Sei sulla pagina 1di 27

Published on K4Health (http://www.k4health.

org)

Adolescent Reproductive Health in Indonesia Toolkit

K4Health Reproductive Health Indonesia hadir untuk Anda dalam wadah eToolkit untuk menampung segala informasi yang dibutuhkan para penyelia kesehatan sampai pada masyarakat yang membutuhkannya. Wadah ini disusun dengan harapan mempermudah akses informasi di mana tidak hanya mudah ditemukan tapi juga mudah untuk digunakan, terutama dalam penyelusuran informasi. Pada tahap perdana ini, K4Health Reproductive Health Indonesia akan menyajikan topik yang menarik yaitu Kesehatan Reproduksi untuk Remaja (Adolescent Reproductive Health) di mana telah menjadi perhatian khusus di negara kita oleh karena kasusnya yang terus meningkat dari ke tahun. Selain itu, dalam wadah ini dapat ditemui berbagai informasi yang penting terkait dengan perundang-undangan, problematika yang dihadapi sampai pada saran-saran penangannya. K4Health yang berpusat di Amerika Serikat adalah wadah internasional yang juga sudah diselenggarakan di negara-negara Afrika, Asia danTimur Tengah. Jejaring ini juga memungkinkan Anda untuk mengakses informasi dari negara-negara tsb. Untuk Anda yang membutuhkannya, selamat menggunakan wadah ini. About: The Indonesia K4Health Toolkit is a collection of carefully selected information resources for reproductive health policy makers, program managers, and service providers. Partners with expertise and experience in the topic joined together in the Technical Working Group and developed the toolkit collaboratively. A key feature of the Indonesia K4Health Toolkit is its collaborative nature. The Technical Working Group, composed of various international and local health organizations with expertise, experience, and interest in the topic, collaboratively selected and reviewed the information resources included in the toolkit.

Kebijakan dan Peraturan Perundang-Undangan

Page 1 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Pada bulan September 1994 di Kairo, 184 negara berkumpul untuk merencanakan suatu kesetaraan antara kehidupan manusia dan sumber daya yang ada. Untuk pertama kalinya, perjanjian internasional mengenai kependudukan memfokuskan kesehatan reproduksi dan hak-hak perempuan sebagai tema sentral. Konferensi Internasional ini menyetujui bahwa secara umum akses terhadap pelayanan kesehatan reproduksi harus dapat diwujudkan sampai tahun 2015. Tantangan yang dihadapi para pembuat kebijakan, pelaksana-pelaksana program serta para advokator adalah mengajak pemerintah, lembaga donor dan kelompok-kelompok perempuan serta organisasi nonpemerintah lainnya untuk menjamin bahwa perjanjian yang telah dibuat tersebut di Kairo secara penuh dapat diterapkan di masing-masing negara. Konvensi Internasional lain yang memuat tentang kesehatan reproduksi serta diadopsi oleh banyak negara di dunia di antaranya adalah Tujuan Pembangunan Milenium /Milenium Development Goals. MDGs ini memuat pada tujuan ketiga (goal 3) adalah kesepakatan untuk mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan termasuk upaya tentang peningkatan kesehatan reproduksi. Pada tujuan keenam (goal 6) diuraikan bahwa salah satu kesepakatan indikator keberhasilan pembangunan suatu negara dengan mengukur tingkat pengetahuan yang komprehensif tentang HIV pada wanita berusia 15 24 tahun. Selain itu jenis kontrasepsi yang dipakai wanita menikah pada usia 15 49 tahun juga merupakan salah satu indikatornya. UU nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan mencantumkan tentang Kesehatan Reproduksi pada Bagian Keenam pasal 71 sampai dengan pasal 77. Pada pasal 71 ayat 3 mengamanatkan bahwa kesehatan reproduksi dilaksanakan melalui kegiatan promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif. Setiap orang (termasuk remaja) berhak memperoleh informasi, edukasi, dan konseling mengenai kesehatan reproduksi yang benar dan dapat dipertanggungjawabkan (pasal 72). Oleh sebab itu Pemerintah wajib menjamin ketersediaan sarana informasi dan sarana pelayanan kesehatan reproduksi yang aman, bermutu, dan terjangkau masyarakat, termasuk keluarga berencana (pasal 73). Setiap pelayanan kesehatan reproduksi yang bersifat promotif, preventif, kuratif, dan/atau rehabilitatif, termasuk reproduksi dengan bantuan dilakukan secara aman dan sehat dengan memperhatikan aspek-aspek yang khas, khususnya reproduksi perempuan (pasal 74). Setiap orang dilarang melakukan aborsi kecuali yang memenuhi syarat tertentu (pasal 75 dan 76). Pemerintah
Page 2 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org) wajib melindungi dan mencegah perempuan dari aborsi yang tidak bermutu, tidak aman, dan tidak bertanggung jawab serta bertentangan dengan norma agama dan ketentuan peraturan perundang-undangan (pasal 77) Banyak pula kebijakan regional yang memperhatikan upaya kesehatan reproduksi remaja terutama kesehatan reproduksi wanita seperti Pendidikan Kesehatan seksual dan reproduksi (Sri Lanka), Young Inspirers (India), Youth Advisory Centre (Malaysia), Development and Family Life Education for Youth (Filipina). Implementasi di Indonesia tentang kebijakan dan peraturan perundang undangan yang ada dapat dilihat pada tulisan di dalam website ini.

Konvensi Internasional
Kebijakan tentang Kesehatan Reproduksi Remaja juga dicantumkan dalam sejumlah Konvensi Internasional di bawah ini: Resources:

Deklarasi dan Kerangka Aksi Beijing 1995


Konferensi Dunia Perempuan ke empat diselenggarakan pada tahun 1995 di Beijing. Tujuan dari konferensi ini adalah untuk mengakses kemajuan dari konferensi Nairobi di Tahun 1985 dan untuk mengadopsi kerangka aksi, fokus pada isu-isu kunci yang diidentifikasi sebagai penghalang bagi kemajuan perempuan di dunia. Konferensi ini berfokus pada 12 bidang kritis (area of concerns) dan diadopsi dengan Deklarasi dan Kerangka Aksi Beijing untuk mengatasi isu ini. Isu Kekerasan terhadap Perempuan, termasuk kekerasan terhadap anak dan remaja perempuan, mendapatkan perhatian yang besar dari konferensi ini. Telah dilakukan pula review terhadap kemajuan pelaksanaan Deklarasi dan Kerangka Aksi ini, melalui Beijing plus 5, Beijing plus 10 maupun Beijing plus 15 https://unwomen.org.au/Content%20Pages/Resources/beijing-platform-action [1]

ICPD 1994 Cairo


Pada konverensi Kependudukan Dunia yang dilangsungkan di cairo, pada tahun 1994 di Cairo, 179 negara menyetujui bahwa kependudukan dan pembangunan tersambung dan bahwa pemberdayaan perempuan pemenuhan kebutuhan penduduk terhadap pendidikan dan kesehatan, termasuk kesehatan reproduksi, adalah penting untuk kemajuan individu dan keseimbangan pengembangan. Konferensi ini sangat penting dalam menseting kerangka internasional yang jelas tentang kesehatan dan hak reproduksi. Dalam kesempatan ini pemimpin-pemimpin dunia, badan-badan PBB dan wakil-wakil NGO menyepakati Plan of Aksi (Rencana Aksi) yang memasukkan bab tentang kesehatan dan hak reproduksi (Bab VII). Dalam bab VII ini juga ada satu bagian khusus tentang Adolescent/ Remaja kelompok umur yang selama ini masih diabaikan khususnya dalam pelayanan kesehatan reproduksi http://www.unfpa.org/public/site/global/lang/en/ICPD-Summary [2]

Page 3 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

KONVENSI PENGHAPUSAN SEGALA BENTUK DISKRIMINASI


CEDAW (Convention on the Elimination of all Forms of Discrimantion Against Women)Konvensi Penghapusan segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan Disamping merumuskan International Bill of Rights (Deklarasi Universal HAM / DUHAM) , PBB juga merumuskan perjanjian-perjanjian untuk menjamin hak asasi manusia di bidang-bidang yang spesifik, salah satunya adalah Konvensi Specifik Utama yang berkenaan dengan kaum perempuan, yakni Konvensi Penghapusan segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan atau yang dikenal dengan CEDAW. Konvensi ini ditandatangani pada tahun 1979 dan mulai berlaku pada tahun 1981. Konvensi ini merupakan puncak dari upaya Internasional yang ditujukan untuk melindungi dan mempromosikan hak-hak perempuan di seluruh dunia, termasuk di dalamnya anak-anak dan remaja perempuan. https://unwomen.org.au/Content%20Pages/Resources/beijing-platform-action [1]

Peraturan Nasional
Peraturan sekitar permasalahan remaja sehubungan dengan kesehatan reproduksi diatur dalam beberapa perundangan dan hukum sebagaimana terkandung dalam dokumen tersebut di bawah:

1. UU Kesehatan no. 36/2009 pasal 71 - 79

2. UU Perlindungan Anak no. 23/2002

3. UU Perkawinan no.1/1974, buka pada link sbb: http://www.filestube.to/1370a095aaff85ff03e9,g/PP-1975-9-PELAKSANAAN-UNDANG-UNDANG -NOMOR-1-TAHUN-1974-TENTANG-PERKAWINAN.html [3]

4. UU no. 7/1984 tentang Ratifikasi CEDAW

Resources:

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2009


Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan Reproduksi Remaja Pasal 71-79

Page 4 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2002


Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2002 tentang Aborsi

Peraturan Daerah
(1) Rancangan Perda DKI tentang Perlindungan Perempuan dan Anak tahun 2011 (2) Perda Bogor Kawasan Tanpa Rokok di kawasan Sekolah Resources:

Peraturan Daerah Kota Bogor No. 12 Tahun 2009


Peraturan Daerah Kota Bogor No. 12 Tahun 2009 tentang Kawasan Tanpa Rokok

Program-program Kesehatan Reproduksi Remaja

Permasalahan remaja yang


Page 5 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org) berkaitan dengan kesehatan reproduksi, sering kali berakar dari kurangnya informasi, pemahaman dan kesadaran untuk mencapai keadaan sehat secara reproduksi. Banyak sekali hal-hal yang berkaitan dengan hal ini, mulai dari pemahaman mengenai perlunya pemeliharaan kebersihan alat reproduksi, pemahaman mengenai proses-proses reproduksi serta dampak dari perilaku yang tidak bertanggung jawab seperti kehamilan tak diinginkan, aborsi, penularan penyakit menular seksual termasuk HIV. Topik Program Kesehatan Reproduksi Remaja merupakan topik yang perlu diketahui oleh masyarakat khususnya para remaja agar mereka memiliki informasi yang benar mengenai proses reproduksi serta berbagai faktor yang ada disekitarnya. Dengan informasi yang benar, diharapkan remaja memiliki sikap dan tingkah laku yang bertanggung jawab mengenai proses reproduksi. Dalam hal ini Kesehatan reproduksi remaja adalah suatu kondisi sehat yang menyangkut sistem, fungsi dan proses reproduksi yang dimiliki oleh remaja. Pengertian sehat disini tidak semata-mata berarti bebas penyakit atau bebas dari kecacatan namun juga sehat secara mental serta sosial kultural. Informasi Program Kesehatan Remaja ini juga akan memberikan pelayanan informasi tentang Kesehatan Remaja yang dilakukan oleh pemerintah maupun yang diselenggarakan oleh lembaga non pemerintah serta implementasinya di kalangan masyarakat khususnya para remaja.

Program Pemerintah
Resources:

PIK Remaja dan Mahasiswa


PIK Remaja dan Mahasiswa

CERIA (Cerita Remaja Indonesia)


Cerita Remaja Indonesia

Program Kesehatan Peduli Remaja


Sejak tahun 2003 model pelayanan kesehatan yang ditujukan dan dapat dijangkau remaja, menyenangkan, menerima remaja dengan tangan terbuka, menghargai remaja, menjaga kerahasiaan, peka akan kebutuhan terkait dengan kesehatannya, serta efektif dan efisien dalam memenuhi kebutuhan dan selera remaja diperkenalkan dengan sebutan Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja (PKPR). PKPR dilaksanakan di dalam gedung atau di luar gedung Puskesmas termasuk Poskestren, menjangkau kelompok remaja sekolah dan kelompok luar sekolah, seperti kelompok anak jalanan, karang taruna, remaja mesjid atau gereja, dan lain-lain yang dilaksanakan oleh
Page 6 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org) petugas puskesmas atau petugas lain di institusi atau masyarakat. Jenis kegiatan PKPR meliputi penyuluhan, pelayanan klinis medis termasuk pemeriksaan penunjang, konseling, pendidikan keterampilan hidup sehat (PKHS), pelatihan pendidik sebaya (yang diberi pelatihan menjadi kader kesehatan remaja) dan konselor sebaya (pendidik sebaya yang diberi tambahan pelatihan interpersonal relationship dan konseling), serta pelayanan rujukan. Jumlah Puskesmas PKPR dari 33 Provinsi yang melaporkan sampai dengan bulan Desember 2010 sebanyak 2190 puskesmas dan jumlah tenaga kesehatan yang dilatih PKPR sampai Desember 2008 sebanyak 2232 orang.

Unit Kesehatan Sekolah (UKS)


Dalam melayani permasalahan remaja khususnya, Kementrian Pendidikan telah mewajibkan adanya fasillitas UKS di setiap sekolah negeri mau pun swasta. Hal ini adalah untuk membantu mengatasi permasalahan siswa/siswi terutama yang menginjak dewasa dalam lingkup sekolah. Silakan klik file terlampir lebih jauh mengenai program UKS.

Program di bawah LSM


Program ini bertujuan agar semua anak dan remaja (termasuk remaja di pasar, pesantren, sekolah, maupun jalanan) memahami dan mampu membuat keputusan secara bertanggung jawab dan mempraktekkan kesehatan reproduksi & seksual serta hak-hak kesehatan reproduksi & seksual yang berkesetaraan dan berkeadilan jender Resources:

Program Bina Anaprasa (BA)


Dirintis pada tahun 1979 oleh Prof. DR. M. Haryono Sudigdomarto di Jawa Timur, konsep BA mengangkat potensi keluarga dan masyarakat untuk mengembangkan pendidikan pra sekolah (3 6 tahun) yang memberikan wadah tumbuh kembang bagi anak sehingga menjadi anak yang sehat, cerdas, ceria, kreatif, dan berbudi pekerti tinggi. Pada saat yang sama, BA juga menjangkau orangtua dalam bidang KB, kesehatan reproduksi, kesehatan diri, kebersihan lingkungan, hingga peningkatan ekonomi keluarga. Melalui program ini PKBI mengajak masyarakat untuk menganalisa kebutuhan mereka dalam hal kesehatan reproduksi yang entry point-nya pendidikan usia dini bagi anak-anak dan pendidikan kesehatan bagi ibu atau orang tua. Masyarakat diharapkan menyediakan tempat untuk sekolah dan tenaga pengajar serta mengelola program. Saat ini program ini tersebar di 41 sekolah di Bengkulu DKI Jakarta , Jawa Timur , Kalimantan Timur, Sulawesi Tengah ,
Page 7 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org) Sulawesi Selatan dan Nusa Tenggara Barat. Selain itu PKBI juga mengembangkan Program Pendidikan Kecakapan Sosial Anak usia 4-6 tahun untuk Meningkatkan Kecakapan Sosial dan Emosi Anak dan Mencegah Kekerasan Seksual terhadap Anak. Melalui program ini PKBI telah mengembangkan media-media pendidikan penunjang seperti boneka yang bisa melahirkan , buku cerita seperti Tubuhku untuk anak-anak dan buku pedoman bagi orang tua dan guru.

Program Intervensi Perubahan Perilaku


Program Intervensi Perubahan Perilaku - Kementrian Kesehatan

Pusat Informasi dan Pelayanan Kesehatan Reproduksi Remaja (PIPR / Youth Center)
Kegiatan yang dilakukan oleh Youth Center antara lain : penyebaran informasi bagi remaja di sekolah dan luar sekolah termasuk pesantren training tentang kesehatan dan hak-hak seksual serta reproduksi remaja untuk peer educator, konselor, wartawan, orangtua, tokoh masyarakat dan guru seminar, panel diskusi, diskusi kelompok, konseling (tatap muka, surat, email, telepon), radio program, surat kabar, pelayanan medis, on the spot clinic serta melakukan advokasi kaitannya dengan isu Kesehatan Reproduksi Remaja Prinsip program remaja di PKBI antara lain : Remaja berhak mendapatkan informasi dan pelayanan kesehatan reproduksi yang lengkap dan tepat sesuai dengan kebutuhan mereka Remaja berhak dilibatkan dalam pelaksanaan program, mulai dari perencanaan, pelaksanaan, monitoring, dan evaluasi Remaja perlu memiliki sikap dan perilaku yang sehat dan bertanggung jawab berkenaan dengan kesehatan reproduksinya Pendekatan yang dilakukan Youth Center adalah dari, untuk dan oleh remaja. PKBI secara rutin merekrut remaja untuk diseleksi dan dilatih menjadi peer educator atau peer counselors. Youth Center ini sepenuhnya dikelola oleh remaja. Saat ini PKBI memiliki 28 Youth Center yang tersebar di 24 propinsi di seluruh Indonesia, yaitu DI Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Jambi, Bengkulu, Lampung, Riau, Jawa Barat, DKI Jakarta, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara, Sulwesi Tengah, dan Papua.

Womens Crisis Center


Sejak tahun 1993, di Indonesia telah berdiri berbagai Womens Crisis Center. Di antaranya Rifka Annisa di Jogjakarta (www.rifka.annisa.or.id [4]), Mitra Perempuan di Jakarta, Sahabat Perempuan di Magelang, dsb.
Page 8 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Aktivitas WCC tersebut kebanyakan adalah memberikan pelayanan pendampingan untuk para korban kekerasan terhadap perempuan. Kasus yang menonjol terjadi di antara remaja perempuan adalah kekerasan oleh pasangan (pacar), perkosaan dan pelecehan seksual. Selain itu, para WCC ini biasanya juga melakukan advokasi agar ada kebijakan baik di tingkat nasional maupun nasional yang mendukung pencegahan kekerasan terhadap perempuan ataupun kerja-kerja pendampingan bagi korban kekerasan, termasuk di dalamnya remaja perempuan. Di luar pendampingan dan advokasi, juga banyak diselenggarakan training, workshop, kampanye dan sebagainya yang ditujukan untuk memberikan penyadaran kepada masyarakat tentang isu gender dan kekerasan berbasis gender. Untuk remaja, Rifka Annisa di Jogja pernah melakukan Youth Camp, sebagai bagian dari upaya penyadaran gender bagi remaja. http://rifka-annisa.or.id/wp-content/uploads/2010/08/tema-poster-youth-camp.pdf [5]

Problem Kesehatan Reproduksi Remaja


Terdapat indikasi pada remaja - baik di perkotaan maupun perdesaan - yang menunjukkan meningkatnya perilaku seks pra-nikah. Namun, menarik dipertanyakan adalah apakah mereka memahami resiko-resiko seksual yang menyertainya? Berdasarkan studi di 3 kota Jawa Barat (2009), perempuan remaja lebih takut pada resiko sosial (antara lain: takut kehilangan keperawanan/ virginitas, takut hamil di luar nikah karena jadi bahan gunjingan masyarakat) dibanding resiko seksual, khususnya menyangkut kesehatan reproduksi dan kesehatan seksualnya.

Page 9 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org) Padahal kelompok usia remaja merupakan usia yang paling rentan terinfeksi HIV/AIDs dan Penyakit Menular Seksual (PMS) lainnya. Bahkan, dalam jangka waktu tertentu, ketika perempuan remaja menjadi ibu hamil, maka kehamilannya dapat mengancam kelangsungan hidup janin/bayinya. Pada dasarnya, kerentanan perempuan, bukan hanya karena faktor biologisnya, namun juga secara sosial dan kultural kurang berdaya untuk menyuarakan kepentingan/haknya pada pasangan seksualnya demi keamanan, kenyamanan, dan kesehatan dirinya. Kepasifan dan ketergantungan sebagai karakter feminin yang dilekatkan pada perempuan juga melatari kerentanan tersebut. Faktor ekonomi juga mengkondisikan kerentanan perempuan.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah mengkompilasi, masalah kesehatan reproduksi remaja yang telrjadi di seluruh dunia, yang dapat menjadi bahan pembanding untuk masalah yang sama di Indonesia, atau asumsi kejadian di Indonesia bila belum tersedia datanya. Indikator-indikator untuk masalah kesehatan reproduksi dipresentasikan pada bagian ini. Informasi mengenai masalah kesehatan reproduksi, selain penting diketahui oleh para pemberi pelayanan kesehatan, pembuat keputusan, juga penting untuk para pendidikan dan penyelenggara program bagi remaja, agar dapat membantu menurunkan masalah kesehatan reproduksi remaja.

Problem Internasional
Adolescence has been described as the period in life when an individual is no longer a child, but not yet an adult. It is a period in which an individual undergoes enormous physical and psychological changes. In addition, the adolescent experiences changes in social expectations and perceptions. Physical growth and development are accompanied by sexual maturation, often leading to intimate relationships. The individuals capacity for abstract and critical thought also develops, along with a sense of self-awareness when social expectations require emotional maturity. It is important to keep this in mind for a more complete understanding of the behaviours of adolescents.

Problem Nasional
(1) Analisis Penyakit Remaja (2) Data Kuantitatif KTD, HIV AIDS, Umur Perkawinan Remaja, Kehamilan Usia Muda (data PKBI), Upaya Mengakhiri Kehamilan, Hubungan Seksual Pra-nikah Resources:

Laporan Nasional - Riset Kesehatan Dasar Indonesia 2007


Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2007 merupakan salah satu wujud pengejawantahan dari 4 (empat) grand strategy Departemen Kesehatan, yaitu berfungsinya sistem informasi kesehatan yang evidence-based melalui pengumpulan data dasar dan indikator kesehatan. Indikator yang dihasilkan berupa antara lain status kesehatan dan faktor penentu kesehatan yang bertumpu pada konsep Henrik Blum, merepresentasikan gambaran wilayah nasional, provinsi dan kabupaten/kota.
Page 10 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Adolescent Health - Indonesia Fact Sheet


Indonesia Factsheet - AHD

Hasil-hasil Penelitian, Survey dan Sensus

Pada bagian ini dapat diakses hasil-hasil penelitian yang berkaitan dengan kesehatan reproduksi remaja. Penelitian yang diup-load disini tidak hanya merupakan penelitian kesehatan atau medis, tetapi juga penelitian yang terkait dengan pengetahuan, sikap dan perilaku terhadap kesehatan reproduksi, perilaku seksual dan faktor risiko lainnya. Riskesdas (Riset Kesehatan Dasar) 2010 Kementrian Kesehatan, juga melakukan penelitian berkaitan kesehatan reproduksi remaja, antara lain mengenai usia dini pernikahan, hubungan seksual pertama. Institusi lain yang juga melakukan penelitian mengenai kesehatan reproduksi remaja antara lain BKKBN, PKBI, Pusat Studi Wanita dan Seksualitas. Selain hasil penelitian dari Indonesia, juga dapat diakses penelitian-penelitian terkait dari negara lain di Asia Tenggara atau negara lain yang relevan untuk Indonesia. Hasil dari penelitian-penelitian tersebut, dapat digunakan sebagai pertimbangan dalam menyusun kebijakan, strategi ataupun program yang berkaitan dengan kesehatan reproduksi remaja.

Regional
1. Regional Health Forum Volume 11 No 2 2. Accelerating Implementation of Adolescent Friendly Health Services (AFHS) Resources:
Page 11 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

2. Accelerating Implementation of Adolescent Friendly Health Services (AFHS)


Accelerating Implementation of Adolescent Friendly Health Services (AFHS)

Regional Health Forum Volume 11 No 2


Regional Health Forum Volume 11 No 2

Nasional/Lokal
1 Laporan Nasional - Riset Kesehatan Dasar Indonesia 2007 2 Pelaksanaan Pengajaran Pendidikan Kesehatan Reproduksi Remaja (PKRR) Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) Binaan Puskesmas Pelayanan Kesehatan Reproduksi Esensial (PKRE) di Kabupaten Majalengka Tahun 2005 3 Pemetaan Model Kepribadian dan Pola Asuh dari Orang Tua pada Remaja dengan Gangguan Depresi di Surabaya Resources:

Laporan Nasional - Riset Kesehatan Dasar Indonesia 2007


Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2007 merupakan salah satu wujud pengejawantahan dari 4 (empat) grand strategy Departemen Kesehatan, yaitu berfungsinya sistem informasi kesehatan yang evidence-based melalui pengumpulan data dasar dan indikator kesehatan. Indikator yang dihasilkan berupa antara lain status kesehatan dan faktor penentu kesehatan yang bertumpu pada konsep Henrik Blum, merepresentasikan gambaran wilayah nasional, provinsi dan kabupaten/kota.

Pelaksanaan Pengajaran Pendidikan Kesehatan Reproduksi Remaja (PKRR) Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) Binaan Puskesmas Pelayanan Kesehatan Reproduksi Esensial (PKRE) di Kabupaten Majalengka Tahun 2005
Pelaksanaan Pengajaran Pendidikan Kesehatan Reproduksi Remaja (PKRR) Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) Binaan Puskesmas Pelayanan Kesehatan Reproduksi Esensial (PKRE) di Kabupaten Majalengka Tahun 2005 Link [6]
Page 12 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Pemetaan Model Kepribadian dan Pola Asuh dari Orang Tua pada Remaja dengan Gangguan Depresi di Surabaya
Pelayanan Kesehatan Reproduksi Esensial (PKRE), merupakan salah satu kebijakan nasional kesehatan reproduksi di Indonesia yang memprioritaskan empat komponen dalam pelayanan kesehatan reproduksi, yaitu meliputi : Kesehatan Ibu dan bayi baru lahir, Keluarga Berencana, Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR), dan Penyakit Menular Seksual (PMS) termasuk HIV/AIDS (Dep. Kes. R.I., 2002). Kabupaten Majalengka merupakan salah satu kabupaten di Jawa Barat yang melaksanakan PKRE. Terdapat sepuluh Puskesmas dari dua puluh sembilan Puskesmas yang melaksanakan PKRE. Puskesmas PKRE memiliki tujuh SMAN binaan. Strategi yang diterapkan untuk melaksanakan pelayanan KRR secara pro-aktif melalui Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja (PKPR). Didalam model PKPR ini Puskesmas sebagai pemberi pelayanan, petugasnya harus memiliki kompetensi yang bercirikan Youth friendly yaitu menciptakan suasana persahabatan dengan remaja terutama dalam hal ketrampilan konseling kesehatan remaja. Selain pemberi pelayanan, petugas Puskesmas harus melakukan pembinaan KRR melalui pola intervensi ke institusi sekolah dalam hal ini SMAN. Oleh karena itu dilakukan penelitian ini, untuk mengetahui gambaran tentang pelaksanaan pengajaran pendidikan kesehatan reproduksi remaja SMAN binaan Puskesmas PKRE, yang meliputi kebijakan, kerjasama, dana, sumberdaya manusia, tenaga pengajar, waktu mengajar, tempat mengajar, fasilitas mengajar, materi/bahan ajar, metode/cara mengajar dan hambatan serta upaya mengatasinya. Penelitian dilaksanakan di tujuh SMAN binaan Puskesmas PKRE (Talaga, Rajagaluh, Leuwimunding, Sukahaji, Ligung, Cikijing, Dawuan) Kabupaten Majalengka, menggunakan desain fenomena dengan pendekatan kualitatif. Jumlah informan 22 informan terdiri dari seorang petugas Kesehatan Anak dan Remaja Dinas Kesehatan Kabupaten, 7 orang petugas Kesehatan anak dan Remaja Puskesmas PKRE, 7 orang guru PKRR dan 7 orang Kepala Sekolah. Pengumpulan data dilakukan oleh peneliti dibantu oleh petugas kesehatan menggunakan metode wawancara mendalam dengan pedoman wawancara mendalam yang sudah diujicobakan terlebih dahulu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pelaksanaan pengajaran PKRR pada siswa SMAN binaan Puskesmas PKRE adalah sebagai berikut : 1. kebijakan belum dituangkan dalam suatu surat keputusan, 2. kerjasama khusus tentang PKRR belum dilaksanakan, 3. dana sangat terbatas, 4. SDM Puskesmas cukup, 5. tenaga pengajar adalah guru BK, Biologi, Agama, Penjaskes, dan PPKN, 6. jadwal dan waktu mengajar sudah ada, 7. tempat tersedia di kelas dan aula, 8. fasilitas mengajar sangat terbatas, 9. materi/bahan ajar tersedia tetapi belum terstruktur dan sistimatis, 10. metode/cara mengajar adalah ceramah, tanya jawab, diskusi, bermain peran dan penugasan. Berdasarkan hasil penelitian ini disarankan : 1. membentuk Tim PKRR tingkat Kabupaten, 2. membentuk kelompok kerja dengan instansi terkait untuk membahas Petunjuk Teknis dan Petunjuk Pelaksanaan PKRR, 3. sosialisasi, implementasi, supervisi dan monitoring pelaksanaan PKRR di SMAN dan Puskesmas, 4. mengadakan penelitian lanjutan untuk lebih menggali permasalahan pelaksanaan pengajaran PKRR SMAN binaan Puskesmas PKRE di Kabupaten Majalengka.

Page 13 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Pelayanan Kesehatan Reproduksi Remaja

Sekitar 50 juta orang (20%) populasi Indonesia adalah remaja (usia 10 - 19 tahun). Dari jumlah tersebut tentunya akan banyak permasalahan yang dihadapi. Beberapa masalah remaja antara lain kehamilan yang tidak diinginkan (33,79%) remaja siap, untuk melakukan aborsi (PKBI, 2005). Pada penelitian lain didapatkan, dari 2,4 juta aborsi 21% (700 800 ribu) dilakukan oleh remaja (BBKBN-LDFEUI, 2000). Sedangkan PMS pada remaja 4,18%, HIV/AIDS 50%, terjadi pada umur 15 29 tahun (Jabar, 2001). Masa remaja merupakan masa peralihan (transisi) dari anak-anak ke masa dewasa. Pada masa transisi, remaja sering menghadapi permasalahan yang sangat kompleks dan sulit ditanggulangi sendiri. Tiga risiko yang sering dihadapi oleh remaja (TRIAD KRR) yaitu risiko-risiko yang berkaitan dengan seksualitas (kehamilan tidak diinginkan, aborsi dan terinfeksi Penyakit Menular Seksual), penyalahgunaan NAPZA, dan HIV/AIDS. Masa transisi kehidupan remaja dibagi menjadi lima tahapan (Youth Five Life Transitions), yaitu melanjutkan sekolah (continue learning), mencari pekerjaan (start working), memulai kehidupan berkeluarga (form families), menjadi anggota masyarakat (exercice citizenship), dan mempraktekkan hidup sehat (practice healthy life). Remaja yang berhasil mempraktekkan hidup sehat, diyakini akan menjadi penentu keberhasilan pada empat bidang kehidupan lainnya. Dengan kata lain apabila remaja gagal berperilaku sehat, maka kemungkinan besar remaja tersebut juga akan gagal pada empat bidang kehidupan lainnya. Dalam rangka menumbuh kembangkan perilaku hidup sehat bagi remaja, maka perlu kepedulian dalam bentuk pelayanan dan penyediaan informasi yang benar serta kesepahaman bersama akan pentingnya kesehatan reproduksi remaja sehingga dapat membantu mereka dalam menentukan pilihan masa depannya. Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR), menurut DITREM-BKKBN adalah suatu kondisi sehat yang menyangkut sistem reproduksi (fungsi, komponen dan proses) yang dimiliki oleh remaja baik secara fisik, mental, emosional dan spiritual.

Page 14 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Jenis Pelayanan
1. Konseling Konseling merupakan proses pemberian informasi obyektif dan lengkap, dilakukan secara sistematik dengan panduan komunikasi interpersonal, teknik bimbingan dan penguasaan pengetahuan klinik yang bertujuan untuk membantu seseorang mengenali kondisinya saat ini, masalah yang sedang dihadapi, dan menentukan jalan keluar atau upaya mengatasi masalah tersebut. (Saefudin, Abdul Bari: 2002) 2. Asuhan Kehamilan Remaja Asuhan kehamilan remaja merupakan suatu upaya yang dilakukan dalam pemeliharaan terhadap kesehatan kandungan remaja serta remaja itu sendiri, baik akibat kehamilan yang merupakan perilaku seksual disengaja (sudah menikah), maupun tidak disengaja (belum menikah). 3. Pendampingan Upaya memberikan dukungan moril, bimbingan, dan pengawasan kepada klien dengan tujuan mencapai derajat kesehatan yang optimal. 4. Pemeriksaan Adalah proses perbuatan, cara memeriksa dalam rangka penegakan diagnosis. 5. Penegakan Diagnosis Proses penentuan jenis penyakit berdasarkan tanda dan gejala dengan menggunakan cara dan alat seperti laboratorium, foto, dan klinik 6. Pengobatan Upaya penatalaksanaan penyakit yang didapati melalui proses penegakan diagnosis meliputi tata laksana dengan obat, tindakan, tanpa obat dan tanpa tindakan. 7. Pelayanan Kontrasepsi Suatu pelayanan dalam menyediakan berbagai metode pencegahan kehamilan. 8. Shelter Pelayanan bagi klien yang memerlukan penampungan sementara. 9. Penjaringan Upaya untuk mendapatkan sebanyak mungkin remaja-remaja yang membutuhkan pelayanan kesehatan reproduksi remaja.

Definisi dari berbagai Pelayanan Kesehatan Reproduksi Remaja [7]

Isu-Isu

Page 15 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Masalah Kesehatan Reproduksi Remaja suatu negara sangat erat berkaitan dengan gaya hidup, budaya, agama, tingkat sosioekonomi, ketidak tahuan (ignorance) bahkan sering dipicu oleh benturan nilai-nilai budaya dengan kemajuan di bidang teknologi dan sosioekonomi. Pada bagian ini bisa didapatkan informasi mengenai masalah kesehatan reproduksi remaja yang langsung , seperti mengenai kehamilan pada usia remaja, hubungan seksual pada usia remaja, kehamilan tak diinginkan, maupun yang tidak langsung berkaitan seperti masalah narkoba dan menggunakan zat adiktif lainnya. Kondisi kesehatan reproduksi dan kesehatan seksual remaja tidak bisa dilepaskan dengan berbagai faktor terkait, baik itu: psikologis, sosial-kultural, gender dan seksualitas, ekonomi, HAM, globalisasi, dan lain-lain. Deklarasi UNGASS telah memberikan perhatian khusus pada perempuan, remaja dan anak, khususnya anak perempuan, sebagai kelompok yang paling rentan. Deklarasi juga menegaskan bahwa kerentanan mereka hanya akan bisa direduksi melalui upaya kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan (UN 2001). Seperti diketahui, kualitas hidup (derajat kesehatan) perempuan merupakan salah satu penentu capaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM/HDI), juga Indeks Pembangunan Gender (IPG/GDI).

Sekitar Masalah Gender


Istilah gender diambil dari kata dalam bahasa Arab Jinsiyyun yang kemudian diadopsi dalam bahasa Perancis dan Inggris menjadi gender (Faqih, 1999). Gender diartikan sebagai perbedaan peran dan tanggung jawab perempuan dan laki-laki yang ditentukan secara sosial. Gender berhubungan dengan bagaimana persepsi dan pemikiran serta tindakan yang diharapkan sebagai perempuan dan laki-laki yang dibentuk masyarakat, bukan karena perbedaan biologis. Peran gender dibentuk secara sosial., institusi sosial memainkan peranan penting dalam pembentukkan peran gender dan hubungan. Kesetaraan gender adalah tidak adanya diskriminasi berdasarkan jenis kelamin seseorang dalam memperoleh kesempatan dsan alokasi sumber daya, manfaat atau dalam mengakses pelayanan. Berbeda halnya dengan keadilan gender merupakan keadilan pendistribusian manfaat dan tanggung jawab perempuan dan laki-laki. Konsep yang mengenali adanya perbedaan kebutuhan dan kekuasaan antara perempuan dan laki-laki, yang harus diidentifikasi dan diatasi dengan cara memperbaiki ketidakseimbangan antara jenis kelamin. Masalah gender muncul bila ditemukan perbedaan hak, peran dan tanggung jawab karena adanya nilai-nilai sosial budaya yang tidak menguntungkan salah satu jenis kelamin (lazimnya perempuan). Untuk itu perlu dilakukan rekontruksi sosial sehingga nilai-nilai sosial budaya yang tidak
Page 16 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org) menguntungkan tersebut dapat dihilangkan. Sehingga masalah kesehatan reproduksi yang erat kaitannya dengan ketidakadilan dan ketidaksetaraan gender dapat dihindari, khususnya kematian ibu dan anak yang masih tinggi di Indonesia. Pembahasan dalam topik isu gender ini dimaksudkan untuk memberikan informasi sehingga dapat mengembangkan ide-ide kreatif dan inovatif yang disesuaikan dengan sosial, budaya, kondisi dan situasi di wilayah setempat untuk megatasi masalah kesehatan reproduksi remaja. Mengingat masih tingginya 4 TERLALU ( Terlalu Muda, Terlalu tua, Terlalu Banyak, Terlalu Sering untuk hamil dan bersalin) yang berhubungan dengan penyebab kematian ibu dan anak kondisi ini sesungguhnya dapat dicegah, dan tidak terjadi kematian yang sia-sia. Selain itu masalah ksehatan lainnya penularan dan penyebaran HIV/AIDS. Dengan upaya pemberian informasi kesehatan diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan remaja yang pada akhirnya remaja mempunyai pandangan dan sikap yang baik untuk dapat membantu pencegahan penularan HIV/AIDS, pencegahan kehamilan tidak diharapkan. Masalah kesehatan reproduksi remaja selain berdampak secara fisik, juga dapat berpengaruh terhadap kesehatan mental dan emosi, keadaan ekonomi dan kesejahteraan sosial dalam jangka panjang. Dampak jangka panjang tersebut tidak hanya berpengaruh terhadap keluarga, masyarakat dan bangsa akhirnya. Permasalahan prioritas kesehatan reproduksi pada remaja dapat dikelompokkan sebagai berikut : a. Kehamilan tidak dikehendaki, yang seringkali menjurus kepada aborsi yang tidak aman dan komplikasinya b. Kehamilan dan persalinan usia muda yang menambah risiko kesakitan dan kematian ibu dan bayi c. Masalah Penyakit Menul;ar Seksual termasuk infeksi HIV/AIDS d. Tindak kekerasan seksual, seperti pemerkosaan, pelecehan seksual dan transaksi seks komersial Kehamilan remaja kurang dari 20 tahun menyumbangkan risiko kematian ibu dan bayi 2 hingga 4 kali lebih tinggi dibanding kehamilan pada ibu berusia 20 35 tahun. Pusat penelitian Kesehatan UI mengadakan penelitian di Manado dan Bitung ( 1997), menunjukkan bahwa 6% dari 400 pelajar SMU puteri dan 20% dari 400 pelajar SMU putera pernah melakukan hubungan seksual.Survei Depkes (1995/1996) pada remaja usia 13 - 19 tahun di Jawa barat (1189) dan di Bali (922) mendapatkan 7% dan 5 % remaja putri di Jawa Barat dan Bali mengaku pernah terlambat haid atau hamil. Di Yogyakarta, menurut data sekunder tahun 1996/1997, dari 10.981 pengunjung klinik KB ditemukan 19,3% yang datang dengan kehamilan yang tidak dikehendaki dan telah melakukan tindakan pengguguran yang disengaja sendiri secara tidak aman. Sekitar 2% diantaranya berusia kurang dari 22 tahun. Dari data PKBI sumbar tahun 1997 ditemukan bahwa remaja yang telah melakukan hubungan seksual sebelum menikah mengakui kebanyakan melakukannya pertama kali pada usia antara 15 18 tahun. Ada beberapa fakta berikut yang berhubungan dengan kesehatan reproduksi remaja bahwa KEK remaja putri 36% (SKIA : 1995), Anemia Remaja Putri 52% (SDKI : 1995), merokok berusia kurang dari 14 tahun 9% dan kurang dari 19 tahun 53% (Susenas : 1995), Remaja Putri Perokok sebanyak 1% 8%, peminum minuman keras 6%, pemakai napza 0,3 3% (LDFE-UI). Sekitar 70.000 remaja putri kurang dari 18 tahun terlibat dalam prostitusi industri seks ditemukan di 23 propinsi, seks sebelum menikah 0,4 5% (LDFE-UI : 1999), 2,4 juta aborsi/ tahun, 21% diantaranya terjadi pada remaja, 11% kelahiran terjadi pada usia remaja, 43% perempuan melahirkan anak pertama dengan usia pernikahan kurang dari 9 bulan. Informasi dan pelayanan kesehatan reproduksi remaja dewasa ini belum memadai, dan kebanyakan baru ditangani oleh swadaya masyarakat di kota-kota besar.(Depkes : 2001). Dari berbagai penelitian terbatas diketahui angka prevalensi Infeksi Saluran Reproduksi (ISR) di Indonesia cukup tinggi, diantaranya penelitian pada 312 akseptor KB di Jakarta Utara (1998) angka prevalensi ISR 24,7% dengan infeksi klamidia yang tertinggi yaitu 10,3%, kemudian trikomoniasis 5,4%, dan gonore 0,3%. Penelitian lain di Surabaya pada 599 ibu hamil didapatkan infeksi virus herpessimpleks sebesar 9,9%, klamidia 8,2% trikomoniasis 4,8%, gonore 0,8% dan sifilis 0,7%. Suatu survey di 3 Puskesmas di Surabaya (1999 (pada 195 pasien pengunjung KIA/BP diperoleh proorsi tertinggi infeksi trikomoniasis 6,2%, kemudian sifilis 4,6% dan klamidia 3,6%. Upaya pencegahan dan
Page 17 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org) penanggulangan ISR di tingkat pelaynan dasar masih jauh yang diharapkan. Upaya tersebut baru dilaksanakan secara terbatas di beberapa propinsi. Hambatan sosio-budaya sering mengakibatkan ketidak tuntasan dalam pengobatanya, sehingga menimbulkan komplikasi ISR yang serius seperti kemandulan, keguguran, dan kecacatan janin Hingga bulan Desember 2006 tercatat jumlah kumulatif kasus HIV sebanyak 5230 dan kasus AIDS sebanyak 8190. Dari penderita AIDS tersebut, 6604 kasus (80,7%) adalah laki-laki dan 1529 kasus (18,6%) adalah perempuan dan tidak diketahui 61 kasus (0,7%). Dari segi usia rebanyak pada usia 20 - 29 tahun sebanyak 4487 kasus ( 54,7%), usia 30 39 tahun sebanyak 2226 kasus ( 27,2%), usia 40 49 sebannyak 647 kasus (7,9%), usia 15 19 tahun sebanyak 222 kasus (2,7%),usia 5 14 tahun 22 kasus (0,26%), dengan jumlah kasus terbanyak berada di DKI Jakarta 2565 (31,3%). Dengan faktor risiko penularan yaitu narkoba suntik 50,3%, heteroseksual 40,3%, homo biseksual 4,2%, transfuse darah 0,1% transmisi perinatal 1,5%, tidak diketahui 3,6%. Jumlah penderita HIV/AIDS yang sebenarnya diperkirakan 100 kali lipat dari jumlah yang dilaporkan.. Strategi Penanggulangan AIDS Nasional 2003-2007 menyatakan bahwa pencegahan dan penularan HIV dari ibu ke bayi merupakan sebuah program prioritas. Masih banyak isu gender lainnya yang terkait dengan kesehatan reproduksi remaja, diantaranya sunat pada perempuan, kekerasan terhadap perempuan/dalam rumah tangga, perlecehan seksual/pemerkosaan, perdagangan manusia/perempuan. Program ini akan membahas mengenai fakta dan upaya mengatasi ketidaksetaraan berbasis gender yang terjadi di masyarakat, data yang akan ditunjukkan dalam bidang pendidikan, partisipasi politik dan ekonomi, mengingat perempuan yang paling terkena dampak dari ketidaksetaraan ini diantaranya perempuan dinilai kurang bernilai daripada laki-laki maka data yang akan di sajikan akan lebih banyak mengenai keterlibatan perempuan.

Budaya, agama, tradisi dan mitos


Pengetahuan dan pemahaman remaja tentang kesehatan resproduksi dan resiko seksual merupakan hal penting, mengingat meningkatnya penundaan usia pernikahan di kalangan perempuan, berimplikasi pada lamanya mereka menjalani masa aktif secara seksual sebelum pernikahan. Sementara itu, informasi tentang kesehatan reproduksi dan seksual masih dianggap sebagai kebutuhan perempuan yang telah menikah, misalnya pengetahuan tentang kontrasepsi. Namun demikian, studi yang dilakukan Hidayana dkk (2010) di Kota Karawang, Sukabumi, dan Tasikmalaya menunjukkan minimnya pemahaman remaja tentang masalah reproduksi, bahkan berkenaan dengan pengalaman menstruasi. Survei menunjukkan bahwa sebagian besar (>75%) menyatakan kaget saat pertama kali menstruasi. Perasaan kaget yang dialami oleh mayoritas responden dapat merupakan refleksi dari kurangnya informasi yang diberikan pada remaja seputas pubertas, khususnya menstruasi. Kurangnya pengetahuan responden tentang menstruasi, meski mereka mengalaminya di usia yang terkategori normal (12-14 tahun). Hal ini sekaligus menunjukkan keterbatasan informasi yang didapat remaja, bahkan dari orang terdekatnya (ibu, saudara perempuan, guru, dll). Temuan menarik menyangkut pemahaman remaja adalah masih banyaknya mitos-mitos seputar menstruasi yang direproduksi dan diajarkan pada remaja, antara lain: tidak boleh memakan nanas dan ketimun, meminum air es, tidak boleh memakan makanan yang pedas, tidak boleh tidur siang karena darah menstruasi akan naik menuju mata, dan lainnya. Kecenderungannya orang tua atau saudara perempuan ketika mengajari atau menasehati responden dan informan penelitian ini mereproduksi mitos-mitos budaya seputar menstruasi yang tidak berkaitan dengan kesehatan reproduksi. Misalnya paparan sejumlah remaja/informan berikut ini: Ngga boleh minum air kelapa... (Cinta, 19 tahun, lajang, Tasikmalaya) Ngga boleh gunting kuku dan rambut, ngga boleh mandi lewat dari jam empat sore (Rita, 16 tahun, lajang, Tasikmalaya)
Page 18 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Untuk kasus Tasikmalaya yang merupakan kota santri, nasehat seputar mestruasi yang diberikan Ibu untuk anak perempuannya cenderung berkait dengan pemahaman keagamaan. Hal ini ditunjukkan melalui informan berikut: Nggak boleh sholat, ngga boleh ngaji, ngga boleh pegang Quran, ngga boleh masuk masjid, karena nanti darahnya berceceran gimana (Yayah, 24 tahun, janda, Tasikmalaya)

Temuan studi tersebut setidaknya menunjukkan bagaimana sebagian besar remaja perempuan khususnya, terkesan tidak siap untuk mengalami perubahan-perubahan fisik dan hormonal seiring dengan pubersitas yang dialaminya. Terkesan bahwa lingkungan sosial terdekat, khususnya keluarga dan komunitas, belum menanamkan nilai-nilai yang positif dan konstruktif berkenaan dengan pubersitas remaja, termasuk bagaimana mereka menyikapi hasrat seksualnya. Ketidaksiapan remaja akan pubersitasnya ini terkait dengan faktor budaya, yang terefleksi dari mitos-mitos yang berkembang di masyarakat, juga tradisi yang telah dipraktekkan turun temurun. Selain itu, tafsir agama juga ikut berkonstribusi atas cara pandang masyarakat tentang tubuhnya, seksualitasnya, yang langsung atau tidak langsung terkait dengan kesehatan reproduksi dan seksualnya. Hal ini mengingat seksualitas merupakan konstruksi sosial atas nilai, orientasi, dan perilaku yang berkaitan dengan seks. Selain merujuk pada pada kondisi fisik dan biologis, juga merujuk pada identitas pribadi maupun sosial (Nuriyah, 2002). Seksualitas sebagai sebuah konstruksi sosial bisa ditunjukkan melalui berkembangnya anggapan di masyarakat bahwa virginitas dilekatkan pada perempuan, sementara laki-laki ditolerir karena mencerminkan keperkasaan (maskulinitasnya). Hal ini menunjukkan bagaimana dorongan seksual individu berkonteks budaya, termasuk merupakan hasil pembelajaran sosial berbasis gender, padahal dorongan seksual laki dan perempuan pada dasarnya sama namun ekspresinya dikonstruksikan secara berbeda pada perempuan karena nilai-nilai sosial budaya yang dilekatkan pada keperempuanannya. Realitas ini menunjukkan bagaimana kontruksi sosial tentang seksualitas yang tentunya dalam konteks masyarakat yang berbeda akan berbeda pula pemaknaannya. Sebab itu, seiring dengan dinamika di masyarakat, maka konstruksi sosial ini dapat berubah. Berkenaan dengan upaya melakukan rekonstruksi sosial di masyarakat, maka agen-agen pembelajaran sosial yang dapat peran siginifikan pada kelompok anak dan remaja adalah keluarga, sekolah, dan media massa. Namun hal ini dimungkinkan jika seksualitas, kesehatan reproduksi dan kesehatan seksual tidak lagi dianggap sebagai hal tabu di masyarakat. Artinya, dibutuhkan iklim sosial budaya yang kondusif.

Seksualitas
Persoalan seksualitas tidak bisa dilepaskan dengan konstruksi sosial budaya, yang justru dimungkinkan mengakari berbagai persoalan, misalnya HIV/AIDS, kekerasan dalam rumah tangga, perdagangan perempuan dan anak, dan lainnya. Implikasinya dalam merancang kebijakan dan program kesehatan reproduksi dan kesehatan seksual, perlu mengaitkan dengan persoalan gender dan seksualitas. Hal ini sejalan dengan Deklarasi Kairo tahun 1994 pasal VII butir 7.34 yang secara jelas menyatakan bahwa seksualitas dan relasi gender adalah saling berkait dan mempengaruhi kemampuan laki-laki dan perempuan untuk mencapai dan mempertahankan kesehatan seksual dan mengelola kehidupan reproduksi mereka. Komitmen Kairo tersebut diperkuat dalam Deklarasi dan Rencana Aksi Beijing tahun 1995 yaitu Konferensi Perempuan Internasional -- dalam paragraf 96 yang menyatakan bahwa hak asasi perempuan meliputi hak mereka untuk menguasai dan secara bertanggung jawab memutuskan soal-soal yang menyangkut seksualitasnya termasuk kesehatan seksual dan reproduksinya, bebas dari pemaksaan, diskriminasi dan kekerasan.

Page 19 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org) Komitmen terbaru dunia internasional dalam pertemuan UNGASS tahun 2006 menelurkan Deklarasi Politik tentang HIV/AIDS yang dalam paragraf 30 menyatakan bahwa negara-negara berjanji untuk menghapuskan ketidaksetaraan dan ketidakadilan gender serta meningkatkan kapasitas perempuan untuk melindungi dirinya dari resiko terinfeksi HIV melalui kebijakan pelayanan kesehatan khususnya kesehatan seksual dan kesehatan reproduksi.

NAPZA
Berdasarkan proses pembuatannya, ada yang alami seperti ganja, opium, kafein, nikotin. Ada yang semi sintetis yang dibuat melalui proses fermentasi seperti morfin, heroin. Dan ada yang sintesis seperti metadon, petidin, dipipanon, amfetamin dan ekstasi. NAPZA menurut efek yang ditimbulkan digolongkan sebagai depresan yang berfungsi mengurangi fungsional tubuh seperti morfin putau atau opium. Stimulan atau sebagai obat yang merangsang fungsi tubuh dan meningkatkan fungsi kerja serta kesadaran seperti kokain, nikotin atau sabu-sabu. Dan halusinogen atau zat yang menimbulkan efek halusinasi yang bersifat mengubah perasaan dan fikiran seperti ganja, jamur masrum dan LSD. Pengguna NAPZA terbagi dalam tiga tingkatan, yaitu seseorang yang menggunakan hanya sesekali (user), orang yang menggunakan karena alas an tertentu (abuser) dan orang yang memakai atas dasar kebutuhan (addict). Pada tingkat addict, bila kebutuhan NAPZA tidak terpenyhi akan menimbulkan efek secara fisik maupun psikis. Apakah seseorang yang kecanduan Narkotika dapat tertular HIV? Bukan narkotikanya yang menyebabkan orang tertular HIV tetapi perilaku penggunaannya yang beresiko seperti penggunaan satu jarum suntik yang bergantian dengan teman pakainya. Atau dalam kondisi mabuk, control seorang pecandu akan menyempit sehingga memungkinkan terjadinya hubungan seksual yang tidak aman. Dampak penyalahgunaan NAPZA dapat bersifat jasmani seperti gangguan pada system syaraf dan kesadaran, kejang sampai gangguan pada jantung dan peredaran darah. Dampak yang bersifat kejiwaan seperti gejala putus zat atau sakau, ketergantungan seseorang untuk selalu membutuhkan zat tertentu, dan meningkatnya kebutuhan zat lebih banyak untuk memperoleh efek yang sama setelah pemakaian berulang. Serta perilaku agresif baik bersifat fisik maupun psikis dari para pecandu yang mendorong pada tindakan kriminal dalam keluarga maupun di masyarakat. Resources:

Modul NAPZA
Modul NAPZA

NAPZA
Sekilas informasi tentang NAPZA

Page 20 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Materi Konseling dan KIE

Di Indonesia telah cukup banyak institusi pemerintah maupun non-pemeritah yang telah aktif menyelenggarakan program pendidikan maupun penyuluhan bagi remaja. Untuk itu telah dikembangkan berbagai materi baik bagi pendidik, penyuluh maupun bagi kelompok sasaran langsung. Dengan di up-loadnya berbagai materi yang telah dikembangkan dan digunakan tersebut, maka diharapkan dapat mempermudah pihak lain yang membutuhkan materi-materi tersebut untuk langsung memanfaatkannya, tanpa harus mengembangkan dari awal. Topik-topik materi tersebut antara lain mencakup: Reproduksi sehat, Kehamilan tak diinginkan, pendewasaan usia pernikahan, Infeksi Menular Seksual termasuk HIV/AIDS dan lain-lain.

Teknik Konseling untuk Peer Counselor


Informasi bisa di dapat di http://ceria.bkkbn.go.id [8]

Modul dan Kurikulum untuk Pendidik, Sebaya dan Konselor


Informasi bisa di dapat di http://ceria.bkkbn.go.id [8]

Penyiapan Kehidupan Berkeluarga bagi Remaja


Materi Penyiapan Kehidupan Berkeluarga bagi Remaja adalah salah satu upaya untuk mengatasi masalah-masalah remaja yang berkaitan dengan praktek kehidupan dalam keluarga. Dengan memberikan informasi yang tepat dan benar tentang kehidupan berkeluarga sehingga para remaja mempunyai pengetahuan yang cukup tentang konsep kehidupan berkeluarga. Informasi ini disertai dengan contoh-contoh konkrit dari pasangan suami isteri yang telah berhasil dalam membina kehidupan berkeluarga. Dengan demikian diharapkan para remaja akam mempunyai gambaran yang tidak saja konseptual, tetapi juga operasional dalam arti para remaja menjadi lebih yakin dengan kebenaran konsep berkeluarga yang dibacanya, karena pada saat yang sama mendapat
Page 21 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org) informasi dengan contoh-contoh konkrit dari konsep kehidupan berkeluarga. Untuk melihat lebih lanjut tentang Materi Penyiapan Kehidupan Berkeluarga bagi Remaja, silahkan anda membaca Buku PKBR ditinjau dari beberapa aspek yaitu: 8 Fungsi Keluarga, Kesehatan, Ekonomi, Psikologi, Pendidikan, Agama, dan Sosial, di Perpustakaan BKKBN Pusat atau link ke http://ceria.bkkbn.go.id/ [9] kolom referensi.

Remaja Memahami Dirinya


Pendalaman Materi Membantu Remaja Mamahami Dirinya dimaksudkan agar para remaja dapat mengetahui beberapa hal tentang Kehamilan dan Persoalan Disekitarnya, seperti: Yang khas di masa Pubertas Remaja; Lebih Jauh mengenai Organ-organ Reproduksi; Siklus Reproduksi Perempuan: Menstruasi; Proses Reproduksi Laki-laki; Obrolan Sekitar Alat-alat Reproduksi Remaja; Kehamilan; Pacaran dan Hubungan Seksual; Kehamilan tidak Diinginkan (KDTD), Aborsi dan Informasi Alat Kontrasepsi; Obrolan Sesamam Teman. Selain itu juga informasi tentang Penyakit Menular Seksual (PMS) dan HIV/AIDS, serta Bedah Kasus-kasus Umum Kesehatan Reproduksi di Kalangan Remaja dan Kasus-kasus yang dikonsultasikan oleh remaja melalui Program Curhat Remaja. Secara lebih rinci silahkan baca Buku Pendalaman Materi Membantu Remaja Mamahami Dirinya di Perpustakaan BKKBN Pusat atau link ke http://ceria.bkkbn.go.id/ [9].

Reproduksi yang Sehat


Masa remaja seringkali dihubungkan dengan mitos dan stereotip mengenai penyimpangan dan ketidakwajaran. Hal tersebut dapat dilihat dari banyaknya teori-teori perkembangan yang membahas ketidakselarasan, gangguan emosi dan gangguan perilaku sebagai akibat dari tekanan-tekanan yang dialami remaja karena perubahan-perubahan yang terjadi pada dirinya maupun akibat perubahan lingkungan. Masalah yang mereka hadapi terutama yang berumur antara 12 - 18 tahun, dalam mendapatkan pelayanan kesehatan adalah seringkali mereka dibuat bingung karena dianggap anak sudah lewat sehingga tidak dapat dilayani di bagian anak tetapi sebagai orang dewasa belum sampai. Pelayanan kesehatan terhadap remaja sangat penting karena mereka harus dipersiapkan untuk menjadi produktif dan diharapkan menjadi pewaris bangsa. Berikut ini terdapat ulasan tentang subyek di atas. Silakan buka link di bawah ini: http://www.idai.or.id/remaja/artikel.asp?q=200994155149 [10]

HIV AIDS
Kasus HIV/AIDS cukup banyak terjadi di kalangan remaja dan HIV/AIDS dapat berdampak pada kematian. Kasus HIV/AIDS bagaikan gunung es, yang nampak hanyalah permukaan belaka namun kasus yang sesungguhnya jauh lebih besar daripada kasus yang nampak. Penyakit ini merupakan penyakit yang mematikan karena sampai saat ini belum ditemukan obat penyembuhannya. Namun demikian sebenarnya pencegahan terhadap penyakit ini relatif mudah asalkan mengetahui caranya. Modul ini membahas tentang cara penularan, pencegahan dan pengobatan serta cara hidup dengan penderita. Resources:

Page 22 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Modul HIV - AIDS


Modul HIV - AIDS

Kehamilan Tidak Diinginkan


Untuk menangani permasalahan sekitar Kehamilan Tidak Diinginkan, terdapat beberapa referensi sebagai rujukan untuk penanganannya.

1) Link to : http://pkbi.or.id/?option=com_content&task=view&id=23&Itemid=39 [11] 2) Link to: http://idai.or.id/remaja/artikel.asp?q=20103211494 [12] 3) Link to: http://www.pkre.org [13] 4) Link to: http://www.kesrepro.info/?q=node/220 [14]

Infeksi Menular Seksual


Infeksi menular seksual (IMS) adalah infeksi yang menyebar terutama melalui kontak seksual orang-ke-orang. Ada bakteri menular seksual lebih dari 30 yang berbeda, virus dan parasit. Beberapa, dalam HIV tertentu dan sifilis, juga dapat ditularkan dari ibu ke anak selama kehamilan dan persalinan, dan melalui produk darah dan transfer jaringan. Link to : http://www.infeksi.com/articles.php?lng=in&pg=4826 [15]

Infeksi Menular Seksual (IMS) sebagai Masalah Kesehatan Masyarakat [16]

Pelecehan dan Kekerasan Seksual


Pelecehan seksual adalah perilaku pendekatan yang terkait dengan seks yang tidak diinginkan, termasuk permintaan untuk melakukan seks, dan perilaku lainnya yang secara verbal maupun fisik merujuk pada seks. Selengkapnya silakan lanjutkan penjelasannya berikut ini. Pelecehan seksual dapat terjadi dimana saja, baik tempat umum seperti bis, pasar, sekolah, kantor, maupun tempat pribadi seperti rumah. Dalam peristiwa pelecehan seksual, biasanya terdiri dari kata-kata pelecehan (10%), intonasi yang menunjukkan pelecehan (10%), dan non verbal (80%).
Page 23 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Perilaku yang dapat digolongkan ke dalam pelecehan seksual:

Lelucon seks, menggoda secara terus menerus mengenai hal-hal yang berkaitan dengan seks, baik secara langsung maupun melalui media seperti surat, SMS, maupun e-mail. Penyiksaan secara verbal akan hal-hal yang terkait dengan seks. Memegang ataupun menyentuh dengan tujuan seksual. Secara berulang berdiri dengan dekat sekali atau hingga bersentuhan badan dan badan antar orang. Secara berulang meminta seseorang untuk bersosialisasi (tinggal, ikut pergi) di luar jam kantor walaupun orang yang diminta telah mengatakan tidak atau mengindikasikan ketidaktertarikannya. Memberikan hadiah atau meninggalkan barang-barang yang dapat merujuk pada seks. Secara berulang menunjukkan perilaku yang mengarah pada hasrat seksual. Membuat atau mengirimkan gambar-gambar, kartun, atau material lainnya yang terkait dengan seks dan dirasa melanggar etika/ batas. Di luar jam kerja memaksakan diri mengajak pada suatu hal yang terkait dengan seks yang berpengaruh pada lingkup kerja. Pencegahan Secara umum sebaiknya hindari berpergian sendirian pada malam hari dan tidak bekerja lembur sendirian pada malam hari. Juga dianjurkan untuk memastikan bahwa keberadaan diri diketahui oleh orang lain. Walaupun tidak ada jaminan bahwa berpakaian tertutup akan aman dari perilaku pelecehan seksual, namun berpakaianlah yang pantas dan sopan untuk mengurangi risiko terjadinya pelecehan seksual.

Buka link berikut ini: - http://www.kesrepro.info/?q=node/279 [17] - http://psikologi-online.com/kekerasan-seksual [18]

Pendewasaan Usia Pernikahan


Pendewasaan Usia Perkawinan (PUP) adalah upaya untuk meningkatkan usia pada perkawinan pertama, sehingga mencapai usia minimal pada saat perkawianan yaitu 20 tahun bagi wanita dan 25 tahun bagi pria. Apabila seseorang gagal mendewasakan usia perkawinannya, maka dianjurkan untuk penundaan kelahiran anak pertama. Dengan menunda usia perkawinan, diharapkan para remaja lebih siap dalam memasuki rumah tangga dan membina keluarga yang lebih harmonis. Untuk melihat lebih lanjut tentang Materi Pendewasaan Usia Perkawinan (PUP) anda dapat membacanya langsung di Perpustakaan BKKBN Pusat atau link ke http://ceria.bkkbn.go.id/ [9]

Daftar Fasilitas Pelayanan


Apabila anda memerlukan bantuan atau konsultasi atas permasalahan sehubungan dengan Kesehatan Reproduksi Remaja, silakan hubungi badan bantuan atau kontak tsb di bawah ini:

Page 24 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

1. Puskesmas dengan tanda PKPR terdekat (subdir Remaja) 2. POKDISUS HIV-RSCM Informasi Pelayanan UPT HIV RSCM (POKDISUS) Klik http://www.pokdisusaids.com/index.php? option=com_content&view=article&id=49&Itemid=69 [19] HOTLINE UPT HIV RSCM (021) 390 52 50 3. Pusat Krisis Terpadu (PKT) RSCM Memberikan pelayanan bagi korban kekerasan terhadap perempuan dan anak, berlokasi di lantai 2 yang mana pengelolaan tersendiri dan tidak termasuk ke dalam Unit Gawat Darurat RSCM Alamat PKT RSCM : Lt. 2 IGD RS.Cipto Mangunkusumo Jl Diponegoro Raya No. 71 Telp/Fax: 021-316 2261 Email: pkt_rscm@yahoo.co.id [20] 4. Yayasan Pendidikan Kesehatan Perempuan (YPKP) Sekretariat: Jl. Raden Saleh Raya No. 49 Jakarta Pusat 10330 Telp/Fax (021) 3900069 www.ypkp.net [21] email : ypkp_2003@yahoo.com [22] 5. PKRE Sekretariat : Jl. Raden Saleh Raya No. 49 Jakarta Telp (021) 3910912 www.pkre.org [13] email : sekretariat@pkre.org [23] 6. 7. 8. 9. 10. Yayasan Rizka konseling Remaja RS Fatmawati, Jakarta Selatan Hotline PKBI: Centra Mitra Muda 021-421 4778 atau hubungi cabang PKBI terdekat Unit Pelayanan Perempuan dan Anak (UPPA) di Kepolisian PIK-Remaja (web bkkbn)
Page 25 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org) 11. RS Sardjito, Yogya 12. RSKO di Ciracas (Narkoba)

Forum Diskusi/Tanya Jawab

Untuk menampung aspirasi atau pun pertanyaan yang timbul baik itu secara institusional atau pribadi, K4Health Indonesia menyediakan sebuah forum di mana dapat disampaikan berbagai macam hal yang terkait.

Silakan kirim tulisan anda atau pertanyaan ke K4Health Indonesia, dengan cara membuka account pada K4Health dan menyampaikannya melalui media yang tersedia, sbb:

1. Facebook (Mailing List) - Gabung ! [24]

2. Twitter

3. Email

4. SMS

Konsultan K4Health Indonesia akan menjawabnya dalam wadah ini

Page 26 of 27

Published on K4Health (http://www.k4health.org)

Source URL: http://www.k4health.org/toolkits/indonesia Links: [1] https://unwomen.org.au/Content%20Pages/Resources/beijing-platform-action [2] http://www.unfpa.org/public/site/global/lang/en/ICPD-Summary [3] http://www.filestube.to/1370a095aaff85ff03e9,g/PP-1975-9-PELAKSANAAN-UNDANG-UNDANG-NO MOR-1-TAHUN-1974-TENTANG-PERKAWINAN.html [4] http://www.rifka.annisa.or.id/ [5] http://rifka-annisa.or.id/wp-content/uploads/2010/08/tema-poster-youth-camp.pdf [6] http://digilib.litbang.depkes.go.id/go.php?id=jkpkbppk-gdl-res-2007-tjutjutura-2323&q=kese hatan+reproduksi+remaja&PHPSESSID=fc2be9522b1c5d5834ee5c5c08e6faf2 [7] http://www.k4health.org/toolkits/indonesia/definisi-dari-berbagai-pelayanan-kesehatan-reproduksi -remaja [8] http://ceria.bkkbn.go.id [9] http://ceria.bkkbn.go.id/ [10] http://www.idai.or.id/remaja/artikel.asp?q=200994155149 [11] http://pkbi.or.id/?option=com_content&task=view&id=23&Itemid=39 [12] http://idai.or.id/remaja/artikel.asp?q=20103211494 [13] http://www.pkre.org/ [14] http://www.kesrepro.info/?q=node/220 [15] http://www.infeksi.com/articles.php?lng=in&pg=4826 [16] http://www.k4health.org/toolkits/indonesia/infeksi-menular-seksual-ims-sebagai-masalah-keseha tan-masyarakat [17] http://www.kesrepro.info/?q=node/279 [18] http://psikologi-online.com/kekerasan-seksual [19] http://www.pokdisusaids.com/index.php?option=com_content&view=article&id=49&a mp;Itemid=69 [20] mailto:pkt_rscm@yahoo.co.id [21] http://www.ypkp.net/ [22] mailto:ypkp_2003@yahoo.com [23] mailto:sekretariat@pkre.org [24] https://www.facebook.com/K4Health?ref=ts&sk=wall

Page 27 of 27

Powered by TCPDF (www.tcpdf.org)