat dari harta mereke, dengan zakat itu ksmu membersihkan dan mensucikan mereka. Dan bardo'a/ah untuk mereku, sesungguhnya do'a kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereke. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui" (OS 9:1CS).

V, 1.

KEUTAMAAN PUASA

Puasa mempunyai kedudukan khusus di sisi Allah Nabi Saw bersabda:

o -..I rl ,.1 .:.r-- "-II_,....-!-).... J oIJ}i-"';' , }

~~I ~ J~J ,.__f; ~W.l:P ~)J oj.; ~ i;.~

" ~I d; 0: ~I ~ ~f " , ,

"Setiap amal yang dilakukan anak adam adalah untuknya, dan satu kebaikan diba/as sepuluh kali lipatnya, bahkan sampai tujuh ratus.kali lipat - Allah Ta'ala berfirman - " ke.cuali puasa, sesungguhnya puasa adalah untuk-Ku dan Aku yang langsung memba/asnya. (Da/am puasa, anak Adam) meninggalkan syahwat, makan dan mitlUmnya karena-Ku. " Orang yang berpuasa mendaoatkan oue kesenanaan, yaitu kesenangan

Sharia Consulting Cenler - Pusat Konsultasi Syari'ah I 31

ketika berbuka puasa dan kesenangan ketika berjumpa dengan Tuhannya. Sungguh bau mulut orang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada aroma kesturi." (HR Bukhor! dan Muslim)

Nabi Saw juga bersabda:

. ~) 0---! if)

U J' ~ L,L," ._;,jl . ~ I)' :JU _i ' ~"'~. "U,

- . . ~ 0,. r-- J -

, • \~. ,(,- '",-il,· '~".", ·'1' '\~'.' ,.,"'\ ~...r~ ~ L.....o~ ~~ 0..,...s~ ~ v-'~ 0~J'1

~L..i ~ 0:""_:~'~ 0:,;.s~1 ~i :JI' ~; ,~~ ~i

,,0 ",...' 0 f J ,,, '"

• 'I' , I~' ': I.'· I~I- 1::"1" :." ' .• ,.,.

..L..>- ~...r..L...; r- J-- ~~ . .)~. ~ ~ ..t>-i -..:...)

, , ..' ",_. ~'.,

.____,....~

Dari Sahl bin Sa'd RA bahwa Nabi Sawbersabda: "Sesungguhnya di surga ada satu pintu yang disebut Ar-Royyan. Itulah ptntu yang oea« hari kiamat dikhususkan bagi orang-orang yang puasa.Tr.lx ada satupun orang lain masuk dari pintu itu. Ketika itu berkumandang seruen: "Maria orang-orang yang berpuasa?" Maka mereka pun bangkit (untuk masuk dar; pintu ftu). Tak ada satupun orang lain yang menyertai mereke. Apabfla mereka sudah masuk, pintu ttu ditutup. Jadi tak ada satupun orang lain yang mas uk darf pinto ftu. (HR Bukhori dan Muslim).

2.

Orang yang puasa mendapat ampunan Nabi Saw bersabda:

~~ ~ r~ ~ j ~ 4~IJ LT~! J~~ rL..:" ;;. ~

~JlS)b:..:lI ...... ?i

UBarang siapa melakukan puese Ramadhan semata-matakarena

. . . . . .

yang telah lalu. " (HR Bukhori dan Muslim)

Nabi Saw juga bersabda:

·Shalat lima waktu, ibadah Jum'ei hingga Jum'ei berikutnya, ibadah

32 I lPa,w,n LENGKAP IBADAH Ramadhan

Ramadhan hingga Ramadhan berikutnya adalah penghapus dosadosa yang terjadi ai antara waktu-waktu itu, asalkan dose-dose besar dihindari. " (HR Muslim).

[adi hal-hal yang fardhu ini dapat menghapuskan dosa-dosa kccil, dengan syarat dosa-dosa besar ditinggalkan. Dosa-dosa

r ua yang iancam engan uuman 1 uma

dan siksaan di akhirat, misalnya: zina, mencuri, minum arak, mencaci kedua orang tua, memutuskan hubungan kekeluargaan, Iransaksi dengan riba, mengambil risywah (uang suap), bersaksi palsu, memutuskan perkara dengan selain hukum Allah.

3.

Puasa adalah perisai

Nabi SAW juga bersabda:

($J..__..;ll .1)..1 - i ~~ r~1

"Puasa ada/ah petisei (yang melindungi pe/akunya dari keburukan)." (HR at-Tirmidzi)

VI. KEUTAMAAN DAN KEISTIMEWAAN RAMADHAN

1. Bulan Turunnya AI-Qur'an sebagai Petunjuk

Pada bulan Ramadhan diturunkan Al-Qur 'an sebagai petunjuk bagi umat manusia dan berisi keteranganketerangan ten tang petunjuk dan pembeda antara yang haq dan yang bathil.

·Pada bulan Ramadhan diturunkan AI Our'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penje/asan atas petunjuk serta pembeda (antara perkara yang hak dan bathi/)" (OS 2: 184).

2, Bulan dengan Malam yang Mulia (Lailatul Qadar)

Pada bulan ini terdapat Lailatul Qadar (malam mulia), yaitu malam yang lebih baik daripada seribu bulan, atau sama dengan 83 tahun 4 bulan. Malam dimana pintu-

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 33

pintu langit dibuka, do' a dikabulkan, dan segala takdir yang terjadi pada tahun itu ditentukan. Nabi Saw bersabda:

G U U\' '.-: t:~( LJL..;I :Gjl; ,'\'ti '. '

~. ) .,..1 -r,y

.... '" ... '" "

f. 0 ... ~ .. ~

~.~

"Barangsiapa mendirikan snetet pada Lai/atu/ Oadar karena imen dan mengharap pahala, niscaya diampuni dosa-dosanya yang teJah tetu. " (HR Bukhori dan Muslim).

3,

Bulan Terbukanya Pintu Surga

Pada bulan ini pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan para setan diikat. Nabi SAW bersabda:

"Da,; Abu Hurairah RA, bahwaRasu/ul/ah SAW bersabda: Jika datang bulan Ramadhan, pintu~pintu surga dibuka, pintu-pintu nerakaditutup dan seten-seten dibelenggu" (HR Bukhori dan Muslim)

Nabi Saw bersabda puLa:

:~) ~ ~\ J-.ill J;') Jti:JL...J ~;;. ~l~

~ '" II< ., ... ~ ). )'" ~

~ PJ .)..J UI d>~ :!J)~ ~ 0~~ .rslfi

~{,_~f .._,,; J-. i~G ~L:.........::JI YIJ.-;f ~ C ;:; tt.;.._...:,

". "" '" " ,) '.) " ",. 0 '"

~ 'I;.)r-"......__,,;~)~I

, " , 11/' , " .... ' ,

r~LAiG~r~:;~wJl;;_,..::,;;:.

, '" ~"..-

Dari Abu H(lrairah Ra diriwayatkan bahwa Rasulullah Saw bersabda:

"Te/ah datang kepada kalian bulan Ramadhan, bulan yang diberkahi. Allah mewajibkan kepadamu puasa dida/amnya; pada bulan ini pintupintu langit dibuka, pintu-pinta neraka ditutupdan para setan diikat; iuga terdapat pada bulan in! setu malam yang lebih baik daripada seribu bulan, Barangsiapa tidak memperoleh kebaikannya, maka dia tidak memperolen apa-apa'." (HR. Ahmad dan An-Nasa 'I)

341 (ThnJuan LENGKAP ISADAH Ramadhan

4.

Bulan penuh dengan keutamaan Nabi Saw bersabda:

, _~'6.,...· ::.f ~ i '.~' ~ ~I i < - -----UI J'. ) '. 'JU

- - r- ) - . -..s--- . .J----'" J

; .~.} '0' " ....... ? i;I.... "': _.'.......... "':. . ..~ I

~ ~ J~f ~~ \~l U~ o:i___,..lj Gl :~ h

" '" '" ... "" .......... ...

~1 All 1 ~ ~J'~l All! ~ 0~~ ~

/- ,-,_ <!' ~,..- '" - _. .,... _'"

:_,~ ~~ ~\!ll ~ij ,IL.-ii ~~ ~

gil ''''. 0 ... ... o~

• ..__ul ' ~ . ~i .' J. J , '.' ( .(

c-<!~, , .~. - u~~.~~

~:: • f ~LLJ\ 0~ L-!l\!ll L-.i) , 8 '.11

,'" $ ... ... ....,..- "'t, ... " 'II)", '" '"

All I 0~ ~I:',JI ~\j ,a...___Qj rj_!. ~ ~ ~

~,,'" ,.... iJl'" ... ., I I ..... \ J' ,0 ' ~ .... :J. AOi... , ... '" f ,..

~)----') r.$ ) ft- • ~ J Rot • •• ..,. /'--1.

.a. ".., J I' ... i;I ... II t ... ",' 0 £ ,..

yJ.__J\ '. .j ~ 1.J""!.f-------!. 0\ 8 ·")1 r.$s~

~i ~L_5- I;~ ~WI Gfj ,?(~j r.$;I; ~

"'",0 ,. ... /... "... I" '" ",'"

• :11 ~ I!...' J'.:\ :'.;_ .~. - ).1' .. ~.

r)-"""' 0--" v-----' J ...__. .!" • r---r ~- .

J~I ~1:'_; r--Jf ,~:JI '~; ~)L_ij\ .~ 'I:r~f

- 1 - J t ~ .- - -, ) -

~~~~\ I~I~~\~ '_i:,_.J '~)...-j ,0~

"Utnetk» pada bulan Ramadhan diberi lima keutamaan yang tidak diberikan kepada Nabi sebelumku. Pertama, di ma/am pertama bulan Ramadhan, Allah memandang mereka. Barang siapa dipandang Allah, tidakakan diazab oleh-Nya selamanya. Kedua, bau mulut mereke di sore hari lebih nerutn di stsi Allah daripada aroma kesturi. Ketiga, para mala/kat memohonkan ampunan bag; mereka setiap siang dan malam. Keempat. Allah men uruh sur a-N a den an

berfirman (kepada surga): uBersiap-siaplahdan berhias/ahuntuk hamba-hamba-Ku, hampir tiba saatnya merek« i.stirahat dari kelet/han dunia dan berettt: menuju sisi-Ku dan kemulieen-Ku." Kelime, pada ma/am terakhir dari bulan ini, Allah menqempunt mereka semua. Seorangdari sahabat Nabi bertanya: "Apakah ftu ada/ah teitetu! qadar?" Nabi Saw menjawab: "Bukan. Tidakkah engkau melihat orang-orang yang bekerja? Apablla mereka se(esai dar! pekerjaan mereke, mereka diberi ganjarannya".2

• Dalam kitab Dho7f at-Targhib wal Tarhib: 1/147 dan as-$ilsilah adh-Dho'ifah karya ai-Alban): 11/8;3,

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 35

5.

Bulan dengan sejarah peristiwa besar

Pada bulan ini terjadi peristiwa besar yaitu Perang Badar, yang pada keesokan harinya Allahmembedakan antara yang haq dan yang bathil, sehingga menanglah Islam dan ~a~ mus urun ser a ancur a esvi

6. Bulan berlimpahnya keberkahan & kebaikan

Betapa banyak berkah dan kebaikan yangterdapat dalam bulan Ramadhan. Maka kita wajib memanfaatkan kesempatan ini untuk bertaubat ~epada Alla~ dengan sebenarbenarnya dan beramal shahh, semoga kita termasuk orang-orang yang diterima atnalnya dan beruntung.

Sabda Nabi Saw:

"." "" ,; f .;I,'" ... ,. /I • A

, Ii 0~J !lJ~i ts;1 JJI ~J :Jl_Oj ~~ ~l__jl

r-- fill,.,.., _ 0 J J II oj

C/::-' 1 :~ ,~':j---J ~6_j A

- )r-ll al))

':Jibril datang kepadaku dan berkata: 'Sungguh ce/aka oran~ y~n~ menemui Ramadhan leiu tidak mendapat ampunan. Ucapkan: :4mm.

Maka aku katakan: 'Amin ." ' (HR AI·Bazzar) i

Maka seyogyanya waktu-waktu pada bulan Ramadhas dipergunakan untuk berbagai amal keb~i~an, seperti shal~t, sede~~ membaca Al-Qur'an, dzikir, do'a dan Istlghfar. Juga wajib menjagt anggota badan dari segala dosa, seperti berkata yang haram, melihal yang haram, mendengar yang haram, minum dan makan yan~, haram agar puasanya menjadi bersih dan diterima, serta orang yans ber uasa mem eroleh am unan dan pembebasan dari api neraka,

Seandainya tidak terdapat dalam bulan ~amadha~ keutamaan-keutamaan selain kebetadaannya sebagai salah san] fardhu dalam Islam, dan waktu diturunkannya AI-Qur' anul Karimi serta adanya Lailatul Qadar - ya~g merupakan ~alam ~ang lebif balk daripada seribu bulan- di dala~nya, ruscaya ~tu suda~ cukup. Semoga Allah melimpahkan taufik-Nya kepada kita semuai

36 I ~n LENGKAP IBADAH Romodhon

BAB 2

MENGHIDUPKAN RAMADHAN

I. AMAlIYAH RAMADHAN

Satu-satunya bulan yang disebutkan dalam Al-Qur'an adalah bulan Ramadhan. Penyebutan bulan Ramadhan dikaitkandengan III runnya AI-QuI' an dan diwajibkannya puasa. Seakan satu isyarat dari Allah Swt. bahwa untuk meraih kesucian, cahaya dan lautan ilmu AI-Qur' an, hati orang beriman harus sud bersih, dan itu dapat diraih dengan berpuasa. Al-Qur'an menjadi pedoman bagi orang yang bertaqwa dan puasa mengantarkan orang beriman me.n~adi mutaqqiin. Amaliyah Ramdhan terfokus pada dua aktifitas lcrsebut. Sedangkan amaliah lainnya tidak lepas dad ibadah untuk mengkondisikan hati dalam menerima Al-Qur'an dan upaya orang beriman untuk mengaplikasikan Al-Qur'an,

Untuk lebih mengetahui Amaliyah Ramadhan, maka kita harus melihat dan mencontoh amaliyah Rasulullah saw. di bulan Ramadhan. Secara prinsip Rasulullah lebih memperbanyak dan meningkatkan ibadah di bulan Rama~han~ dari m~l~i sha.um,

sholat tilawah dzi ir i'ti .

yang dilakukan Rasulullah Saw. di bulan Ramadhan.

1. Shiyam (puasa)

Shaum atau shiyam bermakna menahan (al-imsaak), dan me nahan itulah aktivitas inti dari puasa. Manahan makan dan minum serta segala macam yang membatalkannya dari mulai terbit fajar sampai tenggelam matahari dengan ?iiringi niat. Jika aktivi~as menahan ini dapat dilakukan dengan balk, maka seorang rnuslim

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Svarl'ah I 37

memiliki kemampuan pengendalian, yaitu pengendalian diri dar segala hal yang diharamkan Allah.

Al-Qur'an menjelaskan bahwa ibadah puasa adalah ibada] 'alamiyah (universal) yang dilakukan oleh umat-umat terdahuhj Bahkan tradisi puasa juga dilakukan oleh binatan -binatan . i a im mengantar an pada kita bahwa puasa adalah sua '

aktivitas yang sangat dibutuhkan oleh manusia untuk menuj tingkat kesempurnaannya. Oleh karena itu orang-orang berima harus mengetahui segala hal yang terkait dengan puasa, sehingg ibadah itu dapat menghasilkan sesuatu yang paling maksim ' dalam kehidupan dirinya, keluarga danmasyarakat, Baik di duni maupun di akhirat.

Dalam berpuasa, orang beriman tentunya harus mengikut tuntunan Rasul Saw. atau sesuai dengan adab-adab Islam sehingga puasanya benar. Rasu lu llah Saw. dalam rangka untu~ memaksimalkan ibadah di bulan Ramadhan, beliau membolehka ' bagi dirinya shaum wishal (puasa yang terus-menerus tanp didahului dengan buka), dan melarang bagi umatnya sebag , bentuk rahmat bagi mereka, Ini menunjukkan bahwa yang haru] diperbanyak dalam bulan Ramadhan adalah ibadah, bukan maka " atau memindahkan jadwal makan, apalagi daftar dan menu maka lebih banyak dari hari biasa. Pilar-pilar di bawah ini yang dapai mengantarkan kesempurnaan puasa umat Islam.

a. Memahami Flqih Shiyam

Setiap ibadah dalam Islam pasti ada fiqihnya, begitu juga shiyam. Maka memahami fiqih dalam setiap ibadah adalah suatu keniscayaan yang tidak bolehditinggalkan orang-orang beriman. Dengan fi ih inilah, uasa an

1 a ua an 0 e umat Islam benar-benar bernilai ibadah

dan bukan tradisi yang dilakukan hanya sekedar ikutikutan tanpa mengetahui adab-adabnya dan segala sesuatu yang terkait dengan puasa. Bukankah banyak umat Islam yang berpuasa cuma mengikuti arusorang banyak dan tradisi yang berjalan secara turun temurun?

Di beberapa daerah di Indonesia, setelah sahur, masyarakat turun ke [alan, sebagiannya tidak shalat Shubuh.

38 I ~an&an LENGKAP IBADAH Ramadhon

[alan-jalan ke sana kemari tidak ada sasaran yang jelas kecuali menghabiskan waktu. Bahkan sebagian mereka - mungkin sebagian besar - berjalan-jalan dengan lawan jenisnya, bukan suami-istri, Tradisi yang lain jalan-jalan menunggu waktu berbuka, bahasa Sundanya 'ngabuburit'. Tradisi lain mainmain di masiid sa at shalat tarawih atau men irn

melakukan dosa besar, karena puasa Ramadhan adalah salah satu dari rukun Islam. Rasulullah Saw bersabda :

uP~ 'j J ~ ~ ~ ::_.-. 0~~ ::_.-. L, Y- :,Wi :;

, ~~0lJ~ ;j_Jlr~~~~

sekali daftar makanan. Tradisi yang buruk dan membahayakan adalah main petasan dan masih banyak lagi,

Puasa bukanlah sekedar tidak makan dan tidak minum, tapi ada rambu-tambu kehidupan yang harus ditaati, sehingga puasa itu menjadi sarana tarbiyyah (pendidikan) menuju kehidupan yang bertaqwa kepada AllahSwt. Puasa seperti inilah yang bisa menghapus dosa seorang muslim, Rasulullah Saw bersabda:

~~ ~ ~~ L. j ~ ~~\) GlcJ 0~~ ~~ .;;

"Barangsiapa beroueee Ramadhan dengan seoenun iman dan kesungguhan, maka akan diampunkanlah dosa-dosa yang pemab dilakukan." (HR Bukhori dan Muslim ).

b. Mengetahui awal dan akhir Ramadhan dengan benar

Salah satu yang prinsip dan harus diketahui oleh setiap muslim adalah pengetahun tentang awal dan akhir Ramadhan, sehingga ibadah yang dilakukannya sesuai sunnah Rasul saw. dalam beberapa hadits Rasulullah saw. telahmenetapkan awal dan akhir Ramadhan,beliau bersabda:

• ~II~ti ~ ~ 0~ ~j~ \J~fJ~)~ Iy;'

Artinya: "Pueseten kamu jika melihat bulan, dan berbuka/ah kamu 'ika

me, a u an. , a ter alang (mendung) maka sempumakan bilangannya" (HR Bukhori dan Muslim).

Pembahasan penentuan awal dan akhir Ramadhan telah dilakukan secara rind di bab awal.

c. Tidak berbuka tanpa alasan yang dibenarkan oleh Syariat Islam

Seorang muslim yang di bulan Ramadhan tidak berpuasaatau berbuka tanpa alasan syar'i, maka dia telah

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 39

"Barangsiapa tidak puasa pada bulan Ramadhan sekalipun sehar; tanpa a/asan rukhshah atau sakit, hal itu (merupakan dosa besar) yang tidak bisa ditebus, bahkan seandainya ia berpuasa selama satu tahun" (HR At-Turmudzi), •

d. Menjauhi hal-hal yang dapat mengurangi atau bahkan menggugurkan nilai shiyam

Puasa merupakan pengendalian diri dari segala sesuatu yang haram, syubhat, dan perkataan serta perbuatan yang tidak terpuji. Sehingga orang-orang beriman harus berusaha semaksimal mungkin menjaga puasanya dan tidak dirusak dengan perkataan dan perbuatan yang tidak terkait dengan nilai ibadah, khususnya ibadah puasa. Rasulullah bersabda bahwa:

L;,.~ ~.:.r ~f; '"----1 J--:.jl) )Jj._JI JJ-J t ~ r-r:;

~I:;'_';) =----:.~' t. L.; 0i <J

"Barangsiapa yang selama berpuasa tldak juga meninggalkan kata-kata bohong bahkan mempraktekkannya, maka tidak ada ni/ainya bagi Allah, apa yang ia sangkakan sebagai puese, yaitu sekedar meninggalkan makan dan minum" (HR Bukhori dan Muslim).

e .

Bersungguh-sungguh puasa karena Allah SWT dengan keyakinan penuh akan kebaikan-kebaikannya

}__fj\ ~ ~J ~I ~ ~I ~ .j ~Y- ~~ ;.

...... ~ "'.. '" ..

~ ... ,.oo"

-.r~

"Barangsiapa berpuasa sehari di ja/anAllah, makaAllah akan menjauhkan wajahnya dari api neraka se/ama 70 tenun" (HR Bukhori dan Muslim).

t

Bersahur

Makan pada waktu sahur adalah berkah. Bagi orang

40 I iPan&.an LENGKAP IBADAH Ramadhan

yang hendak berpuasa, disunnahkan untuk makan sahur pada saat sebelurn tiba waktu subuh (fajar), sahur merupakan makanan yang berkah (Al-ghada' al-mubarak). Dalam hal ini Rasulullah bersabda bahwa :

I ~ 0~ I.)_r-.i

"Makan sahur/ah, karena pada makan sahur ada keberkahan" (HR Muslim)

G:;" t~ ~~f 0f >-lJ ~~:0 ill .5';. *'f ~~I

;. , .'.;. .... f/v#, tP ..

J;._:...4JI ~ 0~ ~u.:J WJ\ 0~ ,,,,t:.

, '.

~.J$I ~ 1),; if ..lO'-i iL.'j1 ~IJJ

"Makanan senursemueny« bernite! berkah, make jangan kalian tingga/kan, seka/ipun hanya dengan seteguk air. Allah dan para Ma/aikat mengucapkan salam kepada orang-orang yang makan sahur" (HR Ahmad).

g. Ifthar (berbuka puasa)

Ketika waktu Maghrib telah tiba, yakni saat matahari telah terbenam, maka saat itulah waktu berbuka. Sangat ditekankan kepada orang yang berpuasa untuk segera berbuka puasa. Rasulullah pernah menyampaikan bahwa salah satu indikasi kebaikan umat, manakala mereka mengikuti sunnah dengan mendahulukan ifthar dan mengakhirkan sahur. Sabda Rasulullah Saw: "Sesungguhnya iermasuk hamba Allah yang paling diciniai oleh-Nya ialah mereka yang bersegera berbuka puasa" (HR. Ahmad dan Tirmldzi). Bahkan beliau mendahulukan ifthar, walaupun

:~I jIJj.:::" ~f 2LJj.J ~j ~ 2!.1S ~I ~I ~ YJ .~I C;. • II ~\ ~l ~ J ;~i :JliJ' ~~ Ju :,._..1ji I~l ~ .) ~ ~I .~ ~I J;'; 0lS- Jli r>- Lli :

~,'" "':,. o. Jo" 0 ...... ~ ... J .. J J"'" ~=g.. ~ ... :

"Ya Allah, karena Engkau kam; berpuasa, dan atas rezek;-Mu kemt berbuka", dan ditambahkan oleh Ibnu Abbas: "Maka terima/ah doaku, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lag; Maha Mengetahui". Dan dar; Ibnu Umar menceritakan ketika Rasulu/lah Saw berbuka, be/iau mengucapkan: "Telah hi/ang rasa haus dan basahlah tenggorokan serla ditetapkanlah ganjaran, atas kehendak Allah".

Rasulullah bahkan mensyariatkan agar orang-orang yang berpuasa banyak memanjatkan dc'a, sebab do'a mereka akan dikabulkan oleh Allah. Dalam hal ini beliau pemah bersabda bahwa : "Ada liga kelompok manusia yang do' anya tiOOk ditolak oleh Allah. Yang pertama falah do'a orang-orang yang berpuasa, sehingga mereka berbuka"(HRAhmad dan Turmudzi).

2. B~rinteraksi dengan AI-Qur'an

Ramadhan adalah bulan diturunkannya Al-Qur'an (QS 2:185).

Pada bulan ini Al-Qur'an benar-benar turon ke bumi (dunia) untuk menjadi pedoman manusia dalam segala macam aktivitasnya di duma. Dan malaikat Jibri1 turun untuk memuraja'ah(mendengardan mengecek) bacaan Al-Qur' an dari Rasulullah Saw, maka tidak aneh jika Rasulullah Saw lebih sering membacanya pada bulan Ramadhan. Iman Az-Zuhri pernah berkata: II Apabila datang Ramadhan, maka kegiatan utama kita (selain shiyam) ialah membaca AI-Qur'an". Hal.ini tentu saja dilakukan dengan tetap memperhatikan tajwid dan esensi dasar diturunkannya

AI 'an untuk ditadabburi di . .

amar

h. Berdna

Sesudah menyelesaikan ibadah puasa dengan berifthar, Rasulullah Saw sebagaimana yang beliau lakukan sesudah menyelesaikan suatu ibadah, dan sebagai wujud syukur kepada Allah, beliau membaca do'a sebagai berikut:

;' '" J' ;'t '" "~.- '" ",... ~

JI_j :..-wI I:'~ r-L-- J ~ Aill J.-P .:ill J;'~ 0lS" Jli ~, ~

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 41

Pada bulan ini umat Islam harus benar-benar berinteraksi dengan Al-Qur' an untukmeraih keberkahan hidup dan meniti jenjang menuju umat yang terbaik dengan petunjuk AI-Qur' an. Berinteraksi dalam arti hidup dalam naungan Al-Qur'an, baik secara tilawah (membaca), tadabbur (memahami), hifzh (menghafalkan), tanfidz (mengamalkan), ta'lim (mengajarkan) dan tahkim (menjadikannya sebagai pedoman). Rasulullah Saw. bersabda:

~j ~T:,iJ1 .~ ~ ~;;:.

42 I ~ara.an lENGKAP IBADAH Ramadhan

"Sebaik-baiknya kamu adalah orang yang mempelajari AI-Our'an dan yang mengajarkannya" (HR At-Tirmidzi)

Orang yang mempelajari Al-Qur'an adalah orang yang masuk p.ida tahapan awal dari interaksi terhadap Al-Qur'an. Orang yang mcngajarkan Al-Qur'an adalah orang yang sudah sampai tahapan

,I ir an intera SI ter a ap A - ur'an, Namun secara umum orang-orang yang berjiwa Robbani adalah orang yang senantiasa mengajarkan AI-Qur' an dan pada saat yang sarna mereka belajar AIQur'an, dan semuanya masuk orang yang terbaik dari umat Islam.

Salah satu interaksi terhadap Al-Quran yang harus diperbanyak adalah tilawah Al-Quran. Salafus shalih sangat serius dalam masalah tilawah. Utsman bin' Affan mengkhatamkan setiap hari Al-Quran di bulan Ramadhan, imam As-Syafi'i mengkhatamkan 60 kali dalam bulan Ramadhan di luar waktu sholat, Sebagian ada yang setiap pekan khatam dan ada yang sepuluh hari khatam. Demikianlah tilawah shalafus shalih.

3. Qiyam Ramadhan (Shalat Tarawih)

Ibadah yang sangat ditekankan Rasulullah Saw di malam Ramadhan adalah Qiyam Ramadhan. Qiyam Ramadhan diisi Jengan shalat malam atau yang biasa dikenal dengan shalat tarawih. Rasulullah Saw bersabda:

;---i~ ~ r~ L. ~ ;. ~~I) GLcJ 0~~ rLi ;;

"Barangsiapa yang melakukan qiyam Ramadhan dengan penuh iman dan perhitungan, maka diampuni dosanya yang telah tetu" (HR Bukhori dan Muslim).

4.

Bulan Ramadhan adalah bulan dimana kebaikan pahalanya dilipatgandakan. Oleh karena itu jangan membiarkan waktu siasia tanpa aktivitas yang berarti. Di antara aktivitas yang sangat penting dan berbobot tinggi, namun ringan dilakukan oleh umat Islam adalah memperbanyak dzikir, do 'a dan istighfar. Bahkan doa orang-orang yang berpuasa sangat mustajab, maka perbanyaklah berdo/ a untuk kebaikan dirinya dan umat Islam yang lain, khususnya yang sedang ditimpa kesulitan dan rnusibah.

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah 143

5.

Oo'a dan istighlar pada saat mustajab

• Saat berbuka

• Sepertiga malam terakhir, yaitu ketika Allah Swt. turun ke langit dunia dan berkata: "Siapa yang bertaubat ?

. .. . ? .

shubuh" (HR Muslim)

• Memperbanyak istighfar pada waktu sahur. Allah Ta' ala berfirman, "Dan waktu sahur mereka memohon ampun".

• Mencari waktu mustajab pada hari jum'at, yaitu di saatsaat terakhir pada sore hari Ium'at,

• Duduk untuk dzikir, do'a dan istighfar di masjid, yaitu setelah menunaikan shalat Shubuh sampai terbit matahari. Sebagaimana disebutkan dalam hadits:

"Barangsiapa shalat Faiar berjama' ah di masiid, kemudiati tetap duduk berdzikir hingga terbit matahari, lalu shalat dua rakaai, maka seakan-akan ia mendapat pahala haji dan umran dengan sempurna, sempurna, dan sempurna" (HR At-Tirmidzi)

6. Shadaqah, Inlak dan Zakat

Rasulullah Saw. adalah orang yang paling pemurah dan d~ bulan Ramadhan beliau lebih pemurah lagi. Kebaikan Rasululla • Saw. di bulan Ramadhan melebihi angin yang berhembus karen begitu cepat dan banyaknya. Dalam sebuah hadits disebutkan :

"Sebaik-baiknya sedekah yaitu sedekah di bulan Ramadhan' (HR AI" Baihaqi, AI Khatib dan At-Turmudzi)

Dan salah satu bentuk shadaqah yang dianjurkan adalah memberikan ifthar (santapan berbuka puasa) kepada orang-orang yang berpuasa. Seperti sabda beliau Saw. :

~ ~ ~ Ui ~ o_,_,.i ~ ~ 0L5" W~ ~ if

... 11 ".... ".

~ ~t.._4l1 }:-I

"Barangsiapa yang memberi itthar kepada orang-orang yang

44 I IP~ LENGKAP IBADAH Ramadhan

berpuasa, maka ia mendapat pahala senilai pahala orang yang berpuasa itu, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa tersebut" (HR. Ahmad, Turmudzi dan Ibnu Majah).

Memberikan makan dan sedekah selama bulan Ramadhan ini bukan hanya untuk keperluan ifthar, melainkan juga untuk segala

.. ..

diri (imsak) dari makan dan minum dan segala sesuatu yan, ~e?,ba:alkannya di siang hari, dengan harapan dapat menahai diri dan se~a~a ya~g diharamkan Allah. Dan i'tikaf bukan hany menahan diri dan makan dan minuman, tetapi menahan dir untuk tetap tinggal di masjid taqqarrub kepada Allah dai

0. • " .. • •

makan bagi orang yang berbuka dan berinfak kepada yang membutuhkan. Abu Siwar AI-' Adawi berkata: "Dahulu ada rombongan omng dari Bani' Adi yang biasa shalat di masjid ini. Tidak ada seorangpun diantara mereka yang berbuka puasa sendiri. Ia senaniiasa mencari orang yallg bersedia berbuka bersamanya."

Dan ibadah puasa juga akhirnya ditutup dengan infak, yaitu infak wajib berupa zakat Fithrah. Zakat Fitrah dibayar pada harihari terakhir Ramadhan yang bertujuan untuk menyucikan orang yang melaksanakan puasa dan untuk membantu kaum fakir miskin.

7. Menuntullimu dan Menyampaikannya

Bulan Ramadhan adalah sa at yang paling baik untuk menuntut ilmu keislaman dan mendalaminya. Karena di bulan Ramadhan hati dan pikiran sedang dalarn kondisi bersih dan jernih, sehingga sangat siap menerima ilmu-ilmu Allah Swt. Maka waktu-waktu seperti ba'da shubuh, ba'da dhuhur dan menjelang berbuka sangat baik sekali untuk menuntut ilmu. Pada saat yang sarna para ustadz dan da'i meningkatkan aktivitasnya untuk berdakwah menyampaikan ilmu kepada umat Islam yang lain.

8, Umrah

Umrah pada bulan Ramdhan juga sangat baik dilaksanakan, karena akan menda atkan ahala ang berlipat ganda, sebagaimana

yang disebutkan dalam hadits Rasulullah kepada seorang wanita dari golongan Anshar yang bernama Ummu Sinan: II Agar apabila daiang bulan Ramadhan, hendaklah ia melakukan umrah, karena ni/ainya setara dengan haii bersama Rasulullan Saw." (HRBukhori dan Muslim).

9. I'tikaf

I'tikaf adalah puncak ibadah di bulan Ramadhan. Karena pada hakekatnya inti ibadah Ramadhan adalah upaya menahan

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah 145

Itulah sunnah yang selalu dilakukan Rasulullah pada bulai Ramadhan, disebutkan dalam hadits :

,

"Rasulullah Saw ketika memasuki sepuluh hari terakhir (Ramadhan) menghidupkan ma/am harinya, membangunkan keluarganya dan mengencangkan ikat pinggangnya" (HR Bukhori dan Muslim).

Ibadah yang penting ini sering dianggap berat oleh kaurr muslimin, sehingga banyak yang tidak melakukannya. Tidak arielkalau Imam az Zuhri berkomentar: II Aneh benar keadaan orang Islam, mer~ka meninggal.kan i:tikaf, padahal Rasulullah tidak pernah memnggalkannya seiak: beliau datang ke Madinah sampai beliau toafai",

10. Mencari Lailatul Qadar

Lailatul Qodar (malam kemuIiaan) merupakan salah satu keistimewaan yang Allah berikan kepada umat Islam melalui Rasul-Nya Saw. Malam ini nilainya lebih baik dari seribu bulan biasa. Ketika kita beramal di malam itu berarti seperti beramal da.la?, seribu bulan. AI-Qur'an langsung menerangkan keistimewaan malam tersebut. Allah Swt. berfirman:

"Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (AI Qur'an) pada malam kemuliaan. Tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-ma/aikat dan ma/aikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk

46 1 @an&ian lENGKAP IBADAH Ramadhan

mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit 'ajar" (QS 97:1-5)

Malam kemuliaan itu waktunya dirahasiakan Allah Swt.

Oleh karena itu Rasulullah Saw menganjurkan untuk mencarinya. Rasulullah Saw bersabda:

Walaupun umat Islam melaksanakan ibadah-ibadah rnahdhah di bulan Ramadhan, tetapi tetap saja harus menjaga keseimbangan. Kewajiban keluarga harus ditunaikan, begitu juga kewajiban sosial lainnya. Rasulullah Saw senantiasa menjaga keseimbangan, walaupun beliau khusyu dalam beribadah di bulan Rarnadhan, tetapi tidak

men abaikan harm ni d n .

~ v. ~~ 0~~ ::..---. .r'"ljUI ~I ..,-J V.;....;il r---J:fl ~ ~i ~. :J.i. "L:....~(,' ~~Ij ~8\ ~~I; ~81 G ::.:_jj ,~i :J li .LJ.. .,U4 ~f ~ ju J:'~) .~I) ~ I~l ;JU ~L~I) ~ JJL__j '0:'~lj_;;U1 ~ I~l) ,~81 ~l;JI'1 s:~f;U 0~~) ~ ~ I~~) ,~tJl

"Carilah di seputun terakhir bulan nemeanen, dan ceriten pada tier! kesembilan, ketuiut: clan ketime". Sayaberkata, 'wahai Abu Said engkau lebih tenu tentang bilangan". Abu Said berkata : "Betul" . ':tIpa yang dimaksud dengan hari kesembi/an, ketujl!h dan kelima?". la berkata: ':Jika sudah lewat 21 hari, maka yang kurang 9 hari, jika sudah 23 yang kurang 7, dan jika suden lewat 5 yang kurang 5" (HR Ahmad, Muslim, Abu Dawud dan A/-8aihaqi).

Rasulullah Saw tidak pernah melewatkan bulan Ramadhan untuk meraih Lailatul Qadar terutama pada malarn-mal am ganjil pada sepuluh hari terakhir bulan ramadhan (Hk.Bukhori dan Muslim). Rasulullah Saw bersabda: "Barangsiapa yang shalat pada malam Lailaiil Qadar berdasarkan iman dan ihtisab, maka Allah akan mengampunkan dosa-dosanua yang ielah lalu" (HR.Bukhori dan Muslim). Ketika kita mendapatkannya, Rasulullah Saw mengajarkan

kita untuk mem .

"Ya Allah, Engkau Maha Pengampun dan cinta kepada orang yang mohon amp un, maka ampunilah eku" (HR. Bukhori)

11. Menjaga Keseimbangan dalam Ibadah

Keseimbangan dalam beribadah adalah sesuatu yang prinsip.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 147

diriwayatkan oleh isteri-isteri beliau, Aisyah dan Ummu Salarnah Ra, Rasuiullah Saw adalah tokoh yang paling baik untuk keluarga, dimana selama bulan Ramadhan tetap selalu memenuhi hak-hak keluarga beliau. Bahkan ketika Rasulullah berada dalam puncak praktek ibadah shaum yakni I'tikaf, harmoni itu tetap terjaga.

II. ASPEK HUKUM PUASA RAMADHAN

1. Syarat-syarat puasa Ramadhan

Puasa Ramadhan wajib dilakukan bagi seseorang yang memenuhi lima syarat:

a. Islam

Orang yang masih kafir tidak diwajibkan melakukan puasa di bulan Ramadhan, sampai dia masuk ke dalam agama Islam lebih dahulu. Jika di bulan itu ia masuk Islam, maka ia wajib melakukan puasa pada hari-hari yang tersisa di bulan tersebut, dan tidak diwajibkan baginya mengqadha hari-hari yang sebelumnya. Allah swt. berfirman :

;_Ai__:.. ~ ~ ~.~ I~ ~~ I)~ ~~ Ji

"Katakan kepadaorang orang kafir; "Jika kalian bementi dari keka'irannya (masuk ke da/am Islam), maka Allah akan mengampuni

..

b dan c. Baligh dan berakal

Anak keeil dan orang gila tidak diwajibkan melakukan puasa di bulan Ramadhan, begitu pula orang yang hilang akalnya, baik karena pingsan ataupun mabuk, karena Rasulullah Saw bersabda:

48 I ~ LENGKAP IBADAH Ramadhan

"Pene diangkat (tldak mencatat amalnya) tiga orang, yaitu: anak keeil sampai la baUgh, orang gila sampai sembim, dan orang yang tidur sampai bangun terjaga" (HR At- Tirmidzi)

Di saat akal mereka tidak ada, mereka tidak terkena perintah puasa. Kalaupun mereka puasa, maka puasanya tidak sah.karena tidak akan mungkin mereka bisa berniat, kecuali anak kecil yang sudah mumayyiz (bisa membedakan antara yang baik dan bur uk), maka puasanya sah.

d dan e. Mukim dan Sehat

Orang yang sedang dalam perjalanan atau orang yang sedang terkena penyakit yang tidak memungkinkan ia untuk berpuasa. Kalaupun berpuasa ia merasa berat dan penyakitnya akan bertambah parah, maka keduanya diperbolehkan untuk berbuka, dan mengqadhanya pada hari-hari yang lain di luar Ramadhan, sebagaimana yang difirmankan oleh Allah Swt.:

~ ~ jf ~; ~ ~L-.S-- ~ .;_,\;)~ t.':4f

. ~f r~f::,_. ~1.J •

, "

"Berpuasalah pada hari-hari yang telah ditentukan, barangsiapadi antara kalian yang sedang sakit atau dalam perjalanan, maka (bo/eh berbuka dan menggantinya) pada hari-hari yang lain" (OS 2:184).

Dan kalaupun keduanya memaksakan diri untuk berpuasa, maka puasanya tetap sah. Orangtua yang lanjut usia yang tidak memiliki kemamuan untuk ber uasa, bagina diperbolehkan

untuk berbuka dan mengganti puasanya dengan mernbayar fidyah (memberi makan setiap hari satu orang miskin). Sesuai dengan firman Allah Swt:

"Dan bagi orang yang tidak mampu berpuasa, maka ia harus membayar fidyah dengan member; makan setiap hari satu orang miskin' (OS 2: 184).

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Sy;ari'ah I 49

Sedangkan wanita yang sedang hamil atau menyusui yang tidak kuat melakukan puasa dihukumi sama dengan orang yang sakit, keduanya boleh berbuka, dan mengqadha di hari yang lain, tanpa harus membayar fidyah, kecuali [ika keduanya m ampu untuk berpu asa, tapi khawatir akan

e mengqadha, juga wajib membayar fidyah.

f. Tidak datarn keacaan haidh atau nifas

Seorang wanita yang dalam kondisi haidh atau nifas, diharamkan baginya untuk melakukan puasa, dan jika ia sedang berpuasa kemudian keluar darah haidh atau nifasnya, maka ia wajib membatalkan puasanya, kalaupun diteruskan maka ia berdosa.

2, Rukun puasa

a. Niat

Terlepas dari adanya pendapat yang mengatakan bahwa niat itu bukan rukun tapi syarat, yang jelas puasa dianggap tidak sah tanpa disertai dengan niat yang dilakukan di malam hari sebelum terbitnya fajar. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad Saw:

"Sesungguhnya amal perbuatan itu tergantung oeae niatnya" (HR Bukhori dan Muslim).

b. Menahandiri dari hal hal yang bisa membatalkan puasa

Seperti makan, minum, bersetubuh dengan istri, mulai terbit fajar sampai terbenamnya matahari,

3. Hal-hal yang membolehkan seseorang untuk berbuka puasa

a. Safar

Yaitu bepergian yang bukan untuk maksiat dalam jarak yang bisa diperbolehkan untuk mengqashar shalat, yaitu sekitar 89 km. Dalilnya adalah firman Allah Swt.:

50 I ~an&..a" lENGKAP \BADAH Ramqdhon

~I J~ ~~~ 1;11 '1)

"Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu dalam kebinasaan ... " (OS 2: 195)

"Maka barangsiapa dl antara kamu yang sakit atau aetem perjalanan (Ialu ia berbuka), maka (wajib baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada nen-nert yang lain" (OS 2: 184).

4.

Hal- hal yang disunnahkan dalam berpuasa

a.

b.

Karena bisa menguatkan fisik seseorang untuk berpuasa di siang harinya, sesuai dengan sabda Rasulullah Saw bersabda :

r1-') \,? J"._;i ~ )j ''is-;, ~}.:J\ 0~ \)'J.:-J

"Makan sahurlah kalian, karena sshur Itu b.erkah" (HR Bukhori dan Muslim)

Dan sunnahnya lagi, sahur itu dilakukan diakhir malam menjelang fajar, agar pengaruh sahur untuk kekuatan fisik di siang hari itu masih terasa.

Sakit

Yaitu penyakit yang tidak memungkinkan untuk berpuasa, jika berpuasa ia merasa berat, penyakitnya tambah parah, atau lama sembuhnya. Dalilnya adalah ayat di atas (2: 184). Adapun penyakit yang tidak memenuhi kriteria di atas, maka tidak membolehkan seseorang untuk berbuka.

c.

Mengandung dan menyusui

Baik yang dikhawatirkan itu dirinya ataupun bayinya, dan ini akan dijelaskan pada bab fiqh wanita yang berkaitan dengan puasa.

b. Menyegerakan berbuka

Ketika sudah adanya keyakinan bahwa matahari sudah terbenam, dan sebelum dilakukannya shalat Maghrib. Rasulullah Saw bersabda:

~ _._ " Li\ \ .I~-;,. C"· ' 81 J' (.' ~

_ ,y:;..- ~ ~ _y..>c-! U" j!.

, ,

d.

Jompo, atau usia lanjut

Para ulama sepakat bahwa orang tua yang usianya sudah lanjut dan tidak mampu untuk berpuasa, baginya boleh berbuka, begitu juga orang yang sakit yang tidak bisa diharapkan kesembuhannya. Adapun dalilnya adalah firman Allah dalam surat Al Baqarah :

"Manusis masih dalamkebaikan selagi ia masih mau menyegerakan berbuka puasa" (Muttafaqun aJaih).

Dan makanan yang digunakan untuk berbuka pertama kali, sunnahnya adalah korma, atau manis manisan, atau air.

c.

Berdo'a ketika akan berbuka

Dengan do' a yang ma'tsur dari Rasulullah Saw:

e.

Kehausan (dehidrasi) dan kelaparan (bulimia)

Yang melampaui batas, yang apabila tidak makan atau minum diyakini bisa mati, hilangnya akaIatau indra yang lain. Maka dalam kondisi seperti ini diperbolehkan untuk berbuka, bahkan bisa sampai wajib, Hal ini berdasarkan firm an Allah:

52 I ~~ LENGKAP IBADAH Ramadhan

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 5.1

iiYa Allah untuk-Mu aku berpuasa, dan dengan reze.ki-Mu aku berbuka, kepada-Mu aku berserah diri, dan kepada-Mu sku bettme», hilangfah rasa haus, tenggorokan menjadi basah. Semoga pahala dilimpahkan, insya Allah, Wahai Ozaf yang Maha luasanugerahnya ampuni/ah sku, sega/a puji bag! Ozal yang le/ah memberikan perl%ngan kepadaku hingg? aku bisa b~rpuasa, dan memberikan rezeki kepadaku hingga

maka baginya pahala puasa, tanpa harus mengurangi paha/anya orang yang puasa itu." (HR at-Tirmidzi)

g. Berbuat baik pada sanak saudara dan kerabat, memperbanyak shadaqah kepada faqir miskin

d. Menahan anggota tubuh untuk tidak melakukan hal-hal yang bisa mengurangi pahala puasa

Seperti perkataan atau perbuatan yang tidak ada manfaatnya. Rasulullah Saw:

0L.S-) , _;.J~ J'UI ;~f ~ .) ...,.t... ~I J-.P 0\5" ~;,.. ~Ul; ~ 0~~ ~ 0~ G ;:,;.f

;' '" '" . '"

"~f ~ G~ ~,~ . :I~ ~~(, ~jj_J1 J)i t. ~ rJ:; ";I~) :'_:;'t_;J, t ~

"Ras.ulu/lah Saw ada/ah orang yang paling derma wan da/am berbagai macam kebaikan, dan paling banyak kedermawanan beliau dilakukan padabulan Ramadhan saa,t Jibril menemuinya." (HR Ahmad)

"Barangs.iapa yang tidak meninggalkan perkataan atau perbuatan kotor, maka AII~h tidak merasa butuh ia meningga,lkan makanan dan minumannya" (HR Bukhori)

h.

Menyibukkan diri dengan dzikir, tilawah al Qur'an dan menghadiri kajian-kajian Islam

Karena kebaikan yang dilakukan di bulan Ramadhan, pahalanya akan dilipatgandakan, dan karena [ibril selalu datang menemui Nabi setiap bulan Ramadhan untuk saling membaca dan memperdengarkan Al Qur'an.

e. Berusaha untuk mandi janabah atau mandi setelah haidh atau nifas sebelum fajar

Agar puasanya sejak pagi sudah dalam keadaan suci, walaupun jika mandinya dilakukan setelah fajar tetap puasanya dianggap sah.

i.

l'tikat

terutama pada sepuluh hari yang terakhir di bulan Ramadhan, sebagai sarana yang paling ampuh untuk menjalankan perintah-perintah Allah dan meninggalkan berbagai laranganlarangannya. Disamping sebagai upaya untuk dapat menggapai malam Lailatul Qadar.

f. Memberi makan pada orang lain untUk berbuka puasa, baik makanan ringan

n 1 dalam bab tersendiri insya Allah.

J "'.; & ) , "rI otl .-

~i ::,..--. ~ '1 U ~ 0.i"'1 Jio ~ 0\5" WL.,., P :;

, , ~r~1 '

~.) t.$i,. )1 01)) "Barangsiapa yang memberi makan pada orang yang berpuasa,

5.

Hal hal yang dimakruhkan keUka berpuasa

Puasa wishal (dua hari bersambung tanpa berbuka)

Hal ini makruh menurut mayoritas ularna, dan haram menurut madzhab SyaH'i, kecuali bagi diri Nabi Muhammad Saw, maka hukumnya boleh, sebagaimana

a.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 53

541 iPanbuan LENGKAP IBAPAH Romadhon

yang termuat dalam haditsnya Ibnu Umar:

~JA=.-

"Rasulullah Saw melakukan puese wishal pada bulan Ramadhan, maka orang-orang pun ikut melakukan wishal, kemudian Nabi melarang mereka agartidak melakukan wishal. Mereka berkata: "Tapi, engkau melakukan wishal?". BeJiau bersabda: "Aku tidak sepetti ka/ian, eku diberi makan dan minum olen Allah". (Muttafaqun alaih)

b.

Melakukan hubungan mesra dengan isteri tanpa bersetubuh Seperti merici um, mer ab a, dan lain lain, kareria dikhwatirkan bisa mengeluarkan air mani yang bisa membatalkan puasa, dan dikhawatirkan jatuh dalam persetubuhan yang haram untuk dilakukan, yang bisa

memberatkan dalam hukuman. .

c.

Berlebih-Iebihan dalarn melakukan hal yang mubah

Seperti mencium wangi-wangian di siang hari bulan Ramadhan.

d.

Mencicipi makanan

Karena dikhawatirkan bisa tertelan dan bisa tercampur ludah yang kemudian tertelan.

e.

Berkumur dan istinsyaq (menghirup air dengan hidung) secara

I n

Karena dikhwatirkan bisa tertelan yang mengakibatkan puasanya menjadi batal.

6.

Hal-hal yang bisa membatalkan puasa

Perkara yang membatalkan puasa dan mengharuskan untuk qadha i dan ii. Makan dan minum dengan sengaja. Jika makan

a.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1 55

dan minum itu dilakukan tidak dengan sengaja, seperti lupa atau dalam paksaan, maka tidak membatalkan puasa, dan tidak mengharuskan untuk diqadha. Seperti yang disabdakan oleh Rasulullah Saw:

... ~ ~ -j: ~ ~ )1 J-S'"l; ~L,., ~) ~ ;;

, ~~) ~I L:;.j,rL-:.f~ ,

~L..J,.I 01).1 "Barangsiapa yang tope sedangkan ia sedang berpuasa, kemudian ia makan atau minum, maka ter(Jskan puasanya, karena ia teJah diberl makanan dan minuman o/eh Allah Swt"

Hal yang sama juga, minuman atau obat-obatan yang bis, berfungsi seperti makanan, seperti infus, vitamin, dan lainnya.

iii. Muntah dengan sengaja. [ika muntah tanpa sengaja, maka puasanya tidak batal, dan tidak wajib diqadha. Seperti yang disabdakan oleh Nabi Saw:

o 0... . .... '" -1-, ,,r .. . ... '" ~ .; I) ...

~ \~ >,~I~:' >,L.# ~ ~ <jJl ~>:;

~) rS'lJ-I) J.>..L. .:.r.IJ ;) )I~ y.i)u-i 01).1

"Barangsiapa yang muntah dengan tidak sengaja maka tidak diwajibkan baginya qadha, dan barangsiapa yang muntah dengan sengaja maka wajibbaginya untuk mengqadha. "

iv. Haidh dan nifas, walaupun sedikit dan terjadi sesaat menjelang terbenamnya matahari.

v. Istimna', yaitu mengeluarkan air mani dengan sen a

mencium isterinya.

vi. Memasukkan sesuatu yang bukan makananpokok melalui lobang yang bisa sampai ke perut besar, seperti gula, gar am, mentega, dan lain lain.

vii. Makan, minum dan bersetubuh dengan meyakini bahwa matahari sudah terbenam atau fajar belum terbit, ternyata sebaliknya, matahari belum terbenam atau fajar sudah terbit. Dalam keadaan seperti ini

561 D-'anchln LENGKAP IBADAH Ramadhan

batallah puasa dan baginya wajib mengqadhanya di kemudian hari.

b.

Perkara yang membatalkan puasa dan mengharuskan qadha & kaffarah Yaitu jima' atau bersetubuh di siang had bulan

, , pa menge uar-

kan air mani, dan kewajiban ini berlaku bagi keduanya, suami dan isteri. Seperti yang terjadi pada seorang badui yang datang pada Nabi dan rnenceritakan bahwa ia telah melakukan hubungan suami-isteri, maka kemudian Nabi mewajibkan ia untuk membayar kaffarah, yaitu secara berurutan: memerdekakan budak, jika tidak mampu puasa dua bulan berturut turut, dan jika tidak mampu memberi makan 60 orang miskin." (HR. J ama' ah dari Abi Hurairah. Lihat : Nailul Authar 4/214).

III. KIAT-KIAT MENGHIDUPKAN MALAM RAMADHAN

1. Kaidah Umum

Bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh rahmat dan keberkahan, bulan dimana Allah Swt. melipatgandakan pahala suatu kebaikan, menghapus dosa dan kesalahan, mengabulkan do'a-do'a yang dipanjatkan. Bulan yang didalamnya terdapat Lailatul Qadar, malam yang lebih baik dari seribu bulan.

Untuk menggapai itu semua tentunya diperlukan adanya kesungguhan dalam memanfaatkan bulan yang mulia itu. Selain shiyam yang kita lakukan pad a siang harinya, kita juga harus berusaha untuk menghidupkan malam harinya dengan qiyarn, dz ikir, tilawah dan berdoa, terutama pada 11 Al 'Asyarul

. e a ir 1 u an ama an.

Ada beberapa kiat yang bisa dilakukan, agar seseorang bisa menghidupkan malam-malam bulan Ramadhan secara baik, yang di antaranya:

a. Mengetahui hakekat dan keutamaan puasa, karena dengan mengetahui hal itu, seseorang akan memahami bahwa puasa bukan hanya sekedar menahan diri dari makan, minum dan menggauli istri semata, tapi puasa

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 57

adalah sebuah upaya agar seseorang berhasil meningkatkan kualitas dirinya melalui taqarrub kepada Allah. Hal ini mengharuskan seseorang untuk memanfaatkan bulan Ramadhan secara penuh, dengan tidak membiarkan waktu berlalu tanpa adanya ibadah,

. .. " .

b.

a a adalah bulan yang memiliki banyak keutamaan yang di antaranya adanya Lailatul Qadar, bulan keberkahan yang lebih baik dari seribu bulan. Untuk menggapai itu tentunya diperlukan pemantauan dan pemanfaatan waktu secara maksimal, dengan menghidupkan malam- malam tersebut dengan ibadah kepada Allah Swt.

Menyedikitkan makan dan minum ketika berbuka, karena makan dan minum secara berlebihan mengakibatkan seseorang mudah mengantuk dan merasa lemah untuk bergerak. Hal ini akan menghambat aktivitas di malam Ramadhan, sehingga ia tidak akan bisa memanfaatkan malam-malam tersebut secara baik.

c.

Mengupayakan diri untuk selalu berada di dalam masjid, karena dengan seringnya ia berada di dalam masjid akan menumbuhkan semangat dia untuk beribadah, dan mempermudah dia untuk melakukan shalat, tilawah, maupun dzikir. Hal ini jelas akan berbeda ketika ia berada di dalam rumah, apalagi di pasar atau mall.

Tidak melakukan pekerjaan berat di siang hari, karena bisa menyebabkan kelelahan di malam harinya, yang menyebabkan ia tidak sanggup lagi untuk berjaga dalam waktu yang

. .

d.

e.

Berusaha untuk qailulah atau tidur sejenak di siang hari, karena hal ini akan bisa memberikan semangat dan tenaga baru di malarn hari.

Tidak melakukan perbuatan yang mubah secara berlebihan di malam hari, seperti ngobrol a tau menonton TV, karena hal ini akan bisa menghabiskan

f.

58 I (Pan&an LENGKAP IBADAH Ramadhan

g.

waktu, sehingga kesempatan untuk melakukan berbagai macam kebaikan di malam itu tidak maksimal.

Melakukan kiat-kiat yang bisa memudahkan untuk bangun malam, yang di antaranya ialah :

i. Meminta per to ongan kepada Allah Swt. dengan berdoa dan berdzikir sebelum tidur. Rasulullah Saw bersabda:

-' "".... J ""} . "'! ".; J ,.,

..:,.,~ rLJ' ~ 1~1 ;.s- ~i de a ........ ;m ~ 0~1 ~

J. ;;,. ,,~ J#. ".... .. 0 ' 'II' }...... ..-

U'\j I .. 1_ I 'I ',I 'I: -', ~! I « , /',' '.'-;"

.J ...r---<r ~ ~ ~""--"'" ir+: UL....:>,..o Y ~ ~

{ ~. 0 --,-I> OJ ~,; ;p " ..... "".0" '"

~} 0~ ~~ ~I L..lJ1 :' __ 5'» \;(: '.1 0~

~'" 'ti ~~ -. f' 'I i 'A '. I ~~, '..' -, 'f' '\

_ ~. ~ ~Ul---'.~~

0~ ~fll :. ;" " 'f l_k ~~II ~

y-- .~ ~ ~)y--. .

~ JA.:.-

"Setan mengikat df tengkuk seseorang yang sedang tidur dengan tiga Ikatan, jika fa bangun dan menyebut nama Allah maka /epas/ah satu ikatan itu, dan jika ia berwudhu maka /epas/ah ikatan yang kedua, dan jika fa sha/at maka lepas/ah ikatan yang ketiga. Maka bangun pagi ia da/am keadaan semangat dan tenang jiwanya. Jika tidak, maka ia bangun da/am keadaan jiwa yang sumpe« dan penuh kema/asan ." (Muttafaqun a/aih).

Ii. Menjauhi perbuatan dosa dan kemaksiatan dan banyak melakukan ketaatan di siang harinya. Hal itu bisa memudahkan seseorang untuk bangun dan shalat di malam harirtya, karena ia menjaga aturan- aturan Allah saat terjaga, maka Allah pun menjaganya saat ia tertidur. Disam in itu ia merasa rin an untuk melakukan

ketaatan, karena tidak dibelenggu oleh hawa nafsunya.

iii. Memiliki keinginan kuat untuk bangun dan melakukan shalat malam, bukti bahwa keinginan kuat itu bisa membangunkan seseorang dari tidur nyenyaknya adalah saat seseorang berkeinginan kuat untuk bekerja di malam hari. Maka ia pun akan bisa bangun tepat pada waktu yang diinginkannya, walaupun hams minta tolong kepada anggota keluarganya untuk membangunkannya.

Sharia Consulting Center _ Pusat Konsultasi Syari'ah I 59

iv. Memiliki keyakinan penuh bahwa ia bisa bangun malam, sebagaimana yang diriwayatkan oleh [abir bin Abdillah bahwa Rasulullah Saw bersabda:

r-1-' ol).J "Barang siapa yang khawatir tidak bisa bangun di ma/am bert, maka hendaknya ia me/akukan sha/at witir sebetum tidur, dan barang siapa yang yakin bisa bangun di ma/am hari, maka hendaknya ia me/akukan shalat wtur di ma/am heri, karena sha/at di ma/am hen itu disaksikan dan itu febih utama ." (HR. Muslim)

v. Berusaha untuk tidur dengan segera di tempat tidur yang tidak terlalu empuk, karena tidur terlambat di atas temp at tidur yang empuk akan menyulitkan seseorang untuk bisa bangun di malam harinya.

vi. Tidak tidur dalam keadaan junub, bahkan diupayakan untuk tidur dalam keadaan berwudhu, karena janabah bisa menumbuhkan rasa malas dalam jiwa seseorang, apalagi jika ia berada dalam cuaca yang sangat dingin, hal itu bisa membuat ia merasa berat untuk bangun dan mandi di malam hari.

vii.Sebelum tidur berusaha untuk tidak memendam rasa iri dan dengki kepada umat Islam. Hal itu bisa meringankan beban dalam jiwa dan fikirannya hingga bisa memudahkan untuk bisa bangun dan shalat di

ma am arinya.

h. Berusaha untuk mengqadha dzikir dan shalat tahajud di siang harinya, jika ia tidak bisa malakukannya karena ketiduran atau karena sebab yang lain. Perhatian seperti itu bisa menanamkan rasa tanggung jawab dalam dirinya untuk selalu istiqamah dalam ibadah dan dalam menghidupkan malam- malam Ramadhan. Seperti yang diungkapkan oleh Aisyah Radliallahu 'Anha :

60 I ~ LENGKAP IBADAH Ramadhan

} .. ~.. .,...... ... ~ , ~" "... $,

ou.__:,._jl ~Li I~! 0LS ~J ~ LJJI ~ ill\ J;'~ 01

L..;.S-~ ~~ ~ ~: ~W\ ~ ~ ~; :,f f-; ::r: ?I ::r:

r-L- 01))

"Rasulullah Saw jika tertinggal shalat di malam hari, baik karena sakit atau karena sebab yang lain, maka beliau mengqadhanya di Siang nen dengan melakukan shalat tahajjud dua belas rakaat" (HR. Muslim)

2. Panduan Qiyam dan Shalal Tarawih

Qiyam Ramadhan dan salat tarawih adalah salah satu rangkaian ibadah pada bulan Ramadhan. Hukumnya sangat dianjurkan oleh Rasulullah (sunnah), bahkan beliau tidak pernah meninggalkannya, namun dalam pelaksanaannya seringkali dapat mengganggu ukhuwwah Islamiyyah yang hukumnya adalah wajib. Hal itu disebabkan oleh beberapa perbedaan yang terkait dengan pelaksanaannya. Karena itu kami membuat panduan ini agar umat Islam dapat memahami berbagai aspek dan alasan perbedaannya. Harapan kami setelah mengetahui seluk beluk perbedaan tersebut dapat melahirkan sikap saling memahami dan menghormati dalam melaksanakan qiyam Ramadhan dengan tetap menjaga rasa ukhuwah Islamiyyah.

a. Anjuran Melaksanakan Qiyam dan Tarawih di Bulan Ramadhan

Merupakan anjuran Nabi Saw untuk menghidupkan malam Ramadhan dengan memperbanyak shalat. Sebagaimana hal itu juga dapat terpenuhi dengan mendirikan tarawih di sepanjang malamnya. Fakta adanya pernberl~kuan shalat tarawih secara tu~n tem~run sejak N~bi Saw

"Deri Abu Hurairah menceritakan, bahwa Nab; Saw sangat menganjurkan qiyam Ramadhan dengan tidak mewajibkannya. Kemudian Nabi Saw bersabda: "Barangsiapa yang mendirikan sha/at di ma/am Ramadhan penuh dengan keimanan dan harapan maka ia diampuni dosa-dosa yang te/ah lampau " (Muttafaq 'a/aihi, lafazh Imam Muslim dalam shahihnya: 6/40)

b. Pemberlakuan Jamaah Shalat Tarawih

Pad a awalnya shalat tarawih dilaksanakan Nabi Saw dengan sebagian sahabat secara berjamaah di masjidnya, namun setelah berjalan tiga malam, Nabi Saw membiarkan para sahabat melakukan tarawih secara sendiri-sendiri. Hingga suatu saat kernudian, ketika Umar bin Khattab menyaksikan adanya fenomena shalat tarawih yang terpencar-pencar dalam masjid Nabi Saw, terbesit dalam pikiran Umar untuk menyatukannya sehingga terselenggaralah shalat tarawih berjamaah yang dipimpin Ubay bin Kaab. Hal itu sebagaimana terekam dalam hadits muttafaq alaihi riwayat 'Aisyah (al-Lu'Iu' wal Marjan: 436). Dari sini mayoritas ulama menetapkan sunnahnya pemberlakuan shalat tarawih secara berjamaah ( lihat Syarh Muslim oleh Nawawi : 6/39).

c. Wan ita Melaksanakan Tarawih

Pada dasarnya keutamaan wanita dalam menjalankan shalat, termasuk shalat tarawih lebih baik dalam rumahnya. Namun jika tidak ke masjid, dia tidak berkesempatan atau tidak melaksanakannya, maka kepergiannya ke masjid untuk hal tersebut akan memperoleh kebaikan yang sangat bar;yak. Pelaksa~aannya tetap memperhatikan etika wanita

akan masyru'iyahnya. Oleh karenanya para ulama menyatakan konsensus dalam hal tersebut. Rasulullah SAW bersabda:

Jumlah Rakaat Tarawih

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 161

d.

Dalam riwayat Bukhori tidak menyebutkan berapa rakaat Ubay bin Kaab melaksanakan tarawih. Demikian juga riwayat 'Aisyah - yang menjelaskan tentang tiga malam Nabi Saw mendirikan tarawih bersama para sahabat - tidak menyebutkan [umlah rakaatnya, sekalipun dalam

62 1 ~ana,Qn LENGKAP IBADAH Ramadhan

riwayat 'Aisyah lainnya ditegaskan tidak ad anya pembedaan oleh Nabi Saw tentang [umlah rakaat shalat malam, baik di dalam maupun di luar Ramadhan. Namun riwayat ini tampak pada konteks yang lebih umum yaitu shalat malam, Hal itu te:lihat ~a~a kecenderungan para

tersebut sudah lama menurutnya (al-Fath: ibid ).

v. Imam asy-Syafi'i dari riwayat az-Za'farani mengatakan bahwa ia sempat menyaksikan umat Islam melaksanakan tarawih di Madinah dengan 39 rakaat,

memang memiliki kelonggaran (al-Fath : ibid).

Dari riwayat diatas jelas bahwa akar persoalan dalam jumlah rakaat tarawih bukanlah persoalan jumlah melainkan kualitas rakaat yang hendak didirikan. Ibnu Hajar berpendapat: "Bahtoa perbedaan yang terjadi dalam jumlah rakaai tarawih muncul dikarenakan panjang dan pendeknya rakaat yang didirikan. [ika dalam mendirikannya dengan rakaat-rakaai yang panjang, maka berakibat pada sedikitnya jumlah rakaat dan demikian sebaliknua",

Hal senada juga diungkapkan oleh Imam Asy-Syafi'i: "[ika shalatnya panjang dan jumlah rakaainua sedikit itu baik menuruiku. Jika shalatnya pendek dan jumlah rakaatnya banuak: iiu juga baik menuruiku, sekalipun aku lebih senang pada yang periama", Selanjutnya beliau juga menyatakan bahwa orang yang menjalankan tarawih 8 rakaat dengan witir 3 ra kaat, dia telah mencontoh Nabi Saw dan yang melaksanakan dengan shalat 23 mereka telah mencontoh Umar Ra, sedang yang menjalankan 39 rakaat atau 41 mereka telah mencontoh Salafus shalih dari generasi sahabat dan tabi'in. Bahkan menurut Imam Malik ra hal itu telah berjalan lebih dari ratusan tahun.

Hal yang sarna juga diungkapkan Imam Ahmad ra

. .

secara umum, misalnya Imam Bukhori meletakkannya pada bab shalat tahajud, Imam Malik dalam Muwatha' pada bab shalat witir Nabi Saw (lihat Fathul Bari 4/250; Muwatha' dalam Tanwir Hawalaik: 141).

Hal tersebut memunculkan perbedaan dalam jumlah rakaat Tarawih yang berkisar dari II, 13,21, 23, 36, bahkan 39 rakaat.

Akar persoalan ini sesungguhnya kembali pada riwayat-riwayat berikut:

1. Hadits Aisyah:

"Nabi tidak pernah me/akukan sha/at rna/am /ebih dari 11 rakaat baik di dslem maupun di luar Ramadhan" ( HR. Bukhori da/am al-Fath : ibid)

Ii. Imam Malik dalam Muwatha'-nya meriwayatkan bahwa Umar bin Khattab menyuruh Ubay bin Kaab dan Tamim ad-Dari untuk melaksanakan shalat tarawih sebanyak 11 rakaat dengan rakaat-rakaat yang sangat panjang. Namun dalam riwayat Yazid bin ar-Rumman dinyatakan bahwa jumlah rakaat yang didirikan di masa Umar bin Khattab 23 rakaat (al-Muwatha' dalam Tanwirul Hawalaik: 138).

iii. Imam at- Tirmidzi menyatakan bahwa Umar dan Ali serta sahabat lainnya menjalankan shalat tarawih sejumlah 20 rakaat (selain witir). Pendapat ini didukung oleh atsTsauri, Ibnu Mubarak dan asy-Syafi'i (Lihat Fiqhu Sunnah: 1/195).

jumlah rakaat tarawih melainkan tergantung panjang dan pendeknya rakaat yang didirikan (Lihat Ibnu Hajar dalam Fathul Bari 4/250 dan seterusnya).

Imam az-Zarqani mencoba menetralisir persoalan ini dengan menukil pendapat Ibnu Hibban bahwa tarawih pada mulanya 11 rakaat dengan rakaat yang sangat panjang, namun menjadi bergeser pada 20 rakaat (tanpa witir) setelah melihat adanya fenomena keberatan dalam mendirikannya oleh umat

iv. Bahkan di masa Umar bin Abdul Aziz, kaum muslimin shalat tarawih hingga 36 rakaat ditambah witir tiga rakaat. Hal ini dikomentari Imam Malik bahwa masalah

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah I 63

64 I iPana.an LENGKAP IBADAH Romodhon

Islam. Bahkanhingga bergeser menjadi 36 (tanpa witir) dengan alasan yang sama (Lihat Hasyiah Fiqhu Sunnah: 1/195).

Dengan demikian tidak ada alasan yang mendasar untuk saling memperdebatkan satu dengan yang lain dalam jumlah shalat

arawih '"

kan kesatuan dan persatuan umat melalui ibadah yang mulia ini.

IV. I'TIKAF

umat adalah sesuatu yang wajib, Jika kita perhatikan dengan cermat maka yang menjadi perhatian dalam shalat tarawih adalah kualitas dalam menjalankannya dan bagaimana shala t tersebut benar-benar menjadi media yang komunikatif antara hambadan Rabb-Nya lahir dan batin, sehingga berirnplikasi dalam kehidupan berupa ketenangan dan merasa selalu bersama-Nya di manapun berada.

3. Cara Melaksanakan Shalat Tarawih

Dalam hadits Bukhori riwayat I Aisyah menjelaskan bahwa cara Nabi Saw dalam menjalankan shalat malarn adalah dengan melakukan tigakali salam, masing-masing terdiri 4 rakaat yang sangat panjang ditambah 4 rakaat yang panjang pula, ditambah 3 rakaat sebagai penutup (Lihat FathulBari: Ibid).

Bentuk lain yang merupakan penegasan secara qauli dan fi'li juga menunjukkan bahwa shalat malam dapat pula dilakukan dua rakaat-dua rakaat dan ditutup satu rakaat, Ibnu Umar ra menceritakan bahwa seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw tentang cara Rasulullah Saw rnendirikan shalat malam, beliau menjawab: "Shaia: malamdidirikan dua rakaai-dua rakaat jika ia klzawatir akan tibanya uakiu Shubuh, maka hendaknya menuiup dengan saiu rakaat (Mutaffaq alaihi al-Lu'lu' wal Marjan : 432). Hal ini ditegaskan fi'liyah Nabi Saw dalam hadits Muslim dan Malik ra (lihat 5yarh ShahihMuslim 6/46-47; Muwatha' dalam Tanwir: 143-144).

Da ri sini Ibnu Hajar menegaskan bahwa Nabi Saw terkadang melakukan witir/penutup shalatnya dengan satu rakaat dan terkadang menutupnya dengan tiga rakaat. Dengan demikian shalat malam Lermasuk tarawih dapat didirikan dengan dua rakaat-dua rakaat dan ditutup dengan satu rakaat, atau bisa juga empat rakaat-empat rakaat dan ditutup dengan 3 rakaat.

Demikian penjelasan seputar shalat tarawih dalam perspektif Islam. Semoga Allah Saw memberkahi dan selalu rnengkarunia-

Sharla Consulting Center - Pusat KonsultastSyarrah 165

"Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam, (tetapi) ianganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beri'tikaf di dalam masjid. Itulah larangan Allah, maka janganlah kamu mendekatinya, Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia supaya mereka bertaqwa" (OS 2:187).

Ayat lain yang menyebutkan kata i'tikaf dan ini dikaitkan dengan keharusan membersihkan masjid yang menjadi tern pal i'tikaf adalah firman Allah Swt:

berkumpul bagi manusia dan tempat yang aman, Dan jadikanlah sebagian maqam Ibrahim sebagai tempat shalat. Dan talah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Ismail: 'Bersihkanlah rumeh-Ku untuk orang orang yang thawa', i'tikaf, ruku, dan sujud" (OS 2:125),

Di dalarn Islam, seseorang bisa beri'tikaf di rnasjid kapan saja, namun dalam konteks bulan Ramadhan, maka dalam kehidupan Rasulullah Saw, i'tikaf itu dilakukan selama sepuluh hari terakhir. Diantara rangkaian ibadah dalam bulan sud Ramadhan yang sangat dipelihara sekaligus diperintahkan

66 11Pan~n LENGKAP IBADAH Ramodhan

(dianjurkan) oleh Rasulullah Saw adalah i'tikaf. I'tikaf merupakan sarana muhasabah dan kontemplasi yang efektif bagi muslim dalam memelihara dan meningkatkan keislamannya, khususnya dalam era globalisasi, materialisasi dan informasi kontemporer.

. Ibnu Qoyyi~ ~erkata: "I'tikaf disyariatkan dengan tujuan aga,., haii orang yang ben tlkaf dan bersimpuh di hadapan Allah, berkhalwati dengan-Nya, serta memutuskan hubungan semeniara dengan sesamtt makhluk dan berkonsentrasi sepenuhnya kepada Allah".

3. Macam-macam I'tikaf

Para ulama telah berijma' bahwa i'tikaf, khususnya 10 hari terakhir pada bulan Ramadhan merupakan suatu ibadah yang disyariatkan dan disunnahkan oleh Rasulullah Saw. Rasulullah Saw sendiri senantiasa beri'tikaf pada bulan Ramadhan selama 10 hari. Aisyah, Ibnu Umar dan Arias Radliallahu I Anhum meriwayatkan: "Rasulullah Saw selalu beri'tikaf pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan 1/ (HR. Bukhori dan Muslim).

Hal ini dilakukan oleh beliau hingga wafat, bahkan pada tahun wafatnya beliau beri'tikaf selama 20 hari. Demikian pula halnya dengan para shahabat dan istri Rasulullah Saw senantiasa melaksanakan ibadah yang amat agung ini. Imam Ahmad berkata:

"Sepengeiahuan saya tidak ada seorangpun dari ulama yang mengaiakan bahtoa i'tikafitu bukan sunnah",

2. Keutamaan dan Tujuan I'tikaf

Abu Daud pernah bertanya kepada Imam Ahmad:

"Tahukah Anda hadits yang menunjukkan keuiamaan i'tikaf? Ahmad menjawab: Tidak, kecuali had its yang lemah". Namun demikian tidaklah mengurangi nilai ibadah i'tikaf itu sendiri sebagai taqarrub kepada Allah SWT. Cukuplah keutamaannya bahwa Rasulullah, para Shahabat, para Istri Rasulullah Saw, dan para ulama salafus shalih senantiasa melakukan ibadah ini.

I'tikaf disyariatkan dalam rangka mensucikan hati dengan berkonsentrasi semaksimal mungkin dalam beribadah dan bertaqarrub kepada Allah pada waktu yang terbatas tetapi teramat tinggi nilainya. [auh dari rutinitas kehidupan dunia, dengan berserah diri sepenuhnya kepada Sang Khaliq (Pencipta), Bermunajat sambil berdo'a dan beristighfar kepada-Nya, sehingga saat kembali lagi dalam aktivitas keseharian dapat dijalani secara lebih berkualitas dan berarti.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 67

I'tikaf yang disyariatkan ada dua macam :

a. I'tikaf sunnah yaitu i'tikaf yang dilakukan secara sukarela, . semata- mata untuk bertaqarrub kepada Allah, seperti i'tikaf 10 hari terakhir pada bulan Rarnadhan.

b. I'tikaf wajib yaitu yang didahului dengan nadzar atau janji, seperti ucapan seseorang: "Kalau Allah Ta'ala menyembuhkan penyakitku ini, maka aku akan beri'tikaf di masjid selama tiga hari", maka i'tikaf tiga hari itu menjadi wajib hukurnnya.

4. Waktu I'tikaf

. Untuk i'tikaf wajib tergantung pada berapa lama waktu yang

dinadzarkan, sedangkan i'tikaf sunnah tidak ada batasan waktUI tertentu. Kapan saja, pada malam atau siang hari, waktunya bisa l~ dan juga bisa singkat, minimal dalam madzhab Hanafi adalah "sekejall tanpa batas waktu tertentu, sekedar berdiam diri dengan niat". Atau dalam madzhab Syafi'I, "sesaat atau sejenak (yang penting bis. dikatakan berdiam diri)", dan dalam rnadzhab Hambali, "satu jam saja"

. Terlepas dari perbedaan pendapat ulama tadi, waktu i'tikaf yang paling afdhal pada bulan Rarnadhan ialah sebagaimana dipratekkan langsung oleh Nabi saw, yaitu 10 hari terakhir di bulan Ramadhan.

5. Tempat I'tikaf

.. . Ahli fiqh b.~r.beda pendapat tentang temp at yang boleh dijadikan untuk 1 tikaf, Abu Hanifah dan Ahmad berpendapat bahwa i'tikaf harus dilakukan di masjid yang selalu digunakan untuk s~a~at berjama'ah, sedangkan Malik dan Syafi'i berpendapat b~hwa i'tikaf boleh dilakukan di masjid mana pun, baik yang dlgu~akan un~~k shalat berjama'ah ataupun tidak. Sedangkan p~nglkut Syafi'iyah berpendapat bahwa sebaiknya i'tikaf itu dllak~~ di masjid jami' yang biasa digunakan untuk shalat Jum'at, agar ia tidak perlu ke luar masjid ketika mau melakukan shalat

681 ~n LENGKAP IBADAH Ramadhan

[um'at, dan Iebih afdhallagi bila i'tikaf itu dilaksanakan di salah satu dari tiga masjid, yaitu Masjid al Haram (di Mekah), Masjid Nabawi (di Madinah), atau Masjid al Aqsha di Palestina (lihat, Al Mughni: 4/462, Fiqh Sunnah: 1/402).

6.

Orang yang i'tikaf harus memenuhi kriteria-kriteria sebagai

berikut:

1. Muslim

2. Berakal

3. Suci dari janabah (junub), haidh dan nifas

Oleh karena itu i'tikaf tidak sah dilakukan oleh orang kafir, anak yang belum mumayiz (mampu membedakan), orang junub, wanita haidh dan nifas.

7.

Rukun I'tikaf

1. Niat yang ikhlas, Hal ini karena semua amal sangat tergantung pad a niatnya.

2. Berdiam di masjid (QS Al-Baqarah : 187).

Awal dan Akhir I'tikaf

B.

Bagi yang mengikuti sunnah Rasulullah SAW dengan beri'tikaf selama 10 hari terakhir bulan Ramadhan, maka waktunya dimulai sebelum terbenam matahari malam ke-21 sebagaimana sabda Rasulullah Saw: "Barangsiapa yang ingin i'tikaf dengan aku, hendaklah ia i'tikaf pada 10 hari terakhir".

Adapun waktu keluarnya at au berakhirnya, yaitu setelah terbenam matahari pada hari terakhir bulan Ramadhan. Akan tetapi beberapa kalangan ulama mengatakan yang lebihmustahab (disenangi)

9. Hal·hal yang Disunnahkan Saat I'tikaf

Disunnahkan bagi orang yang beri'tikaf untuk memperbanyak ibadah dan taqarrub kepada Allah Swt, seperti shalat sunnah, membaca Al-Qur'an, tasbih, tahmid, tahlil, takbir, istighfar, shalawat kepada Nabi Saw, do'a dan sebagainya. Namun demikian yang menjadi prioritas utama adalah ibadah- ibadah mahdhah, Bahkan sebagian ulama seperti Imam Malik meninggalkan segal a aktivitas ilmiah lainnya dan

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 69

berkosentrasi penuh pada ibadah-ibadah mahdhah.

Dalam upaya memperkokoh keislaman dan ketaqwaan, diperlukan bimbingan dari orang-orang yang ahli. Karenanya dalam memanfaatkan momentum i'tikaf bisa dibenarkan melakukan

untuk membersihkan diri dari segala dosa dan sifat tercela serta menjalani kehidupan sesudah i'tikaf secara lebih baik sebagaimana yang ditentukan Allah Swt dan Rasul-Nya.

10. Hal·hal yang DiperbDlehkan

Orang yang beri/tikaf bukan berarti hanya berdiam diri di masjid untuk menjalankan peribadatan secara khusus. Ada beberapa hal yang diperbolehkan.

a. Keluar dari tempat i'tikaf untuk mengantar isteri, sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah Saw terhadap istrinya Shafiyah Radliallahu 'Anha (HR. Bukhori Muslim).

b. Menyisir atau mencukur rambut, memotong kuku, membersihkan tubuh dari kotoran dan bau badan.

c. Keluar ke tempat yang memang amat diperlukan seperti untuk buang air besar dan kecil, makan dan minum (jika tidak ada yang mengantarkan), dan segala sesuatu yang tidak mungkin dilakukan di masjid, Tetapi ia harus segera kembali setelah menyelesaikan keperluannya.

d. Makan, rninum dan tidur di masjid dengan senantiasa menjaga kesucian dan kebersihan masjid.

11. Hal·hal yang Membalalkan I'tikaf

a.

,

meski sebentar, karena meninggalkan masjid berarti mengabaikan salah satu rukun i'tikaf yaitu berdiam dimasjid.

b. Murtad (keluar dari agama Islam)

c. Hilang akal karena gila atau mabuk

d. Haidh

e. Nifas

70 I ~ LENGKAP IBADAH Romodhon

f. Berjima' (bersetubuh dengan istri), tetapi memegang isteri tanpa nafsu (syahwat), tidak apa-apa sebagaimana yang dilakukan Nabi dengan isteri-isterinya.

g. Pergi shalat [um' at (bagi mereka yang memperbolehkan

,

Demikian ketentuan tentang i'tikaf yang menjadi panduan praktis. Semoga pad a Ramadhan tahun ini kita dapat menghidupkan kembali sunnah i'tikaf sebagai bekal kita meraih nilai taqwa yang maksimal.

V. LAILATUL QADAR (MALAM KEMULlAAN)

Allah Ta 'ala berfirman :

"Sesungguhnya Kami te/ah menurunkannya (AI·Our'an) saat Lai/atu/ Oadar (ma/am kemu/iaan). Dan tahukah kamu apakah Laifatu/ Oadar itu? Lailatul Oadar itu /ebih baik dan seribu bulan. Pada ma/am itu tunm malaikat·ma/aikat dan ma/aikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur sega/a urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit (ajar. "(A/·Qadr: 1·5)

Allah memberitahukan bahwa Dia menurunkan Al-Qur'an pada malam Lailatul Qadar, yaitu malam yang penuh keberkahan. Allah Ta'ala berfirman: "Sesungguhnua Kami menurunkannua (al Qur'an) pada suatu malam yang diberkahi. rr (QS 44: 3). Malam itu berada di bulan Ramadhan, sebagaimana firman Allah Ta 'ala: "Bulan

• • I I'

Ibnu Abbas Ra berkata: "Allah menurunkan Al-Qur' anul Karim keseluruhannya seeara sekaligus dari Lauh Mahfuzh ke Baitul 'Izzali (langit periama) pada malam Lailatul Qadar. Kemudian diturunkan secara berangsur-angsur kepada Rasulullah Saw sesuai dengan konteks berbagai peristiwa selama 23 tahun,"

Malam itu dinamakan Lailatul Qadar karena keagungan nilainya dan keutamaannya di sisi Allah Ta 'ala. Juga, karena

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 71

pada saat itu ditentukan ajal, rezeki, dan lainnya selama satu tahun, sebagaimana firman Allah: "Pada malam itu dijelaskan segata urusan yang penuh hikmah:" (QS 44: 4).

Lailatul Qadar yang Dia khususkan untuk menurunkan AI-Qur' anul Karim: "Dan tahukah kamu apakah Lailaiul Qadar itu?" Selanjutnya Allah menjelaskan nilai keutamaan Lailatul Qadar dengan firmanNya: "Lailaiul Qadar itu lebih baik daripada seribu bulan."

Maksudnya, beribadah di malam itu dengan ketaatan, shalat, tilawah, dzikir, do'a dan lain sebagainya sama dengan beribadah selama seribu bulan di waktu-waktu lain. Seribu bulan berarti 83 tahun 4 bulan.

Lalu Allah memberitahukan keutamaannya yang lain, juga berkahnya yang melimpah dengan banyaknya malaikat yang turun di malam itu, termasuk Jibril'alaihis salam. Mereka turun dengan membawa semua perkara, kebaikan maupun keburukan yang merupakan ketentuan dan takdir Allah. Mereka turun dengan perintah dari Allah. Selanjutnya, Allah menambahkan keutamaan malam tersebut dengan firman-Nya: "Malam itu tpenuh) kesejahteraan. hingga terbit fajar" (AI-Qadar: 5).

Maksudnya, malarn itu adalah malam keselamatan dan kebaikan seluruhnya, tak sedikit pun ada kejelekan di dalamnya, sampai terbit fajar. Di malam itu, para malaikat, termasuk malaikat [ibril, mengucapkan salam kepada orang-orang beriman. Dalam satu hadits shahih, Rasulullah Saw menyebutkan keutamaan melakukan qiyamul lail di malam tersebut. Beliau bersabda:

"Barangstapa melakukan shala! malam pada saat Lailatul Qadar karen a

iman an meng arap pa a a a, nlscaya tampum osa- osanya yang

telah lalu." (Hadits Muttafaq 'Alaih)

Tentang waktunya, Rasulullah Saw bersabda: "Carilan Lailaiul Qadar pada (bilangan) ganjil dari sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan." (HR. Al-Bukhori, Muslim dan lainnya).

Yang dimaksud dengan malarn-malam ganjil yaitu malam dua puluh satu, dua puluh tiga, dua puluh lima, dua puluh tujuh, dan malarn dua puluh sembilan. Adapun qiyamul lail di

72 I il"arman LENGKAP IBADAH Ramadhan

dalamnya yaitu menghidupkan malam tersebut dengan shalat tarawih, shalat tahajud, membaca Al-Qur'anul Karim, dzikir, do'a, istighfar dan taubat kepada Allah Ta 'ala.

Aisyah radhiallahu'anha berkata, aku bertanya: "Wahai Rasulullah,apa pendapaimu jika aku mengetahui lailaiu! Qadar, apa yang harus aku ucapkan di dalamnua?" Beliau menjawab, katakanlalt : "Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun, Engkau menyukai pengampunan, maka ampunilah aku." (HR. At-Tirmidzi, ia berkata, hadits hasan shahih),

Beberapa pelajaran dari surat AI-Qadr:

1. Keutamaan AI-Qur'anul Karim serta ketinggian nilainya, dan bahwa ia diturunkan pada Lailatul Qadar (mal am kemuliaan).

2. Keutamaan dan keagungan Lailatul Qadar, dan bahwa ia menyamai seribu bulan yang tidak ada Lailatul Qadar di dalamnya.

3. Anjuran untuk mengisi kesempatan-kesempatan baik seperti malam yang mulia ini dengan berbagai amal shalih.

[ika kita telah mengetahui keutamaan-keutamaan malarn rang agung ini, dan ia terbatas pada sepuluh hari terakhir bulan ~amadhan maka, seyogyanya kita bersemangat dan bersungguhmngguh pada setiap mal am dari malam-malam tersebut, dengan ihalat, dzikir, do'a, taubat danistighfar. Mudah-mudahan dengan iemikian kita mendapatkan Lailatul Qadar, sehingga kita rerbahagi a dengan kebahagiaan yang kekal yang tiada oenderitaan lagi setelahnya.

il. DO'A-DO'A RASULULLAH SAW

Bulan Ramadhan adalah bulan dimana sang at dianjurkan .mtuk memperbanyak do' a. Karena do' a orang yang berpuasa sangat mustajab (terkabuI). Disamping itu malam-malam di oulan Ramadhan sangat berkah dan waktu-waktu yang mustajab juga banyak seperti setiap ba'da shalat wajib, setiap hari [urnat dan setiap malam terutama sepertiga malam

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah 1 73

terakhir. Maka hendaknya kesempatan Ini digunakan bagi Ofang beriman untuk memperbanyak do' a, baik do' a khusus yang terkait dengan Ramadhan maupun do' a umum. Di bawah ini beberapa do' a yang dianjurkan untuk dibaca:

1. Oo'a memasuki bulan Rajab dan Sya'ban

~, "-"~' ~~" ". U!J L... ·~ili U----..,.....) .J u. J~) o.J !. ('"T"

"Va Allah berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya'ban dan sampaikan/ah kami pada bulan Ramadhan" (HR At-Tirmidzi dan AdDarimi).

2. Oo'a jika melihat hilal dan memasuki bulan Ramadhan

~) (j~'iIJ ~~IJ 0~'iIJ _;..:J~ ~ i..i ~I

, " UI ~J ' ,

"Ya Allah datangkanlah Ramadhan bagi kami dengan dam ai, iman, keselamatan dan Is/am, Rabbku dan Rabbmu adalah Allah· (HR At- Tirmidzi)

3. Oo'a buka puasa

"Ya Allah untuk-Mu aku berpuasa, dan dengan rezekl-Mu aku berbuka, kepada-Mu sku berserah diri, dan kepada-Mu akan beriman, hilanglah rasa haus, tenggorokan menjadi basah. Semoga pahala dilimpahkan Insya Allah, wahai Dzat yang Maha luas anugerahnya ampunilah aku, segala puji bag; Dzat yang teteh memberikan perto/ongan kepadaku hingga aku bisa berpuese, dan memberikan rizki kepadaku hingga sku berbuka" (HR. Abu Daud).

4. Oo'a jika berbuka di tempat saudaranya sesama muslim

~I~~I ~G1 ~J '~;';~I rs~ :...-.Wr, ~SU,~:·i '''J '

741 iTh,w,n lENGKAP IBADAH Ramadhan

Do'a jika bertemu dengan Lailatul Qadar

Tiada Tuhan keeua/i Allah yang Maha Agung dan Maha Santun, tiada Tuhan keeua/i Allah Pemilik Arasy yang agung, tiada Tuhan keeuaJi Allah Peneipta langit dan bumi serta Pemilik Arsy yang Mulia, wahai Dzat yang Hidup dan yang terus menerus mengurus Mengurus, dengan rahmat-Mu kami memohon penotonqs«,

"Berbuka di tempatmu orang-orang yang berpuasa, makan makanan kalian orang-orang yang baik dan mendo'akanmu para malaikat" (HR Abu Dawud)

~ .4~")"'~l; ,,, ",'" ,,,' I"" ., • ~ :il

+ r: ~r' ;)'~.J6- i)'!"'f j\__jl~\

~l ~ ~j ,~I ' :Ic J-S-J_;j ~ ~J-I~ ,:.L;l!

t '" ". J,,, .... ." tI.J'"

!l~ ~ !l~j ~j ,!l~ 'ij !l~ ,LK

Ya Allah, kami mohon pertolongan-Mu, kami mohon petunjuk kepadaMu, kami minta ampun dan bertaubat kepada-Mu, kami beriman dan berseret: diri kepada-Mu, kam; memuji seluru.h kebaikan-Mu, kem! bersyukur dan tkiek kufur kepada-Mu, kami linggalkan orang orang yang durhaka kepada-Mu.

"Ya Allah, sesungguhnya engkau Maha Pengampun, suka mengampuni, meke amuni/ah saya" (HR at-Tirmidzi, An-Nasa'; dan Ibnu Majah)

Do'a setelah sholat witir

"Mahasuci Allah, Raja yang Mahasuci 3 x" (HR An-Nasa 'i)

Di an tara do'a yang dapat dibaca saat qunut witir ~ )i .:?" )i ~I r

~j ~ :.L;llj ,~j ~ C!.llj ,~ ~~l ~I' ~ ~~~ ~I ~\G 0~ ,~\~ ~j ~~ ~')

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Jl~j ,y~~1 ',~ "j,y~~~1 ~~.1»1 ~l Ul ~

"LJ' .f II ' '_, i,' I • -' -, '.' ".;-., I' ~ '. " .;-',

y .J' ............... '. " .... .:r-" <.,l~ 'Y.r-' ,j-' ~,

UI ~ ;ul.____i,jl ~~ .: ~II 'I .'ii' ~Lj <,.L.._j_

.' . . .r--' v---: ) '-:-' J'

" ""I' ; j~",' 'I' '\ I ~II

"- __ ~_.) ,. ~ J' • .,c oil) ~,

Ya Allah, hanya kepada-Mu kami menyembah, karena-Mu kami sha/a! dan kami bersujud, dan hanya kepada-Mu kami menuju, kami selalu mengharap kasih sayang-Mu dan kami takut 'akan siksa-Mu, karena siksa·Mu terhadap orang-orang kalir itu benar-benar nyata.

Tiada Tuhan keeua/i Allah Pemilik para sesembahan, yang menjadikan berbagai maeam sebab, yang meneiptakan makhluk-Nya Clari tanah, Maha Sue; Dzat yang semu« kepa/a tunduk kepada keagungan-Nya, Pengampun dosa, Penerima taubat dan Pemberi siksa yang berat, liada Tuhan kecua/i Allah, kepada-Nya aku bertawakka/, dan kepadaNya aku /;>ertaubat.

Ya Allah, puji dan syukur hanya mi/ik-Mu, kepada-Mu sega/a sesuatu dikembaJikan, baik yang nyata meupun yang rahasia. Engkau layak untuk dipuji, dan Engkau pun layak untuk disembah dan Engkau Maha Kuasa terhadap sega/a sesuatu.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 75

76 I rPana"an LENGKAP IBADAH Ramadhan

Ya Allah bagi-Mu segala puji sampat Engkau rldha, ya Allah bagi-Mu sega/a puji saat Engkau rldha, ya Alla.h bagi-Mu segara puji setelah Engkau ddha, dan ya Affah bagi-Mu segara puji atas sega/a sesuatu.

Segala puji mifik-Mu dengan Is/am, sega/a pujl milik-Mu dengan A/Qur'an, sega/a puji mi/ik·Mu dengan harta, ke/uarga dan kesehatan. Engkau hancurkan mueuti-Mu, munculkan keamanan kami, satukan perpecahan kami, dan dari segala yang kami minta ya Allah, Engkau berikan pada kami. Maka sega/a puji dan syukur yang ban yak sebagaimana Engkau member; kami sangat banyak.

~J '~J I~l L:.;JI :;0) ,~') J::.. ~I ~ ~I Jt__;. ~ ~ L_:.;.jl~) ,L..:,;,}I ~ L-:.;jl

,

:' r : ',1 't;;.I· ~:!l~' ~',:!l~ LJI· ~i\1

~I.J' ,<.:..'---' • _,....-! , _. _,....-! _. • r----o-

- !t ... '" ..." *" ,,, '"

~I ~L:..J ,!lj~ LQ J~ ,~ ~ .Jot;;. ,!l~

~8":""; Uyf)f ,~ ";; "--< ;.:~ '.,~ ~ ~I~: , . :~il ~ ~ ~ ~:;l '-,I ~f ,~ ::,. I:';_~ ;,;J" ~f ;, t, 'L..i,'I~'" ,,', 'l:.:il 0\' ~il 'I :(_f 0L!l~

))--' -' ' ·r ~) r----:=-- J"'""""'" ~ ,

... ...)-.;~" t ~ ~ )

I5L_JU) '~rs-) ~:,:;. ~~) 'WI;"'I ~.,.>l~j) (15)-,..\...p

~I ~~ ~G.) ~I~; ~~ ~~)

Ya Allah, sesungguhnya kami adalah hamba·Mu, anak hamba-Mu, ubun-ubunku di tangan-Mu. Ber/aku bagi kami hukum-Mu, adil bagi kami keputusan-Mu, kami meminta kepada-Mu ya Allah, dengan setiap nama milik-Mu, Engkau namakan sendiri atau turunkan meteiu! kitabMu alau Engkau ajarkan pada salah satu dari mahluk-Mu, atau Engkau rahaslakan dalam Ilmu ghaib disisl-Mu, agar meniadikan AI-Qur'an yang agung Ini penyubur half kami, cahaya dada kami, menghilangkan kasedihan kami, melenyapkan kegundahan kami, memimpin kami menuju surga-Mu, surga yang penuh ni'mat.

Ya Allah berttet: kemi rasa takut pada-Mu yang akan menghalangi kami dari berbuat makslat kepada-Mu, ketaalan kepada-Mu yang menyampaikan kami pada surga-Mu, sikap yakin yang membuat ringan sag ala musibah aunt«. Be.rilah kepada kemt nikmat pendengaran, penglihatan dan kekuatan kami se/agi Engkau masih menghidupkan kami. Jadikan/ah ia pewaris kami. Jadikan/ah murka kami bag; orang yang menzalimi kami dan t%nglah kami terhadap orang yang memusuhi kami. Janganlah Engkau jadikan musibah pada agama kam! dan jangan jadikan dunia sebesar-besarnya cita-cita kami, dan puncak llmu kami, dan janganlah kami dipimpin oleh orang yang tidak sayang pada kami.

0."':,"'" ,,-I ~'-' ..... il) u~J..iI) ~J-:lJ ~I ~I

~I~~I) ~ :~~I ~\::' :1r:, .

Ya Allah; ampunilah kaum mukminin dan mukminet, musiimin dan muslimat baik yang masih hidup maupun yang sudah meninggal.

, JtJ !Wi ..., '" .•

;_,., ~I) ;.+.:,.._Ji ::,.....;. :..wI) ~ d;' ~\~I

~ Z!.ll~~'L...i.. ~ ~, ,:;) ~I) 01.:.;)'1~:,li

.. .. "'''. J CI! ", ...". .. ,

~ ~..L..J.~ :,>.i....J1 !l~ ~-;. 01 r-¥- ))1) rL J ~ ";;1

~ ~I) ~I G~ ~~~) :!l~0 ~;.;.~(,

Ya Allah, perbaikilah di antara mereka; lembutkanlah hati-hatf mereka dan jadikanlah pada hati mereka kaimanan dan hikmah, kokohkan tnereke ares agama Rasul-Mu Saw, berikanlah mereka agar mempu menunaikan ianjf yang telah Engkau buat dengan mereka, menangkan mereka atas musuh-Mu dan musuh meteks, wahai Tiihan yang Haq, ;adikanrah kami termasuk dsri mereka.

~ _, 0 , ! h' AI

~')) L......;J:,._..ili ~ 01) ~I ~ ~J

o ,; ,;... rii .... C:1

.:.;..r---:lJ-1 ~.J~

Ya Rabb kami, kam; telah berbuat zalim, jika Engkautidak mengampunl dan menyayangi kami, niscaya kami menjadi orang-orang yang rugi.

Sharia consulting Cemer- Pusat Konsultasi Syari'ah I n

78 I @an&.an LENGKAP IBADAH Ramadhan

.;.s- ~Ij 2J:,_.lJ1 j~fJ 0-:.1 ':i'j t~)" J->.f ~I " '~':b~ L..l.T L.i;i\ IL ~\J J:U\ ;,Jif 2J;,~f :;~j ~:.J ':il ~~ )L...:..j

~,.,.;"".I,--'.........;:j\ ~j L..if~~j LJ~j L.;';~ ~j ~I ~1:r.S~lj J~;..iI\~ Li '_;"'}j W ~ J!

'" '" ... '"

Ya Allah, muliakanlah Islam dan urns! Islam, hinakanlah syirik dan orang-orang musyrik, haneurkanlah musuh agama, wahai Panelpta alam sernesta. Ya Allah, jadikanlah negeri karni aman dan tentram dan setiap negeri umat tstem.

Ya Allah berilah taufiq pada ulama kaml, hakim kami, da'i kami, dan semua umat /slam pada sesuatu yang Engkau cintai dan ridhai, wahai Dzat yang Maha Perkasa lag; Maha Mulla.

Ya.Allah sesungguhnya ksmimemobon pertolongan-Mu, mintaampun pada-Mu dan tidak mengingkari-Mu, beriman pada-Mu dan malepaskan diri dari orang yang barmaksiat kepada-Mu. Ya Allah kepada-Mu keml mengabdi dan untuk-Mu kami shalat dab sujud, bag!Mu kami berusene dan bersegera, karni mengharap rahmat-Mu dan takut akan azab-Mu, sesungguhnya azab-Mu sungguh me/ingkupi orang-orang kafir.

Ya Allah, hindarkan kami dari kesusahan, wabah, riba', zina, beneana alam, ujian beret, buruknya fitnah bslk yang tampak atau uae): khususnya dl negara kami dan umumnya dise/uruh negeri muslim wehe! Pengatur stem semesta.

Ya Rabb kaml berilah kepada kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan jauhkanlah kami dari api nerek«.

Ya Allah siksalah orang kafir yang menghalangi ja/an-Mu, dan mendustai rasu/-rasu/-Mu, membunuh kekasih-kekasih-Mu.

• <'JI,:~,J'. ::".f:"1 ·~f'L..jt1·i' ·Ll.T~ ~il\ '-'.JY' OJ)) ~ '-~) ) ~ r--r

'I ::...( .V( •• ' -: ~( U'G:. ~ 'I.~~ ',,)' ~. ) u) r---. .r+r" ).J - - r..r----

, ~(" I '6'.' , <::..' 2JI' ;fl' ~b:. '.~' ~~)

e::--:' ) ~ r--~ ) ) v--.-.-

0" .. "',.. ~ _ ... ,,;-"';. .;

r'~)"j J~I I~ Li ~) ~.:Ill ~ ~ ......__.

... ...... ..

:a. Allah, inilah do'a kem! dan Engkau/ah yang berhak mengabulkan, Im/ah kesungguhan kami dan kepada-Mulah kemt bertawakkal.

Ya Allah, berikan/ah sha/awat dan salam kepada hamba dan resutMu Muhammad, keluarga dan sahabatnya. Saga/a puji bagi Allah Pengatur semasta alam.

Ya Allah, beri/ah keamanan pada Tanah Air karni, jadikanlah pemimpin yang tarbaik di antarB ksmi; hentikan/ah kejahatan orang-orang .yang iaha! di antara kami, berikan/ah kepemimpinan dl tangan pemerintahan kemi bagi orang yang taku! dan bertakwa pada-Mu serta menjalankan agama-Mu, wahal Dzat yang Maha Perkasa /agl Maha Mulla.

8. Di antara do 'a yang dapat dibaca setelah shalat lima waktu dan shalat Tarawih

u-~~ ~ I~ \L:..;.. ~ L:.;.j, ~Ji ~) 1il1 r-"

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah I 79

80 I Ifb~n lENGkAP IBADAH Ramadhan

. . ,,'

, 'J' '~I <, ,,, I -;"" 'I' "" ~ L...S" C .....___.

~) y-->-~ ~.I-) '----'-/J ~ I.........4..J • J. •

o III· IP .. '" "~"" <1'. "',t ,.

~I ~I ~~~~ ~ ~I ~\ ~~ :l.~ ~j "-._jj ~ ~\ J-~\ ~~ ~I ~l "-----J) ~ ~I

'" "....... ... r . . '" '- .. ",.";11"., .. "

f_r-<JI cf~1 y~j c/j~1 yjj ..::.>1): Ii YJ 4_ll1

D~ngan na~a Allah yang Mah~ Pengasih lagi Maha Penyayang. Sega/a puji bagi Allah, puji·pujian yang banyak, baik dan berkah,. ke~erkahan sesuai dengan keridhaan dan kecintaan Allah Rabb kemt. tteae daya dan kekuatan kecuali dari Allah yang Maha Tinggi dan Maha Agung. Tiada Tuhan kecuali Allah yang Maha Agung dan Maha Santun, tiada Tuhan keeua/i Allah Pemilik 'Arsy yang agung~ Tiada Tuhan keeuali Allah Peneipta langi~ dan bumi serta Pemilik 'Arsy yang mulia

, < ',I ."" ~ I ' J 'LS

..:.... '~..r. i.r--::t ~ ~ .

Wahai Dzat y;ng Hidup da~ yang terus menerus Mengurus dengan renmet-Mu, kami sangat memohon pertolongan.

Ya Rabb kami, kami telah berbuat zalim, jika Engkau tidak mengampuni dan menyayangi kami, niseaya kami menjadi orang-orang yang rugi.

J . "oM" . J ... '" <I'

::,._. ~ ~~j .:>:;_J.lj ~I ::,._. ~ ~~ tr) ~\

~J..-_.:jj ~I) ~I ~ ~ ;~) j._:.S:Jlj ~I , JG)~) JL.J\ ';; ~!~ ::;.... ~ ,

.. .. .. ... "'''

Ya Allah, kami berlindung kepada-Mu dari kerisauan dan kesdihan. Kami berlindung kepada-Mu dari ke/emahan dan kema/asan. Kami berlindung kepada-Mu dari sikap pengecut dan bakhil. Kami berlindung kepadaMu dari dominasi hutang dan tekanan man usia.

, , . .

~~I) ,~~ ;;':I~j ,~) ..::.>~;" :!.UL \j! r-+ul

:li.. : "'.. $ .: .-:f ",." ~: ... :.'iI J.

J \_J\ .:.r-- ~\__".jJI) ,;;____;:,i,.4 j:,._....4l1 J 'r----'! J---.S' .:.r--

'" .... fJ "

Ya Allah, sesungguhnya kemt memohon hal-hal yang menyebabkan

(turunnya) rahmat-Mu, katetapan ampunan-Mu, keteguhan da/am kebenaran dan mendapatkan segala kebaikan, se/amat dari segala dosa, kemenangan dengan (mendapat) surga serta se/amat dari neraka.

• 'f' ~<- ~ , '. (-~ : \' :J ' : \' :u;: \ lil WI 1;.. ~I ..L....>- Iy-- '__'.:r--'" r- ) .J!. r J ,. r '-.?,

Ya Allah, sesungguhnya kami memohon kepada-Mu bahwa ksmi bersaksl Engkau ada/ah Allah tiada Tuhan keeua/i Engkau yang Esa, tempat bergantung, tidak beranak dan tidak diperanakkan, serta tiada satupun yang menyerupai-Nya.

.... f- .. '" Iv , GO J.

~IL..:&. '. c-: ~ ~I ~I wi ~ L...;;J ~\ ~ '.111 .:.J ..,J--><J ) • • . r---r-

G ~ ::..-. ~ ~ ~ ~\ ~'!l~jj !l¥ Js. u-J)

". . '" J J.. . ....... .; ..... ... J.. J",... ..

W~ a_j ~~J ~ ~ 2..l-l ~~ ~

,.' 'tf ~II' ~\' ,!, ~ 1....:.__f,i l______,j '~L....i

~ J,Yy ~ ~ .r:

Ya Allah, Engkau Tuhan kami tiada TUhan kecua/i Engka~, Engkau telah meneiptakan kami dan kami adalah hamba-Mu, kem! berada da/am ianji-Mu sekuat tenaga kami. Kami berlindung dari keburukan y~ng kami perous: Kami mengakui nikmat-Mu yang telah Eng,kau befl~an pada kami dan kami mengakui kepada-Mu akan dosa ksmi. Ampumlah kaml, karena tidak ada yang dapat mengampuni dosa keeuali Engkau,

~I I~\) :JU;J\J ~\) <.SUI ~l.......; Uj ~I ~L.__; l_jl~' h!.L..;;~~) !l..0) !)j) ~ Gj;.( ~I ::,._. ~ ~ ~ J ~ 'I:~ ~ L.J t. ~ L.' JS- ;..il:" Y:-' ~) 0.1 ~t__;) ,~ ;.. __ rG~ ~ ~ L. ~

Ya Allah, sesungguhnya kami memohon kepada-Mu petunjuk, ketakwaan, pemeliharaan (dari sega/a yang buruk) serta keeukupan, Ya Allah bantulah kami untuk mengingat-Mu, mensyukuri-Mu dan baik da/am beribadah kepada-Mu. Ya Allah kami memohon kepada-Mu semua kebaikan yang kami ketahui alau yang belum, dan kami berlindung dari semua keburukan yang kami ketahui atau belum, dan kami memohon surga dan sesuatu yang mendekatkannya.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 181

82 1 IT'a,w,n LENGKAP IBADAH Ramadhan

Ya Allah, perbaikilah agama kami sebagai tempat penjagaan ksmi, perbaiki/ah dunia kami sebagai tempat penghidupan kami, perbaikilah akhirat kem! sebagai tempat kembali !<ami. Jadikanlah kehidupan kami di dunia sebagai tambahan bagi setiap kebaikan. Jadikanlah kematian kami sebagai tempat istirahat bagi kami dari setiap keburukan. Ya Allah, iadikanlah kami meneintai keimanan dan hiasilah kaimanan tersebut dalam hat; kami. Dan jadikanlah kami membenei kekufuruan, kafasikan, dan kamaksiatan dan jadikanlah kami termasuk orang yang mendafJ{lt petunjuk.

:.-:~) ~ ~I) !l~1 j~f) ~I) rSL.:. 'il ~ tJll .:;:tLJ\ Y J ~ ~ ~:,..2J1 ~~\~ ~\) .:r-U\ :Cwi

"" , ..

Ya Allah, muliakanlah Islam dan umat Islam, hinakanlah syirik dan orang·orang musyrik, haneurkanlah musuh agama, jadikan keburukan melingkari mereka, wahai Pemelihara alam semesta.

Ya Allah, cera; beraikan persetuen dan kekuatan mereke, siksalah mereka, sesungguhnya engkau berkuasa atas segala sesuatu, wahai Robb alam semesta

a ~;WI) ~~\ ~. ::." ~:":' J_j-\ ~ ~l 8j~\ ~\ ; '.::~\);.._Jl j...s ~i.:.~I) a ~I! j5- 0-- i;;WI) ~J.\

~I:-J\ ~~r L! ;L..J\ ~ ~~I) ~~ jjiJl» Y ~

Ya Allah, berilah kesabaran kepada kami atas kebenaran, keteguhan dalam menjalankari perinteh, akhir kesudahan yang baik dan keselamatan dari setiap musibah, bebas dari segala dose, keuritungan det! setiap kebaikan, keberhasilan dengan surga dan selamat dari api nemxe, wahai Dzat yang Maha Pengasih.

Ya Rabb kamiberilah kepada kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan jauhkanlah kami dari api neraka.

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah 1 83

Ya Allah, Perikanlah shalawat dan salam kepada hamba dan rasul-Mu Muhammad, keluarga dan sahabatnya. Segala pu]! bag; Allah Pemelihara semesta alam.

VII. FIQH WAN ITA BERKAITAN DENGAN RAMADHAN

1. Wanita dan Puasa Ramadhan

a. Wanita yang wajib berpuasa

Wanita muslimah yang sudah baligh dan berakal ditandai dengan tumbuhnya bulu di kehormatannya, pernah mengeluarkan cairan menstruasi (haid), dan hamil, maka ia sudah wajib berpuasa di bulan Ramadhan, apabila di bulan tersebut ia tidak dalam keadaan haidhatau nifas, karena perintah puasa yang termuat dalam surat ayat 183 itu bersifat umum mencakup laki laki dan perempuan. Namun dernikian jika syarat-syarat di atas tidak terpenuhi, maka wanita tersebut tidak diwajibkan berpuasa di bulan Ramadhan, seperti wanita yang bukan muslim, belum baligh, tidak berakal, dan dalam keadaan haiclh atau nifas.

b. Wan ita haidh atau nifas

\\I~ni(" yang sedang haidh atau nifas diharamkan melakukan puasa, jika ia melakukannya maka berdosa. Apabilaseorang wanita yang sedang berpuasa keluar darah haidhnya baik di pagi, siang ataupun sore walaupun sesaat menjelang terbenamnya matahari, maka ia wajib membatalkannya, dan wajib mengqadhanya setelah ia bersuci, Juga sebal.knya jika wanifa tersebut suci sebelum fajar, walaupun sekejap, maka ia wajib berpuasa pada had itu walaupun mandinya baru dilakukan setelah fajar.

C. Wanita tua yang tidak mampu berpuasa

Seorang wanita yang lanjut usia yang tidak mampu lagi untuk berpuasa, dan jika berpuasa akan membahayakan dirinya, maka ia tidak boleh berpuasa, karena Allah Swt. berfirman:

841 m,~ lENGKAP IBADAH Rqmadhan

" ... Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu dalam kebinasaan ... " (OS 2: 195).

Karena orang yang lanjut usia itu tidak bisa diharapkan untuk bisa mengqadha, maka baginya wajib membayar fidyah saja (tidak wajib mengqadha), dengan memberi makan setiap hari satu orang miskin, berdasarkan firman Allah Swt:

(~ rGb a.._tJ.i 4_f~; :;'..i_j ~J)

"" "';"

ditinggalkan itu pada har;-hari yang lain" (OS 2: 184)

Apabila ia mampu untuk berpuasa, tapi hawatir berbahaya bagi kandungan atau anak yang disusuinya, maka ia boleh berbuka dengan berkewajiban untuk mengqadha di hari lain dan membayar fidyah dengan memberi makan setiap hari satu orang miskin. Hal ini berdasarkan perkataan lbnu Abbas saat mengomentari penjelasan yang termuat dalam surat 2: 184, yang artinya "Dan wajib bagi orang yang menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah ... ", beliau berkata : "Ayat ini adalah rukizshah (keringanan) bagi orang yang lanjut usia, lelaki dan perempuan, wanita hamil dan menuusui, Jika klzawatir terhadap anak-anaknya maka keduanya baleh berouk» dan memberi makan (fidyahY' (HR. Abu Oaud).

Hal yang sarna juga diriwayatkan oleh Ibnu Urnar Radliallahu I Anhu, dan tidak ada seorangpun dati sahabat yang menentangnya (lihat Al Mughni: Ibnu Qudamah 4/394).

e. Waktu mengqadha puasa bagi seorang wan ita

Wanita yang memiliki hutangpuasa (harus mengqadha) karena sakit atau bepergian maka waktu mengqadhanya dimulai sejak satu had setelah I'dul fitri dan tidak boleh diakhirkan sampai datangnya bulan Ramadhan berikutnya. Barangsiapa mengakhirkan qadha puasa sampai datangnya Ramadhan berikutnya tanpa udzur syar'i, maka disamping mengqadha ia harus membayar fidyah dengan mernberi makan setiap hari satu orang miskin, sebagai hukuman atas kelalaiannya. (Lihat: Al mughni 4/400, fatwa Ibnu Baz dan fatwa Ibnu Utsaimin).

Para ulama telah sepakat bahwa qadha puasa Ramadhan itu tidak diharuskan untuk dilakukan secara terus menerus dan berurutan, karena tidak ada dalil yang menjelaskan akan hal itu. Kecuali waktu yang tersisa di bulan Sya'ban itu hanya cukup untuk qadha puasa, maka tidak ada cara lain kecuali terus-menerus dan berurutan, (AI Fiqhu Al Islami Wa Adillatuhu: 2/680).

"Dan bagi orang yang tidak mampu berpuasa maka ia harus membayar fidyah dengan memberi makan setiap hari satu orang miskin" (OS 2: 184).

U):,1.; ~_;_jl ~J f~ v"~ ::""';1 ~ ~~ ~

.. ..... ~ ... ~ . * } ....

'. "I I ~-:. '. "JI ~. ~ , J~ a.........:U U _= l..~ ill

~ v"~ .:.r--; '--' ~ i - ,r.:-..

L........l;~I;~IJ~\t: .'I\y_Ja.;:.~

... 'II ,.. .. .. • "" . 0 -? ..

" _, , • '\ <:"" /'. I ' I', ~ " DI 01: 6~ . 7

~ rJ--!...;---' <.lL.......)...o <.l~ ~ • •

, .. '" ". '" ....

Dari Atha, ia mendengar Ibnu Abbas membaca ayat yang artinya "Wajib bagi orang orang yang berat menjalankannya untuk membayar fidyah, yaitu memberi makan satu orang miskin". Ibnu Abbas berkata: ~yat ini tidak dinaSakh, ia untuk orang yang lanjut usia, baik laki-/aki maupun perempuan. yang tidak sanggup berpuasa hendaknya memberi makan setiap hari satu orang miskin" (HR Bukhori).

d. Wanita hamil dan menyusui

Wanita yang sedang hamil atau menyusui tetap harus berpuasa di bulan Ramadhan, sarna dengan wanita - wanita yang lain, selagi ia mampu untuk melakukannya, Jika ia tidak sanggup untuk berpuasa karena kondisi fisiknya yang tidak memungkinkan, maka ia boleh berbuka sebagaimana wanita yang sedang sakit, dan wajib mengqadhanya jika kondisi tersebut sudah stabil kembali. Allah berfirman :

"Maka barang siapa diantara kamu yang sakit atau da/am perja/anan (Ialu ia berbuka), maka (wajib baginya berpuasa) sebanyak nen yang

Sharia Consutting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1 85

861 ~ LENGKAP IBADAH Romadhon

f. Mengkonsumsi tablet anti haidh pad a bulan Ramadhan

Hendaknya seorang wanita tidak mengkonsumsi tablet anti haidh, dan membiarkan darah kotor itu keluar sebagaimana mestinya, sesuai dengan ketentuan yang telah Allah gariskan. Karena di balik keluarnya darah tersebut ada hikmah yang sesuai dengan tabiat kewanitaan, jika hal ini dfhalang-halangi maka [elas akan berdampak negatif pada kesehatan wanita tersebut, dan bisa menimbulkan bahaya bagi rahimnya. Pada umumnya wanita yang melakukan hal ini kelihatan pucat, lemas dan tidak bertenaga. Sedangkan Rasulullah Saw bersabda:

" ~lS:..-)'1 .) ...,.,.L. ..:r.1 01)) "I)~ Uj J:;;' U

"Tidak boleh meiakukan perbuatan yang membahayakan dirinya, juga tidak boleh meiakukan perbuatan yang membahayakan orang lain. " (HR. IbnuMajah) (lihat: tatawa Uiama Najd. dan 30 Darsan Ii Shoimat). Namun apabila ada wanita yang melakukan hal seperti ini, maka hukumnya sebagai berikut:

i. Apabila darah haidhnya benar-benar telah berhenti, maka puasanya sah dan tidak diwajibkan untuk mengqadha.

ii. Tetapi apabila ia ragu, apakah darah tersebut benar-benar berhenti atau tidak, maka hukumnya seperti wanita haidh, ia tidak boleh melakukan puasa. (lihat: Masail ash.Shiyam, hal 63 dan [ami'u Ahkamin Nisa' 2/393).

g. Mencicipi makanan

Kehidupan seorang wanita tidak bisadiplsahkan dengan dapur, baik ia sebagai ibu rumah tangga, maupun sebagai juru masak di sebuah rumah makan, restoran atau hotel. Karena kelezatan masakan yang ia olah adalah menjadi tanggung-jawabnya, maka ia akan selalu berusaha mengetahui rasa masakan yang diolahnya. Hal itu mengharuskan ia untuk mencicipi masakannya. [ika itu dilakukan, bagaimana hukumnya? Batalkah puasanya? Para ulama memfatwakan tidak dilarang wanita mencicipi masakannya, asal sekadarnya saja, dan tidak sampai ke

Shana Consulting Center - Pusat Konsunasi Syari'ah 187

tenggorokannya. Hal ini diqiyaskan kepada berkumurkumur ketika berwudhu (jami' Ahkamin Nisa'),

2. Wanita dan Shalat Tarawih di Masjid

Seorang wanita diperbolehkan untuk datang ke masjid, baik untuk shalat tarawih, berdzikir maupun mendengarkan pengajian, jika kehadirannya tidak menyebabkan terjadinya fitnah baginya atau bagi oranglain. Hal itu sesuai dengan sabda Rasulullah Saw:

":;'1 ~~ 11 ~t.:ll;':; U

<,? )l>:..,ll 01)) ':1anganlah kalian melarang wanita-wanita untuk mendatangi mesiidmasjid Allah" (HR. Bukhori).

Namun demikian, ada syarat-syarat yang harus dipenuhi yang di antaranya: harus berhijab, tidak berhias, tidak memakai parfum, tidak mengeraskan suara, dan tidak menampakkan perhiasan, Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah Saw:

,',. ':"~" "il·~I"I·" ~I

~ ~ w ~ .:r .k>~ ..;.>~ b~

..,_:.;) J J..io-() JWIJ rL-- 01).)

':1ika salah seorang diantara kal1an (para wan/tal ingin mendatangi masjid. makajanganlah menyentuh wangi-wangian" (HR Muslim).

• \ • 'il II • _ "'.. t , _ -<I : of, 'I" PI

r- ..l..,. • -..-. ~? r--' ~ 01.;--' ~

"~~;~wj ~~;"

;; flf' IJIJ ...,.,.L. ..:r.I olJ)

'Wanita manapun yang memakai wangi-wangian. kemudian pergi ke masjid. maka shalatnya tidak diterima sampai ia mendi". (HR ibnu Majah)

3. Wanita dan I'tikaf

Sebagaiman disunnahkan bagi pria, i'tikaf juga disunnahkan bagi wanita. Sebagaimana istri Rasulullah Saw juga melakukan i'tikaf, tetapi selain syarat-syarat yang disebutkan diatas, maka i'tikaf bagi

88 1 ~"a..., LENGKAP IBADAH Ramadhan

kaum wanita harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:

1. Mendapatkan persetujuan (ridha) suami atau orang tua. Apabila suami telah mengizinkan istrinya untuk i'tikaf, maka ia tidak dibolehkan menarik kembali persetujuan itu.

2. Agar tempat dan pelaksanaan i'tikaf wanita memenuhi tujuan umum syariat. Kita telah mengetahui bahwa salah satu rukun atau syari' at i'tikaf adalah berdiam di masjid. Untuk kaum wanita, ulama sedikit berbeda pendapat tentang masjid yang dapat dipakai wanita untuk beri'tikaf. Tetapi yang lebih afdhal - wallahu a'Iam - ialah i'tikaf di masjid (tempat shalat) di rumahnya. Manakala wanita mendapatkan manfaat dari i'tikaf di masjid umum, tidak masalah bila ia melakukannya.

VIII. PEDOMAN ORANGTUA UNTANG PUASA BAGI ANAK-ANAK

1. landasan Syar'i

Puasa bagi anak-anak pada dasarnya tidak wajib, meski demikian mengajari mereka sejak dini agar berpuasa dapat menjadi kebiasaan merupakan perbuatan sunnah Nabi dan para salaf shalih sepanjang mereka mampu menjalankannya.

Rasulullah Saw bersabda:

Oari Rubawi binti Muawidz berkata: "Oi pagi Asyura' Rasulullah Saw mengirim utusan ke kampung-kampung Anshar: "Barangsiapa yang

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 89

pagi in! dalam keadaan puasa maka sempurnakanlah puasanya, dan barangsiapa yang pagi tnt aetem keadaan tidak berpuasa, maka berpuasalah pada sisa hari tnt. Dan kamipun melakukan puasa Asyura·. Sebagaimana kami menyuruh puasa anak-anak keeil kami, dan kam; beserta putra-putra kam; berangkat ke masjid dengan menjadikan mainan dari kapas buat mereka. jika ada salah seorang dar; mereka menangis mints makanan, kami berikan mainan itu kepadanya sampai masuk waktu berbuka" (HR Bukhori dan Muslim).

Dari hadits di atas dapat disimpulkan bahwa melatih anak dalam berupuasa merupakan anjuran syara' yang tidak terbantah. Hadits tersebut di atas dalam kontek puasa sunnah, yaitu puasa asyura', bagaimana dengan puasa wajib seperti Rarnadhan? Tentu Ramadhan memiliki am tersendiri bagi Rasulullah dan salaf shalih. Bila dalam puasa sunnah, Rasulullah membenarkan adanya latihan puasa bagi anak-anak, maka dalam puasa wajib tentu lebih prioritas. Itulah yang disebut dengan qiyas aulawi (analogi prioritas). Hal itu sarna sebagamana ditegaskan oleh Ibnu Hajar ketika mengomentari hadits di atas: "Dalam hadits tersebut terdapat landasan syari' ten tang latihan puasa bagi anak-anak".

Imam al-Bukhori memandang bahwa belajar puasa bagi anak yang belum baligh sudah mentradisi di kalangan penduduk Madinah dan ini merupakan dalil syara' tersendiri. Karenanya dengan sengaja beliau meletakkan judul pada pasal puasa "Bab puasa bagi anak-anak" kemudian diikuti dengan sikap dan tindakan Urnar bin Khattab selaku Amirul Mukminin terhadap orang yang tidak puasa di siang Rarnadhan. Hal itu untuk menegaskan kepada pendapat yang berbeda dari pengikut Malikiyah yang memandang bahwa tidak ada pernberlakuan puasa bagi anak-anak, dankita semua mengerti bahwa dalil yang paling tinggi bagi rnazdhab Maliki adalah tradisi penduduk Madinah, sedangkan tradisi penduduk Madinah yang paling dorninan itu terjadi pada masa Umar. Padahal Urnar sangat setuju dengan pernbelajaran puasa bagi anak-anak. Dengan dernikian pendapat yang tidak mengakui adanya pemberlakuan puasa bagi anak tidak berdalil kuat (lihat Dr. Nizar al-Hamdani, Fikih Imam al-Bukhori min [ami' as-Shahih; Ma'had Buhuts llmiyyah Ummul Qurra: 155-159).

Dalam khazanah fiqih Islam kita dapatkan bahwa mayoritas ulama me man dang pentingnya pemberlakuan puasa bagi anak yang belurn baligh meski tidak berstatus wajib. Bahkan sebagian mereka seperti Ibnu Sirin, az-Zuhri, dan as-

90 I I?a~ LENGKAP IBADAH Ramadhan

Syafi'i memadang sunnah dalam pembelajaran tersebut dengan catatan hal tersebut mampu dilakukannya secara normal. Bahkan Ibnu Majisyun al-Maliki memandang agak berbeda dari para ulama Maliki yang lain, bahwa anak yang telah ma~pu berpuasa, maka puasa baginya adalah keharusan dan jika meninggalkannya tanpa udzur maka harus membayarnya (qadha) (lihat Fathul Bari; Ibnu Hajar al-Asqalani: 5/103).

2. Sikap Para Salaf ShaUh tentang Puasa Bagi Anak-Anak Mereka

Perhatian khusus para salaf dalam masalah pembelajaran puasa bagi anak-anak tercermin pada keseharian merekabersama keluarga, anak dan isteri dalam menjalankan puasa di bul~n Ramadhan. Abu Dawud at-Tayalisi mengutip bahwa Abdullah bm Umar setiap kali akan berbuka selalu mengumpulkan isteri dan anak-anaknya untuk berdoabersama (dikutip dari Manhaj Tarbiyah Nabawiyyah li Thifli: Mohammad Nor Said: 135).

Bahkan untuk memberi pendidikan yang menyeluruh dalam aspek ibadah kepada anak, para salaf juga mengajak anak-anak mereka untuk mengikuti i'tikaf sepuluh hari terahir di bulan ramadhan. Dalam pandangan ulama sebagaimana dikutip dari alKasani bahwa i'tikaf ataupun puasa sunnah anak-anak yang belum aqil baligh dianggap sah, karena ibadah tersebut tidak mensyaratkan batasan baligh dalam menjalankannya. (lihatal-Badai'k: 2: 442).

3. Usia Anak untuk Memulai Berpuasa

[ika dilihat dari pengertian bahasa bahwa kalimat " shibyan" - yang digunakan untuk mengungkapkan fase ana~ memulai puasa - berasal dari kata shabiyyu, bentuk jamaknya shlbyan, yang berarti yang masih kecil sebelum akil baligh terkadang digunakan untuk menyatakan anak yang belum disapih. Namun Majmak Lughah lebih memilih makna as-shabiyyu adalah (an-Nasyi~ alladzi yudarrab alai mihnali wal ihiidzak), anak yang sudah mulai siap dilatih dengan pekerjaan dan tugas-tugas kehidupan. Definisi ini memberikan pengertian kesiapan menerina tuga-tugas kehidupan dan kesiapan dilatih untuk sebuah pekerjaan.

Para ulama dalam memandang usia anak cakap puasa bervariasi.

Ada yang berpendapat bahwa mulai tujuh dan sepuluh tahun. Hal itu

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah 191

dianalogikan dengan shalat. Imam Ishaq bin Rahuyah memandang usia anak cakap puasa sejak usia dua belas tahun. Berbeda dengan Imam Alunad yang memandang usia layak dilatih (cakap) puasa bagi anak sejak sepuluh tahun (lihat Fiahul Bari; Ibnu Haiar; 5/103).

Dad paparan di atas kita dapatkan bahwa pada dasamya ada dua pandangan. Pertama, mengacu kepada shalat dan pandangan kedua mengacu kepada baligh, namun pandangan-pandangan tersebut tampaknya belum mengakomodir dari aspek penggunaan bahasa .. , Karena itu, pengertian dan penggunaan bahasa dalam konteks ini' kiranya sangat relevan untuk digunakan pertimbangan. Paling tidak dalam penggurtaan bahasa, kalimat as-shibyan selalu dipakai untuk menyatakan anak yang masih kecil, belum akil baligh atau anak yang sudah mulai akil baligh dan sudah siap menerima tugas-tugas kehidupan. Hal itu sesuai pengertian yang dikemukan oleh Majrnak Lughah. Isyarat lain yang dikemukakan para ularna yang memberikan kontribusi pendapat dalam aspek ini pada bab-bab fiqih selalu mengkaitkan dengan qablal bulugh (belum aqil baligh).

Dengan demikian batasan usia anak cakap berpuasa tidak dapat ditentukan dengan nominal angka usia, melainkan fase perkembangan usia anak. Bila kita mengacu pendapat Majmak Lughah yang memberikan dua ciri sebagaimana di atas, dengan kita kembalikan kepada paradigma pendidikan yang berlaku dl Indonesia, maka ciri-ciri tersebut sudah ada pada anak usia Sekolah Dasar. Dengan demikian usia cakap puasa bagi anak adalah tingkatan SD yang dimulai dari usia enam tahun ke atas. Hal lain yang patut untuk dipertimbangkan adalah fakta yang ada di lapangan bahwa kecakapan anak untuk memulai puasa adalah sejak berada dijenjang sekolah dasar (SD).

4. Bagaimana Melatih Anak Berpuasa

Banyak cara untuk melatih anak berpuasa dengan tanpa memaksa:

a. Persiapan Khusus

Sebelum menjalankan puasa Ramadhan maka orangtua terlebih dahulu melakukan dialog yang intensif dengan anaknya seputar puasa. Dalam dialog tersebu.t hendaknya menekankan tentang pengertian, kegunaan, keindahan, dan

92 I Wanam LENGKAP IBADAH Ramadhan

keutamaan puasa dengan bahasa dan pendekatan anakanak, agar anak memiliki kesan pertama yang indah dan menyenangkan tentang puasa. Ingat anak lebih kuat menangkap kesan daripada pesan yang dia tangkap.

b. Faktor-Faktor Penting

Perhatikan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kemampuan seorang anak untuk mulai berlatih puasa, antara lain adalah keluarga, sekolah dan teman sepermainan. Lingkungan yang kondusif pad a setiap faktor tersebut sangat mempengaruhi berhasil dan gagalnya anak melakukan Iatihan puasa. Karena itu, orang tua harus dapat memastikan bahwa kondisi lingkungan pada setiap faktor tersebut cukup kondusif. Dengan demikian orangtua dapat mengantisipasi kondisi yang akan dipredeksi.

c. Pengertian yang Tepat dan Cukup

Berikan pengertian puasa sesuai tahap pemahaman mereka. Mereka belum mengerti bahwa puasa itu tidak boleh makan dan minum serta melakukan hal-hal yang membatalkan lainnya, tetapi jika mereka disebut tidak berpuasa mereka sangat tersinggung. Jika orangtua bijak tentu tak akan menganggap hal tersebut masalah yang besar. Yang lebih penting bagi mereka adalah kesukaannya untuk berpuasa, walau seperti apapun bentuk puasa mereka. Sebagaimana mereka juga belum memahami harus bangun sebelum Subuh untuk melakukan sahur. Yang terpenting di sini hendaknya kita ti dak memaksa mereka untuk melakukan hal-hal tersebut, biarkan pemahaman mereka terhadap puasa berkembang sesuai dengan perkembangan dirinya, sehingga kita tidak memberi kesan yang buruk dan memberatkan kepada mereka tentang puasa.

e. Cara Lain

Cara lain untuk melakukan tahapan dalam melatih puasa, misalnya had ini puasa 6 jam, besok puasa 8 jam, berikutnya baru puasa sehari penuh. Yang perlu diingat bahwa mereka sesungguhnya pada masa latihan, sehingga tidak tepat diberlakukan seperti orang yang sudah berkewajiban.

f. Naik-Naik ke Puncak Sukses

Meletakkan puncak kesuksesan di waktu Maghrib. [ika anak mampu berpuasa hingga Maghrib, maka dia telah sukses, walau awal puasanya sejak 4 atau 6 jam sebelumnya. Sehingga kita dapat membagi jadwal seperti tabel berikut.

Pada dasarnya jadwal di atas tidak lain merupakan contoh cara pengaturan makan. Orangtua dapat berinovasi lebih banyak

g. Koreksi

Lakukan koreksi jika gagal dan hargai sesuai kemampuan yang diraih.

IX. MEMPRIORITASKAN PROGRAM BACA DAN TAHFIOZ AL-QUR'AN BAGI ANAK DALAM BULAN RAMADHAN

Bertahap

Buatlah puasa secara bertahap. Misalnya, pada hari pertama satu had (12 jam), dibagi tiga sehingga akan melakukan sahur tiga kali. Lalu pada hari berikutnya sahumya dua kali, dan jika anak telah mendapatkan nuansa puasa tersendiri, maka baru dibebankan puasa sehari penuh.

1.

d.

Kenapa AI-Our'an yang menjadi prioritas utama bagi anak-anak kita bukan yang lain?

a. Pelajaran pertama

Sebelum akal dan hati anak-anak kita dipengaruhi oleh berbagai pemikiran dan bentuk kemaksiatan yang berada di

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 193

94 1 iJb,,&,an LENGKAP IBADAH Ramadhon

lingkungan, maka seharusnya hati mereka dipenuhi oleh AIQur'anterlebihdahulu,agartidaktersisadalamhatimerekaruang untuk warna dan berbagai hal lain yang dapat rnengotori hati mereka. Karena Al-Qur'an adalah kalamullah yang merupakan sumber agarna Islam dan pedoman hidup kaum mus1imin.

Imam Suyuthi berkata: "Mengajarkan AI-Qur'an kepada anak merupakan pekerjaan yang fundamental dalam Islam, sehingga mereka dapat tumbuh dalam kefithrahan, dapat menyerap hikmah sebelum hawa nafsu mendominasinya dengan berbagai beniuk kemaksiatan dan keMsatan" (lihat M. NUT Said, Manhaj Tarbiyah Nabawiyyah lil Afhfal: 104).

Hal yang sama dikatakan Ibnu Sina: "Ketika sanganak telah mulai siap menerima insiruksi dan memahami apa yang mereka dengar, saat itulah mulal belajar AI-Qur'an" (dikutip dari Manhaj Tarbiyah lil Athfal).

b. Syi'ar agama

Mengajarkan Al-Qur'an kepada anak dipandang sebagai syiar agama Islam yang harus dilestarikan. Ibnu Khaldun berkata: "Orangtua yang mengajarkan AI-Qur'an kepada anak-anaknya merupakan syi'ar «gama yang dipelihara oleh ahli agama. Sehingga mereka berkeliling ke berbagai wi/ayah, karena AI-Qur'an mampu memikai hati sehingga dapat mengokohkan keimanan dan aqidah, sehingga pengajaran AIQur'an menjadi inti bagi eeluruh pelajaran lain" (lihat Muqaddimah Ibnu Khaldun:397).

C. Bulan Ramadhan bulan AI·Qur'an

Salah satu nama bulan Ramadhan adalah Syahr AIQur'an, karena di dalamnya Al-Qur'an diturunkan, dan membacanya dilipatkan pahala. Sebagai bulan yang penuh berkah tentu terlalu mahal kalau ia harus berlalu begitu saja. Karena itu memprioritaskan amalan berkenaan dengan Al-Qur'an menjadi sangat beralasan.

2. Dalil Mengajarkan AI·Qur'an pad a Anak

- Allah berfirman:

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1 95

~ , ~ of..,"" ;. J .. t ~ ;". III :II

~ 1r-AAi1) .~I lyUIJ ..._jJ1 yL..:s"' ':>.rb. ::_r...L.J1 ':>1

29»)~ :r-s ~'~ ~ , . ' ': ,.-y.{' I~ • ; U'"

. J', y>.- r--i ~ .)..r----: ('"'" . jJ

·SeSU?gguhnya orang-orang yang se/alu membaca kitab Allah dan men~mkan shalat dan menafkahkan sebahagian dari rezekiyang Kamf anugerahkan,kepada mereka dengan diam-diam dan terangterang~n, mereka ttu mengharapkan perniagaan yang tidak akan meruq!" ( OS 35: 29).

. Ayat di atas membentangkan kepada kita berbagai jalan kebaikan d.an ketaatan menuju surga Allah dan keberuntungan. Salah satu [alan tersebut yang paling potensial adalah membaca menghafal dan merenungkan Al-Qur'an, '

-

Dalam Hadits Rasulullah Saw: "Sebaik-baik kamu adalan yang belaiar Al-Qur'att dan mengajarkannya" ( al-Hadits ).

Ima~ Tha?rani dan Ibnu Najjar meriwayatkan sebuah hadits dan"sa~abat Ali Ra, sesungguhnya Rasulullah bers~bda: A_Jarkanlah kepada anakmu tiga hal. Yaitu menciniai Nabimu, mencintai keluarganya dan membaca AlQur'an. Sesungguhnya orang yang hafal AI-Qur'an berada di bawah Iindungan 'arasy Allah di hari tidak ada perlindungan, kecuali lindungan-Nya, bersama para Nabi dan kekasih-Nya".

Rasulullah bersabda: "Orang yang membaea AI-Qur'an dan mengamalkannya, makadi hari hamal Allah akan memberi mahkota kepada orangtuanya yang bersinar Iebih terang daripada sinar maiahari" (RR Abu Dawud).

Rasulullah bersabda: "Anak yang menghafal AI-Qur' an sejak keeil (us~a diniJ'"maka Allah akan mencampurnua dengan darah dan dagmgnya (HR al-Bukhori dalam Tarikhnya).

3. Pengaruh AI·Qur'an Terhadap Jiwa Anak

-

Sudah dapat dipastikan bahwa pengaruh Al-Qur'an kepada anak.sangat besa.r. Karena Al-Qur'an ibarat cahaya dan hati ibarat cer~m. Cahaya ttu ~apat ~pantul~an kembali untuk menerangi kehidupan oleh cernun, apabila cermm tersebut bersih dan cemerlang

96 I 1Pan&an LENGKAP IBADAH Ramadhan

bebas kotoran. Sedangkan hati anak kecil adalah ibarat cermin baru yang bebas dari kotoran dan cemerlang. Dengan demikian pengaruh Al-Qur'an bagi kehidupan anak akan sangat besar.

Ibnu Abbas meriwayatkan bahwa ketika suatu hari Rasulullah membacakan kepada para sahabatnya ayat:

G.~}) \~L5 ~f) ~f \_,_.J \_,_.t.\: J.Lj L-.J1i: 0~ U ~\~ j;,u., i..__<s~ ~ ;)~\) ~U\

'" " " .. ) II'" f' •

6)CJ J~ j.; t____;;. .J J I: .1);":':--:: t____;;."------UI

"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya ada/ah manusia dan batu; penjaganya ma/aikat"malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepeae mereka dan se/atu mengerjakan apa yang diperintahkan" (OS: al-Tahrim 6),

Tiba-tiba seorang anak terjablb pingsan karena interaksinya

dengan ayat tersebut. Akhirnya Rasulullah membangunkan dan mendoakannyamasuk surga" (HR al-Hakim di al-Mustarak: 2/351).

Dapat memecahkan masalah yang sedang dihadapi anak itu sendiri, ketika sebagaimana telah dikisahkan oleh Syaikh Abdul Wahab as-Syakrani yangmenceritakan tentang dirinya. Dimana semula dia berfikir ten tang Tuhan terbawa oleh logika menyimpang yang sampai menyerupakan Allah dengan makhluk-Nya. Namun tidak lama dia mendapat petunjuk dalam Al-Qur'an surat as-Syura, ayat 11:

G.\)jf ~f 0--- r-Jj J._;;.. u'>~UI) d~\ >ij

-,I 0 ~. ".,. ~ D '" f""'Oo"

, <. ~' 'I . '.<,'." 'G,i"'1 utJ\' ,

<~ o+« .__,. r JJ............ . )J ~ ,;.r--' J

, " 11" _:;\:~ ·-11' ,,' ,

)~ c:-- .r--J'J

" (Dia) Peneipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari ienis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan"pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang serape dengan Dia, dan Die-ten Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat".

Selanjutnya Syaikh tersebut tidak lagi tergelincir dalam pemikiran bebasnya itu.

4. Anak-Anak yang Hafal AI-Our'an Sejak Keeil

Diantara putra-putra salaf shalih yang telah hafal Al-Qur'an sejak kecil:

Imam as-Syafi'I. Beliau berkata: "Saya telah hafal alQur'an sejak usia tujuh tahun",

- Sahal bin Abdullah at- Tasturi. Beliau berkata:

"Ketika aku telah hafal Al-Qur'an usiaku enam atau tujuh tahun."

- Ibnu Sina, Pad a usia sepuluh tahun Ibnu Sina telah menguasai Al-Qur'an.

Imam Nawawi. Imam Nawawi telah hafal Al-Qur'an sejak usia sepuluh tahun.

Abu Ashlm berkata: "Ketika puteraku berusia liga tahun, aku bawa ke majelis Ibnu Juraij untuk belajar hadist dan Al-Qur'an (lihat al-Kifayah oleh al-Khatib aI-Baghdadi: 116-117).

X. PANDUAN MENGHAFAL AL·QUR'AN BAGI ANAK

Allah Swt. berfirman:

"Dan sesungguhnya te/ah Kami mudahkan AI ouren untuk pelaiaran, maka adakah orang yang mengambil petajaran?" (54: 17).

1. Menghafal AI-Qur'an itu Mudah

Dalam ayat tersebut terdapat jaminan untuk dapat menghafal Al-Qur'an bagi yang berusaha menghafalkannya. Imam Qurtubi dalam menjelaskan ayat tersebut menyatakan sebagai berikut: "Artinya Aku (Allah) memudahkan menghafalnya dan membantu bagi yang berusaha menghafalnya. Adakah orang yang berusaha menghafalkannya, sehingga dimudahkan dalam menghafalnya?". (lihat tafsir alQurtubu: surat al-Qamar),

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 197

98 1 Wanch:m LENGKAP IBADAH Ramadhan

z.

Kaidah-kaidah Umum menghafal AI-aur'an

Perhatikan secara seksama kaidah-kaidah umum dalam menghafal al-Qur'an seperti:

i. Memilih waktu dan tempat yang tepat dan kondusif

ii. Mendahulukan bacaan yang benar (tajwid) atas hafalan iii. Menggunakan satu jenis mushaf sala, tidak berganti-ganti

iv, Melakukan pengulangan yang rutin, walaupun sedikit daripada borongan

v. Dalam teknis menghafal ada beberapa metode yang sudah akrab di kalangan penghafal al Our'an yaitu:

• Metode talqin (guru membaca lalu mudd menirukan dan jika salah dibenarkan).

tape recorder, karen a kebiasaan anak dalam rnenqhatal al Our'an sanga! mengandalkan pendengarannya.

iii. Oiulang berkali-kali sampai bacaan ayat terse but mulai menempel di ingatan anak

iv, Untukmenghindarkan kebosanan gunakan alat bantu seperti veo, kaset murattal, dan inovatif dalam mengajarnya.

v. Rekamlah hasit hafalan atau bacaan anak yang terbaik untuk ukurannya, lalu diputar berkali-kali di rumah maupun di kendaraan. Karena anak sangat bangga dan memiliki nitai tersendiri sehingga memberi dorongan mereka untuk rajin menghafal.

vi. Jika telah dapat mernbaca, maka ayat atau surat yang akan dihafal segera difotokopi, lalu ditempel di depan tempat

• Tasmi'(mund memperdengarkan hatalannya di depan guru), biasanya disebut setoran hafalan.

• Muraja'ah (pengulangan hafalan), teknisnya sangat banyak, bisa dilakukan sendiri dengan merekam atau memegang al-Qur' an di tangannya, bisa dengan berpasangan. Ini sangat berguna untuk memperkuat hafalan.

• Tafsir (mengkaji tafsirnya ), baik secara sendiri maupun melalui guru. Hal ini sangat membantu menghafal atau memperkuat hafalan, terutama bila surat atau ayat tersebut dalam bentuk kisah.

• Tajwid (perbaikan bacaan dan hukumnya).

shalatnya.

vii. Lakukan perlornoaan menghafal sesama anak sesuai dengan kadar hafalannya terutama pada waktu-waktu yang menyenangkan.

Panduan ini bukan merupakan petunjuk baku yang tidak dapat diubah, melainkan sebuah contoh saja. Silakan baca dan bandingkan dengan kitab "Kaifa Tahfahd Qur'an" oleh Yahya Abdul Razaq: al-Halaqat Al-Qur'aniyah oleh Abdul Mukthi. Wallahu'alam bi shawaab.

3.

langkah·langkah Teknis

i. Mencarikan pasangan dalam menghafallebih.baik danpada sendiri, karena masing-masing akan saling membantu dan menjadi kompelisi positif.

ii. Perbanyak mendengarkan tilawah, baik secara bersama-sama maupun sendln, baik langsung oleh guru maupun menggunakan

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah I 99

100 I ~na..n LENGKAP IBADAH Ramadhan

BAB 3

AMALlYAH PASCA RAMADHAN

I. 1.

ZAKAT FITHRAH Definisi

Zakat Fitrah adalah zakat yang disyariatkan dengan berakhirnya bulan Ramadhan sebagai pembersih dari hal-hal yang mengotori srramrr: dan sanlunall yaH!; mertcttkupi fakir

rniskin di had raya Fithri.

2. Landasan Hukum

Hadits Rasulullah Saw.:

J_:..:,jl J~~ ~:,_j JU ~ illl ~~ ;..;- Ji if ~I :,_t. ~ ::.,....... ~L4 ~I ~U-j ~j ~ illl ;. I "il '. ' ' 2-il' ~ • _1( :'U( <-:W('/ ~i\' ~ o+" fr-:"'" -' .P-- -' <..? -' .r -' ~ -'

~~I ~~;~I p~ ~ ~~W~f ~~rj

~~

"Dari Ibnu Umar ra berkata: "Rasulullah Saw. mewajibkan zakatfitrah, satu sha kurma atau gandum pada budak, orang merdeka, le/aki, perempuan, anak kecil dan orang dewasa dari umat Islam, dan memerintahkan untuk membayarnya sebe/um mereka keluar untuk snote: ('led)" (Mutafaqun a/alhl).

3. Hukum Zakat Fitrah

Zakat Fitrah disyariatkan seiring dengan disyariatkannya shaum Rarnadhan pada tahun kedua hijriyah. Statushukumnya pun sama. Yaitu wajib. Adapun yang dikenai kewajiban adalah setiap

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah 1101

~usli~/ muslimah, baik kaya maupun miskin, aqil baligh rnaupun tidak, jika rang b~rsa~gkutan masih hidup walaupun sesaat pada m~lam han raya Fithri, serta mernpunyai kelebihan dari kebutuhan pnmernya untuk sehari semalam Idul Fithri.

4. Hikmah Zakat Fitrah

Ter.ma~uk kebutuhan primer adalah makan, pengobatan yan~ sakit,.kls",:atul 'led (pakaian hari raya) jika memang perlu g~nh pakaian, )ug.a unt~k membayar utang yang tidak dapat ditangguhkan lagi. Bagi yang mempunyai tanggungan wajib mengeluarkan zakat fithrah bagi orang yang drbawah tanggungannya, kecuali orang yang dibawah tanggungannya mampu untuk mengeluarkan sendiri. Maka, status hukumnya menjadi anjuran.

a. Pihak yang Berhak Menerima (Sasaran) Zakat Fitrah

Sebagaimana zakat yang lam mereka yang ber hak mendapatkan (masharif) zakat fitrah ada 8 (delapan) kelompok, sesuai dengan firman Allah:

~ ~Ulj~L....:..Jlj .1:--iliJ :.:..ti~1 L-JI ~ ~j ~:I ' .';ilj ~.U~I r-j)' ~~ .__jj;:ll~ (jJ~ ~ Ulj ~I::r--- ~;~I'~lj illl

.. " , '" ..... ..

"Sesungguhny~z?kat-zakat itu hanya/ah untuk orang-orang lakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat para mu'allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang, untuk ja/an Allah dan orang-orang yang sedang da/am perjalanan, sebagai sesuatuketetapan yang diwajlbkan Allah; dan Allah Maha Mengetahui lag; Maha Bijaksana" (OS 9:(0) .

Namun demikian, lebih diutamakan atau diprioritaskan untuk fakir-m iskin, supaya mereka dapat merasakan

kegembiraan di hari raya. Rasulullah Saw bersabda: '

;~ .r-1.J! ;L.5-j iL:-J ~ Gli i '- ill! J ' , , . .:

'v, , ' ~ )""J'/.1

~I ': II ;; ~ ~j ..;._j)j r-llli ~ r1~

.. '" .. "'" ,

1 02 I ()'oncLan LENGKAP IBADAH Ramadhan

·Rasu/ullah Saw mewajibkan zakat fitrah sebagai pembersih orang yang berpuasa dari kesa/ahan dan kerusakan, serta sebagai makanan untuk orang miskin" (HR Abu Dawud dan Ibnu Majah).

b. Ketentuan Zakat Fitrah

i. Besar sha' menurut ukuran sekarang adalah 2176 gram (2,2 Kg). Boleh dan dipandang baik (mustahab) memberi tambahan dari kadar tersebut, jika dimaksudkan untuk kehati-hatian (ikhtiyat) mengenai ekuivalen sha' dengan kilogram dan menunjang santunan kepada fakir miskin agar Iebih mencukupi dan efektif.

Ii. Boleh mengeluarkan zakat Fithrah dengan uangjika lebih bernilai guna bagi fakir miskin penerimanya, terlepas apakah lebih memudahkan bagi pihak pembayar zakat atau tidak. Sebagaimana difatwakan oleh para ulama mazhab Hanafi dan ulama modem juga diriwayatkan

dari Hasan Al Bashri dan Umar bin Abdul Aziz,

iii. Untuk kembali ke ashalah dan khuruj 'ani! khilaf (keluar dari khilaf) sang at ditekankan mengeluarkan zakat fithrah dalam bentuk qut (bahan makanan pokok, beras) dan sedapat mungkin dengan kualitas yang terbaik.

iv. Sebaiknya zakat fithrah sudah dikeluarkan/ dikumpulkan dua hari sebelum hari raya, sebagaimana yang dilakukan sebagian sahabat, di antaranya Ibnu Umar ra. Hal ini jelas akan menunjang realisasi r Ighnaul masakin' (memberikan kecukupan kepada kaum miskin) pada hari Idul Fithri dan melancarkan penanganannya.

v. Boleh mengeluarkan zakat di-ta'jil (dipercepat) sejak awal-awal Ramadhan, dan masih boleh/ sah mengeluarkannya ba'da shubuh hari raya, tapi sebelum usai shalat 'led. Jika sesudahnya, maka kedudukannya bergeser dari zakat fithrah yang fardhu menjadi shadaqah sunnah. Ha ini berdasarkan hadits berikut:

"BaTangsiapa yang membayarnya eebetum sha/at, maka itu adalah zakat yang sen, dan barangsiapa membayarnya setelah sha/at maka itu adalah sedekah sunnah" (HR Ibnu Majah).

IV. Sejalan dengan ketentuan nomor 5, ketika terjadi perbedaan dalam penanggalan akhir Ramadhan atau 1 Syawal, maka yang jadi pertimbangan sah-tidaknya zakat fithrah yang dikeluarkan adalah sesuai dengan penanggalan yang dianut/dipilih muzaki. Yang bersangkutan dapat mengeluarkannya sendiri kepada para mustahiqin, atau mewakilkannya kepada suatu panitia sebagai amanah, baik penerimanya berlebaran pada hari yang sarna dengan muzaki ataupun berbeda. Hal itu agar tujuan iu'matul lil masakin atau menyantuni fakir-miskin tetap tercapai. Memang patut mempertimbangkan kesamaan hari raya agar sesuai perintah Rasul saw.:

"Buatlah mereka iidak meminta-minia pada hari ini", Kesamaan waktu han raya adalah afdhal. Jika berbeda,

dikhawatirkan tidak ada para mustahiqin di sekitarnya, sehingga zakat jadi terlantar.

vii.Sejalan dengan hal tersebut, maka bagi suatu panitia zakat fithrah yang berhari ray a lebih dahulu dari sebagian masyarakat, dapat melakukan hal-hal berikut:

Pertama: Tidak menerima zakat fithrah setelah panitia ini melaksanakan shalat 'led, jika dapat memberikan penjelasan tanpa mengundang fitnah dengan mereka/masyarakat sekitar.

Kedua: Zakat fithrah harus sudah diterima oleh mustahiq atau wakilnya (bukan amil zakat) sebelum shalat 'led. Adapun penyerahan dari wakil kepada mustahiq tidak diharuskan sebelum shalat 'led.

II. TAKBIRAN 01 HARI RAYA 10Ul FITHRI

Takbiran pada Idul Fithri merupakan bentuk taqarrub kepada Allah Swt. yang sangat dianjurkan, sebagai rasa syukur atas nikmat dan petunjuk yang diberikan oleh Allah Swt. kepada kita, sebagaimana disebutkan dalam firman-Nya:

Sharia Consulting Center" Pusat Konsultasi Syari'ah 1103

1041 m,na.,n LENGKAP IBADAH Ramadhan

"Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki

. .

hendak/ah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur" (OS 2:185).

"Dan berzikirlet: (dengan menyebut) Allah da/am beberapa hari yang berbilang' (OS 2:203).

"Demikian/ah Allah telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap hidayah-Nya kepada kamu. Dan beri/ah kabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik" (OS 22: 37).

Takbiran merupakan syiar Islam yang harus dipelihara dan diagungkan. Firman Allah:

HDemikian/ah (perintah Allah). Dan barangsiapa mengagungkan syiar-syiar Allah, maka sesungguhnya itu timbuf dari ketakwaan haW' (OS 22: 32).

1.

Adab Takbiran

a.

Ikhlas

Takbiran dimaksud untuk menghayati makna takbir, Yaitu mengagungkan asrna Allah, meningkatkan rasa takut, dan mencari ridha-Nya. Allah Swt. berfirman:

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1105

"Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya surgalah tempat tinggaf (nya)" (OS 79: 40-41).

b.

Khidmat

...0 .... . # '" J 0 , 0

JJ--All ::r- _,....+;,JI 0 J~) ~) ~~ ;!.L.....ir r) ~ :S-~I)

~~ J'::r-.u\ ~l.Z:r.:Uujl ~ ~ U) J~til) j~~

... ... '" + ... ..i...... . .,.. '" "0 .,

• " 0 ... ~ I"'''·};> "J" ""'" II ., J <:":: ",;

.)JJ.... l ~J -";~J ~~~ r.:.r---s- 0J~ L_j

"Dan sebut/ah (nama) Tuhanmu da/am hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang la/ai. Sesungguhnya ma/aikat-mataikat yang ada di sisl Tuhanmu tidaklah merasa enggan menyembah Allah dan mereka mentasbihkanNya dan hanya kepada-Nyalah mereka bersujud" (OS 7: 205-206).

C. Menjauhi Maksiat

Takbiran merupakan sebuah ketaatan. Oleh karena ito, ia hams dipisahkan dan dihindarkan dari kemaksiatan, Allah Swt. berfirman:

"Dan jangan/ah kamu mencampur-adukkan yang hak dengan yang bathi/" (OS 2: 42).

d.

Tidak Hura-Hura

,

dan pemborosan, sehingga nilai ibadah dan taqarrubnya dapat dirasakan oleh umat Islam. Allah Swt. berfirman ketika menyebutkan sifat orang beriman:

o ~;:. _,_.llli ~ ~ ::r-U1)

., "".. ..

"Dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna" (OS 23: 3).

1 06 1 ~ LENGKAP IBADAH Ramadhan

2. Lafaz Takbiran

Riwayat Abdur Razzak dari Salman dengan sanadnya yang shahih, berkata: "Bertakbirlah:

Fitri, maka manusia keluar menuju Allah Swt. Allah kemudian mendatangi mereka seraya berkata: "vvahai hamba-Ku! Karena Aku engkau semua berpuasa, karena Aku engkau semua beribadah. Oleh' karena iiu, maka pulanglah kalian semua (ke rumali masing-masing) sebagai orang yang telati mendapai ampunan (dari-Ku)".

Dari Umar dan Ibnu Mas'ud:

~11) ~f 11 ~f 11) 11 Ul 'JIll 7111 P ~\

Menurut madzhab Maliki dan Syafi'i: /I Allahu akbar 3x" Lafazh takbir boleh ditambah dengan lafaz lain.

3. Waktu Takbiran

Menurut pendapat yang kuat dari jum~ur ula:na, takb~ran Idul Fithri dapat dimulai ketika hendak pergl menuju shalat led sampai imam mulai khutbah. Tetapi pendapat lain :nembolehkan dari mulai terbenam matahari sampai imam mulai khutbah.

III. MENGISI HARI RAYA IDUL FITHRI

Hari raya Idul Fitri adalah saat-saat umat Islam mensyukuri kesuksesan mereka melaksanakan ibadah Ramadhan. Ia a~alah hari berbahagia dan bersuka cita. Kebahag~aan dan kegembuaan kaum mukminin ketika mereka berhasil menyempurnakan ibadahnya dan memperoleh pahala amalnya dengan kepercayaan terhadap janji-Nya kepada mereka untukmendapatkan anugerah dan ampunan-Nya. Allah Ta 'ala berfirman:

II "I' -I ,

, , \ } ~ ~5i DJW ..........w-~:, ..____t)\ ~ J---i

~ .J> """,'

58~~~/

"KatakanJah: Dengan karuniaAflah dan rahmat-Nya, he~daklah denga_n itu mereka bergembira. Karunia Allah dan rahmat-Nya ita ada/ah /eblh baik dari apa yang mereka kumpu/kan" (QS10: 58).

Hari Raya Idul Fitri disebut juga hari pengamp~nan, sebagaimana riwayat imam Az-Zuhri. ketika datang han Idul

Sharia Consulting Center - Pusat Kons.ultasi Syari'ah 1107

Ketika Nabi Saw. tiba di Madinah,kaum Anshar memiliki dua hari istimewa yang mereka bersenang-senang di dalamnya. Maka, Nabi Saw bersabda:

''Allah teJah memberi ganti bagi kalian dua had yang jauh Jebih baik, (yaitu) IduJ Fitri dan JduJ Adha' (HR. Ahmad, Abu Daud dan An-Nasa 'i dengan sanad hasan).

Hadits ini menunjukkan bahwa menampakkan rasa suka cita di had raya adalah sunnah dan disyari'atkan. Maka diperkenankan memperluas hari raya tersebut secara menyeluruh kepada segenap kerabat dengan berbagai hal yang tidak diharamkan yang bisa mendatangkan kesegaran badan dan melegakan jiwa, tetapi tidak rnenjadikannya lupa untuk taat kepada Allah.

Sedangkan apa yang dilakukan oleh sebagian besar rnasyarakat di saat hari raya dengan berduyun-duyun pergi rnemenuhi berbagai tempat hiburan dan permainan adalah tidak dibenarkan. Sebab, hal itu tidak sesuai dengan yang disyari'atkan bagi mereka seperti melakukan dzikir kepada Allah. Apalagi mengisi hari raya dengan kemaksiatan, maka itu jauh dari petunjuk Nabi Saw.

Hari Raya dalam Islam datang setelah umat Islam

. .

1. Idul Fitri setelah puasa Ramadhan. Had raya ini terselenggara sebagai pelengkap puasa Rarnadhan yang merupakan rukun dan asas Islam keempat. Apabila kaum muslimin merampungkan puasa wajibnya, maka mereka berhak mendapatkan ampunan dari Allah dan terbebas dari api neraka, sebab puasa Ramadhan mendatangkan ampunan atas dosa yang lain dan pada akhirnya terbebas dad neraka.

10SIIPan&an lENGKAP IBADAHRamadhan

2. Idul Adha adalah hari raya Qurban. Ia lebih agung dan utama daripada Idul Fitri. Hari raya ini terselenggara sebagai penyempurna ibadah haji yang merupakan rukun Islam kelima. Bila kaum muslimin merampungkan ibadah hajinya, niscaya diampuni dosanya.

Kedua hari raya tersebut diperingati dengan ibadah pula seperti shalat 'led, takbir, tahmid dan lain-lain. Di samping itu dibolehkan bergembira dan bersenang dengan menyediakan makanan yang enak, bertemu famili dan keluarga sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah Ta'ala.

IV. SHALAT HARI RAYA IDUL FITHRI

Shalat hari raya Idul Fitri hukumnya sunnah muaqqadah.

Sebagian ulama menyatakan fardhu kifayah, dan sebagian yang lain menyatakan fardhu 'a in. Pada saat had raya Idul Fitri, Nabi Saw mengenakan pakaian terbaiknya dan makan kurma - dengan bilangan ganjil: Ega, lima, atau tujuh - sebelum pergi rnelaksanakan shalat 'led. Tetapi pada Idul Adha beliau tidak rnakan terlebih dahulu sampai beliau pulang. Setelah itu baru memakan sebagian daging binatang sembelihannya.

Beliau mengakhirkan shalat Idul Fitri agar kaum muslimin memiliki kesempatan untuk membagikan zakat fitrahnya, dan mempercepat pelaksanaan shalat Idul Adha supaya kaum muslimin bisa segera menyembelih binatang kurbannya.

Ibnu Umar selalu bersungguh-sungguh dalam mengikuti sunnah Nabi Saw, tidak keluar untuk shalat 'led kecuali setelah terbit matahari, dan dari rumah sampai ke tempat shalat beliau senantiasa bertakbir.

tangannya pad a setiap bertakbir. Sedangkan Nabi Saw setelah bertakbir membaca surat Al-Fatihah dan "Qaf" pada raka'at pertama serta surat "Al-Qarnar" di raka'at kedua.

Kadang-kadang beliau membaca surat "AI-A'la" pada raka'at ertama dan" AI-Ghas i ah" ada raka'at kedua.

Kemudian beliau bertakbir lalu ruku' dilanjutkan takbir 5 kali pada raka'at kedua,lalu membaca Al-Fatihah dan surat. Setelah selesai, beliau menghadap ke arah [amaah, sedang mereka tetap duduk di shaf masing-masing, lalu beliau menyampaikan khutbah yang berisi wejangan, anjuran dan larangan.

Nabi Saw senantiasa memulai setiap khutbahnya dengan hamdalah, dan bersabda: "Seiiap perkara yang tidak dimulai dengan hamdalah, maka ia terputus (dari berkah)" (HR Ahmad dan lainnya).

Dari Ibnu Abbas Ra, ia berkata :

"Bahwasanya Nabi Saw menunaikan sha/at 'fed dua raka'at tanpa disertai sha/at yang/ain baik sebeJumnya ataupun sesudahnya" (HR. Bukhori dan Muslim dan yang lain).

Hadits ini menunjukkan bahwa shalat 'led itu hanya dua raka' at, demikian pula mengisyaratkan tidak disyari' atkan shalat sunnah yang lain, baik sebelum maupun sesudahnya. Allah Mahatahu segala sesuatu, shalawat serta salam semoga selalu dilimpahkan kepada Nabi Muhammad, seluruh anggota keluarga dan segenap sahabatnya.

V. PANDUAN MUDIK

Islam merupakan agama yang mudah. Perintah dan larangann a mudah dan sesuai dengan fitrah manusia. Setiap

Nabi Saw melaksanakan shalat 'led terlebih dahulu, baru berkhutbah. Beliau shalat dua rakaat. Pada rakaat pertama beliau bertakbir 7 kali berturut-turut dengan takbiratul ihram, dan berhenti sebentar di antara tiap takbir. Beliau tidak mengajarkan dzikir tertentu yang dibaca saat itu. Hanya saja ada riwayat dari Ibnu Mas'ud Ra, ia berkata: "Dia membaca hamdalan dan memuji Allah Ta 'ala serta membaca shalawat".

Dan diriwayatkan bahwa Ibnu Umar mengangkat kedua

Shari a Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1109

perintah Allah pasti memberikan manfaat kepada manusia jika dilaksanakan. Setiap larangan-Nya pasti memberikankebaikan bagi mereka, jika ditinggalkan. Tidak ada satu kewajiban atau larangan dalam Islam yang memberatkan manusia. Allah Swt berfirman:

"Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu· (OS 2:180).

110 1 iPa,,&,an LENGKAP IBADAH Ramadhan

Dalam kondisi-kondisi tertentu, Islam memberikan keringanan dalam pelaksanaan ibadah. Bagi orang yang sakit dan musafir banyak diberikan kemudahan dalam Islam. Orang yang sedang melakukan safar (perjalanan), tennasuk mudik pulang ke kampung halaman saat lebaran adalah orang yang mendapat rukhsah (keringanan). Di antara kemudahan an diberikan Islam, aitu ada saat melaksanakan

shalat wajib. Keringanan shalat saat safar di antaranya dibolehkan mengqashar (mengurangi raka' at shalat) dan menjama' (menggabung) shalat dan lain-lain. Rasulullah Saw bersabda:

"Sesungguhnya Allah suka jika keringanannya diambil sebagaimana benei jika dilakukan maksiat kepada-Nya" (HR Ahmad, Ibnu Hibban, dan a/-Baihaqi).

Panduan ibadah bagi musafir (pemudik), terdiri dad:

Shalat berjama'ah Shalat bagi musafir Adab safar

• •

• Do'a safar

Dengan panduan ringkas ini kami berharap agar umat Islam yang sedang dalam bepergian dan mudik pulang kampung tetap dapat rnelaksanakan shalat dengan baik dan memenuhi ibadah lainnya, sehingga mudik yang dilakukannya senantiasa dipenuhi berkah dan rahmat Allah Swt.

1.

Shalat Berjamaah

fardhu 'ain (kewajiban yang mengikat setiap individu muslim) dalam setiap kondisi. Baik kondisi aman maupun perang, kondisi sehat maupun sakit, kondisi muqim (menetap) maupun safar (bepergian). Shalat merupakan tiang agama. Bahkan, shalat merupakan tolok ukur perbuatan yang dapat dilihat untuk membedakan seorang muslim atau tidak. Rasulullah Saw bersabda:

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1111

"Batas antara seorang le/aki dengan kemusyrikan dan kekafiran ada/ah meninggalkan shalat" (HR Muslim, Abu Dawud, at-Tirmidzi, dan Ibnu Majah)

':Janji yang mengikat antara kita dan mereka ada/ah pada shalat. Siapa yang meninggalkannya maka telah katir" (HR Ahmad, ei-Tirmidzi, anNasa'i, Ibnu Majah. lbnu Hibban dan Hakim).

Umat Islam harus memelihara shalatnya dengan senantiasa dilaksanakan secara berjama' ah, baik dalam kondisi muqim maupun musafir, aman maupun perang, sehat maupun sakit. Allah Swt berfirman:

"Peliharalah sega/a sha/at (mu). dan (peliharalah) shalat wustha. Berdirilah karena Allah (da/am shalatmu) dengan khusyu'" (OS 2: 238).

43~\~\ ~ I~~\) ~UjJl I_,_JI~) ~~I I~f)

"Dan dirikan/ah shalat, tunaikanlah zakat dan tuku' lah beserta orang-orang yang ruku" (OS 2:43).

Rasulullah SAW bersabda:

,. 'II '" III "'.- ". • , '"

'__;"j; ;;.~) ~ ..\........All ou._:., ~ ~WI ou._:.,

~~

"Shalat jama'ah lebih utama dari sha/at sendiri sebesar due puluh tujuh derajat" (HR Bukhori dan Muslim).

Dari Abu Hurairah ra diceritakan bahwa ada seorang lelaki buta bertanya kepada Rasulullah Saw, "Wahai Rasulullah aku tidak punya penuntun yang menggandengku ke masjid, apakah aku mendapat keringanan untuk ehala: di rumah?". Rasulullah Saw bertanya kepadanya, "Apakah kamu mendengar adzan shalai?", "Ya", jawab lelaki itu. Rasulullah Saw berkata dengan tegas: "Kalau begitu datangilah masjid untuk shalat berjama'ah!"

Rasulullah Saw mengancam umat Islam yang meninggalkan

112 I ~n lENGKAP IBADAH Ramadhan

shalat berjamaah. Diriwayatkan oleh Abu Hurairah bahwa beliau bersabda: "Aku berniat memerintahkan kaum. muslimin untuk mendirikan shalat. Maka aku perintahkan seorang untuk menjadi imam dan shala: beriama' ah. Kemudian aku berangkat dengan kaum muslim in yang membauia seikat kayu bakar menuju orang-orang yang tidak mau ikut shalat berjama' ah

" . .

Zhuhur dengan Ashar, dan shalat Maghrib dengan Isya, shalat di atas kendara.a~',tayammum dengan debu/tanah pengganti wudhu dalam kortdisi tidak mendapatkan air, dan lain-lain,

C. Shalat Qashar

Berkata Ibnu Mas'ud ra: "Engkau telah melihat kami. Tidaklah seorang yang meninggalkan shalat berjama'ah, kecuali ia seorang munafik yang dikeiahui nifaknya atau seseorang yang sakit. Bahkan seorang yang sakiipun berjalan (dengan dipapah) an tara dua orang uniuk mendatangi shala: (shalat berjama'an)". Abdullah bin Mas'ud menegaskan: "Rasulullali Saw mengajarkan pada kita jalan-jalan hidayah. Salah satu jalan hidayah adalah shalatdi masjid" (HR Muslim), Abdullah bin Mas'ud meneruskan: "Siap« yang ingin bertemu Allah di har! akhir nanti dalam keadaan muslim, maka hendaklah memelihara semua shalatyang diserukan-Nya".

2.

Shalat Bagi Musafir Arti Safar

a.

Safar secara bahasa berarti melakukan perjalanan. Ia law an dari iqomah (menetap). Sedangkan secara istilah, safar adalah: seseorang keluar dari daerahnya dengan maksud ke tempat lain yang ditempuh dalam jarak tertentu.

[adi, seseorang disebut musafir jika memenuhi tiga,syarat, yaitu: niat, keluar dari daerahnya, dan memenuhi [arak tertentu. [ika seseorang keluar dati daerahnya tetapi tidak berniat safar, maka tidak dianggap musafir. Begitu juga sebaliknya jika seorang

.' kel ar dari daerahn a maka tidak

dianggap musafir. Begitu juga jarak yang ditempuh menentukan apakah seseorang dianggap musafir atau belum. Sebab, kata safar biasanya digunakan untuk perjalanan [auh,

b. Rukhsah Shalat Bagi Musafir

Seorang musafir mendapatkan rukhsah dari Allah SWT dalam pelaksanaan shalat. Rukhsah tersebut adalah: mengqashar shalat yang bilangannya empat rakaat menjadi dual menjama' shalat

Sharia Consulting cerner- Pusat KonsultasiSyari'ah 1113

. ~engqashar s~alat adalah mengurangi shalat yang 4 rakaat menjadi 2 rakaat, yaitu pada shalat Zhuhur, Ashar dan 'Isya.

i. Dalil Shalat Qashar Allah Swt berfirman:

"Dan apabila kamu bepergian ~i muka bumi, makatidak/ah mengapa ka"!u menqashar sha/at(mu), Jlka kamu takut diserang orang·orang karl': Sesungguhnya orang-orang kafir itu ada/ah musuh yang nyata baglmu" (OS 4.: 101)

Rasulullah Saw bersabda:

Dari 'A~syah.ra berkata : ?,,-wal diwaJibkan sha/at ada/ah dua rakaat, kemuaien dltetapkan bagl shalat safar dan disempurnakan (4 rakaat) bagi she/at hadhar (tidak safar)" (HR Bukhori Muslim) ..

Dari 'Ai~ya~.ra berkata: "Diwajibkan sha/at 2 rakaatkemudian Nabi hijrah, maka dlwajlbkan 4 rakaa.t dan dibiarkan sha/at safar seperti semu/a (2 rakaat)" (HR Bukhori)

~:\~ ~~ ~\ ~LJ ..>4J1 ~ J 4J~ y;;j WI

, -".. "" ...

11411ThrJuan lENGKAP IBADAH Ramadhan

Dalam riwayat Imam Ahmad menambahkan : "KecuaJi Maghrib, karena Maghrib adalah shalat witir di siang hari dan shalat Subuh agar memanjangkan bacaan di dua rakaat tersebut" .

ii. Jarak Oashar

Seorang musa ir apat mengam 1 ru sa s a a dengan mengqashar dan menjama' jika telah memenuhi jarak tertentu. Rasulullah Saw bersabda:

~ .D~ ~ if-Jf ~L JU ~wtil J..;' J ~ :/ ~~. ':lc. UI ~ ....JJI J~; 0L..S Jill o~1 ~

o ~" ......,., h' t t .... ",.'" .... ,...."."

. .:~<"'"' I <: '. 1". '\.t' I JGI· '\.t.' , , ->. 1'1

~ .J -..s- e--:- .1:--' J. . :--' 0 =r: C.r- ~ ~

Dari Yahya bin Yazid al·Hana'i berkata, saya bertanya pada Anas bin Malik tentang jarak sha/at Qashar? Anas menjawab: "Adalah Rasulullah Saw jika keluar menempuh jarak 3 mil atau 3 farsakh beliau shalat dua rakaat" (HR Muslim)

~ ~f ~":rL J ~ ~I .j.P ~I JYJ J~ :JU '-'"~ JI :/ O~ ~1 ~ :,_. ~'j ..;.;~f::.,. (.5f.)fJ o~1 IJ~ ~

.; ...... '" ...

Artinya: Dari Ibnu Abbas berkata, Rasulul/ah Saw bersabda: "Wahai penduduk Mekkah janganlah kalian mengqashar sha/at kurang dari 4 burd dari Mekah ke Asfaan" (HR at- Tabrani, ad-Daruqutni, hadits mauquf).

, ,~, J . i· • I "

~ Li ~ ~~ "? 4>.- J ,y ~ ~ J. lJ

a..___i1' • , ." , . ·~I

• J i)--!. 0..r.:----' r 0

, ...... ...

"Adalah Ibnu Umar ra dan Ibnu Abbas ra mengqashar shalat dan buka puasa pada perjalanan menempuh jarak 4 burd yaitu 16 farsakh".

Ibnu Abbas menjelaskan jarak minimal dibolehkannya qashar shalat, yaitu 4 burd atau 16 farsakh. Satu farsakh = 5541

Sharia ConsuHing Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1115

meter, sehingga 16 Farsakh = 88,656 km. Begitulah yang dilaksanakan sahabat seperti Ibnu Abbas dan Ibnu Umar. Sedangkan .hadits Ibnu Syaibah menunjukkan bahwa qashar shalat adalah perjalanan sehari semalam. Ini adalah perjalanan kaki normal atau perjalanan unta normal. Setelah diukur ternyata

jara ya a a a 4 ur atau arsa atau, m. en apat inilah yang diyakini mayoritas ulama seperti Imam Malik, Imam asy-Syafi'i, dan Imam Ahmad serta pengikut ketiga imam tadi.

Sedangkanhadits Yahya bin Yazid yang diriwayatkanoleh Imam Muslim, para ulama mengomentarinya bahwa jarak 3 mil atau tiga farsakh bukan menunjukkan jarak minimal dibolehkannya safar, tetapi pada jarak itu Rasulullah Saw. baru melaksanakan shalat qashar, Sedangkan jarak yang akan ditempuh Rasulullah Saw. masih jauh lagi.

Kesimpulan: [arak dibolehkannya seseorang mengqashar dan menjama' shalat, menurut jumhur ulama, yaitu pada saat seseorang menempuh perjalanan minimal 4 burd atau 16 farsakh atau sekitar 88, 656 km.

iii. Syarat Shalat Oashar

1. Niat Safar

2. Memenuhi [arak minimal dibolehkannya safar yaitu 4 burd (88, 656 km )

3. Keluar dari kota tempat tinggalnya

4. Shafar yang dilakukan bukan safar maksiat

Lama Waktu Oashar

iv .

[ika seorang musafir hendak masuk suatu kota atau

• • I ·0

melakukan qashar dan jama' shalat. Menurut pendapat Imam Malik dan Asy-Syafi'i adalah 4 hari, selain hari masuk kota dan keluar kota. Sehingga jika sudah melewati 4 hari, ia harus melakukan shalat yang sempurna. Adapaun musafir yang tidak akan menetap, maka ia senantiasa mengqashar shalat selagi masih dalam keadaan safar. Berkata Ibnul Qoyyim: "Rasulullah Saw tinggal di Tabuk 20 hari mengqashar shalai", Disebutkan Ibnu Abbas dalam riwayat Bukhori:

"Rasulullah Saw melaksanakan shalat di sebagian safarnya 19 hari,

116 1 Ilbrxhln LENGKAP IBADAH Ramadhan

shalat dua rakaat. Dan kami jika safar 19 hari, shalat dua rakaai, tetapi jika lebih dari 19 hari, maka kami shalat dengan sempurna".

v. Jama' antara Dua Shalat saat Safar

[ama' antara dua shalat, pada waktu safar dibolehkan.

a yang oe 'j ,

dan shalat Maghrib dengan Isya. Rasulullah Saw bersabda:

0U' ~ J ~ .1!1 ~ .1!1 Jy) ~f" :~ 0---! ~~ (/

... O£"'" .. ~ "", '" ,

, " I -~"'I I '. J '_ -"'I· .( bl!l .• "~" ~u---J-.u..r-:-~~) • ~ J~ '-?

~I tj_,_J jf W ~~ ~lJ '~Ij ~I 0 :! ~~ J.-._;.: y ~I -Jj ,~ J~ Cs--->" ~I :,.._;.f y~I~' :!~~_;0fJ' :i~I..:-!~ jl

" f ~,'". ,; It'"

, _ J' _.1\ ' '~'I I '. I _~""I' ~(

~ v • _ '. _e, U u----:- ,;---J-. '-'.J ''" J

",'0 u ~', '. il 'J. ~'- -', '!II

'-- .... ·~6~·.! c------- r---' ~ :, ~ ~ y ~

dari Muadz bin Jabal: "Bahwa Rasulullah SAW pada saat perang Tabuk, jika matahari telah condong dan be/um berangkat, maka menjama' shalat antara Dzuhur dan Ashar. Dan jika sudah da/am perja/anan sebe/um matahari condong, maka mengakhirkan sha/at Dzuhur sampai berhentiuntuk sha/at Ashar. Dan pada waktu shalat Maghrib sama juga, jika matahar; telah tengge/am sebe/um berangkat maka menjama' antara Maghrib dan 'Isya. Tetapi jika sudah berangkat sebe/um matahari tengge/am, maka mengakhirkan waktu sha/at Maghrib sampai berhenti untuk sha/at /sya, kemudian menjama' keduanya" (HR Abu Dawud dan at-Tirmidzi).

Shalat jama' terdiri dari dua macam, yaitu [ama taqdim dan jama' ta'khir. [ama' taqdim adalah menggabungkan shalat antara shalat Zhuhur dan Ashar an dilakukan pada waktu Zhuhur,

dan shalat Maghrib dan Isya yang dilakukan pada waktu Mag i. Sedangkan jama' ta'khir adalah menggabungkan shalat antara shalat Zhuhur dan Ashar yang dilakukan pada waktu Ashar, dan shalat Maghrib dan Isya yang dilakukan pada waktu Isya.

vi. Shalat Jama'ah bagi Musafir yang Melakukan Qashar & Jama' Shalat

Seorang musafir yang melakukan qashar dan jama' shalat, maka shalat jama' ah yang dilakukan sebagai berikut:

Sharia Consulting Center - Pusal Konsullasi Syari'ah 1117

• Niat untuk melakukan shalat jama' dan qashar secara berjama' ah.

• Disunnahkan membaca iqamah pada setiap shalat (misalnya iqamah untuk shalat Zhuhur dan iqamah

• Berimam pada orang yang sama-sarna melakukan qashar dan jama'.

• Shalat jama' dilakukan secara langsung, tanpa diselingi dengan shalat sunnah atau do'a atau lainnya.

vii. Menghadap Kiblat

Menghadap kiblat merupakan syarat sahnya shalat, baik dalam keadaan muqim maupun musafir sebagaimana firman Allah:

"Palingkan/ah mukamu ke arah Masjidi/ Haram. Dan di mana saja kamu berada, palingkan/ah mukamu ke arahnya" (OS 2: 144).

Maka jika seorang musafir berada dalam kendaraan; baik itu mobil, kereta api, kapal laut, atau pesawat udara dan mampu menghadap kiblat, maka ia harus menghadap kiblat. Sedangkan bagi musafir yang naik kendaraan, sedang ia tidak tahu arah kiblat atau tidak mampu menghadap kiblat, maka ia harus shalat menghadap arah mana saja yang ia yakini dan

"Dan kepunyaan Allah-/ah timur dan barat, maka ke manapun kamu menghadap di situlah wajah Allah. Sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) /agi Maha Mengetahui" (OS 2: 115).

118 1 /Pan&.m LENGKAP IBADAH Ramadhan

• Niat untuk melakukan shalat jama' dan qashar secara berjama' ah.

• Di~unnah~an membaca iqamah pada setiap shalat (misalnya iqarnah untuk shalat Zhuhur dan iqamah untuk shalat Ashar).

• Berimam pada orang yang sama-sama melakukan qashar dan jama'.

• Shala t jama' dilakukan secara langsung, tanpa diselingi dengan shalat sunnah atau do'a atau lainnya.

vii. Menghadap Kiblat

. Menghadap kiblat merupakan syarat sahnya shalat, balk dalam keadaan muqim maupun musafir sebagaimana firman Allah:

viii. Tata Cara Shalat di atas Kendaraan

• [ika dimungkinkan maka shalat seperti biasa, yaitu shalat berjarna'ah, menghadap kiblat, berdiri, ruku dan sujud seperti biasa.

• Jika tidak dapat berdiri maka shalat sambil dud uk dengan gerakan shalat dalam kondisi duduk. Ruku' dan sujud dengan membungkukkan punggung, dan saat sujud

punggung lebih menurun dari ruku'. .

• Apabila tidak mendapatkan air, maka dapat bertayammurn.

Cara tayarnmum yaitu rnenepuk tanah atau debu pada dinding kendaraan dengan dua telapak tangan, lalu diusapkan ke seluruh wajah. Kernudian tangan yang satu mengusap yang lain sampai pergeJangan tangan.

3. Adab Salar

Apabila seorang muslim hendak melakukan safar maka hendaknya memperhatikan adab-adab safar berikut ini:

a. [ika terdiri dari dua orang atau lebih, maka harus diangkat seorang ketua rombongan.

b. Sebelum berangkat dianjurkan melakukan shalat sunnah dua rakaat.

·Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan di mana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya" (OS 2: 144).

Maka jika seorang musafir berada dalam kendaraan; baik itu mobil, kereta. api, kapallaut, atau pesawat udara dan mampu menghadap kiblat, maka ia harus menghadap kiblat, Sedangkan bagi musafir yang naik kendaraan, sedang ia tidak !ahu arah kiblat atau tidak mampu menghadap kiblat, maka ra hams shalat menghadap arah mana saja yang ia yakini dan shalat sesuai kondisi di kendaraan. Allah Swt berfirman:

c. Berdo'a kepada Allah memohon keselamatan dirinya,

keluarga yang ditinggal dan kaum muslimin, seperti:

J W ~I tJ..--.Syi~:, ~i ~ ~I ~I ::,.._... ~j~l:' I!.$~;~ '. -. ~ j+..:, !.$> i!;"'" ~):.,., J C)-I' y~.:,._.i J-5- ~ J ~IJ ,:.Jt.(~ ;--1. ~ ~.lL~i) ~l ~l ~ .. ~rl\"!.$"'--:i ~~) ~ '----! ~) ~ ~i L_. j5-) ~_)t:iIJ ~iJ ~)J

.. ,....". .... ". J ;!II.."...... r ..

(.~ L-: '"~ J-S 0--- ~; ~ij .L._J;) (,-_-1

,,~.. ~ ".

·Ya Allah, kepada-Mu eku memohon dan bertawakka/, ya Allah mudahkan urusanku, gampangkan kesusahan safarku, beri/ah rezeki padaku berupa kebaikan yang lebih banyak dari yang sku minta,

"Dan kepunyaan Allah-/ah timur dan barat, maka ke manapun kamu menghadap dl situ/ah wajah Allah. Sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) lagi Maha MengetahuiN (OS 2: 115).

1181 ~ lENGKAP IBADAH Ramadhan

Sharia ConsultirliJ Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1119

viii. Tata Cara Shaiat di atas Kendaraan

• [ika dimungkinkan maka shalat seperti biasa, yaitu shalat berjama'ah, menghadap kiblat, berdiri, ruku dan sujud seperti biasa.

• Jika tidak dapat berdiri maka shalat sambil duduk dengan gerakan shalat dalam kondisi duduk. Ruku' dan sujud dengan membungkukkan punggung, dan saat sujud

punggung lebih menurun dari ruku'. .

• Apabila tidak mendapatkan air, maka dapat bertayammum.

Cara tayammum yaitu menepuk tanah atau debu pada dinding kendaraan dengan dua telapak tangan, lalu diusapkan ke seluruh wajah. Kemudian tangan yang satu mengusap yang lain sampai pergelangan tangan.

3. Adab Safar

Apabila seorang muslim hendak melakukan safar maka hendaknya memperhatikan adab-adab safar berikut ini:

a. [ika terdiri dari dua orang atau lebih, maka harus diangkat seorang ketua rombongan.

b. Sebelum berangkat dianjurkan melakukan shalat sunnah dua rakaat.

c. Berdoa kepada Allah memohon keselamatan dirinya, keluarga yang ditinggal dan kaum muslimin, seperti:

JJ-J~~\ ~~;~).~i~ ~\

_. 0 "", ,.,~ "" s " ;,;0 '11 .. ,. "'os",...J

.. \,:..,--- ~ j) J 'I.?.r---' ~ J • f' '.

~)~ J ~p/y~.~J-5 ~:_;~rJ,~(~;-i, ~ ~.):piJ ~i ~1 ~\"I.?___:'i ~ ~"!) :r-: "--1 ~J ~ ~i L. J5') ~)liiJ ~iJ _p:l) f;S ~~;._:., J-S- 0---- ~i ~~ ,W;) o~\

;,c ~" II ,.,

'Ya Allah, kepada-Mu aku memohon dan bertawakka/, ya Allah mudahkan urusanku, gampangkan kesusahan safarku, berilah rezeki padaku berupa kebaikan yang /ebih banyak dari yang aku minta,

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1119

jauhkan dariku sega/a keburukan, Ya Rabb Japangkan dadaku, mudahkan urusanku. Ya Allah aku memohon perlindungan-Mu dan menitipkan diriku, agamaku, keJuargaku, kerabatku dan nikmar'yang teJah Engkau berikan padaku dan pada mereka da/am hal akhirat dan dunia, dan jaga/ah kami semua dari setiap keburukan ya Karim".

mana yang dilakukan Rasulullah Saw dan p~ra sahabatnya. Dikatakan Ibnu Umar pada Qoz'ah: "Kemarilalt saya akan melepasmu sebagaimana Rasulullah Saw melepasku (saat akan bepergian):

~ ~\J.-_;:.J a.....:rLoiJ ~~ U\ L~j:.....:.i

Saya titipkan pada Allah dinmu, amanatmu, dan akhir amalmu" (HR Abu Dawud).

. Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi, datang seseorang kepada Nabi SAW dan berkata: "Wahai Rasulullah Saw saya akan bepergian, maka bekalilah saya!" Rasulullah Saw bersabda: "Semoga Allah membekali engkau dengan taqtoa", "Tambahlah". "Semoga Allah mengampuni dosamu", "Tambahlah", "SemogaAllah memudahkanmu dimana saja engkau berada".

e. Saat dalam perjalanan harus menggunakan waktunya pada sesuatu yang baik dan bermanfaat, seperti memperbanyak dzikir dan do'a, membaca al-Qur'an, membaca buku, tafakur alam, mendengarkan nasyid (Iagu-Iagu Islami) dan lain-lain.

f. Jangan melakukan kemaksiatan, dan mengupayakan agar suasana di kendaraan menjadi Islami.

g. em awa e a - e a an sarana-sarana untu men u-

kung suasana yang Isiami tersebut.misalnya: membawa mus~af AI-Qur'an, buku bacaan yang Islami, kaset nasyid (lagu-lagu Islam) dan lain-lain.

4. Do'a Safar

a. Do'a Keiuar Rumah

.&~ ~~ ~:;_J 'Jj JJ-_.;.. 'J ,.&\ ~ ~:; .&\ r:

120 11Pan&Jan LENGKAP IBADAH Romadhan

"Dengan nama Allah, aku bertawakkal kepada Alfah, tiada daya dan kekuatan keeuali dar; Allah ",

VI. SILATURRAHIM, HALAL BI HALAL DAN ZIARAH

b.

Do'a Naik Kendaraan dan Safar

~l Llt, ~ ~ U LX Gj IG U;':_ -.>lil 0~

1.

Silaturrahim

Silaturahim adalah upaya seorang muslim untuk

men ambun tali kerabat n an r . .

I'· ; 1< ~ . • 'ollf < I ~.I· ~ill ". 'I:~' I' ~,

~ u f---" vr". .!.uL..-..> ..__,. ("T"' • () J . IZ..~ '---'lJ

1'1'- '.'. '~ a ill ' .• ~ I I' :11 ' , ',_ ~ell'· II

~ U r--J' ~ I '--" ,y--""'" ~ -' ~.s ~ -' r-:'

~ ~L.!.aJ1 ~i ~I .;~ ~ ;._blj di.,..A If;'

~Gj ~ ~ ~;i .)1 ;.+UI .j-J\rl 4J '~Ij ~I \~b .J-A\rl-, JUI.j ~l :_"'_:'j _r--1i1 ~1s"; ~I 0)~l>- LJ) 0)L;~J~L. 6~T:~ ~Ij);)l; c:'~

OMaha Sue; Tuhan yang telah menundukkan semua ini bag; kemi, padahal kami sebelumnya tidak mampu menguasainya, dan sesungguhnya kem! akan kembali kepada Tuhan kem; "Ya Allah sesungguhnya ksm! memohon kepada-Mu da/am safar ini kebaikan dan ketaqwaan, dan dari amal yang Engkau ridhai. Ya Allah mudahkan safar kaml, dan pendekkan jauhnya perjalanan. Ya Allah Engkau teman da/am safar dan pemimpin keluarga. Ya Allah sku berlindung kepadaMu dari susahnya safar, kesedihan dan buruknya kesudahan pada harta dan ke/uarga". Jika akan pulang maka baea do'a serupa dan d;tambah: "Kaml kembali, bertaubat, ber;badah dan memuji kepada Allah". (HR Muslim, at- Tirmidzi, Aabu Dawud, Ahmad, dan ad-Darimi).

kepada kerabat dan menolak keburukannya dengan segala patensi yang dimilikinya seperti: berkunjung ke rumahnya, menolong kesulitannya, membantu dengan harta dan tenaga, mendo' akan, menolak keburukan padanya dan lain-lain. Hal ini dilakukan dengan syarat bahwa saudaranya seorang muslim yang istiqamah. Adapun [ika saudaranya seorang kafir atau fasik, maka silaturahim yang dilakukan dengan cara memberi nasehat agar kembali kepada kebenaran dan mendo'akannya agar mendapat hidayah.

Adapun ziarah terdiri dari dua macam: ziarah kepada kaum muslimin yang masih hidup dan ziarah qubur orang Islam. Kedua ziarah tersebut dianjurkan dalam Islam. Namun, ziarah yang terkait saat Idul Fithri adalah ziarah kepada kaum muslimin yang masih hidup, baik memiliki hubungan kerabat atau tidak. Sedangkan ziarah qubur pada saat Idul Fithri kurang relevan dan kurang sesuai dengan waktu. Karena had raya adalah saatkaum muslimin bergembira dan bersenang-senang, sedangkan ziarah qubur tujuannya mengingat kematian.

Silaturahim dan ziarahmerupakan akhlak Islam yang mulia. Rasulullah Saw senantiasa melakukannya dan memberi contoh yang terbaik pada urnatnya. Bahkan, silaturahim dan ziarah memiliki hubungan yang erat

C. Ketika kendaraan yang dinaiki adalah kapallaut, maka membacado'a

41 ~ , •. ::'1 " ~ I t;..L.:.:" t;..(' '..ill •

~ _) _)_,_...... ~J ()~ J' -' r---, r:.

Artinya: "Dengan menyebut nama Allah di waktu berlayar dan berlabuhn a. S un uhn a Tu

lagi Maha Penyayang".

, " t 01 '" ~ ~

Gt;AJ1 rH ~~ ';,:. ~ ~~UI) o_)U;:;';" aJll)~:U (.)

67-jJ'j ~ W JGf~ .;:~ ~ ':'~:~ ~4~ ~1)t....:.JI)

" Dan mereka lidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya padahal bumi se/uruhnya da/am genggaman-Nya pada ·hari kiamat dan langit digu/ung dengan tangan kanan-Nya. Maha Suei Tuhan dan Maha Tinggi Diadari apa yang mereka persekutukanD (QS 39: 69).

"Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1121

122 1 iPa~n lENGKAP lBADAH Ramadhan

hendaknya memuliakan tamunya. Barangsiapa yang be!"iman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaknya menyambung tall kerabat. Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaknya berkata baik atau diam" (HR Bukhori dan Muslim)

" o

Dari Abi Hurairah ra, dari Nabi SAW berseboe: "Hak muslim atas muslim ada lima: membetes salam, menengok yang sakit, mengantar ienezen, menyambut undangan, memba/as yang bersin". Da/am riwayat Muslim: "Hak muslim atas muslim ada enam: jika engkau menjumpainya maka ucapkan salam, jika mengundang maka sambutlah, jika minta nasehat maka nasehatilah, jika bersin dan mengucap hamda/ah maka jawablah, jika sakit maka tengoklah, dan jika meninggal maka antarkan jenazahnya". (HR Bukhori, Muslim, at- Tirmidzi, Abu Dawud, Ahmad, ai-Nasa' I, Ibn Majah).

~ JA.:.-

"Barangsiapa yang ingin dimudahkan rejekinr,a dan dipanj~ngkan um~rnya maka hendaknya menyambung tali kerabat (HR Bukhofl dan MuslIm).

~) ~f r-L-J S UI ~ ~I ~ ~;.~ 1$-1 :;

_ '" ~ '" ... IP . s..... .1 " . J'" JI't" .-

, ,-'",' , " , I ~ J I' III'" I..i -», I _ ... - . 4.J \.;.:. I \.

L-.:)V.A L.....>. J"u ~ .__, "---lJ J...p J (.$ ? ~~...; J J

oJ..__j, :,_i ~ 0f ~) JU ~) ~r J~ ~ Jf l:L "~I' ,-:'U"JUI ,.~,~- ".' 'J2..l5'I~J~ ... "'~il

,~ ~ '---1!"! J ..___..,., c+" - I.T , -r'

"'f? '" _, .. ,t$ "" .......;l... 4' J ~ ... o !

~1 ~I J~) J'r--J JL._j ~J j--$' ;-U' ~ ~\

'.', t, ";:"".t "::',' ~~ "I,}

~ • - 1 L..-,.o.:> ~ -L--t "------lJ '-'~

;'Dari Abu Hurairah ra dari Nabi SAW: "Bahwa ada seseorang menziarahi saudaranya di kampung lain. Maka Allah mengutu$ malaikat di jalan tersebut dan ketika sampai ja/an tersebut berkata: "Mau kemana?" Orang itu berkata: "Saya hendak menziarahi saudaraku di kampung lni". Berkata ma/aikat: ':Apakah engkau ada kepentingan?". la berkata: "Tidak, kecuali saya mencintainya karena Allah Ta 'ala ". Berkata malaikat:

"Sesungguhnya saya diutus Allah untukmu, bahwa sesungguhnya ~lIah teJah mencintaimu sebagaimana engkau cinta padanya" (HR Musltm).

2. Halal Bi Halal

Dalam tradisi umat Islam di Indonesia ada istilah yang disebut halal bi halal, dan biasanya dilakukan terkait dengan hari raya Idul Fithri. Menjelang Idul Fithri umat Islam banyak yang pulang ke kampung halaman untuk bertemu sanaksaudara dan teman-temannya. Di sana mereka melakukan halal bi halal. Halal bi Halal juga biasa dilakukan dalam suatu aeara pertemuan yang menghadirkan keluarga besar, tetangga, sahabat dan handai tolan. Tradisi lain yang berkembang di masyarakat adalah reuni antar almamater sekolah, kampus dan sebagainya. Tradisi ini dapat masuk pada bentuk silaturahim dan ziarah yang dianjurkan Islam, jika sesuai dengan adab-adab silaturahim dan ziarah.

3. Adab-adab Silaturrahim dan Ziarah

"Barangsiapa yang menengok orang sakit atau menziarahi saudaranya karena Allah Ta'ala, maka datangJah penyeru yang menyerukan:

"Engkau baik, dan langkahmu juga baik dan engkau ak~n masuk surga sebagai tempat tinggaJ" (HR At-Tirmidzi dan Ibnu MaJah)

silaturahim dan ziarah.

ii. Oianjurkan membawa hadiah atau sesuatu yang bermanfaat, baik berupa materi maupun nonmateri.

iii. [ika dimungkinkan, memberi tahu terlebih dahulu. iv. Ziarah sangat dianjurkan bagi saudara dan temannya yang sakit atau terkena musibah.

v. Orang yang lebih muda sebaiknya mendatangi yang lebih tua, begitu juga seorang muslim mendatangi yang lebih alim dan bertaqwa.

Sharia Consulting Center- Pusa! Konsultasi Syari'ah 1123

124 I m,~...,n lFNGKAP IRAf)AH Rnmnrlhnn

yang cepat-cepat kembali dari pelariannya, yakni orang yang baru lad dari peperangan fi sabilillah lantas kembali lagi. Tidak sedikit manusia yang berbahagia dengan berlalunya Ramadhan, sebab mereka merasa berat, jenuh, dan lama berpuasa Ramadhan.

bersegera kembali melaksanakan puasa. Padahal, orang yang bersegera kembali melaksanakan puasa setelah Id ul Fitri merupakan bukti kecintaannya terhadap ibadah puasa. Ia tidak merasa bosan dan berat apalagi benei.

Seorang Ulama salaf ditanya tentang kaum yang bersungguhsungguh dalam ibadahnya pada bulan Rarnadhan, tetapi jika Ramadhan berlalu mereka tidak bersungguh-sungguh lagi, beliau berkomentar: "Seburuk-buruk: kaum adalah yang tidak mengenal Allah secara benar, kecuali di bulan Ramadhan saia, padahal orang shalih adalalt yang beribadah dengan sungguh-sunggguh di sepanjang iahun,"

Oleh karena itu, sebaiknya orang yang memiliki hutang puasa Ramadhan memulai membayarnya di bulan Syawal, karena hal itu mempereepat proses pembebasan dirinya dari tanggungan hutang. Kemudian dilanjutkan dengan enam hari puasa Syawal. Dengan demikian, ia telah melakukan puasa Ramadhan dan mengikutinya dengan en am hari di bulan Syawal.

Perlu diingat pula bahwa shalat-shalat dan puasa sunnah serta sedekah yang dipergunakan seorang hamba untuk mendekatkan diri kepada Allah Ta'ala pada bulan Ramadhan adalah disyari'atkan sepanjang tahun, karena hal itu mengandung berbagai maeam manfaat. Di antaranya, ia sebagai pelengkap dari kekurangan yang terdapat pad a fardhu, merupakan salah satu faktor yang mendatangkan mahabbah (kecintaan) Allah kepada

am a-Nya, se a terkabulnya doa, sebagai sebab dihapusnya dosa, dilipatgandakannya pahala kebaikan, dan ditinggikannya kedudukan.

Hanya kepada Allah tempat memohon pertolongan.

Shalawat dan salam semoga tercurahkan selalu ke haribaan Nabi Saw, segenap keluarga, dan sahabatnya.

Sharia Consulting Ceoter- Pusat Konsultasi Syari'ah 1127

PENUTUP

Umat Islam yang berbahagia, setelah kita membaca buku ini, kami menginginkan kita semua telah mendapatkan manfaat yang banyak. Kami berharap semua manfaat itu mengerucut menjadi satu, yaitu tercapainya Visi Ramadhan sebagaimana yang dinyatakan dalam al Qur'an:

"Semoga kalian bertakwa" Wallahu'alam bi shawab.

128 1 O'a~ LENGKAP IBADAH Ramadhan

kedudukan tersendiri dalam perjuangan dakwah dan memperoleh posisi khusus di hati Rasulullah.

26 Ramadhan 9 H (5 Januari 631 M)

Rasulullah Saw kembali dari perang Tabuk, dimana ada beberapa shahabat yang tidak ikut berperang dengan masing-masing alasan mereka. Peda saat itu terjadi peristiwa diisolasinya Ka'ab bin Malik dan dua orang temannya.

18 Ramadhan 21 H (20 Agustus 642 M)

Wafatnya pahlawan Islam yang gagah berani, Khalid bin Walid. Beliau adalah pahlawan dalam banyak peperangan dan penakluk dua imperium besar masa itu, Romawi dan Persia, untuk tunduk di bawah kekuasaan Islam. Beliau bergelar "pedang Allah yang terhunus". Beliau menghabiskan hampir seluruh usianya dalam peperangan yang gagah berani dan jihad di jalan Allah Swt.

17 Ramadhan 40 H (12 agustus 660 M)

Syahidnya Khalifah terakhir dari emapt orang Khulafaur-Rasyidin, yakni Ali pin Abi thalib. Beliau juga ter~asuk orang-orang yang pertama masuk Islam (asSabiqun Awwalun). Beliau sangat dikenal sebagai pemuda yang sangat gagah dan pemberani, fasih berbahasanya dan

~uas ilmunya. Disamping sebagai keponakan Nabi, beliau

Juga salah satu menentu kesayangan Nabi.

yang menentukan tegaknya Islam di jazirah Arabia dan bukti eksistensinya. Peristiwa ini juga menjadi bukti keperpihakan Allah kepada Ahlul Haq yang terus bersabar dan tak kenallelah dalam berjuang, karena Allah memberi

jaminan pertolongan kepada orang-orang yang selalu

LAMPI RAN

PERISTIWA BERSEJARAH DI BULAN RAMADHAN

17 Ramadhan tahun pertama Kenabian

Awal mula turunnya rangkaian wahyu dari langit kepada Rasulullah Saw. Hal itu terjadi pada malam hari di dalam gua Hira yang terletak di atas sebuah gunung yang bernama An-Nur, beberapa kilometer dari kota Mekkah. Sejak hari itu, Muhammad Saw resmi menjadi sang Nabi akhir zaman dan firman-firman AllahSwt terus turun mengiringi perjalanan dakwahnya hingga 23 tahun kemudian. Firman itu menjadi sebuah Kitab Sud terakhir bagi umat Islam dan manusia secara umum, karena tidak akan diturunkan lagi kitab sud sesudahnya.

17 Ramadhan 2 H (13 Maret 623 M)

Kemenangan umat Islam dalam perang Badar Raya.

Peristiwa ini merupakan tonggak eksistensi bagi dakwah Islam dan bukti kekuatan umatnya setelah lebih dari 13 tahun lamanya selalu ditindas oleh musyrikin Quraisy. Kemenangan ini selanjutnya menjadi dorongan tersendiri bagi kaum muslimin waktu itu untuk kemenangan-

. . .

10 Ramadhan 8 H (1 Januari 630 M)

Rasulullah Saw dan para shahabat mulai bergerak dari Madinah menuju kota Mekkah untuk melakukan pembebasan kota Mekkah (Fathu Mekkah) pada tahun kedelapan hijriyah. Fathu Mekkah adalah tonggak sejarah

4 Ramadhan 65 H (14 Nopember 683 M)

Wafatnya Marwan bin Al-Hakam, pendiri Daulah Umayyah kedua. Salah seorang tokoh penaklukan Islam di berbagai peradaban dunia. Beliau wafat di Damaskus,

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah 1129

130 I /Pa,w,n LENGKAP IBAOAH Ramadhon

8 Ramadhan 83 H (5 Oktober 702 M)

Lahirnya Imam J a'far As-Shadiq, salah seorang ulama dari kalangan tabi'In dan salah seorang imam mujtahid. Beliau terkenal dengan kedalaman ilmunya di bidang fiqih

30 Ramadhan 256 (31 Agusulus 869 M)

Imam Bukhori, salah seorang tokoh terbesar dalam ilmu hadits meninggal dunia pada tanggal ini, Beliau yang sering disebut sebagai j Amirul Mukminin' dan Imamul

. . ..

28 Ramadhan 92 H (18 Juli 711 M)

Panglima Thariq bin Ziyad berhasil mengalahkan lawannya dalam perang Syazunah. Kemenangan ini menjadi babak baru masuknya Islam ke Spanyol (Eropa timur) dan mendirikan peradaban besar beratus tahun lamanyadi sana. Sisa-sisa peninggalan peradaban Islam di Spanyol sampai hari ini masih berdiri tegak, diantaranya adalah istana merah yang dikenal dengan AlHambra.

kitabnya yang bernama Ash-Shahih, sebuah kitab tershahih kedua setelah Al-Qur'an Al-Karim. Kitab ini berisi hadits-hadits Rasulullah Saw yang paling sahih.

22 Ramadhan 273 H (20 Pebruari 886 M)

Wafatnya seorang muhaddits terkenal, Ibnu Majah.

Beliau adalah penyusun kitab Sunan Ibnu Majah, salah satu kitab yang penting dalam rangkaian enam kitab hadits (Kutubus-Sittah). Keenam kitab hadits ini merupakan kitab utama dalam rujukan hadits-hadits Nabawi.

21 Ramadhan 95 H (9 Juni 714 M)

Wafatnya Al-Hajjaj bin Yusuf Ats-Tsaqafi, salah seorang petinggi Daulah Umawiyah dan tokoh dalam sejarah Islam. Terkenal dengan kekejamannya ~e~h~d~p lawan politiknya dan musuh negara. Namun di 151151 lam telah memberikan kepada negaranya pelayanan yang terbaik, mengembalikan keamanan dan mempertahankan futuhat Islamiyah.

9 Ramadhan 297 H (22 Mei 910 M)

Wafatnya tokoh ulama dari kalangan mazhab Zhahiri, Muhammad bin Daud bin Ali Az-Zhahiri. Beliau termasuk tokoh fiqih abad ketiga hijriyah. Salah satu karyanya adalah kitab Az-Zhahrah,

7 Ramadhan 361 H (22 Juni 971 M)

Masjid Al-Azhar di Mesir dibuka kembali oleh Jauhar Ash-Shaqli setelah ditutup beberapa tahun lamanya, Dibukanya kembali masjid ini menjadi tonggak bergantinya rezim Fathimiyah yang sebelumnya beraliran Syiah rnenjadi ~hl~s Sunnah wal [amaah. Se.menja~ itu

17 Ramadhan 218 H (12 Agustus 838 M)

Umat Islam menetapkan kemenangan atas Byzantium dalam perang Amoria di bawah kepemimpinan Khalifah

. .. . .

,

Abbasiyah. Perang Amoria disulut atas permohonan umat Islam di negeri itu kepada Khalifah yang terkenal dengan ungkapan 'waa mu'tashimah'. Beliau mengirim pasukan yang besar dan dahsyat untuk memberi pelajaran kepada penguasa Byzantium saat itu untuk tidak meremehkan umat Islam yang ada di negerinya.

keislaman di dunia Islam sampai hari ini.

30 Ramadhan 384 (7 Nopember 994 M)

Lahirnya Ibnu Hazm, seorang imam besar dan tokoh ulama di abad kelima hijriyah. Beliau adalah seorang faqih dalam ban yak cabang ilmu seperti fiqih, tarikh, dan perbandingan agama. Salah satu kitabnya yang terkenal adalah Al-Muhalla.

Sharla Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah 1131

132 1 ~ LENGKAP IBADAH Ramadhan

25 Ramadhan 544 H (26 Januari 1150 M)

Lahirnya tokoh mufasir kenamaan Fakhruddin ArRazi. BeHau menyusun kitab tafsir yang berjudul 'Mafatihul Ghaib', sebuah kitab tafsir yang agung dan amat terkenal. Selain itu beliau juga mengarang tidak

amnya.

25 Ramadhan 658 H (3 September 1260 M)

Umat Islam mencatat kemenangan dalam pertempuran dahsyat pada perang 'Ain [alut di Palestina. Perang ini melibatkan tokoh umat Islam, Saifuddin Qutuz dan lawannya dari bangsa Mongol. Dengan perang ini, Allah Swt mentakdirkan umat Islam mampu menahan gelombang serangan bangsa Mongol yang mahadahsyat yang sebelumnya telah berhasil maluluh-Iantakkan Baghdad. Perang ini disebut-sebut dalam sejarah sebagai perang yang berhasil mempertahankan peradaban Islam dari kehancuran.

TANYAJAWAB SEPUTAR PUASA RAMADHAN

SATU KALI NIAT UNTUK SEPANJANG BULAN RAMADHAN

Assalamu'alaikum wr.wb.

8apak/lbu Pengasuh Syariah Online.

Ada pertanyaan dari isteri saya bahwa dia pernah mendengar ada penceramah mengajarkan niat puasa Ramadhan hanya 1 kali untuk keseluruhan bulan Ramadhan. Apakah itu diperbolehkan? Apabila benar bagaimana niat dan hukumnya. Terima kasih atas penjelasannya.

Wassalamu alalkum wr.wb.

5 Ramadhan 666 H (19 Mei 1268 M)

Umat Islam berhasil merebut kembali kota Antokia dari tangan penguasa Salibis setelah dikuasai selama 170 tahun. Perebutan kembali ini menelan korban yang cukup besar. Kota Antokia saat itu menjadi salah satu kota penting bagi penguasa Salib di wilayah timur.

Asealamu 'alaikum Warahmatlillahi Wabaraktuh. A111amduiillah, Washshalatu urassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Niat puasa untuk satu bulan penuh itu adalah pendapat Al-Imam Malik rahimahullah, Beliau menetapkan bahwa ibadah puasa bulan Ramadhan itu adalah satu paket, yaitu 29 atau 30 hari. Bukan terpecah menjadi beberapa hari yang berdiri sendiri. Sehingga boleh berniat untuk satu bulan penuh di awal bulan Ramadhan.

Kasusn a dian a m

rakaat dalam shalat. Masing-masing rakaat tidak berdiri sendiri tapi saling terkait. Sehingga niatnya cukup di awal shalat saja. Tidak perlu tiap rakaat harus niat lagi.

Sedangkan jumhur ulama termasuk di dalamnya Abu Hanifah, As-Syafi'i, Daud, Ibnu Rahawaih, Ibnul Munzir mengatakan bahwa masing-masing hari itu berdiri sendirisendiri. Sehingga masing-masing hari itu membutuhkan niat sendiri yang saling terpisah satu dengan yang lain.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1133

134 I ~Qn&,an LENGKAP IBADAH Ramodhan

Buat mereka, niat itu tidak bisa dilakukan sekali saja di awal bulan Ramadhan, tetapi harus dilakukan setiap malam sebelum masuk waktu puasa.

Hujah mereka adalah bahwa masing-masing hari berdiri sendiri. Buktin a bila ada satu hari seseoran tidak

1. Yakin atau pasti. Artinya tidak boleh ragu-ragu.

Dengan demikian, seandainya seseorang berniat puasa Ramadhan pad a esok harinya sementara ia sendiri masih ragu besok itu sudah masuk Ramadhan atau belum, maka niatnya batal. Sama halnya dengan or-

puasa atau batal puasanya, yang rusak hanya puasa pad a hari itu saja. Hari lainnya tetap wajib puasa. Sedangkan dalam shalat, kalau ada satu rakaat yang rusak, maka shalat itu seluruhnya rusak dan harus diulangi dari awal.

[adi menurut jumhur ularna, membandingkan masa hari-hari di bulan Ramadhan dengan rakaat dalam shalat kurang tepat. Karena itu, niat berpuasa Ramadhan tetap wajib dilakukan setiap malam. Waktunya memanjang dari awal malam hingga menjelang subuh.

Silahkan rujuk kitab Al-Majmu/ Syarah Al-Muhazzab karya Al-Imam An-Nawawi jilid 6 halaman 207.

Hadaanallahu Wa Iyyakllm Ajma'in, Wallahll A'lam Bishshatoab, Wassalamll 'Alaikum Warahmatlillahi Wa Barakaiuh,

ang yang erma puasa namun pa a waktu yang sama ia juga berniat membatalkannya jika mendapatkan makanan.

2. Pembatasan secara jelas. Menurut jumhur ulama niat puasa Ramadhan-termasuk di dalamnya puasa wajibharus dibatasi secara jelas; tidak boleh dilakukan secara umum, Niat yang jelas dan sempuma menurut al-Imam al-Nawawi adalah dengan berniat puasa pada esok hari untuk melaksanakan kewajiban Ramadhan tahun ini karena Allah Swt. tRaudhai ath- Thdlibin: 2/350).

Kejelasan dalam hal ini menjadi keharusan karena puasa adalah ibadah yang terkait dengan masalah waktu. Karena itu, harus jelas sama seperti salat lima waktu.

Pendapat berbeda disebutkan oleh kalangan Hanafi. Menurut mereka, niat untuk melaksanaan puasa Ramadhan dan juga puasa nadzar tidak harus ditentukan secara jelas. Alasannya, puasa Ramadhan sudah jelas dan tidak bisa disusupi oleh puasa lain. Karenanya apa yang sudah jelas tidak perlu lagi dijelaskan. Lain lagi kalau puasa tersebut berupa puasa qadha atas hutang puasa Ramadhan, dalam hal ini diperlukan pembatasan niat secara jelas.

3. Pada malam hari. Ini ad~l:m syar~t. niat puasa wajib

NIAT PUASA RAMADHAN

Assalamu'alalkum wr.wb.

Ustadz yang terhormat, seperti yang kita ketahui bersama di antara syeret san puasa ada/ah adanya niat. Yang ingin saya tanyakan, bagaimana cara kita berniat puasa,khususnya di bulan Ramadhan?

Demikian.

Wassalamu alalkum wr.wb.

Assalamu 'alaikum Warahmatlillahi Wabaraktuh. Alham-

dulillah, Washshalatu wassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Sebagaimana ibadah-ibadah yang lain, ibadah puasa juga harus dilandaskan kepada adanya niat. Nabi saw. Saw bersabda, "Seluruh amal bergantung kepada niatnya." (H.R. al-Bukhari dan Muslim)

Yang menjadi pertanyaan, bagaimana bentuk niat tersebut? Menurut para ulama, niat puasa yang benar harus mencakup sejumlah syarat berikut:

, r n am a 1.

Maksudnya, niat puasa tersebut dilakukan pada malam hari, yaitu antara terbenam matahari hingga terbit fajar. Dalilnya adalah sabda Nabi saw. Yang berbunyi, "Siapa yang tidak berniat puasa sebelum fajar, tidak ada puasa baginya."(HR Abu Daud.)

4. Dilakukan setiap malam, [umhur ulama berpendapat bahwa niat puasa Ramdhan harus dilakukan setiap malam. Hal itu untuk membedakan antara

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1135

136 I iTh~ LENGKAP IBADAH Ramadhan

tidak makan karena ibadah dan tidak makan karena kebiasaan atau diet. Juga, karena puasa setiap hari di bulan Ramadhan bersifat mandiri tidak saling terkait. Rusaknya puasa pada satu atau sejurnlah hari tidak merusak puasa pada hari yang lain.

MULAI PUASA SEJAK IMSAK ATAU AZAN SUBUH?

Assalamu'alalkum wr.wb.

Ada sebagian orang berpendapat bahwa puasa dimulai keUka waktu imsak. Ada pula yang berpendapat dimulai ketika suoun. Saya membece

.. . . .

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma/in, Wallahu A'lam Bishshaioab, Wassalamll 'Alaikllm Warahmatullahi Wa Barakaiuh,

putih adaJah hitamnya(ge/apnya) malam dan putihnya(terangnya) siang. Menurut analisis pak Ustadz manakah pendapat yang paling shahih?

Wassalamu alalkum wr.wb.

HUKUM MAKAN SAHUR

Assalamu'alalkum wr.wb.

Saya mau bertanya sebagai barikut:

Apakah RasululJah pernah sshur ketika me/aksanakan puasa sunen? Jika tidak pernah, apakah sahur tersebut hukumnya manjadi mubah?

Wassalamu alalkum wr.wb.

Assalamu 'alaikum Warahmatlillahi Wabaraktuh Alhamdulillah, Washshalatu wassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Sebenarnya yang paling tepat sesuai dengan keterangan dari sunnah Rasulullah Saw. adalah sejak masuknya waktu shubuh. Saat itulah sesungguhnya puasa dimulai dan bukan waktu imsak, Dalam Al-Qur'an disebutkan:

Assalarnu 'alaikum Warahmatullahi Wabaraktuh Alhamdulillah, Washshalatll uiassalamu 'ala Raeulillah, wa ba'd.

Saudara Arie Aprana Barmawi, menjawab pertanyaan Anda, hukum sahur menurut para fukaha adalah sunnah. Ada banyak hadis Nabi saw. yang menganjurkan kita untuk bersahur. Di antaranya:

1. Anas ra. meriwayatkan bahwa Nabi saw. bersabda, "Bersahurlah, karena dalam sahur terdapai keberkahan:" (HR Bukhari dan Muslim).

2. Amr ibn al-Ash ra. meriwayatkan bahwa Nabi saw. bersabda, "Yang membedakan aniara puasa kita dan puasa ahlul kitab adaiah makan sahur." (HR Muslim).

"Makan dan minumlah kamu semua, hingga terang bagi kamu benang putih dar; banang hitam, yaitu lajar. Kemudian sampurnakanlah puasa itu sampai (datang) ma/am". (OS 2: 187).

Fajar yang dimaksud bukan terbitnya matahari tapi fajar masuknya waktu subuh.

Adapun imsak sekedar tanda untuk bersiap-siap mulai menahan dari makan dan minum, Sementara, istilah imsak seperti yang dikenal oleh banyak orang bukanlah titik start untuk mulai berpuasa. Biasanya imsak ini dimulai kirakira 10 menit sebelum waktu subuh menjelang. Gunanya agar kita punya persiapan ketika waktu subuh rnasuk dan

tidak dalam keadaan makan atau minum sa at masuk waktu untuk berpuasa.

Sedangkan terbitnya matahari adalah menandakan bahwa waktu subuh telah selasai.

Dari sini, [elas bahwa bersahur sangat dianjurkan oleh Rasulullah saw. baik saat melakukan puasa sunah maupun puasa wajib.

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Bishshawab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakaiuh,

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Bishshawab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1137

138 1 IPanruan LENGKAP IBADAH Ramadhan

SAHUR BA'DA SHUBUH

minum pada siang hari karena lupa, maka makan dan minumnya itu tidak membatalkan puasa. Bahkan disebutkan bahwa Allah memberinya rizki.

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Bish-

I • •

Assalamu'alalkum wr.wb.

Hari ini saya dan isleri bangun sahur pukul 4.30, namun kami tanpa sadar (karena masih mengantuk) menganggap saat itu baru pukul3.30

" .

isteri saya masing-masing melihat jam dan menganggap saat itu baru pukuI3.30. Lalu, kami makan sahur seperti biasa .. Setelah selesa; sahur, kam; duduk menunggu adzan subuh. Namun akhirnya kami menyadari bahwa saat itu sudah pukul 05.00 yang berertl sebenarnya adzan subuh sudah berlalu satu jam sebelumnya dan kami makan sahur setelah subuh tanpa kami sadari. Pertanyaannya, apakah puasa kami tetap sah? Jika tidak, apa yang harus kami lakukan?

TIDUR SESUDAH SUBUH PADA BULAN RAMADHAN

Assalamu'alalkum Wr.Wb

Ustadz, ana memiliki pertanyaan seputer Ramadhan. Apakah tidur ba'da shubuh termasuk ibadah di bulan Ramadhan dan memang dianjurkan?

Wassalamu'alalkum wr.wb.

Wassalamu alalkum wr.wb.

Assalamu 'alaikum Warahmatullahi Wabaraktuh. Alhamdulillah, Washshalatu wassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Di antara yang membatalkan puasa adalah makan dan minum dengan menyangka bahwa saat itu masih malam hari dan belum masuk waktu shubuh. Ini jelas disebutkan oleh ban yak fuqoha (madzhab Hanafi, maliki, Syafii, dan Hambali) dalam literatur fiqih klasik dan modern.

Meski melakukan ini tidak berdosa (karena tidak berniat untuk merusak puasa), namun puasanya batal dan waib mengqodho' di hari lain. Karena nyatanya, memakan atau meminum sesuatu setelah terbit fajar. Dan hal itu merusak puasa.

Pendapat berbeda disebutkan oleh Syaikh Taqiyyuddin-Ibn Taymiyyah-yang mengatakan bahwa puasa tersebut tidak waiib di adha. Alasann a, iika tidak tahu tidak

Assalamu 'alaikum Warahmatullahi Wabaraktuh Alhamdulillah, Washshalatu wassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Tidur menjadi ibadah bila memang tidak mengurangi produktivitas dan juga tidak terlalu lama. Karena bila produktivitas kerja Anda menurun lantaran kebanyakan tidur, maka bukan lagi masuk kategori ibadah.

Sedangkan tidur ba'da shubuh tidak dianjurkan, karena sehabis subuh adalah waktu nasyat (aktivitas). Contoh yang kita dapat dari Rasulullah SAW adalah qailulah yaitu tidur sejenak setelah siang hari.

Selain itu dari sisi kesehatan sering diungkap bahwa tidur selepas subuh ba'da sahur kurang baik untuk kesehatan karena akan menguras energi. Tidur itu malah akan membuat ener i an ada dalam tubuh terkuras dan

wajib wajib diqadha.

Selanjutnya, yang juga merusak dan membatalkan puasa menurut para fukaha adalah ketika makan atau berbuka karena menyangka matahari sudah terbenam, padahal belum terbenam. Orang tersebut harus membayar qadha tanpa perlu membayar kaffarah.

Lain halnya dengan lupa. Lupa tidak membatalkan puasa karena dalilnya jelas bahwa orang yang makan dan

badan akan menjadi lemas sepanjang siang.

Tapi, bukan berarti tidur sehabis subuh itu dilarang, karena pada kondisi dan batas tertentu tubuh memang butuh istirahat sejenak.

Hadaanallalru Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Bishshawab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1139

140 1 @an<h!n LENGKAP IBADAH Romadhan

PADA SAAT BERPUASA MELAKUKAN ONANI

Assalamu'alaikum wr.wb.

Saya ingin menanyakan hukumnya ka/au pada saat bulan puasa Ramadhan me/akukan masturbasi atau onani seh;ngga keluar sperma

adaha/ ia sedan puasa. Itu dilakukan pada waktu yang /ampau kira-

kira 8 tahun sllsm. Pertanyaannya:

1. Apakah secara syat; is terkena hukumsepertiorang melakukan zina

disiang beti?

2. Jika. terken« fidyah atau puasa berturut-turut .2 bulan atau cukup

membayar puasa di bulan lain sebanyak yang bata/.

3. Fidyah berapa yang berus dibayar? .'

4. Bagaimana agar kita. mendapat ampun dr Allah aklbat keiahan pd

masa lampau?

Demlkian usladz, jazakumullah khalran katstra.

Assalamu 'oiaikum Warahmahtllahi Wabaraktuh. Alhamdulillah, Washshalatu wassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

1. Onani diharamkanhukumnya oleh sebagian ulama dan sebagian yang lain membolekannya dengan cat~tan dan persyaratan. Beronani sehingga mengaklbatkan keluarnya sperma, akan membatalkan puasa seseorang. Karena itu wajib baginya untuk mengganti puasa dihari lain, Meski onani diharamkan oleh sebagian ulama, namun bukanlah zina yang dihararnkan secara mutlak oleh Al-Qur'an dan sunnah.

2. Beronani di siang hari bulan puasa membatalkan puasa. Cukup mengganti dengan berpuasa di hari lainnya. Tapi tidak sama den~an o~a~g yan~ berhubungan seksual dengan istrmya di Slang han

- k dar

mengganti puasa di had lain, tetapi wajib membayar kaffarat, yaitu membebaskan budak, atau puasa dua bulan berturut-turut atau memberi makan 60 orang miskin.

3.. Sebagian ulama mengatakan bahwa bila menyenga!a berbuka puasa di siang hari di bulanramadhan.se1am wajib mengganti maka wajib pula membayar hdyah, yaitu memberi makan satu orang miskin,

Sharia Consulting Center - Pusal Konsultasi Syari'ah 1141

4, Minta ampun kepada Allah adalah dengan tobat kepadanya dan jalannya paling tidak ada tiga tingkatan:

berhenti dari apa yang telah dikerjakan men esal dan berianii tidak akan men ulan

meminta ampun kepada Allah

Hadaanallahu Wa Iyyakllm Aima'in, Wallahll A'lam Bishshatuab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakaiuh.

MASUKNYA BENDA KE DALAM PERUT SAAT PUASA

Assalamu'alalkum wr;wb,

Pak Ustadz, saya ingin bertanya bagaimana seandainya ketika. kita me/akukan puese, kemudian ada sesuatu yang masuk ke dalam perut kita, Apakah hal itu merusak dan membeta/kan puasa kita?

Wassalam

Assalamll 'alaikum Warahmatullahi Wabaraktuh, Aihamdulillah, Washshalatu uiassaiamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Memang benar bahwadi antara hal yang merusak dan membatalkan puasa adalah masuknya sesuatu ke dalam perut orang yang berpuasa. Namun demikian, ada beberapa persyaratan sehingga ia dikatakan membatalkan puasa.

1. Benda tersebut masuk dari lubang-lubang tubuh yang luas dan terbuka yang dipandang sebagai lubang untuk masuknya sesuatu ke dalam perut, Ia menjadi syarat karena sebagaimana kesepakatan para ulamaorang yang mandi di kolam lalu ia

. . . .

,

mernbatalkan puasa. Demikian pula tidak batal puasanya orang yang perutnya diolesi minyak. Sebab, ia masuk dengan cara terserap.

2. Benda yang masuk ke dalam perut tadi termasuk yang bisa dihindarkan. Misalnya masuknya air hujan dan salju selama tidak ditelan secara sengaja. Sementara, yang tidak bisa dihindariseperti lalat yang terbang ke kerongkongan, juga debu, asap dsb,

142 I~an&m LENGKAP IBADAH Ramadhan

semua itu menurut kesepakatan para ulama tidak membatalkan puasa.

3. Benda itu masuk ke dalam perut orang yang sadar dan ingat bahwa dirinya sedang berpuasa. Adapun kalau ia

upa ji . . I • •

Ada tiga pendapat terkait dengan pertanyaan di atas:

Pertama, menurut madzhab Hanafi dan Syafii, mengeluarkan mani akibat membayangkan-meski dalam waktu yang lama-atau melihat dengan syahwat-meski ada kemaluan wanita-secara berulan kali hal itu tidak

membatalkan puasanya. Rasulullah saw. Bersabda, "Siapa yang lupa kalau dirinya berpuasa, lalu ia makan dan minum, hendaknya ia meneruskan puasanya sebab Allah-lah yang memberinya makan dan minum." (HR Bukhori dan Muslim).

4. Benda itu menetap dalam perutnya. Namun, jika tidak menetap, dalam arti langsung keluar pada waktu itu pula, hal tersebut tidak membatalkan puasanya. Hal ini merupakan pandangan madzhab Hanafi dan Maliki.

5. Benda tersebut masuk ke dalam tubuhnya tidak karena dipaksa. Ini pendapat madzhab Syafii dan Hambali. Karenanya, menurut mereka seandainya obat dimasukkan ke dalam kerongkongannya dengan dipaksa, hal itu tidak membatalkan puasa. Sebab, ia tidak berbuat dan tidak berkehendak untuknya. Juga seandainya seseorang dipaksa untuk berbuka lalu makan dan minum, dalam pandangan Syafii, halitu tidakmembatalkanpuasa. Sementara, menurut pandanganHanafi danMaliki, berbuka karena dipaksa tetap membatalkan puasa.

Hadaanallahu Wa 1yyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Bishshawab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakaiuh.

membatalkan puasa walaupun ia mengetahui kalau dengan berbuat demikian ia akan mengeluarkan mani. Sebab, mani tadi keluar bukan dengan cara berhubungan, Hukumnya sarna seperti mimpi.

. Al-Qalyubi berkata, "Melihat dan membayangkan yang sifatnya merangsang syahwat sama seperti ciuman. la dilarang tetapi tidak membatalkan puasa:"

Kedua, menurut madzhab Maliki, mengeluarkan mani dengan sekadar membayangkan atau melihat secara sekilas hal itu sudah cukup membatalkan puasa dan wajib meng-qadhanya tanpa perlu mengeluarkan kaffarah.

Adapun jika ia membayangkan dan melihatnya dalam waktu yang lama apabila hal itu biasanya memang membuatnya mengeluarkan mani, maka ia harus disertai kaffarah. Sementara, jika biasanya tidak mengeluarkan mani, namun ternyata .keluar dari kebiasaannya sehingga mengeluarkan maru, maka ada yang mewajibkan kaffarah dan ada yang tidak. Al-Lakhmy memandang tidak wajib kaffarah.

Andaikan ia mengeluarkan mani saat melaksanakan puasa Ramadhan dengan melihat secara sengaja, hal itu membatalkan puasa dan wajib membayarkan qadha. Sementara, mengenai wajib tidaknya membayar kaffarah, ada dua pandangan. Yakni, qadha dan kaffarah berlaku jika dengan

MELIHAT DAN DAN MEMBAYANGKAN SESUATU HINGGA

se a ar me at lasanya te a mem uatnya menge uarkan mani. Namun, jika biasanya tidak mengeluarkan mani, para ulama sepakat tidak wajib mengeluarkan kaffarah.

Ketiga, madzhab Hambali membedakan antara melihat dan membayangkan. Apabila dengan melihat mengakibatkan keluamya mani hal itu membatalkan puasa. Sebab, ia telah ~enge.l~~ mani akibat perbuatan yang ia nikmati padahal bisa dihindan. Hukumnya sama dengan mengeluarkan mani dengan bersentuhan. Adapun mengeluarkan mani akibat

Assalamu'alalkum wr.wb.

Bagaimana ka/au pada saat berpuasa pada bulan Ramadhan kita melihat atau membayangkan gambar vulgar sampai mengeluarkan mani, apakah hal ltu membatalkan puasa?

Terlma kasih.

Assalamu 'alaikum Warahmatullahi Wabaraktuh. Alhamduliilah, Washshalatu wassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1143

1441 ~ncWn LENGKAP IBADAH Ramadhan

membayangkan tidak dapat dihindari. Selanjutnya harus dibedakan antara mengeluarkan mani dan madzi,

[ika dengan melihat sesuatu yang merangsang secara berulang membuat orang yang berpuasa mengeluarkan madzi, menurut pandangan Ahmad hal itu tidak membatal-

dulillah, Washshalatu toassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Sebagian ulama berpendapat bahwa meneteskan obat, rninyak, dan air ke telinga dapat membatalkan puasa.

Menurut madzhab Maliki segala sesuatu yang masuk

e .erong ongan apa mem a a an puasa mes Ipun tidak sampai melewatinya.

Al-Imarn an-Nawawi berkata, "Jika air atau yang lain diiuangkan ke telinga sampai ke otak, hal iiu membaialkan puasa," Sementara, Ghazali tidak menganggap batal.

Selanjutnya menurut madzhab Hanafi batalnya puasa akibat diteteskannya obat atau minyak ke telinga adalah karena hal tersebut memberikan manfaat pada bagian tubuh sehingga secara tidak langsung membatalkan puasanya.

Kalangan Hanafi berbeda pendapat dalam hal meneteskan air ke telinga. Menurut al-Marghinani, memasukkan air ke dalam telinga tidak membatalkan puasa, baik disengaja maupun tidak disengaja.

Semen tara, menurut Qadhikhani, jika ia dimasukkan secara sengaja jelas membatalkan, tetapi jika masuk sendiri tidak membatalkan puasa.

Demikian menurut sebagian ulama yang memandang bahwa pemakaian obat tetes telinga bisa membatalkan puasa.

Hanya saja, ada sejumlah hal yang menurut karni perlu menjadi perhatian. Yaitu bahwa me skip un obat yang diteteskan tadi masuk ke dalam tubuh, namun ia masuk bukan melalui salu~~n bi.asa. Lagi pula mengobati telinga

,

bahwa ia membatalkan puasa. Kondisinya tidak bisa disamakan dengan orang yang mengeluarkan mani karena hukurnnya yang berbeda.

Lalu, jika aktivitas melihat tad! dilakukan karena tidak sengaja, baik mengeluarkan mani maupun madzi, hal itu tidak membatalkan puasa. Pasalnya, ia tidak bisa dihindari. Adapun menurut Ahmad, jika mengeluarkan mani, ia tetap batal, sementara jika mengeluarkan madzi tidak batal.

Sementara, terkait dengan membayangkan sesuatu, apabila dengan itu orang yang berpuasa mengeluarkan mani, hal tersebut tidak membatalkan puasa. Pendapat ini berbeda dengan pandangan Ibnu Aqil yang tetap mengatakan batal karena membayangkan termasuk dalam kategori perbuatan yang dilakukan secara sengaja. Hanya saja, jumhur berpegang pada hadis Abu Hurairah yang berbunyi, "Allah mengampuni umaiku terkait dengan apa yang terlintas dalam pikiran dan bisikan jiwa mereka selama belum dikerjakan atau diutarakan." (HR alBukhari dan Muslim). Selain itu, tidak ada dalil atau ijma yang menerangkan bahwa hal itu membatalkan puasa. Selanjutnya, ia tidak bisa diqiyaskan dengan bersentuhan kulit atau aktivitas melihat dengan sengaja.

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Bishshauiab; Wassalamu 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

OBAT TETES TELINGA

minuman ke dalam perut. Setelah pengobatan itu dilakukan pun orang yang bersangkutan tidak merasakan kebugaran, kenyang, dan lain sebagainya. Karenanya, sebagian ulama, termasuk al-Qardhawi, berpendapat bahwa memakai obat tetes telinga tidak membatalkan puasa.

Dalam hal ini Ibn Taimiyah berkata, "Semua itu (obat tetes mata, obat tetes telinga, celak mata, dsb) tidak membatalkan puasa. Puasa adalab bagian dari agama Islam yang harus diketahui oleh kalangan auiam dan khawas. Kalau semua itu

Assalamu'alBlkum wr.wb.

Ustadz saya ingin oertanya, bagaimana hukumnya memakai obat tetes telinga di sa at puasa. Apakah hal itu bisa membatalkan puasa kita?

Wassalamu'alalkum wr.wb.

Assalamu 'alaikum Warahmatullahi Wabaraktuh. Alham-

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1145

146 1 ~Qnbuan LENGKAP IBADAH Ramadhan

membatalkan puasa, tentu diterangkan oleh Rasulullah saw. Dan sekiranya beliau pernah menerangkan, ieniu sudan diketahui oleh para sahabat."

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A 'lam Bish-shawab,

I • •

Haitsami dalam Majma az-Zaum'td 3/167. menurutnya hadis ini diriwayatkan oleh Abu Ya'la), Ibn Abbas juga berkata, "Batalnya puasa adalah karena sesuaiu yang masuk; bukan karena sesuaiu yang keluar," (Disebutkan oleh Ibn Abbi Syaibah 3/51).

MEMAKAI OBAT HIRUP OAN BERSUNTIK 01 BULAN PUASA

kontemporer, Yusuf al-Qardhawi berpendapat bahwa memakai obat hirup dan bersuntik di bulan Ramadhan sarna sekali tidak membatalkan puasa. Alasannya, pengertian puasa pada dasarnya adalah menahan makan, minum, dan syahwat. Hal ini sebagaimana ditegaskan oleh Allah dalam hadis qudsi, "Semua amal man us in adalah uniuk dirinya sendiri, kecuali puasa. Puasa adalah uniukku. Akan kuberi imbalan pahala puasa orang yang meninggalkan makan, minum, dan syahwatnya karena Aku," (HR Bukhori).

Jadi,suntikdenganberbagaimacamcaranya,penggunaansalep, dan yang Iainnya bukan termasuk pengertian rnakan dan minum, baik menurut pengertian bahasa rnaupun pengertian umum.

Dengan demikian, tidak ada alasan untuk memperluas makna puasa dengan menambah sesuatu yang oleh Allah sendiri tidak dinyatakan salah.

Allah berfirman, "Allah menghendaki kemudahan bagi kalian dan tidak menghendakikesukaran." (QS 2: 185).

Pendapat inilah yang menurut kami Iebi h bisa diterima. Sebab, di samping sesuai dengan makna puasa itu sendiri, pandangan tersebut juga memberikan kemudahan dalam menjalankan kewajiban agama.

Pandangan ini sejalan dengan apa yang dikemukakan oleh Ibn Hazam. Ia berkata, "Yang dilarang Allah ioakiu kita sedang

. .

Assalamu'alalkum wr.wb.

Pak ustadz, saya memiliki 2 pertanyaan sebagai berikut:

1. Bagaimana hukumnya orang yang memakai obat hirup seperti vicks inhaler di siang Ramadhan?

2. Bagaimana hukum bersuntik pada siang ramadhan? Apakah boleh terus betpuese?

Wassalamu'alalkum wr.wb.

Assalamu 'alaikum Warahmatullahi Wabaraktuh. Alhamdulillah, Washshalatu wassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Dalam hal ini para ulama berbeda pendapat:

Sebagian ulama berpendapat bahwa memakai obat hirup (sejenis vicks dan sebagainya) bisa membatalkan puasa apabila obat tersebut sampai masuk ke otak. Adapun jika tidak sampai ke otak, tapi hanya dioleskan pada batang hidung, maka tidak apa-apa. Seandainya obat tersebut diletakkan di hidung pada malam hari, lalu ia baru turun pada siang harinya, hal itu diperbolehkan. Namun, apabila ia dipakai di waktu siang dan langsung masuk ke otak, maka hal itu membatalkan. Sebab, ia masuk ke dalam tubuh orang yang berpuasa dengan kehendak orang tersebut

~ . . .....

untuk mengganti puasanya tanpa harus membayar kaffarah.

Demikian pula dengan bersuntik pada siang Ramadhan.

Menurut sebagianmereka hukum bersuntik di siang Ramadhan membatalkan puasa dan mengharuskan qadha. Alasannya, karena cairan tersebut rnasuk ke dalam tubuh dari saluran yang terbuka. Dalil dari batalnya puasa orang yang bersuntik dan memakai obat hirup menurut al-Marghinani adalah hadis riwayat Aisyah yang berbunyi, "Puasa menjadi batallewat apa yang masuk; bukan lewat apa yang keluar." (Disebutkan oleh ale

dan berbuai maksiai. Allah tidak mengajar kita makan dan minum /ewat dubur aiau dari saluran kencing, dari telinga, maia, hidung, aiau bedan dari perut dan kepa/a. Memasukkan sesuaiu ke dalam perui asalkan tidak melalui makan dan minum tidak terlarang."

Hadaanallahu Wa Iyyakum Aima'in, Wallahu A'lam Bishshawab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakaiuh.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1147

148 1 iPan&.an LENGKAP IBADAH Ramadhan

KONDISI SANGAT LAPAR DAN HAUS

Assalamu'alalkum wr.wb.

Pak ustadz, pernah seorang pegawai pabrik mengeJuhkan kondisi pekerjaannya yang sangat berat. KaJau sedang bekerja ia ~erasa tidak kuet untuk ber uasa. 8agaimana hukumnya puasa bagl orang yang

bahwa apabila sibuk dengan pekerjaannya ia akan mendapat bahaya, maka ia boleh berbuka. Namun, ia barn boleh berbuka kalau benar-benar sangat payah.

Termasuk dalam kategori ini orang yang akan menghadapi musuh. ika ia merasa eran akan te iadi a abila berhada an

semacam itu?

Terima kaslh. Wassalamu alaikum wr.wb.

Assalamu 'olaikum Warahmatullahi Wabaraktuh. Alhamdulillah, Washshalatu wassalamu 'ala Raeulillah, wa ba'd.

Siapa yang tidak kuat menahan lapar dan haus yang amat sangat ia boleh tidak berpuasa dan mengqadhanya.

Madzhab Hanafi memberikan batasan dengan dua hal:

Pertama, ia mengkhawatirkan dirinya celaka, hilang akal atau indera. Misalnya wanita hamil dan menyusui yang khawatir kalau dirinya atau anaknya mendapat bahaya.

Menurut madzhab Maliki jika ia khawatir terhadap kondisi dirinya, haram baginya berpuasa. Sebab, menjaga jiwa dan kemaslahatan adalah sebuah kewajiban.

Kedua, bukan karena sengaja memenatkan diri. Sebab, jika demikian ia wajib membayar kaffarah. Namun, pendapat lain mengatakan tidak perlu membayar kaffarah,

Selanjutnya para ulama memasukkan orang yang mengkhawatirkankondisi dirinya ke dalamgolongan orang yang sakit. Menurut mereka, mengkhawatirkan kondisi diri termasuk dalam makna sakit. Al-Qalyilbi berkata, "5ama seperti sakit adalah kondisi san at lapar dan sangat haus; bukan sejenis sakit kepala atau sakit

telinga dan gigi yang ringan. "

Contohnya adalah para pekerja berat. Hanya saja, menurut mereka, para pekerja itu tetap hams berniat puasa pada malam harinya. Lalu, jika kemudian ia hams berbuka akibat kondisi yang sangat payah, ia boleh berbuka (Hasyiyah al-Qalyubi ala 5yarh alMahalli 2/64).

Menurut madzhab Hanafi, orang yang bekerja yang hasilnya dibutuhkan misalnya seperti tukang roti dan petard, jika ia merasa

Sharia Consulting Center - Pusa! Konsultasi Syari'ah 1149

denganmusuhsementara ia khawatir dirinyalemahmenghadapi musuhakibat berpuasa,makaia boleh berbuka sebelumberperang.

Dalamal-Hindiyyah disebutkan bahwa jika perangnya ternyata tidak terjadi, ia tidak perlu membayar kaffarah. Sebab, dalam perang dibutuhkan berbuka terlebih dahulu agar kuat; tidak demikian dengan sakit.

Hadaanallalui Wa Iyyakllm Ajma'in, Wallahu A'lam Bish-shawab.

Wassalamu 'Alai/aim Warahmatllllahi Wa Barakatuh.

MUNTAH SAAT PUASA

Assalamu alaikum wr.wb.

Pengasuh Syariahonline yang saya hormati.

Saya pernah mendengar bahwa muntah saat puasa membatalkan puasa. Benarkah damikian. Terima kasih.

Wassalamu alalkum wr.Wb.

Assalamu 'alaikum Warahmatullahi Wabaraktuh. Alhamdulillah, Washshalatu wassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Ada perbedaan antara muntah yang keluar dengan sendirinya atau yang disengaja.

Terkait dengan kondisi pertama; yakni keluar dengan sendirinya maka para ulama sepakat hal itu tidak membatalkan

,

dengan bunyi hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurayrah ra. bahwa Nabi saw. bersabda, "Siapa yang muntan dengan tidak sengaja, ia tidak perlu mengqadha. Semen tara, siapa yang muniah dengan sengaja, ia harus meng-qadha," (HR al- Tirmidzi: 3/89).

Lalu, jika dalam waktu yang sama muntah itu kembali masuk dengan sendirinya tanpa disengaja, meskipun orang yang berpuasa itu ingat kalau dirinya berpuasa, hal itu tidak membatalkan puasa. Sebab, di dalamnya tidak ada

150 1 D-'~ LENGKAP IBADAH Ramadhan

gambaran rnakan (menelan) dan juga muntah itu bukan merupakan makanannya.

Adapunjika ia sengaja mernasukkannya kembali, puasanya batal menurut madzhab Hanafi sebab ada kesen aiaan untuk memasukkan setelah keluar.

Sementara menurut madzhab Maliki, yang membatalkan puasa dalam hal muntah adalah ketika ia kembali Iagi, ent~h muntah itu karena sakit atau karena perut kepenuhan, balk sedikit maupun banyak, baik berubah maupun tidak, baik sengaja maupun lupa. Semua itu membatalkan puasa. dan harus diganti pad a hari yang lain.

Semen tara, menurut madzhab Hambali jika muntah itu kembali dengan sendirinya ia tidak mernbatalkan puasa karena sama seperti orang yang dipaksa. Sementara, [ika ia sengaja rnemasukkan kembali, halitu.membatalkan puasa.

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Bishshauiab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

PUASA SYAWAL ATAU QADHA DULU

Assalamu'alalkum wr wb.

Saya ingin bertanya, lebih utama mana puasa Syawal atau puasa bayar (ka/ah puasa di bulan Ramadhan karena haidh)?

Wassalamu'alaikum wr wb.

Assalamu 'alaicum Warahmatullahi Wabaraktuh. Alhamdulillahi rabbi! 'alamin, uashshalatu uassalamu 'ala sayyidil mursalin, wa ba'du,

Pada dasarnya waktu yang tersedia untuk membayar puasa

. "

sunna~ sekaligus membayar qadha", bukanlah pilihan yang dlbenarkan oleh kebanyakan ulama, Karena masingmasing memliki dasar hukum dan landasan yang berbeda.

Tetapi bila bisa mengqadha' terlebih dahulu di bulan

Hadaanallahu Wa lyyakum Ajma'in, Wallahu A 'lam Bish: snatoab, Wassalamu 'Alaikum WarahmatulJahi Wa Barakatuh.

CARA MEMBAYAR HUTANG PUASA RAMADHAN

Assalamu'alaikum wr.wb.

Pak Ust~dz, saya rne'!1ifiki hutang puasa Ramadan yang tetu sebanyak tlga hart karena seta: Yang menjadi pertanyaan, apakah saya herus menggantlkannyadengan cere berturut-turut? Atau, tidak harus dengan berturut-turut? Terima kasih atas jawabannya.

Wassalamu alalkum wr wb .•

Assalamu 'alaikum Warahmatullahi Wabaraktuh. Alhamdulillah, Washshalatu uiassalamu 'ala Rasulillah, uia ba'd.

Semoga Allah mencurahkan rahmat dan petunjuk-Nya kepada kita semua.

Menurut jumhur ulama membayar hutang puasa Ramadhan tidak harus dengan cara berturut-turut. Dalilnya adalah firm an Allah yang berbunyi,

"te (hutang puasa terse but) digantikan pada hari-hari yang lain ." (AIBaqarah: 183)

Dalam ayat ini tidak disebutkan keharusan en anti an

qa tahun depan (berikutnya). Sedangkan kesempatan untuk puasa sunnah Syawwal hanya terbatas pada bulan Syawwal saja.

Seiring dengan kenyataan itu, juga tidak ada larangan untuk melakukan puasa sunnah Syawwal meski masih mempunyai hutang puasa wajib Ramadhan,

Selanjutnya, menggabungkan dua niat dengan satu amal, yaitu berpuasa di bulan Syawwal dengan mat puasa

Sharia Consuning Center - Pusa! Konsultasi Syari'ah 1151

secara erturut-turut. . Sejumlah sahabat seperti Ali, Ibn Abbas, Abu Said, dan Aisyah ra. Berpendapat, "lika mall ia bisa menggantinya secara henurui-turu! dan bisa pula iidak dengan berturut-turut."

Seandain ya penggantian secara berturu t-turu t merupak~n syarat, tentu mereka mengetahuinya dan tentu mereka tidak akan melanggarnya (Jawahir al-Iklil 1/146, Tabyfina al-Haqa'iq:l/336).

152 1 ~an&,an LENGKAP IBADAH Ramadhan

Hanya saja, pembayaran hutang puasa tersebut menurut jumhur memang sebaiknya dilakukan secara berturut-turut dan segera.

Pendapat berbeda dilontarkan oleh Mujahid yang

harus dilakukan secara berturut-turut. Alasannya, pembayaran tersebut harus sesuai dengan pelaksanaannya, Karena puasa Ramadhan harus dikerjakan secara berturutturut, demikian pula dengan cara pembayarannya.

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Bishshatoab, Wassalamll 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakaiuh.

HUTANG PUASA ORANG YANG MENINGGAL DUNIA

Assalamu'alaikum wr.wb.

Saya ada pertanyaan berikut ini: Apakah hutang shaum seorenq yang meninggal herus di bayar oleh ahli waris? Bagaimana jika ahli waris tidak tahu persis jumlah heri yang ditinggalkan itu? Demikian

Wassalamualaikum

Assalamu 'alaikum. Warahmatullahi Wabaraktuh. Alhamdulillah, Washshalatu uiasealamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Saudara Ajie, semoga Allah mencurahkan rahmat-Nya kepada kita semua.

Terkait dengan pertanyaan Anda, terdapat dua keadaan:

Pertarna, iika karena alasan an dibenatkan-entah

Kedua, jika orang tersebut sembuh dari sakit atau telah tiba dari perjalanan, serta memiliki kesempatan untuk mengganti hutangnya, namun tidak diganti sampai meninggal dunia, maka ada yang berpendapat tidak perlu diganti dan ada pula yang berpendapat ada baiknya diganti oleh ahli waris.

1. [umhur mengatakan puasanya tidak perlu diganti.

Sebab puasa adalah kewajiban yang tidak bisa digantikan oleh orang lain, baik di saat masih hidup maupun di saat sudah mati.

2. Sementara, menurut madzhab Syafii yang lama dan pandangan inilah yang dipilih oleh an-Nawawi, bahwa ahli waris at au kerabatnya boleh membayarkan puasa yang ia tinggalkan. Hal ini berdasarkan hadis Rasulullah saw. yang berbunyi, "Siapa yang meninggal dan memiliki huiang puasa, walinya yang membauarkan huiang puasanya." (Muttafaq alaih).

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A'lani Bishshmoab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatul!ahi Wa Barakaiuh.

MEMBAYAR HUTANG PUASA TAHUN-TAHUN YANG LALU

Assalamu'alalkum wr.wb.

tstn teman saya saat inihamil. Padahal masih punya hutang puasa Ramadhen tahun lalu. Untuk mengganti hutang puasa terse but saat ini kondisinya tidak memungkinkan. Had Perkiraan Lahir (HPL) - nya sekitaf bulan agustus. Sehingga pada Ramadhan tahun ini kemungkinan besar juga tkisk bisa menunaikan puasa. Bagaimana solusinya? Lalu hutang puasa yang belum terbayar itu bagaimana?

Wasasalamu alalkum wr.wb.

itu sakit atau bepergian-seseorang tidak berpuasa, lalu kemudian ia meninggal dunia sebelum sempat sernbuh dati sakitnya atau tiba dari bepergian, maka para fukaha sepakat bahwa hutang puasanya tidak perlu diganti dan tidak perlu membayar kaffarah. Sebab, ia merupakan kewajiban yang tidak bisa dikerjakan sampai akhirnya meninggal dunia. Maka, hukum wajibnya menjadi gugur, sama seperti haji.

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syarl'ah 1153

Assalamu 'olaikum Warahmatullahi Wabaraktuh. Alhamdulillah, Washshalatu toassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

SemogaAllahmencurahkanrahmat-Nyakepadakitasemua. Saudara Irwan, untuk hutang puasa tahun lalu dia wajib mengeluarkan fidyah senilai untuk makan satu orang miskin, Sebab, Allah tidak membebani seseorang melebihi kemampuan hambanya.

1541 Ift,nam LENGKAP IBADAH Ramadhon

Adapun untuk puasa tahun berjalan di mana yang bersangkutan sedang menyusui, maka ia dapat menunda puasa pada kesempatan yang lain sebelum mas uk Ramadhan yangakan datang. Rasulullah saw. bersabda, "Allah membolehkan seorang musafir untuk berbuk~ dan

mengqas ar a a menuusui untuk tidak berpuasa:" (HR Tirmidzi dan an-Nasai),

Hadaanallahu Wa Iyyakum Aima'in. Wallahu A'lam Bishehinoab, Wassalamu'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

KONDISI YANG MENGHARUSKAN FIDYAH

Assalarnu'alaikum wr.wb.

Saya ingin bertanya. Da/am keadaan apakah seseorang bo/eh mengganti puasa dengan fidyah? Mohon tanggapan Ustadz, karena saya bingung antara Fidyah dan Qadha. Terima kasih atas jawabannya.

Wassalam

Assalamu talaikum Warahmatullahi Wabaraktuh. Alhamdulillah, Washshalatu tuassalamu 'ala Rasulillah, IOa ba'd.

Fidyah adalah denda yang harus dibayarkan oleh yang meninggalkan kewajiban-seperti puasa Ramadhankarena ada alasan yang benar. Sedangkan, kondisi yang mengharuskan seseorang harus membayar fidyah adalah karena beberapa hal. Antara lain:

1. Tidak mampu

Orangyang kondisinya tidakmarnpu untuk berpuasa seperti orang yang sudah tua maka boleh meninggalkan kewajiban Dan seba ai antin a, adalah memberi

makan setiap harinya seorang fakir /rniskln, Allah berfirman:

"Dan wajibbagi orang· orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan seorang tniskin", (OS 2: 184).

Sharia Consulting Center- Pusat Konsultasi Syari'ah 1155

2. Sakit

Sakit yang diperkirakan sulit untuk bisa disembuhkan lagi, sehingga tidak mungkin baginya untuk mengqadha' puasa dihari lain. Kondisimereka itu disamakan dengan kondisi oran an tidak mam u ber uasa.

3. Hamil atau Menyusui

Wanita yang hamil atau menyusui yang terus-menerus boleh tidak berpuasa d i bulan Ramadhan dan menggantinya dengan fidyah apabila wanita tersebut tidak memiliki cukup waktu at au kesempatan untuk membayar hutang puasanya.

Hadits Nabi Saw. d ar i Ibnu Abbas ra. berbunyi, "Keringanan buat laki dan wan ita IIsia laniu: yang iidak. mampu puasa.adoian boleh berbuka dengan membayar (fidyah), memberi makan 1 orang miskin untuk sehari. Dan keringanan buai toanita hamil dan menuusi hila mengkhatoatirkan anak mereka adalan membayar fidyah".(HR Abu Daud)

Misalnya Rarnadhan berjalan sedang menyusui. Lalui tak lama kemudian ia hamil dan melahirkan (nifas) sehingga tidak berkesempatan untuk membayar puasa. Dalam keadaan demikian, yang bersangkutan boleh mengganti puasanya dengan fidyah. Allah be firman,

Barangsiapa yang sakit aiau berada dalam perjalanan (lalu dia berbuka) maka wajib mengganii sebanyak hari yang ia iinggalkan iiu aiau pada hari-hari yang lain (QS 2:184)

Hadaanalluhn Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Bishshaioab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakaiuh,

Assalamu'alaikum wr.wb.

Ustadz, sebenarnya ada tidak ayat atau hadis yang menerangkan tentang hukum berpuese setiap tieri? 8ukankah ada hukum diharamkannya puese di hari jumat dan sabtu?

Wassalam

Assalamu 'alaikum Warahmatullahi Wabaraktulz. Alhamdulillah, Washslmlatu tuassaiamu 'ala RnsuliUah, wa ba'd.

156 1 D'an8uan LENGKAP IBADAH Ramadhan

Saudara Muhanunad Badrushshalih yang diramati Allah.

raya kaum musyrikin. Maka, saya ingin berbeda dengan mereka. r rr (H.R. Ahmad, al-Bayhaqi, al-Hakim, dan Ibn Khuzaymah).

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Blshshawab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

Pertama, berpuasa sunah setiap hari secara berurutan tanpa ada sebab tertentu seperti puasa Ramadhan tidak dianjurkan oleh Rasulullah saw.

Abu Salmah ibn Abdurrahman meriwayatkan dari Abdullah ibn Umar yang berkata, "Suatu keiika Rasulullan saw. berkaia kepadaku, 'Aku mendengar beriia ballwa engkau melakukan ibadah sepanjang malum dan berpuasa setiap hari:' 'Benar wahai Rasulullah;' jawabku. Beliaupun bersabda, 'Berpuasa dan berbukalah, salat dan iidurlahl Sebab, iubuhmu memiliki hak atasmu, isierimu memiliki hak aiasmu, dan iamumu memiliki hak aiasmu. Cukup bagimu uniuk berpuasa senin dan kamis.' Namun, aku berkata, 'Wahai Rasulullah, aku mampu lebih dari iiu.' Beliau menjauiab, 'Kalau. begiiu. berpuasalah. tiga hari (tanggal13, 14, dan 15) pada setiap bulan.' Aku kembali berkata, 'Wahai Rasulullah, aku mampu lebih dari itu,' Beliau meniatoub, 'Berpuasalah' seperti puasa Nabi Daud, jangan lebih dari iiu:' 'Wahai Rasulullah, bagaimana cara puasa Nab! Doud?' tanyaku. Beiiau menjawab, 'Ia sehari berpuasa dan sehari berbuka," (H.R. Ahmad).

Kedua, puasa hari jumat atau sabtu yang dilarang adala~ apabila puasa tersebut dilakukan pada hari jumat saja atau hari sabtu saja kecuali jika disertai oleh puasa pada hari sebelum ata~ sesudahnya; dan jika ada sebab (misalnya bertepatan dengan han Asyura atau bertepatan dengan tanggal14 dan 15, dan sebagainya).

Dalamhadis disebutkan bahwa suatu ketika RasuluIlah saw. mendatangi [uwairiyah binti al-Harits yang saat itu sedang berpuasa pada hari jumat. Maka, beliau bertanya, "Kemarin engkau

?H N' n· /I • • ?"

H RI BERTURUT-TURUT UNTUK MENDEKATKAN DIRI KEPADAALLAH

Assalamu'alalkum wr.wb. Pak Ustad yang terhormat.

Saya mendapat pengarahan dari orang tua saya bahwa bila kita ingin mendekalkan did kepada Allah maka coba/ah barpuasa salama tujuh hari berturut-turut. Apakah in; benar?

Terima kasih.

Assalamu 'alaikum Warahmattlllalti Wabaraktuh. Alhamdulillah, Washshalatu toassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Saudari Rina, semoga Allah memberikan petunjuk kepada kita semua.

Melakukan ibadah secara benar memang merupakan sarana untuk mendekatkan diri kepada Allah Swt. Hanya saja, paling tidak ada dua syarat agar ibadah tersebut benar dan diterima: (1) dikerjakan dengan niat ikhlas karena Allah dan (2) tata caranya sesuai dengan yang diajarkan oleh Rasulullah saw. Jika salah satu syarat atau kedua syarat di atas tidak terpenuhi maka ibadah tersebut tidak diterima oleh Allah Swt. Bahkan, bisa mendatangkan murka-Nya.

Terkait dengan itu, mat puasa untuk mendekatkan diri kepada Allah adalah sesuatu yang baik. Hanya saja, berpuasa

suna se ama JL an erturu -turut ti a perna ajar an oleh Rasulullah saw. Adapun puasa sunah yang diajarkan oleh Rasulullah di antaranya adalah puasa tiga hari pada setiap bulan Hijriyah (tanggaI13,14, dan 15), puasa hari senin-kamis, dan puasa Nabi Daud (sehari berpuasa dan sehari berbuka).

Dengan demikian, untuk mendekatkan did kepada Allah kita bisa memilih berbagai bentuk puasa yang Nabi ajarkan di atas,

Lain halnya jika yang Anda maksudkan dengan

tanya beiiaulagi. Juwairiyah menjauab, "Tidak." Beliaupun bersabda, "Kalau begiiu, berbukalah!" (H.R. Ahmad dan al-Nasa'i).

Dalam hadis yang lain, Rasulullah saw. bersabda, II Ianganlan kalian berpuasa pada hari sabtu kecuali puasa wajib. Apabila kalian tidak menemukan makanan kecuali kulii potion anggur aiau ranting pohon, kunyahlah." (H.R. Ahmad dan yang lainnya). Hadis di atas sahih dan menurut al- Tirmidzi hasan. Ummu Salamah meriwayatkan, "Nabi saw. berpuasa pada harz sabiu dan aha~ melebihi puasa pada hari yang lain. Beliau berkata, 'Ia adalah han

Sharia Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1157

158 I ~ LENGKAP IBADAH Ramadhan

mendekatkan diri kepada-Nya adalah dalam rangka mengendalikan nafsu birahi mengingat usia seseorang yang telah dianggap cukup dan hasrat biologisnya begitu besar, namun belum kunjung datang jodoh. Dalam kondisi demikian, boleh .m:lak:rkan puasa tanpa b~tas untuk

mendekatkan diri kepada Allah sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadis, "Siapa di aniara kalian yang mampu menikah hendaknya ia menikan. Sebab, menikah bisa membuai seeeorang lebih. bisa menjaga pandangan dan keharmaian. Siapa yang tidak mampu, hendaknya ia berpuasa. Sebab, puasa iersebui adalan iameng baginya." (HR Bukhori, Muslim, an-Nasal, Ahmad, ad-Darimi).

Hadaanallahu Wa lyyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Bishshauiab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

Puasa Sunah dan Undangan Makan

Assalamu'alalkum wr.wb.

KeUka kita mendapat undangan ke rumah orang bisa jsdi kits menospe: taweran makan. sedangkan kits aetem kondisi berpuasa sunnah. Dalam kondisi demikisn, apakah kite harus membatalkan puase sunah tadi? Atau meneruskan? Bagaimana sebaiknya?

Wassalam

Asealanui 'alaikum Warahmatullahi Wabaraktuh. Alhamdulillah, Washshalatu tuassalamu 'ala Rasulillah, wa ba'd.

Saudara Anto, semoga Allah memberikan petunjuk kepada kita semua.

Karena itu, menurut mazdhab Hanafi dan Maliki kalaupun puasa tadi dibatalkan karena sebab tertentu, maka harus diganti dengan puasa di hari yang lain. Dalilnya adalah hams riwayat Aisyah ra. yang berkata, "Saya dan Hafshah sedang berpuasa.Laiu, kami berdua ditawari makanan yang mengundang selera. Maka,

ka . . .

Hafshah lebilt dulu bertanya kepada beliau, 'Kami tadinya berpuasa. Lalu: kami diiauiari makanan yang mengundang selera sehingga kamipun memakannua. I Mendengar hal iiu beliau berkata, "Gantilan puasa tadi di han yang lain." (H.R. al-Tirmidzi 3/103).

Pendapat kedua menyatakan bahwa puasa sunah ~e~sebut. bo~eh dibatalkan dan tidak wajib diganti. Pendapat iru menjadi pegangan madzhab Syafi'I dan dan Hambali. Pendapat ini diperkuat oleh sejumlah riwayat:

1. Suatu ketika Aisyah ra. berkata, "Wahai Rasulullah, kita diberi hiys (kurma yang dicampur dengan samin dan SIlSU)." Bel~au berkata, "BawalaII kemari. Tadinya aku berpuasa:" Beliaupun memakannya. Dalam riwayat al-Nasa'i ada tambahan yang berbunyi, "Puasa sunan seperii orang yang mengeluarkan hartanua uniuk sedekah. la bisa ierus mengeluarkannua dan bisa pula menahannua:" (H.R. Muslim dan tambahan al-Nasa'i terdapat dalam Sunan-nya.

2. AbU Sa'id al-Khudzri ra. berkata, II Aku membuaikan makanan untuk Rasulullali saw. WIll, beliau datang bersama sejumlah sahabatnya. Ketika makanan dihidangkan, ada dan mereka yang berkata, 'Saya sedang berpuasa/ Mendengar hal tersebut, Rasululian bersabda, 'Saudaramu telah mengundangmu dan telah. berusaha ~zenjamumu. Ber~~kalall! Ganti/ahpuasa tersebut di han yang lain Jlka engkau mau. (HR al-Bayhaqi),

makan adalah persoalan yang banyak dipertanyakan oleh masyarakat. Paling tidak ada dua pendapat terkait dengan hal tersebut:

Pendapat pertama menyatakan bahwa membatalkan puasa sunah tidak diperbolehkan kecuali jika ada alasan syar'i. Pasalnya, ia adalah bentuk taqarrub. Karena itu harus dijaga jangansampai batal. Dalilnya adalah finnan Allah yang berbunyi,

"[angan kalian membatalkan amal kalian," (QS 47: 33).

Sllaria Consulting center- Pusat Konsultasi Syari'ah 1159

Karenanya, menurut pendapat yang kedua ini, karena puasanya adalah puasa sunah ia tidak wajib diganti. Akan tetapi, dianjurkan untuk diganti.

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma'in, Wallahu A'lam Bishshawab, Wassalamu 'Alaikum Warahmatullalzi Wa Barakatuh.

160 I lPanruan LENGKAP IBADAH Ramadhan

PANDUAN MATERI CERAMAH RAMADHAN

1. Menyambut Bulan Ramadhan
2. Keutamaan Bulan Ramadhan
3. Hukum Puasa Ramadhan
4. Hal-hal yang Membatalkan Puasa
5. Kondisi yang Membolehkan untuk Berbuka Puasa
6. Petunjuk Rosulullah Dalam Berpuasa
7. Hikmah-hikmah Puasa
8. Adab-adab PU3sa
9. Keutamaan Oiyam Ramadhan
10. Bagaimana Anggola Badan Berpuasa
11. NuzululOur'an
12. Keutamaan Membaca Qur'an
13. Adab Membaca AI Our'an
14. Ramadhan Madrasah untuk Melatih Kedermawanan
15. Rumah Musllim di Bulan Ramadhan
16. Ramadhan Jalan Menuju Taubat
17. Bagaimana Mendldik Anak-anak Kita di Bulan Ramadhan
18. Ramadhan Bulan Kebajikan dan Silalurrahmi
19. Ramadhan Bulan Kasih Sayang
20. Bulan Ramadhan Sebagai Musim Penuh Berkah untuk Da'wah
21. Keutamaan 10 Hari Terakhir Ramadhan
22. Mengoptimalkan Itikaf
23. Gambaran Syurga
24. Gambaran Penduduk Syurga
25. Gambaran Neraka
26. Sebab-sebab Masuk Neraka
27. Taubat
2B. Zakat F i!rah
29. Menutup Bulan Ramadhan
30. Hari 'idul Fitri Sharla Consulting Center - Pusat Konsultasi Syari'ah 1161

PROFIL

Sharia Consulting Center

MUKADDIMAH

" .. ~ •• ., "",-I"

,:>:,.'J:; ~ .J~f.ill J>llp

" ... Da.n lanyakanlah kepada ahli llkr (orang yang berilmu) bUe leamu tldele mengerahui· (0.5. An Nahl : 43)

Sharia Consulting Center (SCC) atau Pusat Konsultasi Syarl'ah adalah lembaga sosial berdili pada 2001, dan disahkan di Akta Notaris No. 3 tanggal 30 Maret 2006 oleh Notaris DR. H. E. Gewang, SH. Latar balakang berdirinya adalah tumbuhnya kesadaran umat Islam yang semakin menlngkat baik dilingkat personal maupun komunal.

Indikatornya adalah kesadaran yang linggi akan pen~ngnya implementasi nilai-nilai Islam secara formal. Sebagaimana maraknva aktivitas kelslaman disekolah, kampus, instansl pemerintah, perkotaan dan lain-lain. Sisi lain dari kesadaran umat tersebut adalah kemunculan partai-partai Islam dinegeri tercinta InL

Namun dalam waldo bersamaan arus globalisasi yang deras menlmbulkan problematika kehidupan yang sangat k.ompleks, baik pada sisi moral, mental, pemikiran, makanan dan pergaulan. yang sekalanya dapat mencakup tingkat pribadi, keluarga maupun negara. Ketika masyarakat dihadapkan dengan adanya ketimpangan antara idealisme syari'at Islam dengall realitas kehidupan, maka muncultah berbagai macam pertanyaan yang meminta segera dicankan solusinya.

Sejak Mei 2002, sec telah meluncurkan website syartallOnllne.com. Melalui website ini masyarakat dapa! melakukan konsultasl berbagai hal tentang Islam. Dan sejak diluncurkan, Alhamdulillah, apresiasi umal Islam untuk kembali kepada hukum Islam sangat

menggembirakan. Hal inl dapat diEha! dari jumlah pertanyaan yang masuk makin meningkat dan bervariatif flap bulannya. Hingga saat in1 tidal< kurang dari 11.000 pengunjunR oaoa webstle kami per harinya ..

Mengingat semakin banyaknya masyarakat yang berkonsultasi mengenal berbagai persoalan agama, keluarga dan kehidupa:n mereka, maka sejak tahun 2006 SCC telah memiliki kantor baru yang Isbih memadai guna memudahkan rnasyarakat dalam berkonsultasi secara free dan dalam mendapatkan bimbingan secara agama.

Perlu diketahui bahwa ada dua program unggulan kami yang bersifat sosial yaitu konsultasi agama dan keluarga via telephone yang tidak dikenakan tant komersial serta konsultasi via Internet.

Akhirnya semoga Allah SWT setalu meredhoi usana kita. Amiin.

VISI & MISI

Visi

Sharia Consulttng Center (SCC) sebagai rujukan konsultasi dan pelatihan SDM syari'ah bagi umat.

Misi

1. Memberikan konsutlasi dalam masalan agama.

2. Memberikan opini halal haram tenlang makanan minuman dan hal-hal yang syubhat.

1621 ~ lENGKAP IBADAH Ramadhan

3. Memberikan berbagal pelatihan sumber daya manusia tentang Ilmu-Ilmu syari'ah.

TUJUAN

a. Membanlu pemerintah dalam meningkatkan kualitas menial dan kecercasan

masyarakat.

b. Mendorong masyarakat agar mengkonsumsl yang halal dan menlauni yang haram.

c. Berkonlribusj positif dalam melahirkan

80M svan'ah yang slap pakai pad a -

bidangnya.

SUSUNAN ORGANISASI

A. DEWAN PENYANTUN

DR. Ir. H. Anton Apriantono, MS

DR. H. Ahzami Saml'un Jazuli, MA DR. Ir. H. Nurmahmudi Isma'U, M8c

B. DEWAN PEMBINA

OR. H. Salim Segaf AI Jufri, MA

Drs. H. Muhammad Yusuf Asy'ari, MM C, DEWAN PENGAWAS

OR. H. Muslih Abd. Kariem, MA

D. OEWAN PENGURUS Ketua Umum :

DR. H. Surahman Hldayat, MA Ketua:

H. Bukhori Yusuf, Lc. MA Bendahara:

H. Salmin Dja'far

JA8A LAYANAN KAMI

Konsultasi ini diharapkan dapat diakses seluruh lapisan masyarakat, khususnya DKI Jakarta dan sekitarnya, untuk mendapatkan jawaban atau solusi yang praktis dan efisien dengan menghubungi call center kamL

• Konsultasi Langsung (Face to face) Datam berkonsultasi, k1ien dapatlangsung datang kekantor karni untuk mendapatkan so!usi yang lebih rinei atas problemalika

yang dihadapinya.

- Konsultasi by Internet

Layanan konsultasi via Internet melalui situs resmi SCC : www.shariahonHne.com. yang di dalamnya terdapat 10 bidang konsultasi.

e a I an y I

Jasa ini ditujukan untuk mendapatkan SDM syari'ah yang dibutuhkan olen lembaga-Iembaga syari'ah terutama di Indonesia.

Perpustakaan

Guna melengkapi sarana konsultasi dan kallan-kalian yang dilakukan oleh konsultan ahli. kami telah rnenyiapkan perpustakaan umum yang dilengkapi dengan 1800 lebih judul buku Islam. Perpustakaan tersebut dapat diakses oleh para pel ajar dan mahasiswa.

KONSULTAN AHLI

• DR. Surahman Hidayat, MA

• OR. Ahzami Sami'un Jazuli, MA

• DR. Muslih Abd. Karim, MA

• OR. M. Idris Abd. somac, MA

• OR. Muhammad Mainuddin, MA

• OR. Daud Rasyid, MA

• OR. Ir. H. Nurmahmudi Isma'U, MSc

• OR, Ir. H, Anton Apriantono, MS

• KH, Abdul Hasib Hasan, Lc

• H. Amang Syafrudin. Lc. MSi

• H. Bukhori Yusuf, Lc. MA

• H. Iman santoso, Lc

• Hj. Herlin! Amran, MA

ra. I. oyo u PROGRAM

.:. Melakukan kajian terhadap produk hukum dan undaflg-undang berdasarkan Syari'at Islam.

.:. Menjawab pertanyaan seputar hukum Islam baik seeara langsung maupun melalui media lainnya.

.) Mengadakan silaturrahmi, mudzakarah,

~h,,,i,, Cnnsultina Center - Pusal Konsultasi Syari'ah 1163

dan kerja sama antar ulama dan berbagai Ormas Islam.

.:. Menel1litkan materi kajian syari'ah dalam bentuk buku, CO dan bulletin .

• :. Mengikuti berbagai pertemuan ulama 5.

Internasional.

PROGRAM YANG TELAH OILAKUKAN :

1. Mudzakaroh Nasional Ulama di Medan

Mudzakaroh berlujuan untuk memberikan dukungan dan araban terhadap pelaksanaan syarl'a! Islam di Indonesia. Aeara terse but berlangsung pada 10-12 November 2002. Oihadiri 150 ulama dan berbagai provinsi eli Indonesia terutama Jawa, Sumatra dan sebagian nan kawasan Indonesia Timur. Oalam mudzakaroh terseout para ulama mengeluar· kan berbagal rekomendasi datam bidang polilik, ekonomi, hukum, pendidikan dao sosial budaya,

2. Penyiapan 100 Da'j untukditerjunkan ke tengah masyarakat

Penyiapan para da'i ( I'dad Du'at ) untuk diterjunkan ke masyarakat. Program tersebut dilakukan paoa Oesember 2001..Juli 2002, yang diikuti 82 peserta dan berbagal daerah di Indonesia.

3. Meluncurkan situs Svariahonli-

Sejak Mei 2002 kami lelah meluncurkan website syariahonline.com dim ana masyarakat oapat mengkonsultasikan berbagai rnasalah tenlang Islam. Meski belum melakukan promost, namun keberadaan website Ini mulal banyak dikenal oleh masyaraxat, Hal itu ternnat dari catalan pengunjung yang masuk tidak kurang darl 8.000 pengunjung per harinya.

4. Konsultasl via Telephone (Call Center) Guna mendapatkan solus! yang praktis dan

stisien bagi seluruh lapisan masyarakat, maka sejak Oesember 2005 kami menyiapkan Call Center yang melayanl konsultasi via telephone pada tiap hari keria. Konsultasllangsung

Semenjak SCC memlliki kantor baru yang rep-

Jakarta Timur, antusias masyarakat terhadap konsultasi langsung (face to lace) cukup tinggi. Maleri konsultasi yang paling banyak disampaikan di antaranya seputar pernikahan dan perceralan, hukum waris dan masalah pribadi lalnnya.

6. Menerbitkan buku & bulelin Syari'ah SCC juga aktif menerbttkan buku dan bulet!n yang berkaitan dengan syari'Rh. Dianlara buku yang telah diterbitkan adalah :

1. Kajian Konprehensif tentang Ramadhon

2. Penerapan Syarl'at islam d! Indonesia

3. fiqh Romadhon

4. 25 kiat sukses Romadhon

7. Pelatihan Peningkalan Kualitas 8DM Syari'ah.

Guna meningkatkan kualitas SDM Syari'ah khususnya kapada para da'i sebagai pembimbing ummal, maka paoa bulan Mai 2006 lelah kami gulirkan program Pelatihan Naslunal Penlngkalan Kualilas SDM Syarl'ah yang diikuti oleh ± 150 orang da'i dari seluruh Indonesia yang bertempat di Balai Pertanian. Ciawi, Jawa Sarat.

PENUTUP

Oemikian profil Sharla Consulting Center ( SCC ) in; kaml buat, semoga Allah SWT. senantiasa membukakan pintu kemudahan bagi setiap amal kebaikan

SHARIA CONSULTING CENTER (SCC) PUSAT KONSULTASI SYARI'AH

H. Bukhori Yusul, Le. MA Oirektur

16411Pan&an lENGKAP IBADAH Ramadhon

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->